Terus, Kenapa kalo Bumi Datar?

Pada ngikutin debat bumi datar VS bumi bundar ga sih?

Belakanga ini bahasan mengenai flat earth lagi marak dibahas di dunia maya di berbagai belahan dunia. Bahkan ada satu channel youtube Indonesia yang kupas tuntas, namanya Flat Earth 101. Gue ngikutin tu dari episode 1 sampai yag terbaru hahah!

Gue ya belum dalam stance yang gimana-gimana sih. Istilahnya nih, kalo bumi ternyata segitiga pun ga tau juga apa pengaruhnya dalam kehidupan sehari-hari gue. Jadiiiii ya gue emang ga ngotot belain salah satu paham manapun, baik bumi bundar maupun bumi datar.

Cumaaaa ini si pembahasan flat earth tak dipungkiri memang sangatlah bombastis buat gue haha karena pas nonton dan nyimak penjelasannya tuh gue sempet semacam, “WHAT?! MY WHOLE LIFE WAS A JOKE???!” hahha

Makin gue baca Quran, malah nemuin ayat-ayat yang menurut gue terjemahanya mendukung ke arah flat earth gitu. Nih beberapa ayat yang membuat gue galau dan gamang (azeeeigh):

  1. Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran” (Al-Hijr: 19).
  2. Dan bumi bagaimana ia dihamparkan?  (Al-Ghaasyiyah: 20)
  3. “Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan dan gunung-gunung sebagai pasak?” (An-Naba 78: 6-7)
  4. “dan demi Baitul Ma’mur , dan atap yang ditinggikan (langit), dan laut yang di dalam tanahnya ada api,” (QS. At-Thur: 4-6)
  5. Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan. (Ar-Rahman:5)
  6. Ar-Rahman:33 disebutkan jin maupun manusia tidak ada yg bisa menembus langit kecuali atas izin Allah SWT

 

Ini tuh susah ya dibahas lewat blog, enakan ngobrol. Jadi kalo ada waktu senggang dan bersedia, nonton deh di youtube. Nih gue kasih channelnya . Ntar kalo tertarik bahas, gue mau bangett!!

Advertisements

Percakapan Halusinasi

Temen nge-random terbaik adalah emak gue. Gue yakin sih gen halusinasi dan khayalan yang ada ini, sebagian besar adalah kontribusi si mamah.

Hari itu ceritanya kita lagi kumpul keluarga di villa puncak sama keluarganya nyokap. Di suatu momen ada bude, mamah, ponakan-ponakan piyik, dan gue di kamar. Kita lagi leyeh-leyeh aja gitu tiduran. Bude nanya-nanyain gue catch up tentang kerjaan dll sampelah pada ngomongin tabungan;

Bude: “Wah, Cha tabungan udah banyak dong ya sekarang? Bude kalah kali.”

Gue: “Hah ya enggalah bude, masih dikit banget kan biaya pergaulan besar haha. Mau nabung buat nikah aja lah.”

Nah dari situ ntah gimana kita jadi bahas biaya nikah, yang intense malah pas si mamah nimbrung dan jadi bahas kayak beneran lagi nyiapin kawinan. Hahaha ini sungguh halusinasi yang terkonsep;

Gue: “Emang biaya pesta nikah berapa sih sekarang mah? 150 juta bisa ga?

Mamah: “150 mah ngundang siapa, paling dikit doang kak. Kalo yang bagus dan ngundang banyak orang tuh paling ga 500an kali ya.”

Gue: “APAA? 500?!! Mending aku beli rumah lah!”

Mamah: “Bagus itu. mamah setuju! daripada uangnya habis sehari kan.”

Gue: “Atau di KUA ajalah mah nikahnya, beres, murah.”

Mamah: “Ya ga papa sih, tapi kan emang anjurannya Rasulullah tuh kita tetep harus bikin semacam syukuran gitu kak buat kasih tau orang-orang, biar mengindari fitnah, dll.”

Gue: “Mau Bidakara Mah? Mantep sih, tapi mahal yah. Mending uangnya buat kehidupan abis nikah.”

Mamah: “Oh, gedung PTIK aja kak, 30 juta-an gedungnya doang. . Ntar tinggal cari catering yang enak.”

Gue: “Iya bener, kalo pesta tuh paling penting makanannya mah biar ga jadi omongan.”

Mamah: “Mama ada lho kenalan buat gedung PTIK itu, namanya tante (..siapa gitu gue lupa), dia udah bilang katanya tinggal kasih tau aja ancer-ancer tanggalnya. 

Bude: “Eh emang calonnya udah ada ya?”

Gue dan Mamah: ……… *bubar*

 

Muahahahhaha

Gusti Allah mboten sare :’)

dzaruyat

 

Lupa bawa HP VS Lupa cium tangan?

