Mama Bisa?

Dulu jaman SD sampe SMP, umur-umur 6-13 tahun inget banget gue selalu punya banyak PR dari sekolah. Macem-macemlah dari yang pelajaran bahasa, kesenian, hitung-hitungan, dan segambreng lainnya. Sebagai bocah polos yang berbudi pekerti, gue selalu mengerjakan PR sesuai yang diinstruksikan. Walaupun dalam prosesnya gue ga jarang lumayan panik dan stress juga karena beberapa kali merasa ga bisa, ga tahu caranya, atau khawatir salah ngerjainnya.

Terkait hal ini, ada hal yang gue super inget dan membekas. Yaituuuu ketika perjalanan pulang dari sekolah ke rumah, gue suka panik dan tergopoh-gopoh pengen buru-buru ngerjain PR pas nanti sampe rumah biar ga ada beban. Tapi sedikit kepanikan gue berkurang setiap gue inget di rumah ada Mamah yang stand by dan gue tahu betul beliau itu pintar serta bisa diandalkan untuk ngajarin gue nyelesein PR -PR menyebalkan yang seringkali gue kurang paham caranya. Begitu gue nyampe rumah, gue langsung nanya nyokap, “Mah, aku ada PR ini ini ini.. tapi kayaknya susah Mah. Mama bisa?” dan nyokap selalu jawab, “Bisaaa.. ntar Mama liat soalnya, kita kerjain bareng.” Itu, jawaban beliau yang kayak gitu tuh, cukup bikin gue senaaang sehingga makan dan bobok siang pun tenang! Gue sebagai anak SD happy banget punya nyokap yang pinter.

Sekarang, umur gue 26 tahun. Belakangan gue suka lookback ke momen-momen kayak di atas. Dari pengalaman tadi, gue sekarang jadi bisa ambil pelajaran yang contoh nyatanya adalah nyokap gue sendiri. Pelajaran apa? Yaituuu, betapa pentingnya seorang Ibu memiliki pendidikan yang baik. Ini terbukti mengangkat rasa percaya diri anak dalam perihal pendidikan. Ga salah sama sekali sih kalo di Islam dibilang Ibu tuh madrasah/sekolah pertama bagi anak-anaknya :’)

Wawasan Ibu mesti kaya biar anaknya yang ceriwis dan lagi banyak-banyaknya nanya bisa ke-handle dengan jawaban yang tepat dan sesuai. Keterampilan ibu harus banyak supaya anaknya yang aktif bisa terakomodir dan terdampingi aktifitasnya. Pergaulan ibu harus luas biar anak yang kegiatannya lagi seru-serunya dan super banyak bisa tetep dimonitor tanpa bikin anak merasa risih. Kesehatan ibu mesti baik supaya anaknya bisa spend time waktu yang banyak dengan si ibu, gizinya terjaga, dan kuat ngikutin pola kegiatan anak. Duhhh banyak deh “mesti-mesti” yang lainnya.

Dalam hal ini, gue bersyukur sekali punya bokap kayak si Papah  yang berbesar hati mengizinkan istrinya melanjutkan pendidikan yang bahkan lebih tinggi dari pendidikannya sendiri. BTW, saat nyokap gue S2 itu, beliau ambil program tersebut pas hamil adek gue yang bungsu.  Hahaha seniat itu belajar sampe ga bisa nunggu abis lahiran dulu kek! ๐Ÿ˜€

Hmm… tapi gimanapun juga, di jaman super modern kayak sekarang gini masih ada loh  orang yang mikir jelek macem “ngapain perempuan sekolah tinggi-tinggi kalo ntar lo ujungnya nikah, ga kerja, dan jadi ibu aja di rumah.” Ihhhh.. orang-orang kayak gini nih yang pengen gue pentung kepalanya biar insyaf. Perempuan berpendidikan itu kan banyak perannya. Jadi istri yang cerdas supaya bisa ngimbangin suami, kayak diajak ngobrol politik nyambung, bahas pendidikan anak punya prioritas, diskusi ide bisnis bisa, atau dicurhatin masalah kantor mampu nanggepin. Ga sekedar jadi perempuan yang pas suaminya cerita panjang lebar mengenai pendapatnya tentang politik pilgub, lalu si istri hanya bisa bilang “yaudah Mas, yuk makan dulu..” DEEENGGG!

Selain jadi istri, si perempuan berpendidikan juga bisa jadi Ibu yang pintar buat anak-anaknya, jadi temen curhat yang pandai menyesuaikan diri buat mertua, jadi tante yang gaul dan asik buat ponakan, atau bahkan jadi tetangga yang menyenangkan buat warga sekitar rumah. So, buat pria-pria di luaran sana yang mungkin masih merasa egonya tercabik jika perempuannya berpendidikan lebih tinggi, plisdeh jangan suruh orang yang turunin standard demi menyesuaikan diri sama ego lo, tapi lo dong yang man up! Hidup ini ga lama kok, sayang banget kalo hanya diabisin bareng partner hidup yang biasa-biasa aja.

