LIMA: Ibarat Guru PPKn Bikin Film

lima-1073

Kemarin gue nonton LIMA. Sendirian. Alhamdulilah LIMA ini tipe film yang cocok dan malah sebaiknya ditonton sendirian, menurut gue. Soalnya tema yang diambil lumayan dalem, jadi bikin mikir, dan butuh banyak momen syahdu untuk menghayati. Bukan tipe film LALALAND yang mungkin cocok lo tonton bersama partner atau warga sekampung, baik karena filmnya yang hore hore atau karena at least butuh partner buat ngetawain betapa miripnya sama India film ini yang dikit-dikit nyanyi, cuma minus kain sari sama pohon untuk berputar tralala trilili. Sorry not sorry.

Lola Amaria merangkul beberapa sutradara untuk meramu film yang bernapaskan PANCASILA ini. Well, gue sendiri baru tau sih sebenernya kalo LIMA ini pakai unsur lima sila dari Pancasila setelah nonton filmnya. Yah kebiasaan datang ke bioskop tanpa ekspektasi dan tanpa baca review dulu. Biar surprised atawa terkedjoet! Jadi intinya tuh ada lima segmen, yang mana segmennya ngalir aja serta menggunakan tokoh yang sama, jadi ga pake separator antar segmennya. LIMA nih ngangkat hal yg selama ini kalo di hidup sehari-hari tuh kayak sengaja ga dibahas dalem. Entah tabu, entah awkward, atau takut. Tapi justru hal-hal tersebut di film ini ditelanjangin, dibahas dalem.

Dari lima sila, bagian yang menyentuh kalbu gue adalah sila 1 dan sila 3. Parameter menyentuh kalbu bagi gue adalah cukup memproduksi barang setetes – dua tetes air asin dari mata.

Segmen pertama membuat kematian kayak topik yang mau gamau harus dibahas. Ngeshoot mayat ibunya deket. Detail mandiin jenazah dizoom. Saking zoomnya kalo pas bagian dada, gue takut scene nya bocor keliatan adegan aktrisnya napas hahaha. Di segmen ini tergambar gimana anak-anaknya ga siap menghadapi kematian, gimana kagoknya ngurus penyelenggaraan jenazah. Sesuatu yang selama hidup mungkin ga pernah kepikiran buat dipelajari. Ga ada lesnya, ga ada kursusnya.

film-Lima
source: kompas.com

Terus segmen ini yang bikin pilu adalah pedihnya keluarga yang ortu dan anak-anaknya beda agama. Nuansa debat, ribut, dan mencari jalan tengahnya tuh beneran nyata. Ribet susah sedih tapi terjadi. Quote favorit gue adalah dari Prisia Nasution (sebagai Fara agama Islam), ketika adiknya yang Kristen mau ikut turun ke liang lahat meletakkan jenazah ibunya. Kata si Tante yang Islam, non muslim ga boleh turun ke liang lahat walaupun itu anak kandung. Lalu si Fara dengan tegas bilang ke adiknya. Aryo, “Gapapa Yo, turun aja.” Lalu beralih ke tantenya dan bilang “Nanti biar dosanya kita (gue dan adek-adek gue) yang tanggung, Tante.” Sepersekian detik terdengar lucu satir gitu. Di bioskop pada ketawa pas dengernya, tapi ketawa ngambang gitu~ Ngetawain konsep abstrak bernama ‘dosa’.

Kalo segmen ketiga tuh bahas tentang si Fara sebagai pelatih atlet renang Indonesia. Yang bikin gue nangis adalah lebih ke rasa kesel dan kasian parah karena ada adegan pengkhianatan hasil kerja keras. Benci banget gueee, benci! Karakter antagonisnya di sini tuh bos gendut korup yang hipokrit minta ampun level mahabrata! Cuma gara-gara beda ras pribumi sama tionghoa lalu ga ngeliat kualitas dan mencurangi usaha anak-anak didiknya buat memperebutkan 1 slot untuk pelatnas Asian Games.

lima renang
source: sesuapnasi.com

Ih kesel banget liatnya sediiiih, orang udah capek- capek usaha dan latihan keras, dateng tiap sebelum subuh, on-time, tapi dinisbikan gitu aja karena ras yang bahkan si anak ini ga bisa request sama Tuhan pas lahir. Ya kali kan pas di surga kita baris gitu ngadep sebuah loket bertuliskan REQUEST RAS MANUSIA . Kemudian pas sampe depan loket kita ngajuin “Tuhan, saya mau dong lahir sebagai ras kaukasia yang hot yah Tuhan, please.” Ga bisa kaaaan?! Nah ya udah makanya jangan rasis beda-bedain orang. Najis ih.

