Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

 

 

Advertisements

Jodoh di Ruang Meeting

Kalo mau lebay, Senin kemarin mestinya menjadi Senin paling horor buat gue. Kenapa? Karena seminggu ke belakang gue bersama tim di kantor berturut-turut lembur ngalahin tukang ronda, ngalahin suami siaga, ngalahin satpam bidakara. Buat apa? Ya buat nyiapin presentasi si hari Senin tersebut.

Maka hari Senin itu datanglah gue ke kantor sang client dengan badan lunglai yang ditegap-tegapkan, mata sepet yang dibesar-besarkan (thankyou eyeliner), dan tengkuk pegel yang disegar-segarkan. Well, overall presentasi berjalan dengan lancar walaupun tetap dengan revisi di sana dan di sini. Di dunia ahensi tuh ya hampir ga mungkin ada presentasi yang langsung di approve client tanpa embel-embel revisi. Ibarat bikin nasi goreng tapi ga pake nasi. Yakali!

Nah yang mau gue bahas sesungguhnya bukan meeting tersebut, tetapiiiii… Di tengah hari Senin nan horor itu gue tidak menyangka akan mendapatkan wejangan dari dua orang senior kantor mengenai tak-lain-dan-tak-bukan-apalagi-kalo-bukan-jenggg-jeeenggg-JODOH! Gila kali ya, bisa-bisanya di suasana tegang dan presentasi super serius itu gue memperoleh nasihat perjodohan hahhaa. Gilak!

Jadi begini kira-kira rangkuman wejangan random nan berkualitas itu. Sebutlah dua orang senior kantor gue itu adalah “Mbak” dan “Teteh” posisinya kita lagi makan siang di the very exact ruang meeting horror tsb.

Teteh: *buka hape wallpaper gambar anaknya lucu*

Gue: Ih lucu banget Teh, gue kalo punya anak begitu kayaknya ga tega ngantor deh (sok tau)

Teteh:  Ih, neng itu cita cita gue banget loh jadi ibu rumah tangga.

Gue: Emang ga takut bosen ya Teh ntar? (lagi lagi sok tau)

Teteh: Enggalah, gue emang mau di rumah sama anak. Ntar sambil ngerjain kerjaan yang bisa dari rumah, bukan ngantor.

Gue: Gue pengen juga sih Teh, tapi belom kebayang juga mau ngapainnya. Tauk deh liat ntar aja.

Teteh: Emang kamu umur berapa sih Neng?

Gue: 25.

Teteh: Ih buruan atuh jangan kelamaan ntar telat kayak gue nikah umur 32 (ntah definisi telat itu bagaimana)

Mbak: *sedari tadi dengerin, lalu nimbrung* Eh, entar duluu telat tuh relative loh. Gue nikah 35 tapi justru malah bersyukur. Gue ga ngerasa telat juga.

Gue: Bersyukur kenapa Mbak?

Mbak: Kalo gue dulu nikah umur 25 gitu ya, pasti kalo berantem gue udah bakar rumah kali. Emosi gue masih belingsatan banget. Makin tua makin dewasa berangsur-angsur bisa tone down. Ini malahan gue dapet suami yang tense nya di atas gue. Kalo dipikir gila juga kan, tapi kita sama-sama bisa ngimbangin. Kalo satu lagi ngomel, yang satu lagi diem aja jangan jawab. Atau kita argue nya via text / bikin surat. Pas nulis itu soalnya kan sambil mikir, jadi kata-kata yang keluar paling ga ya kefilter.

Teteh: Iya juga sih masing-masing beda kapan waktu yang tepatnya.

Gue: Terus gimana Mbak lo bisa memutuskan waktu itu akhirnya mau nikah sama yg sekarang?

Mbak: Ya gue emang udah niat, jadi pas dikenal-kenalin gue langsung liat dan cari tau ini orang kayak apa, visinya sama ga sama gue, dll dsb. Dari kenalan sampe akhirnya nikah Cuma 3 bulan gue.

Gue: Hah 3 bulan?

Mbak: Gue juga baru ngerasain pas itu sih, ternyata kalo emang jodoh tuh Allah lancarin banget prosesnya. Bapak gue yang biasanya rewel ini itu, mulus! Ibunya dia yang biasanya ribet ini itu, juga mulus!

Gue: Yatapi emang lo langsung bisa cinta gitu mbak? 3 bulan loh!  Yahhh atau setidaknya tertariklah?

Mbak: Nih ya gue kasih tau, lo kalo ntar kenalan sama siapapun lah itu yang kira-kira arahnya ke sana (buat nikah), lo mendingan langsung background check deh sebelum kenapa-kenapa.

Gue: Hah! Kenapa-napa gimana?

Mbak: Ya sebelum lo naksir, sebelum lo beneran suka sama dia. Kalo lo udah pake hati baru mau background check.. Hmmm.. dijamin berkabut!

Teteh: Bener Neng, lo jadi ga rasional dan akhirnya membenar-benarkan beberapa hal demi rasa naksir lo itu. Yah kalo naksir, sayang gitu sambil jalan juga jadi sendiri. Yang penting pastiin aja dulu itu orangnya bener.

Gue: *keselek paha ayam*

hatotak

Well, walaupun gue sambal keselek ayam, gue catet dan hayati baik-baik omongan mereka berdua. Edan juga ya selama ini gue tuh masih banget merisaukan yang namanya “takut ga suka’, ‘takut ga cinta’, dan takut ga bisa sayang’ sama si A si Z si X.

