Sholat dan Salib

Lebaran nih ya?

Jadi inget Alm. Kakek gue yang dulu rumahnya selalu jadi basecamp kita sekeluarga tiap lebaran di Palembang. Beliau “pulang kampung” untuk selamanya sekitar tahun 2005. Keinget sebuah momen di mana beliau waktu itu dirawat di RS Charitas pas masa-masa akhir sebelum berpulangnya. Di ruangannya, kakek gue terbaring lemah dan sepertinya ga sadar. Selang-selang infus malang melintang di badannya ditambah rekatan-rekatan kabel di beberapa area tubuhnya. Hampir semua keluarga kumpul yang rata-rata pada nunggu di luar karena terbatas jumlah orang yang masuk ruangan. Mesti gantian.

Suatu waktu, bokap gue mau sholat di ruangan kakek. Beliau mau solat sekaligus doain dengan posisi dekat kakek. Arah kiblatnya waktu itu menghadap ke dinding yang bersebrangan sama kaki kakek gue. Karena RS Charitas ini adalah rumah sakit Nasrani, maka terpasang beberapa salib, salah satunya di dinding tersebut. Bokap gue sempet request ke kakaknya (pakde gue), minta tolong turunin dulu salibnya selama bokap solat. Mungkin maksud bokap biar pas ngadep kiblat ga sambil ngadep salib gitu kayaknya. Nah pas pakde gue lagi mau nurunin salibnya, tiba-tiba kakek gue bersuara, dia ngomong, “Jangan diturunkan, itu fasilitas rumah sakit. Kau kalo mau solat, solatlah. Ga ada hubungannya dengan salib. Sholat itu urusan kau dengan Tuhan.” Kurang lebih begitu katanya dalam bahasa Palembang.

Lalu abis ngomong gitu, beliau kayak “tidur” lagi. Jadi kayaknya dia tuh sebenernya sadar bisa denger percakapan di sekitarnya cuma emang ga melek dan ga nyautin karena lemah banget mungkin ya. Tapi untuk perihal salib tadi, beliau ngomong dengan jelas.

Kakek mungkin ga sempet tau bahwa gue mengingat kejadian itu dalam-dalam. Karena ga lama setelah hari itu, beliau berpulang. Tapi momen itu selamanya gue inget untuk pelajaran bahwa toleransi itu mesti kita yang mulai, ga bisa nunggu orang noleransiin kita dulu. Dan toleransi, tenggang rasa, adalah rasa yang mesti dibuat jadi nyata pake perbuatan, bukan sekedar konsep ngawang yang diapal-apalin.

Aku kangen, Kek. Terlalu banyak yang perlu diceritain nih. Hidup ga segampang dulu waktu aku masih SD dan digonceng vespa nyari takjil bukaan puasa :’)
Al fatihah

Advertisements

Gratis Bikin Mringis

Disclaimer:

Tulisan ini gue bikin karena gemes ngeliat fenomena bisnis di sekitar. Pelaku dan korban biasanya adalah temen-temen gue atau temennya temen. Adapaun gue sebagai pelaku bisnis kecil-kecilan alhamdulillah belum sampai di level dirugikan. Karena gue emang set batasnya.

_______________________________________________________

” Kan lo bagus ya designnya, tolongin gue dong bikinin logo buat olshop gue yang mau launching bentar lagi.”

“Lo kan jago tuh bikin kata-kata. Nah bantuin dong bikinin tagline sama caption buat ngepost brand hijab gue nih.”

“Hai, lagi sibuk ga? Tolongin gue dong ngerapiin ppt nih yang cakep2 kayak lo biasa bikin gitu. Gue besok mau present ke client.”

