Dipaksa Gelisah

Rabb,

Aku ngga iri sama yang kondangan ada gandengan

Aku ngga iri sama yang liburan berdua ke mana-mana

Aku ngga iri sama yang rajin anniversary bahkan sebulan sekali

Aku ngga iri sama yang sabtu minggu nonton-nonton lucu

Engga tuh.

Tapi aku iri sama yang umroh berdua 5 waktu di al-harom

Aku iri sama yang USG 4D  abis pulang kantor

Aku iri sama dua keluarga besar kumpul jadi satu

Aku iri sama mereka yang apapun kegiatannya, selalu pulang ke rumah yang sama

Tapi aku tau kok

Semua ada waktunya kan?

Semua ada momennya kan?

Cuma mau minta tolong sih Rabb

Kalau waktu & momen itu ternyata masih agak nanti, bekali aku ekstra sabar sedikit lagi

Buat aku mengerti sehingga ga jadi iri sama hal-hal yang bukan inti, apalagi ngusahain yang ga Kau ridhoin.

Aamin

Advertisements

Emang kenapa kalo perempuan logis?

Ga sedikit temen-temen gue yang bilang:

“lo terlalu logis jadi perempuan”

“jangan terlalu mandiri lah, nanti cowo bingung mau bantu dari sebelah mana’

“mungkin lo kebanyakan testosteron

“sekali-kali ngalah aja sih, jangan kompetitif-kompetitif amat”

manja sekali-kali nggapapa kok”

 

Yahhhh gitu dehh :/ hmmm.. gimana dong?

HARUSKAH GUE MENYUBLIM?

 

kenapa orang harus berubah buat orang lain?

kenapa ga bisa orang tetep pada keasliannya dan bertemu orang lainnya yang juga ga dibuat-buat, lalu mereka saling menerima dalam interaksi sehari-harinya? simple kan? 

Ya gataulah, mungkin udah kebanyakan “kosmetik” di dunia ini. Stereotype terlalu dominan di masyarakat. Cewe harusnya ginilah, cowo harusnya gitulah. 

Ya gue paham kalo berubah untuk lebih baik sih fine aja. Lah tapi kalo berubah for the sake of people’s standard?

 

OH COME ON 😦

 

So if I may reply to those statement:

“lo terlalu logis jadi perempuan”

ya gue dikasih perasaan dikasih logika, ga mau aja logikanya nganggur. lalu, siapa pula yg bilang gue ga perasa?

“jangan terlalu mandiri lah, nanti cowo bingung mau bantu dari sebelah mana”

kalo cowo mau bantu, ya bantu aja regardless perempuan mandiri atau perempuan yeyee. jangan pilih-pilih.

“mungkin lo kebanyakan testosteron

oww like really? terus kenapa gue ga berjakun? kenapa gue ga ber sperma? kenapa suara gue ga ngebass?

“sekali-kali ngalah aja sih, jangan kompetitif-kompetitif amat”

pernah denger fastabiqulkhoirot? di agama gue aja udah diajarin benih kompetitif. toh dalam kebaikan kan?

manja sekali-kali nggapapa kok”

yakatasape gue ga pernah manja? ya pas lo lagi ga liat aja kali? emang gue uelet bulu harus manja uget-uget nempel-nempel?