Ternyata IT juga Diurusin Sama Allah

Kali ini ceritanya dateng dari bokap gue. Kejadiannya berlangsung pas kami umroh beberapa waktu lalu. 

Settingnya di Madinah. Abis subuhan bokap ngelewatin area museum Nabawi. Doi ngeliat ada orang-orang rame pada foto dengan background poster masjid Nabawi dan kota Madinah, pake gaya macem-macemlah. Ada satu orang nih yang rupanya menarik perhatian bokap, dia gaya ngangkat kedua tangan berdoa gitu loh sambil liat langit. Kurang lebih ginilah ya

Ngeliat itu, bokap dalem hati ngebatin selewat aja gitu, “Sok alim amat nih orang pose begitu, kalo mau doa mah dalem mesjid aja.” Begitu pikirnya.

Sampai di hotel, abis sarapan pas di kamar lagi bertiga sama gue dan nyokap, bokap tiba-tiba resah hapenya mati total. Padahal ga jatuh ga apa. Diusahain macem-macem tetep ga bisa idup. Bingunglah dia. Karena udah terang gue sama nyokap mau lanjut ke raudhoh terus dhuha di Nabawi. Bokap masih berkutat usaha benerin hape pas kita tinggal di kamar.

Pas ketemu lagi di kamar menjelang makan siang, bokap cerita. Tadi abis ngusahain hape tetep ga idup akhirnya bokap sholat tobat, dia ngerasa ada yang salah nih sama dia. Abis sholat tobat lanjutlah dia dhuha ke Nabawi. Di perjalanan, doi lewat lagi tempat orang pada foto-foto tadi. Pas makin dia perhatiin kok bagus ya foto di situ, pengen banget juga foto buat kenang-kenangan pake background poster Nabawi dan kota Madinah itu. Dalem hati bokap bilang, “Ya Allah sayang banget hapeku mati, padahal pengen juga foto di situ.” Lalu, sambil ngarep, bokap ngeluarin hapenya dan dia pencet biasa EH IDUP AJA LOH HAPENYA KAYAK GA ADA APA-APA. Kagetlah bokap gue, seneng dia. Terus minta fotoin sama orang sekitar situ. Ended up, doi pose dengan dua tangan diangkat gaya berdoa gitu sambil liat ke langit. Persis plek ketiplek sama pose orang yang dia katain sok alim tadi pagi.

Di penghujung ceritanya, bokap bilang bahwa key takeaways dari pengalaman ini adalah:

– jangan usil sembarangan mencibir orang walau dalam hati. Allah tau.

– rajin-rajin perbanyak solat taubat. Karena tiap waktu kita nih manusia pasti adaaa aja salahnya. Minta ampun yang banyak sama Allah.

Gitu guys :’) gue terharu sekaligus seneng dapet firsthand story dari bokap. Pelajaran moralnya dapet, dan kebanggaan gue terhadap beliau bertambah karena beliau ga malu sharing pengalaman berupa kesalahan yang dia lakukan.

Barakallahulak, Pah!

Advertisements

Rabu Mengadu

Paling enak tuh ngadu, ngaduin masalah kita sama Allah.

Alhamdulillah tiap Rabu ada wadah yang ga cuman buat ngadu tapi bahkan malah dibahas bareng-bareng masalahnya.


Rabu kali ini temanya
GELAP DALAM TERANG

Pada dasarnya masih lanjutan minggu lalu. Kurleb gini resume nya:
Orang yang menuntut ilmu, Allah akan mudahkan jalannya ke surga. Aamiin.

Banyak orang yg saat melakukan maksiat, malah seolah dia merasakan kemudahan-kemudahan di dunia. Hati-hati! Inget deh, ujian itu ga selalu datang dalam bentuk kesulitan.

Sangat mungkin manusia terjerumus di kegelapan pada yg kondisi yang justru terang benderang.

Eh gimana maksudnya?

Nih contoh, di Jakarta ini mesjid bertebaran kan. Nyari musholla juga ga susah sama sekali. Tapiiii berapa banyak coba yang meramaikan mesjid? Bahkan lebih banyak yg ga punya ketertarikan buat ke mesjid, ga minat ikut kajian, ga pengen jama’ahan. Restoran halal juga macem-macem pilihannya, harga terjangkau pula. Tapi berapa banyak generasi yang ngaku gaul malah petantang petenteng bangga makan dan minum yg haram? Di posting pula kadang 😥

Sebenernya ada satu rasa yg ga bisa dipungkiri. Manusia itu butuh ketenangan dalam hidup. Makanya Allah tawarkan berdzkir, sholat, ngaji, bertemen sm orang2 sholeh.