“Gue mau fotosyut nih buat brand sendal baru gue. Lo bantuin foto ya. Simple kok cuma poto kaki doang. Daripada gue ke fotografer beneran kan bayar tuh, mending sama lo aja.”
Pernah ga denger request-request semacam itu? Atau mungkin lo salah satu dari sekian orang yang ngerequest kayak gitu? Ada orang yang minta tolong emang serius dan professional walaupun sama temen atau saudara sendiri sehingga bersedia bayar atau kasih apresiasi dalam berbagai bentuk. Tapi ada juga (bahkan lebih banyak) orang yang minta tolong tapi ga disertai rasa menghargai. Boro boro bayar, terima kasih juga syukur, biasanya cuma diganti dengan ungkapan “keren nih!” Dah.

Ya kan rasanya jadi pengen..

Image result for meme wikihow indonesia

Hmm.. Gue paham dan mafhum bahwa tolong menolong adalah napas bangsa Indonesia dan merupakan semangat mengamalkan sila ke-3. Tapi pernah ga sih mikirn lebih jauh juga bahwa penting loh menghargai skill orang lain. Lo kan minta tolong karena ga mampu dan kurang memiliki skill sebagaimana yang dimiliki sama temen lo kan? Nah kebetulan nih, temen lo itu juga ga serta merta lahir bisa langsung photoshop, atau tiap napas langsung keluar kata-kata indah. Ada proses yang mereka lewatin buat sampe di level “jago” yang lo sebut-sebut itu. Ya sekolah, ya kursus, ya otodidak, kan mereka belajar pake waktu, pake biaya, pake tenaga. Mbok ya, kita nih udahlah ga punya skill tersebut mosok ga punya juga rasa apresiasi buat menghargai dan menunjukkan respek sama skill sang kawan kita?

Buat yang suka mendapatkan request kurang berkepritemanan kayak gitu, ayo biasain buat ngomong di awal. Jangan sok malu sok ga enakan. Kalo bukan lo yang mulai ngehargain skill lo, terus ngarepin siapa yang mulai? Orang tuh bakal nge-treat kita sebagaimana dia ngeliat lo nge-treat diri lo sendiri. Kalo dari awal lo udah nunjukin skill lo ini berharga dan bukan hal remeh, maka in syaa Allah orang-orang lain juga ga dengan mudah ngegampangin lo. Banyak kok cara mulai ngomongnya, misal:

“Okee! Gue seneng banget bisa bantuin bikin logo lo, jadi bagian sejarah nih gue hehe. Buat lo sih cukup 50% aja dari fee gue biasanya. In syaa Allah gue duluin deh di antara kerjaan kantor. Kapan mau launch nya?”

Percayalah, temen yang baik dan suportif ga akan tega bales dengan, “YAELAH masa gitu doang bayar sih? Gratis laaah.” Kalo sampe dia bales gitu, dan bahkan ga nawarin ganti berupa produknya atau apapun… Hhhh ya lo cukup tau aja haha.

Bukan kok, ini bukan gue lagi propaganda untuk jadi orang perhitungan binti pelit. Kalo emang ada waktu senggang dan requestnya pun minor untuk di execute, atau emang lo mau banget bantuin pro bono, ya silakan aja saudaraku… ga ada yang melarang. Sekali lagi, tulisan ini hanya mengingatkan bahwasanya:

Ikhlas is one thing but being brave to value your own skill is another thing.

Nah ngomong -ngomong gratis, fenomena akbar yang cukup menggelitik akal sehat adalah di mana orang orang yang ngakunya temen malah justru paling getol minta diskon atau gratisan dari usaha temennya. Kalimat andalan biasanya,

“Buat gue diskon dong! Harga temen laaah!” ucap sebentuk sobat yang trakhir ketemu 3 taun lalu :/


“Eh gue ambil 2 gratisin 1 dong. Ntar gue post di IG deh.” ujar sesosok friend yang followernya pun ga sampe 100 butir 😦

 

