I am growing up like my mom

Nyokap lo aneh ga? Nyokap lo nyebelin ga? Nyokap lo ada-ada aja ga kelakuannya?

Nyokap gue iya. Entah gimana ceritanya beliau ajaib bener. Ibu-ibu paruh baya yang paling lincah yang pernah gue tau. Kadang kalo liatin nyokap lagi tidur, gue suka bertanya-tanya “Kok bisa ya perempuan ubanan ini gesit, kuat, dan sehat sepanjang waktu?” Gue sih sayang banget sama doi ga usah ditanya lagi deh kayak apa. Tapiiii walaupun sayang teteplah ya ada aja yang gue sebelin dan keselin dari kebiasaannya nyokap, beberapa di antaranya:

 

1. Menjelaskan letak suatu benda dengan petunjuk yang ga jelas.

Misalnya gue nanya di mana gunting sama isolasi. Terus nyokap sambil main hape akan jawab dengan jawaban yang menurut dia jelas padahal menurut gue apaan-banget-woi.

“Gunting ada di bawah situ, yang sebelah kanan buka aja. Kalo isolasi ada di tas mama deket lemari yang anu di sana.”

HAH KEKMANA SIH? Bawah tuh bawah mana? Bawah laut? Sebelah kanan tuh kanan dari objek apa? Tas tuh tas yang mana kan ada banyak? Lemari yang anu tuh lemari apaan lemari baju, lemari pajangan, lemari perkakas, atau apaaa? Duh Gusti Allah, kalo gue nanya lagi pasti nyokap ngomelnya template “Yaudah cari ajalah sekitar situ, kan rumahnya cuman satu.”  Hadeehh, ya siapa bilang rumah kita lima belas, Mah?

Udah gitu kalo gue berusaha ikutin instruksinya yang ga jelas itu, entah gimana hampir selalu ga ketemu apa yang dicari. Begitu gue bilang ga ada / ga nemu, turun tanganlah doi ikut nyari dan KETEMU AJA LOH! Bisa-bisanya gunting, isolasi, kaos kaki, kerudung, handuk, dll sekongkol melukai martabat gue di depan nyokap 😦 Jadilah beliau keluarin kalimat andalan “Makanya nyari itu pake mata, bukan pake mulut.” sambil ngelirik gue penuh kemenangan.

 

2. Tidak menyelesaikan suatu omongan secara sepihak dengan dan tanpa sadar.

Lagi ngobrol apa gitu sering banget nyokap tiba-tiba berhenti dan ga lanjutin apa yang lagi diomongin, baik itu karena ke distract hal lain atau ya simply dia ga lanjutin aja kayak lost gitu haha astaghfirullah

“Kak itu loh rotinya masih ada sisa sayang kalo didiemin aja, masukin kulkas aja ya atau ga mau di………” dan berhenti gitu aja, gue tungguin 20 detik tetep ga dilanjutin. GA MAU DI APA MAHHH?

“Ini mama jait baju ga kebeneran, sebel banget tukang jaitnya ga ngerti, padal udah dibilangin kalo……” dah gitu aja ga ada aba-aba mau berenti. KALO APA MAH?? KALO APAAA? 😦

 

3. Teralihkan perhatiannya dengan mudah, dengan sangat mudah.

Pernah ga sih lagi ngobrol apa gitu topiknya belum beres terus lawan bicara lo secara impromptu ganti topik sambil kayak ga ada apa-apa? Sama nyokap gue, kejadian ini sering banget. Saking seringnya sampe udah ga heran lagi.

“Si artis ini katanya udah hamil duluan sebelum nikah astaghfirullah, dunia entertainment tuh ya mesti hati-hati banget. Eh temen kakak SMA si anu udah nikah belum sih sekarang?” DOEEENGG temen gue itu padal bukan artis, ga juga di dunia entertain, apalagi hamil di luar nikah. Kok bisa nyambung ya ?

“Besok mama mau coba masak menu baru yang kayak di rumahnya tante itu ah, tapi bahan-bahannya mesti belanja dulu. Eh ya ampun tukang AC tadi udah dateng pergi lagi katanya ga ada orang di rumah padahal mama di kamar loh, gimana sih dia? Sebentar kak, mama telpon adek dulu tadi minta beliin pulsa.” ALLAHUROBBIIII gimana ceritanya sikkk dari mau masak terus ke tukang AC jadi nyambung mau beliin pulsa adek gue? Tepuk tangan banget ga dengernya? Hahaha ya Allah.