Agama itu jangan malah jadi sebuah hambatan dalam beraktivitas. Kesannya kalo lagi kerja, keganggu mesti berhenti buat solat atau kalo lagi jalan-jalan ngerasa ribet mesti puasa.

Allah tuh ga pernah loh nyuruh kita cuma solat dan ngaji aja. Allah juga nyuruh kita keluar liat dunia, tafakkurin ciptaan Dia, usaha buat dunia, bermanfaat buat org banyak. Makanya jadi muslim tuh jangan cuma diem bengong di mesjid doang, praktekin ilmunya.

Ketika diuji, org beriman tuh ga berprasangka buruk sama Allah. Dia yakin bahwa Allah ga mungkin mendzalimi hambaNya. Justru orang yg bermaksiat tuh yang sering suudzon sama Allah, ga sabaran, dan buru-buru dalam meminta.

Padahal kan Allah kalo udah janji ya pasti ditepati lah. Emangnya kayak kita? Ngeles mulu, boong mulu 😦

Jangan selalu menuntut Allah memaklumi kita dalam berbuat maksiat. “Ya kan kita masih muda Allah juga pahamlaah.” Atau “Namanya juga gaji masih pas-pasan, sedekah ntar ajalah Allah juga ngerti.” Hhh…

Semoga Allah ga berpaling dari kita ya gaiss apapun kondisinya, karena sebenernya kita yang butuh Dia. Allah mah sama sekali ga rugi sekalipun seisi dunia ga ada yang beriman sama Dia 😦

Astaghfirullah

#notetomyself #tamparanbolakbalik #malu #imankokfluktuatif #cry

Rabu Syahdu

Rabu kali ini temanya:

“Layangan putus” sama ust favorit Subhan Bawazier.

Sesuai judul, layangan putus itu menipu orang yg memandang. Keliatannya tinggi dan makin tinggi, enjoy di atas, “wuihhh ga ada matinya deh” padal mah bukannya makin tinggi tapi emang udah ga ada kontrol. 

Orang-orang tuh banyak yg lupa hidup ini ada akhirnya.

Dunia ya bisa aja kita rencanain, tapi esensinya yg didapet gimana, berfaedah ga apa semu doang ga ada manfaat?

Makanya penting banget berilmu sebelum kita beramal, biar ga sia-sia itu si amal perbuatan.

Kalo solat mah solat, puasa sih puasa, tapi kenapa kayak ga berasa ngaruh ya? Ya abis banyak orang yang ibadah cuma buat gugur kewajiban dan berdoa sebatas keperluan doang 😦

Kadang orang bisa loh “berhusnudzon” dalam maksiat yg dia lakukan.

Contoh: penari stripper bilang, “tubuh yg bagus dan kemampuan saya menari ini kan karunia Allah, ya wajar dong saya manfaatin.”

Atau copet bilang, “saya miskin ini kan takdirnya Allah, ya nyopet salah satu usaha saya buat cari rejeki.”

See? Lebih sibuk kita ngadain permakluman daripada sibuk usaha perbaikin dan hijrah.

Ga beda jauh halnya sama orang yang galau-galau mulu.
Orang galau itu secara ga sadar ngatur Allah dengan persaannya dia sendiri. Dia “paksa” Allah ngertiin dia terus sampe kondisinya menurut dia ideal, baru deh diem.

Lah sebenernya hidup ini maunya Allah apa maunya kita sih? :’)
Katanya Allah yang tau yang terbaik, kok kita dikte 😂

Well, kita emang gabisa ngatur takdir sih, tapi setidaknya usahalah stabilkan iman kita.
#notetomyself #cry #malu

Rabu Menggebu

Setiap Rabu kalau ga ada aral melintang (aral tuh apa sih?) biasanya gue menyempatkan dateng ke kajian The Rabbaniaans di Al Azhar Pusat. Ust favorit adalah Subhan Bawazier, karena nyampeinnya santai, asik, dan bisa dimengerti.