Bisa jadi kurang lebih kayak gini isi hati mereka …

Image result for wikihow indonesia meme lucu

Gini yaa mas mbak yang berbudi luhur.. Lo tuh kalo ngaku temen mestinya lo justru bersikap suportif dan fair. Temen lo itu lagi bisnis. Apalagi yang bisnisnya baru mulai. Ya mestinya lo dukung dengan bayar sesuai harganya. Hargai usaha dia sebagaimana seorang pembeli ke penjual. Perihal si temen lo itu mau ngasih diskon atau bonus ya itu urusan mereka. Lakukin aja transaksi jual beli yang normal. Biar semangat gitu loh si temen yang lagi mulai usaha ini. Ada sense of happiness semacam “Alhamdulillah banyak yang beli” bukan justru “Aduh aduh kok banyakan yang minta gratisan.” Kasian kan kalo ternyata temen lo itu orangnya ga enakan, kasian juga kalo ternyata temen lo itu dengan berat hati nge iyain permintaan bonus lo.

Jangan biasa in ah minta minta. Minta tuh sama Allah aja.

Jadiii marilah kita tumbuh menjadi individu yang paham pentingnya menghargai kemampuan orang lain dan juga berkembang menjadi manusia yang suportif terhadap usaha orang lain. Apalah artinya diskon beberapa puluh ribu dibanding rasa seneng dan semangat temen lo yang merasa bisnisnya dihargai. 🙂

Ada yang Hilang

Semalem bokap gue hilang!

Iya, beneran ilang gitu. Beliau biasanya sampe rumah jam 8an. Kalopun ada acara tambahan kantor yang bikin pulang larut, doi pasti ngabarin dan jarang juga acara kayak gitu. Tapiii hari itu beda. Gue pulang kantor sampe rumah jam 10an. Lalu menemukan nyokap resah karena belahan jiwanya belum sampe rumah.

“Ga biasa-biasanya ini papah kayak gini, ck, ke mana ya, ditelpon juga ga diangkat. Hhhh.. pasti di silent nih hapenya. Kebiasaan. Jangan-jangan ketiduran lagi abis buka puasa, ck, aduh.” bla bla bla…

Gue santai aja dengerin nyokap sambil beres-beres pulang kantor. Palingan juga bokap kena macet atau ada acara kantor, dan lupa ngabarin. Ya, walaupun itu jarang sih. Teruuss, sampe menjelang jam 12 gue hampir mau tidur, ternyata bokap belum pulang juga. Nyokap mulai panik yang lebih signifikan, adek-adek gue disamperin ke kamarnya satu per satu dan disuruh nyusulin ke kantor bokap.

Gue tau, gue sangat tau, bahwa waktu itu nyokap udah mikir yang engga-engga, suara bergetarnya ditegas-tegasin, mata berkaca-kacanya di tegar-tegarin, dan jalan ke sana ke mari buat ngurangin nervous. Gue pun ninggalin kamar gue buat stay di kamar nyokap selama adek-adek mencari sang bokap ke kantornya.

“Kasian ya kak, adek-adek nyetir malem jauh gini. Ngantuk gak ya mereka, aduh.”

 

Lapisan khawatir nyokap bertambah.

 

Di antara waktu menunggu itu, gue cuma berdua sama nyokap. Awkward. Cukup awkward. Lha masa sekamar sama emak sendiri awkward sih, Neng? Oke gini lho, jadi yang bikin awkward itu adalah heningnya suasana kamar. Tapiii padahal kita sama-sama sibuk buat mengusir pikiran yang ora-ora di kepala masing-masing. Sesekali gue ajak ngobrol remeh si nyokap.

Gue: “(TV  nyala) Loh ini Indonesian Idol kok Hari Senin sekarang?”

Nyokap: “Iya emang Senin sekarang.”

Diem lagi… awkward lagi. Sesekali gantian nyokap yang memecah keheningan.

Nyokap: “Itu si Mariam Yuli kayaknya udah di eliminasi”

Gue: ….. (berusaha memahami siapakah Mariam Yuli)

Nyokap: “Mungkin karena video joroknya itu bener kayaknya.”