 

Itu di atas cuma tiga dari banyak contoh lainnya atas hal-hal yang bikin gue kesel dan gemes sama nyokap. Tapi ya, semakin ke sini semakin gue menyadari suatu hal yang ga kalah anehnya bahkan lumayan serem menurut gue. Apakah itu??? Ternyata setelah gue perhatiin baik-baik perilaku dan tindak-tanduk gue serta ditambah hasil observasi dari temen-temen terdekat, tanpa sadar gue tuh tumbuh semakin mirip kayak nyokap. Nooooooo.

Tanpa rencana dan seringkali ga sadar gue udah mulai sering ngasih instruksi ga jelas pake kata ganti ini-anu-itu-diituin-ngegituin dll. Terus ternyata gue mulai sering juga di tengah-tengah ngobrol tiba-tiba “belok” ke topik lainnya yang ga begitu nyambung tapi tetep gue keluarin hahahaha ga bagus banget. DOH GIMANA NIH. Sukurin.

 

Yaah terlepas dari kekesalan dan kegemasan gue sama keanehan nyokap, ternyata tak terhindarkan semakin hari gue justru tumbuh jadi mirip beliau. Ga cuma anehnya aja yang nurun tapi termasuk kayak khawatir-an, nyuruh temen-temen gue makan nasi biar ga sakit perut, ngingetin temen nyetir jangan sampe ngantuk, lumayan control freak, bawel banget, dan FOMO banget (fear of missing out) huahahha. Yaudahlah ya.

 

Terima kasih ya Allah atas mamah yang aneh, kocak, dan berisik banget. My life would be so dry without her buzz :’)

 

Alhamdulillah

 

mam

 

 

Percakapan Halusinasi

Temen nge-random terbaik adalah emak gue. Gue yakin sih gen halusinasi dan khayalan yang ada ini, sebagian besar adalah kontribusi si mamah.

Hari itu ceritanya kita lagi kumpul keluarga di villa puncak sama keluarganya nyokap. Di suatu momen ada bude, mamah, ponakan-ponakan piyik, dan gue di kamar. Kita lagi leyeh-leyeh aja gitu tiduran. Bude nanya-nanyain gue catch up tentang kerjaan dll sampelah pada ngomongin tabungan;

Bude: “Wah, Cha tabungan udah banyak dong ya sekarang? Bude kalah kali.”

Gue: “Hah ya enggalah bude, masih dikit banget kan biaya pergaulan besar haha. Mau nabung buat nikah aja lah.”

Nah dari situ ntah gimana kita jadi bahas biaya nikah, yang intense malah pas si mamah nimbrung dan jadi bahas kayak beneran lagi nyiapin kawinan. Hahaha ini sungguh halusinasi yang terkonsep;

Gue: “Emang biaya pesta nikah berapa sih sekarang mah? 150 juta bisa ga?

Mamah: “150 mah ngundang siapa, paling dikit doang kak. Kalo yang bagus dan ngundang banyak orang tuh paling ga 500an kali ya.”

Gue: “APAA? 500?!! Mending aku beli rumah lah!”

Mamah: “Bagus itu. mamah setuju! daripada uangnya habis sehari kan.”

Gue: “Atau di KUA ajalah mah nikahnya, beres, murah.”

Mamah: “Ya ga papa sih, tapi kan emang anjurannya Rasulullah tuh kita tetep harus bikin semacam syukuran gitu kak buat kasih tau orang-orang, biar mengindari fitnah, dll.”

Gue: “Mau Bidakara Mah? Mantep sih, tapi mahal yah. Mending uangnya buat kehidupan abis nikah.”

Mamah: “Oh, gedung PTIK aja kak, 30 juta-an gedungnya doang. . Ntar tinggal cari catering yang enak.”

Gue: “Iya bener, kalo pesta tuh paling penting makanannya mah biar ga jadi omongan.”

Mamah: “Mama ada lho kenalan buat gedung PTIK itu, namanya tante (..siapa gitu gue lupa), dia udah bilang katanya tinggal kasih tau aja ancer-ancer tanggalnya. 

Bude: “Eh emang calonnya udah ada ya?”

Gue dan Mamah: ……… *bubar*

 

Muahahahhaha

Gusti Allah mboten sare :’)

dzaruyat

 

Mama Bisa?

Dulu jaman SD sampe SMP, umur-umur 6-13 tahun inget banget gue selalu punya banyak PR dari sekolah. Macem-macemlah dari yang pelajaran bahasa, kesenian, hitung-hitungan, dan segambreng lainnya. Sebagai bocah polos yang berbudi pekerti, gue selalu mengerjakan PR sesuai yang diinstruksikan. Walaupun dalam prosesnya gue ga jarang lumayan panik dan stress juga karena beberapa kali merasa ga bisa, ga tahu caranya, atau khawatir salah ngerjainnya.