Rabu ini temanya: VERBODEN

Intinya tentang maksiat dalam kehidupan sehari-hari. Kurleb gini simpulannya:

Tidak ada dan tidak akan pernah ada kebaikan yg bermula dengan maksiat.
Di hadits dijelasin bahwa orang akan terhalang rejekinya sebesar maksiat yg dia lakukan.

Nah kalo liat org yg maksiat tapi kayaknya tajir-tajir aja, itu karena buat Allah tuh bukan masalah jumlah dan nominal cuy. Kalo perihal beri ya tinggal beri aja, toh Allah ga rugi juga dan Dia kan Maha Pemurah. Masalahnya itu harta yg dikasih berkah ga? Brp banyak org yg usahanya sukses tapi jd ga ada waktu buat ibadah, keluarga ga keurus. Brp banyak org kaya yg duitnya abis buat berobat krn sakit2an, dll.

Karena emang ujian yg susah itu adalah ketika lo udah sukses, doa dikabulin, hidup enak, tapi gimana tetep zuhud dan ibadah tetep konsisten baik? Susah abiss 😦

Allah itu benci banget sama orang beriman yang anteng-anteng aja liat maksiat jalan. Ya usaha dong pake perbuatan, kalo gabisa ya pake omongan, kalo gabisa juga ya pake doa. Biar ntar di akhirat pas ditanya tuh setidaknya ada usaha yg lo lakuin.

Trus ada yg nanya. Rata2 kan maksiat enak ya. Nah kenapa kok ibadah tuh ga asik dilakukan?

Jawabannya si ustadz adalah ya karena mungkin kita l “belajarnya ngelongkap” kenal Allah belum, merasa butuh Allah juga engga, ujug2 mau solat khusyuk dll. Ya ga dapet esensinya. Makanya dirasa ga asik. Kalo lo paham apa yg lo lakuin dan lo tau lo butuh ibadah, asli ya agama ini tuh asik banget!

Rabb 😥

Semoga setidaknya kita bisa ya ngaji se-betah main hape, solat se-fokus meeting sama CEO, atau sedekah se-antusias midnight sale 😣
#notetoself

Ternyata Masalahnya Bukan itu

Tentang menjadi bukan pilihan.

Ini bisa teraplikasikan dalam banyak hal di kehidupan, contohnya dalam pekerjaan, pertemanan, perbisnisan, juga percintaan.

Menjadi bukan pilihan itu rasanya aneh. Kenapa aneh? Karena lo ga bisa bohong bahwa sedikit banyak rasanya tuh ga enak, tapi di saat yang sama lo juga sedang membesar-besarkan hati lo, bahwasanya lo sudah coba yang terbaik, bahwasanya lo tahu lo ga punya kontrol sepenuhnya untuk menjadi yang dipilih atau yang tidak dipilih.

Menurut gue, menjadi bukan pilihan itu adalah satu dari banyak hal yang bisa bikin kita dewasa, bikin kita lebih ngeh sama kehidupan. Iya, hidup ga seindah itu. Kalo kata bokap gue, hidup itu ga kayak 2+2 = 4 . Lo bisa aja udah nyoba sebaik yang lo bisa, tapi bukan berarti jaminan lo akan serta merta dapetin apa yang lo usahain. Atau lo bisa aja ga seniat itu ngusahain sesuatu, eh malah ternyata lo dapet aja gitu tanpa disangka-sangka. Yoi, se-random itu, memang.

Di sisi lain, pengalaman menjadi bukan pilihan juga melatih kita untuk ga gampang kecewa. Orang yang gampang kecewa itu sungguh rapuh dan pastinya rajin ngeluh. Ya gimana dong, kan ga mungkin kita ngarepin dunia ini selalu baik, semesta selalu merawat ego kita biar ga lecet, atau umat manusia bahu membahu jaga perasaan kita? Pastilah, jarang maupun sering kita akan senggolan sama yang namanya rasa kecewa. Jadi, bersyukurlah lo kalo pernah menjadi bukan pilihan. Itung-itung latihan ngadepin kekecewaan-kekecewaan lainnya di depan nanti 😉

Oya, satu hal berharga yang gue pelajari tentang menjadi bukan pilihan adalah: seusaha-usahanya kita supaya menjadi yang terpilih, kita jangan sampe repot-repot jadi orang lain. Stay true to yourself. Just be who you are. Karena sesungguhnya bukan cuma pe er lo aja untuk meyakin-yakinkan orang lain agar dia memilih lo. If they find what they need in you, if they find mutual variables between the two of you, they’ll definitely make the efforts too. You’ll meet each other the halfway.