Gue: (oalaah Marion Jola…) “Iya kali ya”

 

Nunggu setengah jam belum ada kabar, tiba-tiba nyokap ganti baju bagus. Semacam baju pergi gitu loh yang bukan buat di rumah. Hmm… unik juga pergerakannya. Gue tanyalah ngapain Mah ganti baju? Lalu dia jawab sekenanya, “Ya gatau nanti kalo harus keluar atau ikutan nyari.”

Hmmm…. keresahan gue meningkat. Liat hape tiap 7 detik kayaknya. Frustasi liat chat dari adek-adek belom ada.

Makin menuju jam 1 pagi kita berdua (mungkin) makin kepikiran yang engga-engga. Tapi saling ga mau bahas karena masih berharap papah baik-baik aja dan cuma lupa ngabarin (yang mana sangat amat ga mungkin sebenernya, karena beliau selalu ngabarin).

Di sebelah gue nyokap nyender, tatapannya bengong tapi mikir tapi bingung. Raut mukanya susah, bahasa tubuhnya capek karena ini udah lewat jam tidurnya. Hati gue lemes liat dia begitu. Gue bilang aja, “Mah tidur dulu aja ntar kalo adek udah pada sampe kantor papah, kita juga dikabarin kok. Aku tungguin.” Dan nyokap pun nurut, dia nurunin senderannya jadi rebahan. Tau ga posisi rebahan yang nanggung? Ibarat kalo dibangunin buat disuruh lari, maka bisa langsung sprint? Nah kayak gitu.

Gak berapa lama kemudian, nyokap udah tidur. Ditandai suara ngorok halusnya. Tapi alis matanya tetep hampir nyatu, keningnya berkerut kayak orang mikir. Di momen ini gue liatin nyokap. Udah tua dia, guys 😦 udah ga sesegar waktu gue masih bocah dulu. Jadi mikir, ini berarti kayak gini ya kegelisahan yang beliau lalui kalo gue pulang malem dan lupa ngabarin, plus hape pake mati segala. Kebingungan macam ini yang beliau alami tiap adek-adek gue main pulang pagi dan susah ditelpon.

Ya Allah, berapa sering hamba bikin beliau resah? Berapa sering hamba curi waktu tidurnya? Berapa sering hamba bikin copot jantung tuanya? Bahkan ini ga hanya perihal pulang malem dan lupa ngabarin. Tapi momen yang sama juga dirasain dalam banyak situasi. Ketika gue dan adek-adek kurang sehat, nyokap yang lebih ngerasa sakit. Ketika gue dan adek-adek masuk sekolah pertama kali, nyokap yang nervous nyiapin ini itu. Ketika gue dan adek-adek mau ujian, nyokap yang takut besok pagi bangun kesiangan. Ketika gue dan adek-adek mau nginep beberapa hari di luar, nyokap yang repot packing, nyiapin obat, dan antisipasi semua kemungkinan buruk.

Ternyata khawatir itu capek ya, Mah. Dan Mamah ga pernah berhenti khawatirin kita seisi rumah. Sayang sekali aku baru liat langsung kekhawatiran itu setelah 27 tahun.

 

Jam setengah 2 tiba-tiba hape nyokap bunyi. Doi langsung lompat dari tempat tidur, grabak grubuk ambil hape dan gue juga langsung menghambur ke arah layar hape. Di situ tertulis nama kontak: PAPA

Setengah lega, kita angkatlah panggilan itu pakai loudspeaker. Dengan pendengaran antisipatif.

Bokap cerita ternyata dia ketiduran dari abis maghrib. Setelah buka puasa, beliau minum obat flu dan ketiduran dengan pules di kursi kantornya. Dan benerlah semua hipotesa emak gue di kutipan pertama tadi. Ckckck luar biasa feeling istri dan kemampuan merekam habit belahan jiwanya. Ma syaa Allah.