Ketiga segmen lainnya comme-ci comme-ca la (alias; lumayan). Dapet poinnya tapi ga yang memorable gimana amat. Tonton sendiri ajalah ya biar tau konteks segmen lainya. Keren nih film, buat ditonton di suatu pertemuan pelajaran PPKn di sekolah. Biar murid dan guru pada liat praktik langsungnya di masyarakat ga melulu apalin sila-sila tapi pas ngamalin benerannya kagok kaga ngerti apa-apaan.

Thank you Lola Amaria Production buat karyanya yang meramaikan Hari Kelahiran Pancasila tahun ini.

Advertisements

Praha Belum Pernah Se-sedih Ini

praha
kompasiana.com

Hari ini si temen nge-random ngajak screening di Kinosaurus. Filmnya adalah film yang pengen gue tonton tapi ga keburu karena keberadaannya di bioskop singkat banget, kayak sesingkat masa tugas Archandra yang pertama :’)

Gue dateng nonton tanpa ekspektasi apa-apa dan sengaja ga baca resensi/review yang udah ada sebelumnya. And it turned out to be a good choice loh! Karena gue ga punya prasangka atau antisipasi apapun mengenai jalan ceritanya, jadinya gue ngalir banget bersama filmnya dan emang dasar cengeng gue sampe nangis bombay haha memalukan!

Gue sih males ya nyeritain detail plotnya. Lo tonton sendiri aja. Di postingan ini gue lebih mau mencurahkan perasaan gue abis nonton tadi.

By the way, Tio Pakusadewo rumahnya di mana sih? Pengan salim deh gue rasanya! Jagoan banget aktingnya woy. Beliau dengan mulusnya tampil sebagai pria yang keras sekaligus rapuh di waktu yang sama. Puluhan tahun dia cinta sama perempuan yang ga bisa dibersamai karena apa coba? Karena dia stateless, ga punya kewarganegaraan! Berkaitan sama preferensi politik yang menolak rezim orde baru, bahkan ada bahasan issue komunisme segala sehinga dia tidak bisa tinggal di Indonesia dan ga punya passport whatsoever yang menandakan dia warga dari suatu negara. Edan ga sih, ini penghalang cinta yang amat tidak biasa loh!. Orang mah biasanya ga bisa bersama kekasihnya karena ga disetujui ortu, karena perbedaan status, atau karena keduluan orang lain. Lah ini, karena perihal politik dan kewarganegaraan cobaaa 😥 berat abis! Yang bikin teriris lagi adalah si Pak Jaya (nama karakternya Tio) ini memilih hidup selibat seumur hidup karena doi ga bisa nikahin perempuan yang disayang banget. Bahkan di Praha tuh ada perempuan yang naksir sama dia dan minta dinikahin tapi Pak Jaya tetep ga mau karena cuma si perempuan kesayangannya di Indonesia lah yang dia mau nikahin. Bayangin deh tua-tua gitu idup sendirian di apartemen kecil cuma sama anjingnya. Seumur-umur kerjaan dia sebagai janitor opera hall gitu padahal background pendidikannya sarjana nuklir. YA APAA BANGET KAN?! Sedih!

