I am growing up like my mom

Nyokap lo aneh ga? Nyokap lo nyebelin ga? Nyokap lo ada-ada aja ga kelakuannya?

Nyokap gue iya. Entah gimana ceritanya beliau ajaib bener. Ibu-ibu paruh baya yang paling lincah yang pernah gue tau. Kadang kalo liatin nyokap lagi tidur, gue suka bertanya-tanya “Kok bisa ya perempuan ubanan ini gesit, kuat, dan sehat sepanjang waktu?” Gue sih sayang banget sama doi ga usah ditanya lagi deh kayak apa. Tapiiii walaupun sayang teteplah ya ada aja yang gue sebelin dan keselin dari kebiasaannya nyokap, beberapa di antaranya:

 

1. Menjelaskan letak suatu benda dengan petunjuk yang ga jelas.

Misalnya gue nanya di mana gunting sama isolasi. Terus nyokap sambil main hape akan jawab dengan jawaban yang menurut dia jelas padahal menurut gue apaan-banget-woi.

“Gunting ada di bawah situ, yang sebelah kanan buka aja. Kalo isolasi ada di tas mama deket lemari yang anu di sana.”

HAH KEKMANA SIH? Bawah tuh bawah mana? Bawah laut? Sebelah kanan tuh kanan dari objek apa? Tas tuh tas yang mana kan ada banyak? Lemari yang anu tuh lemari apaan lemari baju, lemari pajangan, lemari perkakas, atau apaaa? Duh Gusti Allah, kalo gue nanya lagi pasti nyokap ngomelnya template “Yaudah cari ajalah sekitar situ, kan rumahnya cuman satu.”  Hadeehh, ya siapa bilang rumah kita lima belas, Mah?

Udah gitu kalo gue berusaha ikutin instruksinya yang ga jelas itu, entah gimana hampir selalu ga ketemu apa yang dicari. Begitu gue bilang ga ada / ga nemu, turun tanganlah doi ikut nyari dan KETEMU AJA LOH! Bisa-bisanya gunting, isolasi, kaos kaki, kerudung, handuk, dll sekongkol melukai martabat gue di depan nyokap 😦 Jadilah beliau keluarin kalimat andalan “Makanya nyari itu pake mata, bukan pake mulut.” sambil ngelirik gue penuh kemenangan.

 

2. Tidak menyelesaikan suatu omongan secara sepihak dengan dan tanpa sadar.

Lagi ngobrol apa gitu sering banget nyokap tiba-tiba berhenti dan ga lanjutin apa yang lagi diomongin, baik itu karena ke distract hal lain atau ya simply dia ga lanjutin aja kayak lost gitu haha astaghfirullah

“Kak itu loh rotinya masih ada sisa sayang kalo didiemin aja, masukin kulkas aja ya atau ga mau di………” dan berhenti gitu aja, gue tungguin 20 detik tetep ga dilanjutin. GA MAU DI APA MAHHH?

“Ini mama jait baju ga kebeneran, sebel banget tukang jaitnya ga ngerti, padal udah dibilangin kalo……” dah gitu aja ga ada aba-aba mau berenti. KALO APA MAH?? KALO APAAA? 😦

 

3. Teralihkan perhatiannya dengan mudah, dengan sangat mudah.

Pernah ga sih lagi ngobrol apa gitu topiknya belum beres terus lawan bicara lo secara impromptu ganti topik sambil kayak ga ada apa-apa? Sama nyokap gue, kejadian ini sering banget. Saking seringnya sampe udah ga heran lagi.

“Si artis ini katanya udah hamil duluan sebelum nikah astaghfirullah, dunia entertainment tuh ya mesti hati-hati banget. Eh temen kakak SMA si anu udah nikah belum sih sekarang?” DOEEENGG temen gue itu padal bukan artis, ga juga di dunia entertain, apalagi hamil di luar nikah. Kok bisa nyambung ya ?

“Besok mama mau coba masak menu baru yang kayak di rumahnya tante itu ah, tapi bahan-bahannya mesti belanja dulu. Eh ya ampun tukang AC tadi udah dateng pergi lagi katanya ga ada orang di rumah padahal mama di kamar loh, gimana sih dia? Sebentar kak, mama telpon adek dulu tadi minta beliin pulsa.” ALLAHUROBBIIII gimana ceritanya sikkk dari mau masak terus ke tukang AC jadi nyambung mau beliin pulsa adek gue? Tepuk tangan banget ga dengernya? Hahaha ya Allah.