Setelah telpon ditutup, raut muka nyokap berubah. Alis ga terlalu nyatu, kerut di kening menipis, dan doi langsung jalan ke kamar mandi buat ganti daster. Gue tau, gue sangat tau beliau lega luar biasa :’)

Gue gimana? Gue baru tau yang namanya lega dapet kabar. Kayak gitu banget gaiisss rasanya! Segala carut marut puzzle bibit pikiran yang engga-engga tadi semuanya sirna dan kayak batu kali segede prasasti kutai diangkat dari dada gue. Alhamdulillah ya Allah lega bangettttt saking leganya sampe nangis hahahahahahacengeng

Yah begitulah.

Mungkin memang perlu  trigger suatu kejadian ini untuk mengajarkan gue dan adek-adek betapa pentingnya ngabarin orang tua, betapa kurang ajarnya kita bikin orang tua deg-degan, dan betapa selama ini kehadiran orang tua kita anggap taken for granted.

Terima kasih pelajarannya Ya Allah. Puji syukur padaMu untuk orang tua yang begituuu luar biasa seperti mamah papah ini. Semoga kelak tiba saatnya hamba dan adek-adek yang jadi orang tua, kami bisa (setidaknya) sama baiknya, sama sabarnya, dan sama lapang dadanya seperti mereka berdua.

Aamiin

Ternyata IT juga Diurusin Sama Allah

Kali ini ceritanya dateng dari bokap gue. Kejadiannya berlangsung pas kami umroh beberapa waktu lalu. 

Settingnya di Madinah. Abis subuhan bokap ngelewatin area museum Nabawi. Doi ngeliat ada orang-orang rame pada foto dengan background poster masjid Nabawi dan kota Madinah, pake gaya macem-macemlah. Ada satu orang nih yang rupanya menarik perhatian bokap, dia gaya ngangkat kedua tangan berdoa gitu loh sambil liat langit. Kurang lebih ginilah ya

Ngeliat itu, bokap dalem hati ngebatin selewat aja gitu, “Sok alim amat nih orang pose begitu, kalo mau doa mah dalem mesjid aja.” Begitu pikirnya.

Sampai di hotel, abis sarapan pas di kamar lagi bertiga sama gue dan nyokap, bokap tiba-tiba resah hapenya mati total. Padahal ga jatuh ga apa. Diusahain macem-macem tetep ga bisa idup. Bingunglah dia. Karena udah terang gue sama nyokap mau lanjut ke raudhoh terus dhuha di Nabawi. Bokap masih berkutat usaha benerin hape pas kita tinggal di kamar.

Pas ketemu lagi di kamar menjelang makan siang, bokap cerita. Tadi abis ngusahain hape tetep ga idup akhirnya bokap sholat tobat, dia ngerasa ada yang salah nih sama dia. Abis sholat tobat lanjutlah dia dhuha ke Nabawi. Di perjalanan, doi lewat lagi tempat orang pada foto-foto tadi. Pas makin dia perhatiin kok bagus ya foto di situ, pengen banget juga foto buat kenang-kenangan pake background poster Nabawi dan kota Madinah itu. Dalem hati bokap bilang, “Ya Allah sayang banget hapeku mati, padahal pengen juga foto di situ.” Lalu, sambil ngarep, bokap ngeluarin hapenya dan dia pencet biasa EH IDUP AJA LOH HAPENYA KAYAK GA ADA APA-APA. Kagetlah bokap gue, seneng dia. Terus minta fotoin sama orang sekitar situ. Ended up, doi pose dengan dua tangan diangkat gaya berdoa gitu sambil liat ke langit. Persis plek ketiplek sama pose orang yang dia katain sok alim tadi pagi.

Di penghujung ceritanya, bokap bilang bahwa key takeaways dari pengalaman ini adalah:

– jangan usil sembarangan mencibir orang walau dalam hati. Allah tau.

– rajin-rajin perbanyak solat taubat. Karena tiap waktu kita nih manusia pasti adaaa aja salahnya. Minta ampun yang banyak sama Allah.