Padahal kalo dipikir-pikir ya, takut-takut yang semacam itu sebenernya menunjukkan betapa gue jumawa abesss! Jumawa gimana? Ya iyalah, gue tuh jumawa bin sombong bin pongah karena berarti gue meragukan kemampuan Allah Sang Maha Pembolak-balik Hati. Bukankah mestinya mudah banget buat Allah untuk jadiin lo suka sama si A atau benci sama si X dst. Ya kan???? Dan gue? Masih takut, masih ragu. Uhhh.. astaghfirullah.

Semoga ke depannya gue beserta gadis-gadis rapuh melepuh di luaran sana pada bisa lebih rasional dan ga kelamaan menye-menye kemakan cinta.

Huh… MAKAN TUH CINTA!

Lupa bawa HP VS Lupa cium tangan?

Kalo judul postingan ini butuh jawaban, gue yakin jauh lebih banyak yang mendingan lupa cium tangan ortu/pasangan daripada lupa bawa HP, ya kan? Yaiyalah, gue juga gitu kok :/

Ini gue baru pulang dari Barito, makan bubur favorit. Seperti biasa, observe orang dan sekitar sangatlah menarik sebagai kegiatan yang disambil-sambil.

 

Tadi di depan gue ada sepasang muda mudi kira-kira usianya 3 tahunan di atas gue. Ga tau pacaran atau nikah tapi yang jelas bukan tipe sodara, lebih ke aku-kamu yang romansa gitu. Mereka berdua makan bubur di tempat. Selayaknya kawula muda perkotaan besar, handphone tuh susah banget lepas dari tangan. Si laki sih lempeng aja makan bubur khusyuk sampe udah mau abis semangkok. Nah yang si perempuannya nih, dari awal duduk, lanjut pesen, sampe nasi udah jadi bubur, dan sendok udah di tangan pun tetep HP nya kagak dilepas broh! Yaaa maafkan peripheral vision gue deh ya, tapi keliatan doi sibuk berkutat dengan Path dan socmed sejenis lainnya. Di beberapa waktu si mas nya ngajak ngomong tapi doi nanggepinnya tetep ga ngangkat wajah dari layar HP. Mana si mbak nyendok buburnya cimit-cimit banget. Tiap 3 menit sekali baru nyendok yang berikutnya. Duh maksud gue yaaa itu kan bubur, plis dehh ga perlu dikunyah-kunyah amat, ngapa lu lama bener mbakkk nyendok nyaaa?! Rasanya pengen gue suapiiiin pake sendok semen ihhh 😥 Itu lohhh si masnya udah tinggal 2 sendok lagi abis buburnya dan si mbak masih penuh baru ilang 3 sendok. GOSSSH GEMES PARAAH! Itu yaa, gue sempet ngeliat beberapa adegan di mana si mas ngelirikin si mbak lebih dari sekali dengan tatapan “Buset gue dicuekin.” Hhh… gue yang bukan siapa-siapanya malah juga ikutan gemes.

Sampe tuh di suatu momen, gue mendengar si masnya ngomong semacam gini ke si mbak, “Hapenya nanti dulu bisa ga sih?!” NAHLOH! Baru deh si mbaknya noleh ke masnya dan naro hapenya. Terus mereka baru ngobrol apa gitu ga jelas. DUHHHquote-Steve-Jobs-technology-is-nothing-whats-important-is-that-101134_2

Sayangnya yang diharapkan Steve Jobs ga sesuai kenyataan. Instead of doing wonderful things with technology, people tend to put their social life with real people aside. Rasanya tuh lebih mengasyikkan liat tanda senyum yang masuk di notif Path daripada senyum langsung sama temen-temen di sebelah, rasanya lebih seru liat banyaknya love di Instagram daripada showing their love ke keluarga di sekitarnya, mungkin juga lebih excited dapet mention di twitter daripada nanggepin suami yang udah mention nama lo berkali-kali minta ambilin minum.

Orang tuh kenapa ya? Segitunya amat gabisa lepas dari hape. Yah gue bukannya sok suci dari noda dan dosa apa gimana, ya gue juga lah mainan hape, socmed addict, dsb, dll, dkk. Tapi setidaknya mbok ya tau waktu. Itu di deket kita lagi ada orang, keluarga, temen, significant others. Mereka dan kita tuh sama-sama punya mulut loh, punya kuping, punya pikiran, perasaan, pengalaman, dan cerita yang bisa dishare satu-sama lain. Mumpung orangnya masih ada coba tolong dimaksimalin waktunya. Mumpung bisa ketemu plis manfaatin moment nya. Percaya deh, sebanyak-banyaknya ‘smile’ , ‘gasp’ , dan ‘love’ yang lo dapet di Path, ga akan sebanding dengan liat langsung ekspresi muka orang-orang yang kita sayang, tone suaranya, batuk-batuknya, cemberutnya, jokes-jokes gagalnya, atau bahkan se-sepele liat dia ada upil nyangkut atau senyumnya dengan gigi berhias cabe nyelip :’)

Duh semoga ga keterusan yah interaksi sosial secara langsung kemakan abis sama teknologi macam begini. Kan teknologi ada buat membantu dan memudahkan kita bukannya malah membunuh social life kita.

Albert-Einstein-Quote-300x183

Jadi ya gais, besok-besok kalo lo liat gue ansos pas lagi ngumpul gara-gara mainan hape.. plis diingetin ya! Tutup aja layar hape yang lagi gue liat, dan begitu gue tatap mata lo, tolong bilang dengan tegas, “Wanda, lo mau jadi kayak mbak-mbak yang di Bubur Barito?”

In syaa Allah gue akan segera insyaf :’)