Ya kaaaan?! ๐Ÿ˜‰

Advertisements

Yakin pengen sekolah DI LUAR NEGERI ?

Dulu
Kalo ada orang yang membedakan lulusan luar negeri dan dalam negeri gue suka rada “ergghh.. apasih!” gitu. Karena at the moment, menurut gue ya sama aja kan sama-sama kuliah, cuma beda tempatnya aja. Jadi yang lulusan luar negeri sebenernya ga gimana-gimana amat hebatnya.

Sekarang
Giliran gue yang mendapat kesempatan untuk merasakan pendidikan di luar negeri. Dan omongan gue di atas tadi, balik lagi ke gue semua tepat di depan hidung gue.

Ternyata gaes!
Kuliah di luar negeri sungguh tidak sekedar beda tempat doang sama dalam negeri, tapi ternyata banyak banget yang beda. Apa aja? Hm.. Oke gue coba jabarin satu-satu based on yang gue alami, yang mana sekarang gue sedang menimba ilmu di Inggris Raya, tepatnya University of Leeds. Komparasi ini juga diharapkan cukup duren to duren (bosen cuy apple to apple) dari segi level studi (undergrad dan postgrad) karena di sini gue juga alhamdulillah bergaul sama anak-anak undergrad yang mayan sering curhat.

1. Pola ajar
Dosen di sini tuh sat set sat set banget. Serba cepat. Padat. Dan hemat. Mereka menyiapkan, menyampaikan, dan sisanya tolong mahasiswa nya aktif cari tau ina inu.. Di kelas, kesempatan jawab dengan perspektif apapun sangat terbuka lebar. Ga ada bener ga ada salah… Tapi nyambung atau engganya itu urusan kita. Makanya mesti banyak cari tau, baca, dll supaya ga asal ngomong , asal jawab, atau asal nanya.
Lalu ada juga metode-metode yang menurut gue baru untuk mengajar. Salah satu di antaranya kayak jawab soal bersama dengan alat voting kayak yang dipakai di acara Mario Teguh The Golden Ways. Hehe

IMG_0688.JPG

2. Kompetisi dengan teman sekelas.
Ya Tuhan, beneran deh ya temen-temen sekelas di sini tuh super kompetitif. Aura internasional sangat berasa. Tiap lecture dan seminar tuh ga pernah sepi pertanyaan. Ga jarang malah after lecture banyak yang nyamperin dosen karena belom puas nanya ๐Ÿ˜ฅ Macem macem modelnya dari yang nanya emang beneran nanya karena butuh penjelasan, sampe nanya yang sifatnya bumbu bumbu kecongkakan aja gitu, jadi sebenernya dia udah tau sih jawabannya apa , retoris, tapi tetep ditanya sama dia supaya makin tampil dan vokal. Biasanya yang kayak gini tuh anak Jerman atau UK.
Oh ya, satu hal lagi yang gue perhatikan. Para international student ini kelakuannya lucu beda dan masing-masing banget. Mostly mereka sangat paham mereka keluar banyak uang buat sekolah di sini, dan ga mau dong rugi sedikitpun. Begitu ada satuuu kelas aja batal karena sesuatu, mereka pada kesel. Hahha jadi inget kalo di Indonesia sih seringnya kelas batal malah pada ‘alhamdulillah’ terus ke mall deh nonton. Kurang lebih kekesalan yang sempet gue capture dr temen UK gue gini:

IMG_0740-0.JPG

Beda lagi sama mostly chinese yang skut banget, lagi lecture pun dia bisa main candy crush 2 jam sambil liat online shopping kayak gini:

IMG_0689.JPG
Rata-rata mereka mengeluh sulit menangkap aksennya lecturer dan pasrah aja udah gitu jadinya gamau dengerin. Walaupun beberapa orang chinese masih ada yang usaha dengerin dan coba aktif sih di kelas.

3. Pola belajarnya
Wah pingsan deh gue :/
Bachelor di sini kan 3 taun, master juga cuma setaun. Jadi super padet mampet banget jadwalnya. Reading list nya amat banyak menghias angkasa :’) Nah gue mengcompare jaman kuliah di UI tuh jauh banget bedaaaa tentang budaya baca ini. Ya emang sih ada buku core dan additionalnya di UI cuma kalo ga dibaca juga tuh istilahnya gapapa gitu kan ya. Nah kalo di sini, lo ga baca reading list, udah dehhh selamat plonga plongo dan malu di kelas. Laluuu, tugas-tugasnya juga dahsyat trafficnya, essay sekian ribu kata untuk per mata kuliah, belom yang tugas kelompok, belom research, belom tugas kecil kecil tapi sering jadi duri dalam daging. Nah ngomongin tugas kelompok, ini kan isinya international students ya, jadi PR tambahannya adalah nyamain gaya belajar lo, ngertiin cara mereka nyampein pendapat, kendala bahasa, dan ngatur waktu yang sangat makan energi dan emosi serta menyita spiritualitas. Hahahha gila gue ngomong apaan…