 

Itu di atas cuma tiga dari banyak contoh lainnya atas hal-hal yang bikin gue kesel dan gemes sama nyokap. Tapi ya, semakin ke sini semakin gue menyadari suatu hal yang ga kalah anehnya bahkan lumayan serem menurut gue. Apakah itu??? Ternyata setelah gue perhatiin baik-baik perilaku dan tindak-tanduk gue serta ditambah hasil observasi dari temen-temen terdekat, tanpa sadar gue tuh tumbuh semakin mirip kayak nyokap. Nooooooo.

Tanpa rencana dan seringkali ga sadar gue udah mulai sering ngasih instruksi ga jelas pake kata ganti ini-anu-itu-diituin-ngegituin dll. Terus ternyata gue mulai sering juga di tengah-tengah ngobrol tiba-tiba “belok” ke topik lainnya yang ga begitu nyambung tapi tetep gue keluarin hahahaha ga bagus banget. DOH GIMANA NIH. Sukurin.

 

Yaah terlepas dari kekesalan dan kegemasan gue sama keanehan nyokap, ternyata tak terhindarkan semakin hari gue justru tumbuh jadi mirip beliau. Ga cuma anehnya aja yang nurun tapi termasuk kayak khawatir-an, nyuruh temen-temen gue makan nasi biar ga sakit perut, ngingetin temen nyetir jangan sampe ngantuk, lumayan control freak, bawel banget, dan FOMO banget (fear of missing out) huahahha. Yaudahlah ya.

 

Terima kasih ya Allah atas mamah yang aneh, kocak, dan berisik banget. My life would be so dry without her buzz :’)

 

Alhamdulillah

 

mam

 

 

Kaya Miskin

Suatu hari adik gue yang waktu itu masih kelas 4 SD tanya jawab sama nyokap,

Adek: Mah, kita ini orang kaya apa orang miskin, Mah?

Mamah: Hmm.. Kalo menurut adek, kita kaya apa miskin?

Adek: Yah, sedang aja sih kayaknya.

Mamah: Emang kenapa adek nanya kita kaya atau miskin?

Adek: Soalnya temen-temen aku cerita ada yang papahnya kaya, sering ke luar negeri, rumahnya besar. Kalo kita kan engga ya mah?

Mamah: Iya, kita kan sederhana dek. Yang penting itu bukan kaya apa miskin, tapi alhamdulillah apa yang adek butuh, mama papa bisa nyediain terus.

Dan gue yang ga sengaja nguping tanya jawab itu, merasa bersyukur punya orang tua kayak si mamah dan si papah. Alhamdulillah.

Butuh Dua

Kapan nikah?

Yes. Ini adalah tulisan yang memang tersulut dari pertanyaan di atas. Sejatinya, pertanyaan ini udah mulai sering gue denger sejak gue di usia 23-an. Seiring berjalannya waktu, makin tahun maka makin santer terdengar dan diarahkan kepada gue. Entah kenapa ya kok orang bisa-bisanya nanyain pertanyaan ini tuh enteng banget, kayak nanya “kapan ke alfamart?” Dan kalo diperhatiin ini yang nanya kebanyakan pasti yang udah nikah. Hahahah kenapa sih woy, apa karena lo merasa giliran lo udahan terus kayak iseng aja gitu tergelitik pengen ‘bales dendam’ merasakan jaman dulu ketika lo pada masanya ada di posisi yang ditanya-tanyain? Atau mungkin lo simply resek aja pengen menempatkan orang pada kondisi yang cengar-cengir gatau mau jawab apa? Ckckck.

Nunggu apalagi sih?

Hhh.. pertanyaan jenis kedua ini adalah lanjutan dari pertanyaan pertama yang ga kalah menyebalkannya. Pertanyaan ini tuh mengandung unsur kesotoyan luar biasa. Seolah-olah si penanya lebih tau banyak hal tentang hubungan dua insan manusia yang jadi objek pertanyaan. Nih ya gue bilangin, nikah itu kan butuh 2 orang broh! Kalo yang satu mau, yang satunya ga mau, ya ga bisa. Kalo yang satunya siap tapi yang satu lagi belum siap, ya ga jalan. Kalo yang satunya yakin, tapi satunya ga yakin-yakin amat, yaaa ntar dulu. Plislahh nikah tuh bukan hal yang bisa di-besok-sore-in. Jadi ga perlulah ya kayaknya nanya ‘nunggu apa lagi sih?’ karena lo ga pernah tau apa yang udah seseorang usahain buat sampe ke titik yang disebut MENIKAH.