Gitu guys :’) gue terharu sekaligus seneng dapet firsthand story dari bokap. Pelajaran moralnya dapet, dan kebanggaan gue terhadap beliau bertambah karena beliau ga malu sharing pengalaman berupa kesalahan yang dia lakukan.

Barakallahulak, Pah!

Rabu Mengadu

Paling enak tuh ngadu, ngaduin masalah kita sama Allah.

Alhamdulillah tiap Rabu ada wadah yang ga cuman buat ngadu tapi bahkan malah dibahas bareng-bareng masalahnya.


Rabu kali ini temanya
GELAP DALAM TERANG

Pada dasarnya masih lanjutan minggu lalu. Kurleb gini resume nya:
Orang yang menuntut ilmu, Allah akan mudahkan jalannya ke surga. Aamiin.

Banyak orang yg saat melakukan maksiat, malah seolah dia merasakan kemudahan-kemudahan di dunia. Hati-hati! Inget deh, ujian itu ga selalu datang dalam bentuk kesulitan.

Sangat mungkin manusia terjerumus di kegelapan pada yg kondisi yang justru terang benderang.

Eh gimana maksudnya?

Nih contoh, di Jakarta ini mesjid bertebaran kan. Nyari musholla juga ga susah sama sekali. Tapiiii berapa banyak coba yang meramaikan mesjid? Bahkan lebih banyak yg ga punya ketertarikan buat ke mesjid, ga minat ikut kajian, ga pengen jama’ahan. Restoran halal juga macem-macem pilihannya, harga terjangkau pula. Tapi berapa banyak generasi yang ngaku gaul malah petantang petenteng bangga makan dan minum yg haram? Di posting pula kadang 😥

Sebenernya ada satu rasa yg ga bisa dipungkiri. Manusia itu butuh ketenangan dalam hidup. Makanya Allah tawarkan berdzkir, sholat, ngaji, bertemen sm orang2 sholeh.

Agama itu jangan malah jadi sebuah hambatan dalam beraktivitas. Kesannya kalo lagi kerja, keganggu mesti berhenti buat solat atau kalo lagi jalan-jalan ngerasa ribet mesti puasa.

Allah tuh ga pernah loh nyuruh kita cuma solat dan ngaji aja. Allah juga nyuruh kita keluar liat dunia, tafakkurin ciptaan Dia, usaha buat dunia, bermanfaat buat org banyak. Makanya jadi muslim tuh jangan cuma diem bengong di mesjid doang, praktekin ilmunya.

Ketika diuji, org beriman tuh ga berprasangka buruk sama Allah. Dia yakin bahwa Allah ga mungkin mendzalimi hambaNya. Justru orang yg bermaksiat tuh yang sering suudzon sama Allah, ga sabaran, dan buru-buru dalam meminta.

Padahal kan Allah kalo udah janji ya pasti ditepati lah. Emangnya kayak kita? Ngeles mulu, boong mulu 😦

Jangan selalu menuntut Allah memaklumi kita dalam berbuat maksiat. “Ya kan kita masih muda Allah juga pahamlaah.” Atau “Namanya juga gaji masih pas-pasan, sedekah ntar ajalah Allah juga ngerti.” Hhh…

Semoga Allah ga berpaling dari kita ya gaiss apapun kondisinya, karena sebenernya kita yang butuh Dia. Allah mah sama sekali ga rugi sekalipun seisi dunia ga ada yang beriman sama Dia 😦

Astaghfirullah

#notetomyself #tamparanbolakbalik #malu #imankokfluktuatif #cry

Rabu Syahdu

Rabu kali ini temanya:

“Layangan putus” sama ust favorit Subhan Bawazier.

Sesuai judul, layangan putus itu menipu orang yg memandang. Keliatannya tinggi dan makin tinggi, enjoy di atas, “wuihhh ga ada matinya deh” padal mah bukannya makin tinggi tapi emang udah ga ada kontrol. 

Orang-orang tuh banyak yg lupa hidup ini ada akhirnya.