4. Slek slek antar budaya
Tapi beneran deh, ngomongin kelompok tuh ga ada abisnya. Kelompok gue bahkan sampe berantem hebat. Pertama gara-gara geng chinese sering banget ngobrol sendiri pake bahasanya, si UK yang emang orang nya outspoken ya langsung ngomel, “that’s rude!! bla bla..” Well, akhirnya setelah ga tegoran seminggu, ketersinggungan akan kendala bahasa bisa diatasi. Terus, masalah ketidakpercayaan. Si UK sering banget apa apa maunya dia yang ngerjain tugas kelompok karena ga percaya kemampuan yang lain terutama kemampuan bahasanya si chinese. Duhhh macem2 aja. Di luar kelompok, para American tuh suka ga sopan dan nyinyir nyindir selayaknya mean girls gitu lah, bossy pula, ujung-ujungnya bentrok juga sama si UK. Hahaha gue sebagai orang Indonesia yang suka dikira Malaysia atau bahkan Kuwait (random parah) yaa cuma nontonin aja percekcokan itu. Di tambah lagi mexican dan carribean yang ngomooooong muluuuuuk kerjaannya di kelas, terlalu aktif deh…hoffh.

5. Cuaca
Di luar itu semua, kondisi hawa dan cuaca yang semula gue ga terlalu ambil pusing, eh kok ternyata lumayan signifikan ya andilnya :/
Gue dateng pas mulai autumn, awal-awal masih santai. Makin ke mari makin merinding-rinding kulit gue. Dingin sebagaimana winter yang gue bayangkan. Padahal sih belom ada secuil-cuilnya winter pun katanya temen gue. Anginnya sih yang paling ga kuat. Sekali wuzzz gitu bisa bikin anak manusia bertaubat. Ditambah lagi sering ujan lucu gitu. Heh, ujan lucu tuh gimana? Ya gitu deh, ujannya kayak terserah dia aja kapan muncul kadang deres kadang rintik. Tapi karena hujan di sini bersekongkol sama angin, jadinya repot. Payungpun sering pada rusak patah kena angin.
Nah efek dari cuaca semacam begini yang bikin males mikir, males belajar, males mandi, bawaannya laperrrrr terus, padal kalo beli makan mahalll, mau gamau ya harus masak makanan sendiri, tapi kan yaitu tadi.. Malesss ๐Ÿ˜ฆ

Semua keluhan alasan dan kerepotan di atas tuh kalo dijadiin satu udah macam sebongkah alasan kuat untuk…… KANGEN RUMAH. Kangen Indonesia dengan segala kemurahan dan keramahannya. Kangen jalan kaki 5 langkah udah nemu pecel lele. Kangen melambaikan tangan dikit langsung disamper angkot atau ojek. Kangen bisa santai ngebanyol ga pake mikir grammar. Kangen hal-hal sepele seperti liat abang parkir nyabut jenggot pake koin gope’an.

Hhh… Kalo udah mulai kena virus kangen gini nih. Gue selalu usaha banget supaya inget lagi gimana dulu gue rewel banget sama Allah tiap hari minta “dibawa” kesini. Gimana pontang-pantingnya nyari instansi yang mau bayarin. Gimana bayangan dan imajinasi gue akan sekolah di luar negeri. Gimana khayalan gue lari-lari hampir telat ngejar UTS (iya, se-spesifik itu). Dan semua alasan kenapa gue bisa di sini sekarang. Hahaha kadang rasanya kayak ngobrol sama alter ego gue:

Alter: tuh, gimana… Emang lo pikir semua yang lo mau itu enak?
Gue: ya gue pikir gitu…
Alter: sekarang lo tanggung jawab sama doa doa lo yang udah dikabulin nih
Gue: iya gue tau… Tapi ngeluh dikit masa gaboleh
Alter: eh.. Kalo mau ngeluh, lo ngapain jauh jauh ke inggris. Pulang aja ke pasar minggu, selimutan, ngeluh deh di kamar. Waktu yang lo pake buat ngeluh mending buat negtik essay, barang seratus dua ratus kata udah lumayan, atau masak menu baru, atau naik bus jalan keliling kota. Plis deh jangan manja! Minta emang gampang. Ngejalanin yang lo minta itu yang ga gampang.

Buset.. Alter ego gue galak pisan :’) tapi bener juga sih.

Yaudah, jadi intinya gue lumayanan ngerti sekarang kenapa lulusan luar negeri tuh cukup ‘dipandang’ ya ternyata emang karena perjuangannya ga sekedar kuliah aja. Tapi at the same time mereka juga mengatasi berbagai problematika kehidupan. Bener-bener keluar dari comfort zone dan kalo ‘jatoh’ gabisa dengan gampang pulang ke rumah untuk sekedar ngerengek. Begitu si lulusan luar negeri ini pulang dan kembali, resmi lah orang memandang dia sebagai manusia yang ga cuma lulus di akademis tapi juga lulus ngatasin cobaan hidup lainnya kayak yang udah dijabarin di atas.

Begitulah kira-kira.
Semangat yaaa ๐Ÿ™‚ bismillah