Nyari yang kayak gimana lagi sih?

YASALAM.. ini pertanyaan tipe yang sok terdengar mau bantuin tapi seringkali sesungguhnya hanyalah pengen mencibir betapa si orang yang jadi objek pertanyaan itu dianggap super picky dan amat selektif. Kalo ini ditanyain ke gue dan ke mbak-mbak se-lingkaran permainan gue, dapat dipastikan kita udah males banget jawabnya. Kebanyakan tuh orang ga cari yang gimana-gimana, nyari yang cocok, nyambung, seagama, dan SIAP menikah aja itu udah zuzaah broffh! Boro-boro mau ditambahin tetek bengek lainya macam; tubuh atletis, brewokan tipis, rambut klimis, dan senyumnya manis. BLAAH, itu semua mah bonusss!

Mau nunggu sampe kapan lo?

Ini pertanyaan apaan sih? Nyinyir tapi ga mikir! Hahaha nyebelin. Helloooo! Siapa juga ya yang mau nunggu lama-lama? Siapa sih yang berencana nunggu seumur hidupnya? Meeen, nunggu Transjakarta ga dateng-dateng aja udah pengen murka apalagi nunggu dinikahin?! Lagian ya emang orang yang melontarkan pertanyaan ini berharap dapet jawaban kayak apa sih? *heraaaan*

Buruanlah nyusul!

Oke, yang ini bentuknya bukan pertanyaan, tapi lebih ke seruan, himbauan, atau apalah namanya. Gimanapun juga, seruan ini sedikit banyak sesungguhnya mengandung unsur jumawa. Karena yang melontarkan pasti adalah orang-orang yang telah menikah. Untuk menutupi kejumawaan-nya, biasanya mereka akan bilang, “ya ini kan doa cuy biar lo cepet nyusul.” Haaah?! Gimana sih kok jadi twisted? Doa ya doa, menghimbau ya menghimbau. Lagian kalo emang doain ngapain pamrih amat pake dibilang-bilangin hahhaha.

Poinnya adalahhhh, biarkan saja orang-orang dengan usaha mereka dan pergolakan batin mereka masing-masing dalam menuju pernikahan ini. Itu aja udah cukup ribet buat mereka, ga perlu lo ikutan masuk dan nambah-nambahin pressure. Kalo emang niat doain, ya doainlah dengan tulus. Asal kalian tau, doa yang baik itu justru ketika lo mendoakan seseorang diam-diam, bukannya malah pamer dan diumbar-umbar :’) Kalo emang berniat jadi temen yang baik ya berikanlah masukan pada saatnya, pada saat lo ditanyain pendapat, pada saat lo dimintain saran. Kalo niat bantu jodohin juga boleh aja, berikanlah kandidat dengan cara yang baik, hargai juga pendapat dan kesediaan si orang ini. Ya kan?? Jangan sampe maksud baik jadi malah nyebelin gara-gara dilakukan secara repetitive dan ga sensitif dengan perasaan orang lain.

Hmm… sekali lagi, kita ga pernah tau apa yang udah orang lain lakukan buat mengusahakan dirinya menuju jenjang pernikahan. Dan kalo lo perhatiin baik-baik, manner kayak gini ga cuma berlaku diperihal nikah-nikah aja, tapi juga di urusan kehidupan lainnya kayak nanyain kenapa orang belum hamil juga, kenapa anaknya ga dikasih ASI, kenapa anaknya disekolahin swasta, kenapa ini itu dan seterusnya.

Inget ajalah, peduli dan mencampuri adalah dua hal berbeda yang batasannya tipis banget. Setipis apa? Ya setipis rasa malu kita :))

Anyway, ini tulisan juga sebagai pengingat gue di kala nanti gue udah menikah dan berumahtangga, maka Hai Annisa Pratiwanda, janganlah kau jadi sosok mbak-mbak nyebelin yang melontarkan pertanyaan-pertanyaan di atas kepada orang lain. Oke ya, janji?!

Oke, in syaa Allah.

Api VS Sepi

Kemarin, seperti biasa abis diskusi sama si partner ngerandom dengan bahasan yang random pula tapi in syaa Allah berisi sih (anggaplah begitu).