Kalo judul postingan ini butuh jawaban, gue yakin jauh lebih banyak yang mendingan lupa cium tangan ortu/pasangan daripada lupa bawa HP, ya kan? Yaiyalah, gue juga gitu kok :/

Ini gue baru pulang dari Barito, makan bubur favorit. Seperti biasa, observe orang dan sekitar sangatlah menarik sebagai kegiatan yang disambil-sambil.

 

Tadi di depan gue ada sepasang muda mudi kira-kira usianya 3 tahunan di atas gue. Ga tau pacaran atau nikah tapi yang jelas bukan tipe sodara, lebih ke aku-kamu yang romansa gitu. Mereka berdua makan bubur di tempat. Selayaknya kawula muda perkotaan besar, handphone tuh susah banget lepas dari tangan. Si laki sih lempeng aja makan bubur khusyuk sampe udah mau abis semangkok. Nah yang si perempuannya nih, dari awal duduk, lanjut pesen, sampe nasi udah jadi bubur, dan sendok udah di tangan pun tetep HP nya kagak dilepas broh! Yaaa maafkan peripheral vision gue deh ya, tapi keliatan doi sibuk berkutat dengan Path dan socmed sejenis lainnya. Di beberapa waktu si mas nya ngajak ngomong tapi doi nanggepinnya tetep ga ngangkat wajah dari layar HP. Mana si mbak nyendok buburnya cimit-cimit banget. Tiap 3 menit sekali baru nyendok yang berikutnya. Duh maksud gue yaaa itu kan bubur, plis dehh ga perlu dikunyah-kunyah amat, ngapa lu lama bener mbakkk nyendok nyaaa?! Rasanya pengen gue suapiiiin pake sendok semen ihhh 😥 Itu lohhh si masnya udah tinggal 2 sendok lagi abis buburnya dan si mbak masih penuh baru ilang 3 sendok. GOSSSH GEMES PARAAH! Itu yaa, gue sempet ngeliat beberapa adegan di mana si mas ngelirikin si mbak lebih dari sekali dengan tatapan “Buset gue dicuekin.” Hhh… gue yang bukan siapa-siapanya malah juga ikutan gemes.

Sampe tuh di suatu momen, gue mendengar si masnya ngomong semacam gini ke si mbak, “Hapenya nanti dulu bisa ga sih?!” NAHLOH! Baru deh si mbaknya noleh ke masnya dan naro hapenya. Terus mereka baru ngobrol apa gitu ga jelas. DUHHHquote-Steve-Jobs-technology-is-nothing-whats-important-is-that-101134_2

Sayangnya yang diharapkan Steve Jobs ga sesuai kenyataan. Instead of doing wonderful things with technology, people tend to put their social life with real people aside. Rasanya tuh lebih mengasyikkan liat tanda senyum yang masuk di notif Path daripada senyum langsung sama temen-temen di sebelah, rasanya lebih seru liat banyaknya love di Instagram daripada showing their love ke keluarga di sekitarnya, mungkin juga lebih excited dapet mention di twitter daripada nanggepin suami yang udah mention nama lo berkali-kali minta ambilin minum.

Orang tuh kenapa ya? Segitunya amat gabisa lepas dari hape. Yah gue bukannya sok suci dari noda dan dosa apa gimana, ya gue juga lah mainan hape, socmed addict, dsb, dll, dkk. Tapi setidaknya mbok ya tau waktu. Itu di deket kita lagi ada orang, keluarga, temen, significant others. Mereka dan kita tuh sama-sama punya mulut loh, punya kuping, punya pikiran, perasaan, pengalaman, dan cerita yang bisa dishare satu-sama lain. Mumpung orangnya masih ada coba tolong dimaksimalin waktunya. Mumpung bisa ketemu plis manfaatin moment nya. Percaya deh, sebanyak-banyaknya ‘smile’ , ‘gasp’ , dan ‘love’ yang lo dapet di Path, ga akan sebanding dengan liat langsung ekspresi muka orang-orang yang kita sayang, tone suaranya, batuk-batuknya, cemberutnya, jokes-jokes gagalnya, atau bahkan se-sepele liat dia ada upil nyangkut atau senyumnya dengan gigi berhias cabe nyelip :’)

Duh semoga ga keterusan yah interaksi sosial secara langsung kemakan abis sama teknologi macam begini. Kan teknologi ada buat membantu dan memudahkan kita bukannya malah membunuh social life kita.

Albert-Einstein-Quote-300x183

Jadi ya gais, besok-besok kalo lo liat gue ansos pas lagi ngumpul gara-gara mainan hape.. plis diingetin ya! Tutup aja layar hape yang lagi gue liat, dan begitu gue tatap mata lo, tolong bilang dengan tegas, “Wanda, lo mau jadi kayak mbak-mbak yang di Bubur Barito?”

In syaa Allah gue akan segera insyaf :’)