Nah siapa sih perempuan yang dicintai Pak Jaya mati-matian itu? Namanya Ibu Lastri diperankan oleh Widyawati. Cadas sih! Ga ragu gue mah sama aktingnya si bintang iklan Natur-E ini. Dia munculnya dikit dan banyak mainin voice over gitu. Tapi tone sedihnya tiap bacain surat tuh dapet banget. Yang bikin gue nangis-nangis adalah si Bu Lastri ini dikisahkan sebagai perempuan yang tidak berlaku sebagai ibu dan istri yang baik, kerjaannya ngurung diri di kamar, ga perhatian, dan paling semangat cuma kalo ada tukang pos. Si Laras, anaknya Bu Lastri ga merasa disayang, ga diperhatiin. Pokoknya hubungannya jelek banget deh itu ibu-anak. Kalo diusut-usut dari surat-surat yang ada,  ya jelaslah hidupnya Bu Lastri begitu suram dan muram karena ternyata eh ternyata doi menikah dengan pria yang dia ga pernah cinta selama ini. Ergghh kebayang ga sih lo hidup puluhan tahun sama orang yang lo ga sayang, ga cinta, bahkan ga tertarik kali 😥 Diperparah kondisinya adalah lo sebenernya ada orang lain di suatu negeri lain sana yang lo cintai mati-matian tapi ga bisa hidup bareng. Huhu na’udzubillah. Terus di suatu adegan baca surat, terungkaplah bahwa pada hakekatnya Bu Lastri tuh ya merhatiin anaknya juga, tau detail dan perkembangan si anaknya, dan sayang banget juga, cuma ga terartikulasi aja rasa sayangnya karena dia tenggelam dalam kesedihan dan hati yang mengeras karena cinta tak sampai, rindu yang numpuk puluhan tahun, dan harus hidup bareng pria yang dia ga cinta.

Eh gue ngetik ini sambil dengerin salah satu soundtracknya, enak deh. Judulnya Nyali Terakhir yang nyanyi Julie Estelle.

Alhamdulillah gue udah pernah ke Praha dan lihat langsung kota ini. Sampai sebelum gue nonton ini film ya, di otak gue Praha itu cantik, misterius, dan indaaah. Lalu begitu udah selesai nonton film ini……….. I look at Praha kind of differently.

Ga nyangka sih Praha bisa se-sedih ini.

Great job Mas Angga Dwimas Sasongko and team!

syukuri sehat ketika sakit….? basi!

Kenapa ya manusia itu harus mengalami kondisi kontradiktif dulu baru bisa mensyukuri yang lagi ngga dialami? Ya seperti tajir ketika bokek, kerja ketika kelamaan libur, sehat ketika sakit, bahkan nikmat yang seringkali dianggap remeh seperti kentut pun baru disyukuri dan diagung-agungkan ketika orang abis operasi dan menunggu kentut setengah mati sebagai tanda tubuh udah berfungsi normal.

Astaghfirullah..

Ini sebenernya panjang lebar di atas gue ceramah adalah nyeramahin diri sendiri. Kenapa? ya karena gue sendiri kemarenan abis sakit. Sakit apa? macem-macem. Mulai dari atas ya.. Mata kanan merah dan panas, lalu sariawan bibir kering, badan panas dan menggigil, perut mual, lemes, dan puncaknya kaki kanan gabisa ditekuk dan susah untuk jalan. Ya Allah semoga dosa-dosa gue menyublim bersamaan dengan sakitnya tubuh ini.

2 mingguan kemarin tuh pas orang pada lalala yeyeye liburan natal dan tahun baru, gue terkulai dengan lemahnya di kasur. Ngerepotin mamah papah, dan menyita perhatian mereka dari adek-adek gue yang sejatinya juga lagi liburan. Oiya, adek bungsu gue sekolah asrama di Taruna Nusantara Magelang dan kemaren libur bisa cuti. Harusnya seneng dong kumpul keluarga, ehh dia jadi dicuekin gara-gara sang kakak sulung yang sakit-sakitan ini. Maap ya dek!

Sebenernya sakit apa sih lu cuy?!

Awalnya gue itu kan belakngan weekend ini fitness terus, Ya.. treadmill lah, ikut kelas lah, angkat beban kecil lah (padal beban kehidupan aja udah berat), main alat lah.. macem-macem.. ntah kenapa ya gue semangat amat macam yang mau nikah besok aja gue -__- Nah, jadi di suatu Sabtu, tampaknya gue over trained. Abis lari sekian kilo gue lanjut body combat, yang mana 2 kegiatan tersebut menumpu selalu pada kaki. Selain itu, gue ternyata baru ngeh punya kebiasaan onyon (baru tau juga pas dikasih tau dokter orthopedi di Palembang) bahwa gue jarangkali pendinginan setelah olahraga, yang ada gue ngeloyor mandi aja gitu.. hellooow! Jadinya akumulasi otot gue terluka (yak! ternyata ga cuma hati yang bisa terluka) …. Huffhh..  Nahtapi, itu ga terasa sampe 2-3 hari setelah fitness, baru di hari ketiganya gue ngerasa kayak kaki kanan pegel banget, sakit gitu. Cuma masih gue paksa aja gerak, malah gue ajak berenang tu kaki biar ga manja.. Edodoee ternyata besokannya tambah parahhh!!! Puncaknya, luka itu menyebabkan gue radang otot yang rasanya tuuuuuhhhhhhhhhh

ASTAGHFIRULLAAAHH  SAKITTTT BANGETTT MEN ASLI LEBIH SAKIT DARIPADA DIKHIANATIIN!

