Dikhianati Tubuh Sendiri

Sejak bulan lalu gue berusaha serius buat mengurus badan gue. Bukan menjadi kurus, tapi as in taking care of it gitu. Gue lebih rajin cuci muka, gue lebih sering pake lotion biar ga kering kulitnya, oles-oles zaitun juga, gue rajin creambath, gue rajin pake sunscreen tiap pagi, gue selalu cuci muka pulang kantor, bibir ampe udah kayak makan gorengan sebakul karena tekun ngelipbalm, dan gue serajin rajinnya umat pake per seruman di malam hari sebelum tidur. Selain itu gue juga lebih sering olahraga. Gue lari paling ga 2-3 kali seminggu, sebelum tidur gue plank dan abs exercise sehabis isya, gue ga makan nasi dan kurangin gula, gue lakuin semua yang gue bisa lakuin.

Entah gimana dan entah kenapa semua usaha di atas ga berbanding lurus. Gue yang super jarang jerawatan jadi gampang breakout, dark spots makin banyak, rambut rontok parah kayak semangat gue, perut makin gendut, lengen tambah gede, badan gampang sakit, sering banget kepala pusing, kulit tangan gue kering kerontang, bibir pecah-pecah, tiba-tiba muncul bintik bruntus gatel di punggung tangan, punggung suka nyeri, terjompo 2018 lah gue. Pokoknya semua yang gue usahain setangah mati untuk ga muncul malah jadi muncul. Ini bener-bener ga fair. 

Gue kesel banget, sampe ngetik ini sambil nangis 😦 ngetik lagi terus nangis lagi. Iya emang lagi cengeng. Bodo amat. Dan bukan, ini bukan karena mau mens, masih jauh tanggalnya. 
Semua hal di atas yang gue investasikan tenaga, uang, waktu, dan harapan di dalamnya ituuu semata mata hanyalah untuk kebahagiaan gue. I’m not trying to impress anyone here. Zero stock of any damn that I could give. Gue emang pengen lebih sehat, lebih lean, lebih seger, dan ujungnya kalo ditotalin adalah supaya gue lebih happy luar dalem, lahir batin

Ga ngerti juga, sama sekali ga ngerti ini bruntusan gatel, jerawat, menggendut dll ini tuh muncul apa karena gue stress atau usaha gue yang kurang, atau psikosomatis, atau ada hal-hal yang gue salah stepnya, atau apaaaaa. Please banget ga menarik gini outputnya! Capeeek ih 😦

Orang luar pasti ga ngeh dan ga ngerti juga sih, haqqul yakin. Ini gue bisa jabarin detail gini karna gue yang liat dan ngerasain sendiri, gue yang perhatiin detail kecilnya, gue yang notice. Yaiyalah karena terjadinya di badan gue.

Yang begini gini nih kalo diceritain ke orang sepertinya jadi keluhan jenis remeh temeh cemen gitu kan, kayak tipe keluhan yang dengan mudah dibalikin “yaelah lo lebay amat biasa aja kali” atau “insecure amat lo!” Makanya gue ga cerita ke orang buat yang gini-gini, mungkin inilah gunanya blog. Blog sekedar ada, hadir, dan blog ga komen. Blog ga punya jempol sejahat netizen dan ga punya mulut secomberan masyarakat. Kalo orang bacapun ya bodo amat. Ga ada pengaruhnya juga.

Yasudah mungkin gue memang harus lebih bersyukur aja kali ya bahwasanya anggota tubuh ini lengkap dan berfungsi dengan sempurna. Alhamdulillah. Mungkin pelajaran di episode kali ini adalah masih tentang bab bersyukur. Fokus sama yang baik baik. Gitu kali ya?

Kali.

Note: untuk dibaca lagi suatu hari nanti bahwasanya lo ya, Annisa Pratiwanda, pernah juga menjadi cewe yeye yang rentan luka hatinya. Congrats!

Advertisements