Jadiii setelah gue pikir lagi baik-baik, ternyata ada hal yang lebih besar dari sekedar terpilih atau ga terpilih, yaitu tentang menjalani hidup sebagaimana mestinya terlepas dari lo menjadi pilihan atau menjadi bukan pilihan. Itu jauh, jauh, jauuuh lebih penting. Karena terpilih atau ga terpilih adalah one time occasion sedangkan setelah itu ya hidup tetap terusss berjalan 🙂

if the feelings are mutual, the effort will be equal

Sok Tau, Terus Kaget Sendiri

You can definitely be overwhelmed by your own dreams which came true.

Kita kalo udah punya keinginan, punya cita-cita, punya tujuan, pasti akan melakukan berbagai cara dan usaha buat mewujudkan semuanya. Ntah gimana di saat-saat kayak gini, manusia berubah menjadi makhluk yang paling sok tau, paling yakin bahwa semua rencananya itu pancen oye buat dia.

Gue, termasuk di rombongan tipe manusa-manusia sok tau itu. Dalam kurun waktu beberapa bulan belakangan ini gue kekeuh sumekeuh berdoa dan mengusahakan agar bisa mencapai suatu tujuan A. Gue usaha ke sana kemari, gue berdoa tanpa interupsi, gue minta dengan gagah berani sama Yang Punya Bumi. Sayangnya.. gue lupa loh. Gue lupa minta pendapat Sang Perencana Terbaik. Gue lupa nanya dulu apakah yang gue usahain banget ini ya emang oke buat gue. Gue lupa minta diaturin yang terbaik sama Yang Maha Pengatur 😦

Sebagaimana yang kita tahu bahwa Tuhan itu kan bisa banget ya mengabulkan permohonan apapun. Nothing is impossible. Tapi yang gue juga lupa, apa yang diizinkan terjadi sama Yang Maha Kuasa, belum tentu juga diiberkahi. Ibaratnya gini, “Oke nih Gue kasih deh apa yang lo rengekin, tapi asal lo tau ya bukan ini yang terbaik buat lo.” Hmmm… Maka jeng jenggg jeeenggg.. dikabulkanlah permohonan gue yang super ngeyel itu. Day by day I am living my own dream. Gue dapet apa yang gue mau. Nah seiring berjalannya waktu mulai terasa ada yang salah. Kondisi berbalik 180 derajat. Yang tadinya seneng jadi resah, yang tadinya nyaman jadi super gelisah, yang tadinya antusisas jadi males tingkat siput hamil, dan puncaknya, yang tadinya sehat jadi jatuh sakit. BOOM! Di situlah gue pause sebentar buat memikirkan baik-baik. “Ahh, I’ve been overwhelmed by my own dream which came true.”

Ini sebenernya kejadian ga cuma sekali, udah sempet beberapa kali sebelumnya gue menerima akibat ke-ngeyel-an gue sendiri. Yah ini mumpung lagi waras aja makanya gue tulis biar jadi reminder di masa depan. Biar ga jadi adiknya keledai yang jatuh di lubang yang sama lebih dari dua kali. Hahahah kesian. Jadi intinya adalah jangan lupa, se pengen apapun kita sama sesuatu, segandrung apapun kita sama suatu hal, tetep mesti inget minta yang terbaik dan yang tercocok buat kita. Karena pada dasarnya oh maaan, kita tuh gatau apa-apaan, ada Yang Lebih Tahu. Biarkanlah Dia Yang menuntun kita ke arah pilihan yang pancen oye itu. Gapapa tetep sampein aja kita maunya apa dan gimana, kan Tuhan malah seneng hambaNya memohon, bercerita, curhat, dan sebagainya. Cuma ya itu tadi, di akhir doa jangan lupa lo minta restu.

Karena apa yang kelihatan indah dan super cocok buat lo kadang justru buruk akibatnya, dan sebaliknya yang kelihatan ga menarik dan ga cocok buat lo kadang justru itu malah yang paling pas. Hahahhaa lucu ya? Iya hidup emang selucu itu *kesedak air mata*