Itu kaki gue gerakin dikit aja langsung nangis gue, kayak kaku, keram, panas, keplitek, jadi satu semuanya. Hebohnya, besok itu pagi harinya gue sekeluarga akan ke Palembang ada acara gitu. Jadilah gue sang jagoan pasar minggu ini harus mengendarai kursi roda di soekarno hatta airport megah itu didorong macam oma-oma jompo 😥 ya ampun harga diri gue tergoress 😥

Sesampainya di bumi sriwijaya, gue menyambangi tukang urut rekomendasi om gue. Ini tukang urut namanya Pak Nardi, doi adalah andalan atlet-atlet KONI setempat yang sering terbang ke berbagai negara cuma buat ngurut para atlet yang cidera. Oke, sampai tahap ini harga diri gue agak terangkat, karena gue setara dengan atlet. Nah lalu kita ke rumahnya si Pak Nardi ini, jauuhh blusukan agak masuk kampung gitu.. Ditelponin ke HP nya kaga diangkat.. Ditelponin lagi, masih belum aktif juga.. Pas udah sampe rumahnya, ehh yang muncul si istrinya.. Pak Nardi ga ada 😦 si istrinya juga bilang beliau gabisa ditelpon. Wah gawat nih.. Ehhh di tengah kebingungan umat, si istrinya malah bilang gini ke kita “Nanti kalo sudah ketemu Pak Nardi tolong bilang, saya cariin ya.. Ada yang mau dibicarakan, penting.” LAAAH?? KENAPE JADI ELU YANG TITIP PESEN KE KITA? zzzz…..

Dengan putus asa kami serombongan ke rumah nenek aja deh bobo-boboan sambil nunggu. Ternyata sorean gitu dia udah ditemukan dan di bawa ke tempat kita. Jeng jeenngg,,, saat menegangkan dimulai.. gue diurutlah sama dia.. sakitttt mennn pake segala dipletekin gitu bunyi.. Alhamdulillahnya abis diurut jadi agak ringan, lumayan bisa jalan. Malemnya gue tidur cantik.

Jam 12an malem gue kebangun karena tiba-tiba badan gue panas dan rasanya menggigil dingin, kaki gue bengkak dan panas. Heboh deh si papah bacain doa, usap-usapin air, nyokap gue ribet kompres, kasih obat, dsb.. Akhirnya besok paginya gue di bawa ke RS Siloam terdekat. Di rontgen dan di cek darah. Puji syukur kita panjatkan pada Allah, hasil rontgen bagus, tulang aman, berarti emang ototnya yang masalah. Nah tapi hasil cek darah, masaaa ternyata dapet bonus gue positif tifus :(( Ya ampuunn.. yamasa gue setaun 2 kali kena tifusss -__-

Akhirnya alhamdulillah itu semua printilan acara di Palembang berjalan lancar walaupun gue jadi artis diliatin semua orang gara-gara pake kursi roda. Eh ngomong-ngomong diliatin ya.. Ini pelajaran dan pengingat juga sih, bahwa janganlah kita ngeliatin orang yang kondisinya aneh, entah dia cacat fisik atau keterbelakangan mental, atau apapun.. Itu rasanya gaenak banget loh diliatin, kayak sedih sebel dan gabisa apa-apa gitu. Secara mereka itu bukan tontonan, ada kondisi yang terjadi sama mereka diluar kehendak. Ya kalo boleh milih juga pasti mereka ngga mau lah beda sama orang lain gitu.. Ya kita juga mungkin ngeliatin gitu seringkali ga sadar, tapi mulai sekarang kan udah tau, ya buru-buru inget “oiya gaboleh ngeliatin aneh gitu” biasa aja, anggap aja mereka sama kondisinya, cuma butuh extra assistant. Gitu.