Terkait hal ini, ada hal yang gue super inget dan membekas. Yaituuuu ketika perjalanan pulang dari sekolah ke rumah, gue suka panik dan tergopoh-gopoh pengen buru-buru ngerjain PR pas nanti sampe rumah biar ga ada beban. Tapi sedikit kepanikan gue berkurang setiap gue inget di rumah ada Mamah yang stand by dan gue tahu betul beliau itu pintar serta bisa diandalkan untuk ngajarin gue nyelesein PR -PR menyebalkan yang seringkali gue kurang paham caranya. Begitu gue nyampe rumah, gue langsung nanya nyokap, “Mah, aku ada PR ini ini ini.. tapi kayaknya susah Mah. Mama bisa?” dan nyokap selalu jawab, “Bisaaa.. ntar Mama liat soalnya, kita kerjain bareng.” Itu, jawaban beliau yang kayak gitu tuh, cukup bikin gue senaaang sehingga makan dan bobok siang pun tenang! Gue sebagai anak SD happy banget punya nyokap yang pinter.

Sekarang, umur gue 26 tahun. Belakangan gue suka lookback ke momen-momen kayak di atas. Dari pengalaman tadi, gue sekarang jadi bisa ambil pelajaran yang contoh nyatanya adalah nyokap gue sendiri. Pelajaran apa? Yaituuu, betapa pentingnya seorang Ibu memiliki pendidikan yang baik. Ini terbukti mengangkat rasa percaya diri anak dalam perihal pendidikan. Ga salah sama sekali sih kalo di Islam dibilang Ibu tuh madrasah/sekolah pertama bagi anak-anaknya :’)

Wawasan Ibu mesti kaya biar anaknya yang ceriwis dan lagi banyak-banyaknya nanya bisa ke-handle dengan jawaban yang tepat dan sesuai. Keterampilan ibu harus banyak supaya anaknya yang aktif bisa terakomodir dan terdampingi aktifitasnya. Pergaulan ibu harus luas biar anak yang kegiatannya lagi seru-serunya dan super banyak bisa tetep dimonitor tanpa bikin anak merasa risih. Kesehatan ibu mesti baik supaya anaknya bisa spend time waktu yang banyak dengan si ibu, gizinya terjaga, dan kuat ngikutin pola kegiatan anak. Duhhh banyak deh “mesti-mesti” yang lainnya.

Dalam hal ini, gue bersyukur sekali punya bokap kayak si Papah  yang berbesar hati mengizinkan istrinya melanjutkan pendidikan yang bahkan lebih tinggi dari pendidikannya sendiri. BTW, saat nyokap gue S2 itu, beliau ambil program tersebut pas hamil adek gue yang bungsu.  Hahaha seniat itu belajar sampe ga bisa nunggu abis lahiran dulu kek! 😀

Hmm… tapi gimanapun juga, di jaman super modern kayak sekarang gini masih ada loh  orang yang mikir jelek macem “ngapain perempuan sekolah tinggi-tinggi kalo ntar lo ujungnya nikah, ga kerja, dan jadi ibu aja di rumah.” Ihhhh.. orang-orang kayak gini nih yang pengen gue pentung kepalanya biar insyaf. Perempuan berpendidikan itu kan banyak perannya. Jadi istri yang cerdas supaya bisa ngimbangin suami, kayak diajak ngobrol politik nyambung, bahas pendidikan anak punya prioritas, diskusi ide bisnis bisa, atau dicurhatin masalah kantor mampu nanggepin. Ga sekedar jadi perempuan yang pas suaminya cerita panjang lebar mengenai pendapatnya tentang politik pilgub, lalu si istri hanya bisa bilang “yaudah Mas, yuk makan dulu..” DEEENGGG!

Selain jadi istri, si perempuan berpendidikan juga bisa jadi Ibu yang pintar buat anak-anaknya, jadi temen curhat yang pandai menyesuaikan diri buat mertua, jadi tante yang gaul dan asik buat ponakan, atau bahkan jadi tetangga yang menyenangkan buat warga sekitar rumah. So, buat pria-pria di luaran sana yang mungkin masih merasa egonya tercabik jika perempuannya berpendidikan lebih tinggi, plisdeh jangan suruh orang yang turunin standard demi menyesuaikan diri sama ego lo, tapi lo dong yang man up! Hidup ini ga lama kok, sayang banget kalo hanya diabisin bareng partner hidup yang biasa-biasa aja.

Ya kaaaan?! 😉