Dunia ya bisa aja kita rencanain, tapi esensinya yg didapet gimana, berfaedah ga apa semu doang ga ada manfaat?

Makanya penting banget berilmu sebelum kita beramal, biar ga sia-sia itu si amal perbuatan.

Kalo solat mah solat, puasa sih puasa, tapi kenapa kayak ga berasa ngaruh ya? Ya abis banyak orang yang ibadah cuma buat gugur kewajiban dan berdoa sebatas keperluan doang 😦

Kadang orang bisa loh “berhusnudzon” dalam maksiat yg dia lakukan.

Contoh: penari stripper bilang, “tubuh yg bagus dan kemampuan saya menari ini kan karunia Allah, ya wajar dong saya manfaatin.”

Atau copet bilang, “saya miskin ini kan takdirnya Allah, ya nyopet salah satu usaha saya buat cari rejeki.”

See? Lebih sibuk kita ngadain permakluman daripada sibuk usaha perbaikin dan hijrah.

Ga beda jauh halnya sama orang yang galau-galau mulu.
Orang galau itu secara ga sadar ngatur Allah dengan persaannya dia sendiri. Dia “paksa” Allah ngertiin dia terus sampe kondisinya menurut dia ideal, baru deh diem.

Lah sebenernya hidup ini maunya Allah apa maunya kita sih? :’)
Katanya Allah yang tau yang terbaik, kok kita dikte 😂

Well, kita emang gabisa ngatur takdir sih, tapi setidaknya usahalah stabilkan iman kita.
#notetomyself #cry #malu

Rabu Menggebu

Setiap Rabu kalau ga ada aral melintang (aral tuh apa sih?) biasanya gue menyempatkan dateng ke kajian The Rabbaniaans di Al Azhar Pusat. Ust favorit adalah Subhan Bawazier, karena nyampeinnya santai, asik, dan bisa dimengerti.

Rabu ini temanya: VERBODEN

Intinya tentang maksiat dalam kehidupan sehari-hari. Kurleb gini simpulannya:

Tidak ada dan tidak akan pernah ada kebaikan yg bermula dengan maksiat.
Di hadits dijelasin bahwa orang akan terhalang rejekinya sebesar maksiat yg dia lakukan.

Nah kalo liat org yg maksiat tapi kayaknya tajir-tajir aja, itu karena buat Allah tuh bukan masalah jumlah dan nominal cuy. Kalo perihal beri ya tinggal beri aja, toh Allah ga rugi juga dan Dia kan Maha Pemurah. Masalahnya itu harta yg dikasih berkah ga? Brp banyak org yg usahanya sukses tapi jd ga ada waktu buat ibadah, keluarga ga keurus. Brp banyak org kaya yg duitnya abis buat berobat krn sakit2an, dll.

Karena emang ujian yg susah itu adalah ketika lo udah sukses, doa dikabulin, hidup enak, tapi gimana tetep zuhud dan ibadah tetep konsisten baik? Susah abiss 😦

Allah itu benci banget sama orang beriman yang anteng-anteng aja liat maksiat jalan. Ya usaha dong pake perbuatan, kalo gabisa ya pake omongan, kalo gabisa juga ya pake doa. Biar ntar di akhirat pas ditanya tuh setidaknya ada usaha yg lo lakuin.

Trus ada yg nanya. Rata2 kan maksiat enak ya. Nah kenapa kok ibadah tuh ga asik dilakukan?

Jawabannya si ustadz adalah ya karena mungkin kita l “belajarnya ngelongkap” kenal Allah belum, merasa butuh Allah juga engga, ujug2 mau solat khusyuk dll. Ya ga dapet esensinya. Makanya dirasa ga asik. Kalo lo paham apa yg lo lakuin dan lo tau lo butuh ibadah, asli ya agama ini tuh asik banget!

Rabb 😥

Semoga setidaknya kita bisa ya ngaji se-betah main hape, solat se-fokus meeting sama CEO, atau sedekah se-antusias midnight sale 😣
#notetoself