Oiya, selain itu, pelajaran lain dan pengingat lain yang gue dapatkan di sakit kesekian kali ini, bahwa KELUARGA ITU NOMER SATU SELALU! Merekalah yang bakal terima kita dalam kondisi apapun. mereka juga yang bakal korbanin waktu tenaga biaya dan semuanya buat kita. Temen/sahabat? mungkin iya tolong-menolong tapi mereka gabisa ada 24 jam nemenin kita kan, ada kehidupan lain yang harus mereka jalanin. Lah kalo keluarga? Meenn kita tuh bagian hidup mereka dan mereka bagian hidup kita. Asli deh terasa banget, satu sakit, yang lain tuh jadi ‘kena’ juga ya sibuklah, ya capek lah ngurursin, ya heboh lah.. Apalagi kalo yang sakit tuh ibu dalam suatu keluarga (na’udzubillah) bener-bener timpang banget keluarga, rasanya ada yang ilang.. secara biasa apa-apa beliau yang urusin kan.. Makanya, selalu deh family comes first ya :’)

Hhhh… capek juga sakit gini.. rasanya kesel, sedih, gasuka gitu pengen buru-buru sehat.. Tapi pas gue ngeluh gitu ke seorang temen, dia dengan entengnya balikin ke gue “ya jangan kesel lah, jangan sedih, ntar makin capek dong lo.. capek hati!” DHUERR iya sih bener juga dia.. yaudah ikhlas aja semoga Allah izinkan ini jadi penggugur dosa gue yang segambreng itu. Dan nanti pas sehat jadi inget harus jaga badan, jaga pikiran, sayang keluarga, nolongin orang, dsb. Semoga gue ga tumbuh ke depannya sebagai perempuan yang suka sakit ya.. kasian nanti suami gue rempong ngurusin.. Dan gue kan juga mau dooonngg jadi ibu yang kece aktif dan kreatif ngurusin anak, rumah, suami, dan karir dengan seimbang.

Bismillah..

Terimakasih sakit kali ini nya Ya Rabb.. Semoga Kau berkenan menyehatkan hamba kembali supaya ibadahnya lebih lancar dan konsentrasi, Aamiin.

 

“Laainsyakartum la azidannakum wa laa inkafartum inna azabilasyadiid”

 

TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WIJCK

Sebulan terakhir sangat dimanjakan banget sama film-film Indonesia. Well,, sesungguhnya gue adalah orang yang suka sama film Indonesia. Kecuali film setan jorok ya, macam kuntilanak diperkosa pocong lah, nenek kakek keramas barenglah, atau suster ember gayung.

Jadi baru kemaren banget gue nonton film “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” eenngg… agak panjang ya, singkat aja jadi TKVDW.  Ini film adalah hasil adaptasi dari novel lawasnya Buya Hamka dengan judul yang sama.

Image

Nah, sebelum mulai review (sok iye banget mau ngereview), gue sebenernya agak pengen nanya sih sama Buya Hamka, kenapa ya doi kasih judul super spoiler macam gitu? Ya orang yang ga baca dan ga nonton TKVDW juga bakal tau bahwa kapalnya tuh ntar tenggelam. Anyway, gue berpikir mungkin ini tipe sastra zaman dulu kah? Karena at the moment, gue juga lagi baca novelnya Marah Rusli, beliau yang juga mengarang Siti Nurbaya. Judulnya Novel yang gue baca ini “Memang Jodoh”. Jadi dari awal baca juga gue tau ini si laki ama si cewe bakalan jodoh. Sudut pandang yang dipake juga orang ketiga, yang serba tahu, dan dinarasi penghubungnya suka agak spoiler. Misalnya diceritain sang Ibu lagi sedih, bla bla.. Nah sebelum lanjut ke bab berikutnya udah di kasih tau kalo itu NANTI Ibunya bakal sedih banget sampe sakit lalu mati menanggung derita. Hmm.. bingung, jadi keburu gue tau duluan dong -__-

Oke, lanjut ke TKVDW. Ini film super melayu! Terasa banget dari settingan dan penggunaan bahasanya. Agak merasa beruntung juga gue kurang paham bahasa melayu dan bugis nya, jadi di kuping gue mereka fine. Mungkin kalo ada orang asli yang mau komen lain monggo 🙂 Terus penggunaan musiknya, kalo menurut gue sih musiknya kurang melayu, tapi cenderung pop gitu, seringa banget tiba-tiba backsound dan lumayan kenceng lagu pop masakini ala nidji gitu, jadi agak kurang nyatu aja rasanya. Selain itu, casts nya menurut gue 80% oke banget. Terutama yang paling gue sorot adalah:

1. Reza Rahadian: Oh, no comment sama bapak yang satu ini. He has class. Effortless. Gue paling suka tiap adegan dia marah. Kasarnya dapet, nakutin, laki! Scene dia lempar gelas pas abis minum, scene dia mau nampar hayati, nendang kursi ke belakang. Ga cuman di di sini malah, gue perhatiin adegan marah dia dari Hari Untuk Amanda, Emak Ingin Naik Haji, Perahu Kertas, dan lain-lain sesuai pas pada porsinya dan apik. Lalu, peran sombongnya juga berasa banget. Tengil, tajir, dan angkuh.

2. Pevita: Mmm.. sesungguhnya kalo compare dari acting dia di film-film sebelumnya, kali ini di TKVDW acting dia udah naik level banget sih menurut gue. Perannya cukup sulit dan kompleks. Tapi kurang aja main di ekspresinya. Kayak misalnya adegan yang harusnya sedih banget sampe pilu dia nangisnya agak standard. Scene memohon belas kasih kurang jatoh aja gitu harga dirinya. Jadi sebagai yang nonton gue jadi kurang nangkep ini tokoh tuh se-cinta apa sih sama Zainuddin, se-sedih apa sih perasaannya, se-galau apa sih dia.. ga nangkep gitu. Terus juga, ehm, ini agak ngrang sih personal thought gue bahwa suara khas Pev yang serak-serak itu agak lumayan ngota banget sih buat Hayati, kurang ndeso, jadinya kurang mesa’ke gitu loh hahaaha.

3. Junot : Astaghfirullah… ini laki makin hebat ya acting nya! Peran Zainuddin itu dia pegang banget sangat oke. Ekspresi Junot selalu juara. Nangis sampe ingus tumpah-tumpah udah ga paham lagi gue gimana itu caranya. Kalo dia sedih, kalo dia galau, kalo dia bingung, itu kita jadi ikut berasa. Paling joss adalah adegan agak mau akhir-akhir ketika Zainuddin melampiaskan uneg-uneg hatinya selama ini ke Hayati. Dendam, rindu, marah, cinta, semuanya campur. Scriptnya ciamik! Junot juga delivernya keren banget, suara putus-putus campur kesel mau nangis. Apalagi pas dia balik badan munggungin Hayati, bisa-bisanya ekspresi muka dan kata-kata yang dia keluarin itu berlainan. Verbally mad at Hayati, tapi ekspresinya ga bisa bohong kalo dia tuh cinta banget, kangen! Ahhhh JUNOTT! You set your own standard :*

4. Randy Nidji: Sederhana. Kocak. Syahdu. Pas. Ini orang bakal dapet peran lagi sih di film lain. Gue yakin.

Selain cast, gue juga notice dialog mereka yang sering banget ngulang. kayak misalnya si A udah bilang itu, eh terus nanti diulang lagi ga lama kemudian hal yang sama, sehingga agak lamban alurnya, rasanya pas nonton kayak pengen bilang “iya…iya tau kok tadi kan udah cerita”. -___- Eh tapi ya setelah gue inget, ini kondisi pengulangan yang sering semacam ini juga gue temukan di novel “Memang Jodoh”, hmm.. makin kuat dugaan gue kalo susastra zaman dulu memang gitu tipenya..

Sebenernya gue emang belom baca novelnya TKVDW, makanya setelah nonton ini gue jadi penasaran banget pengen cari novel lawasnya. Agak ga mau beli juga sih gue kalo ntar terbit di Gramedia yang sampul gambar muka aktor aktris filmnya. 

Overall, film ini sangat megah dan sangat niat. Elemen pendukungnya juga sdah cukup untuk bikin film ini worth 60 ribu dan ngasih experience yang beda akan film Indonesia. So, menurut gue, lo luangkan lah waktu barang 3 jam dalam liburan kali ini untuk nonoton TKVDW. Karena ini durasinya 2.45 min jadi persiapkanlah niat untuk duduk dan nonton dengan khidmat.

Note: Ini kapal tuh emang asli ada dan beneran tenggelam. Monumennya ada di Lamongan Jatim.

Image
source:suprizaltanjung.wordpress.com