Bermula dari sebuah link yang dia share: http://blog.mindvalleyacademy.com/people-skills-and-social-life/harvard-happiness-study?utm_source=cm-blog&utm_medium=facebook-share&utm_campaign=mvablog-share

Isinya tentang sebuah longitudinal study dari Harvard yang kurang lebih selama 75 tahun meniliti tentang kehidupan orang dewasa (dalam hal ini sample nya pria) dengan fokus pada apa sih faktor yang membuat seseorang hidup bahagia dan sehat? Ternyata jawabannya adalah dengan memiliki good relationship!

Relationship di sini ga cuma me-refer ke romansa dua anak manusia tapi juga hubungan dengan orang-orang lainnya seperti keluarga, rekan kerja, teman-teman, bahkan tetangga.

Robert Waldinger, director researcher penelitian panjang ini bilang, quality wins over quantity. Ga ngaruh seberapa banyak temen yang lo punya dan seberapa lama lo ada si sebuah jalinan hubungan, tapi yang lebih penting adalah seberapa baik kualitas suatu hubungan yang lo punya, sedalem apa lo kenal satu-sama lain. Contohnya gini, misalnya lo temenan sama banyak geng tapi isinya beranteeeem terus, atau lo udah pacaran 10 tahun tapi insecure melulu di banyak kesempatan. Itu kan berarti kualitas hubungannya nol walaupun kuantitasnya besar. Anyway, dalam penelitian itu juga dibahas loh bahwa konflik tuh efeknya buruk bagi kesehatan. Di sisi lain, orang yang ada dalam sebuah hubungan di mana mereka bisa saling percaya dan saling mengandalkan, itu ternyata ngaruh ke daya ingat mereka juga. Their memory stays sharper, longer.

Nah tentunya relationship, apapun itu dan sama siapapun itu kan ga bisa ya smooth terus sepanjang masa, mulus kayak paha-paha SNSD yaa. Wajarlah ada ribut atau cek-cok sesekali, tapi selama orang-orang di dalam hubungan itu bisa tetep saling percaya dan saling mengandalkan, yah pertikaian-pertikaian yang terjadi ga akan merusak kualitas hubungan.

Nah terus, udah tau begini kenapa orang-orang masih pada susah banget kayaknya punya good relationship? Ternyata jawabannya adalah karena kita sebagai manusia tuh sukanya yang instant-instant, quick fix, dan gamau ribet. Nah sayanganya nih bro sisss, me-maintain hubungan itu sesungguhnya justru kerjaan yang PE ER banget, dan berlangsung terus menerus. Kalo kata Waldinger, relationships are messy, complicated, hard work, and it never ends. Berkebalikan banget kan sama yang instant-instant.

Beliau menyarankan mungkin bisa dimulai dengan replacing ‘screen-time’ dengan ‘people-time’. Hmm iya juga sih. Ya coba pikir aja deh jaman sekarang gini dari bangun tidur sampe mau tidur lagi kan isinya ngadep screen terus. Kerja pake desktop, laptop, tablet, dll. Terus di waktu senggang ngadepin layar hape, mau tidur juga pengantarnya liat layar hape. So, when will the people-time get its portion? Kalo gini terus kita bakalan lebih mesra sama henpon daripada sama keluarga sendiri 😦

Selain iu, Waldinger suggest beberapa hal yang bisa dilakuin juga kayak mencoba lakukan sesuatu yang baru bareng-bareng biar excited lagi, atau take a long walk biar bisa ngobrol dan interaksi natural, atauuu hubungi lagi keluarga / temen yang udah lama ga kontak. Entah dulunya berantem, atau emang ga deket-deket amat.

Oh iya, by the way, ada satu frase yang gue highlight dari speechnya beliau, yaitu ‘loneliness kills’ OUCCHH! Bener banget sih, kesepian itu menjurus ke depresi dan ujung-ujungnya bisa membunuh. Kesepian itu mampu membuat orang kayak ngerasa paling sedih sedunia akhirat, ngerasa semua beban di bumi ini ada di pundaknya, dan merasa ga tertolong. Serem banget ya yang namanya kesepian. Bahkan gue sempat berpikir:

“Jika neraka memang mesti begitu ngeri, mengapa Tuhan lebih memilih api daripada sepi?”

Anyhow, temen gue itu juga bilang dan mengaitkan dengan hadits


:’)

Ya ampun Harvard capek-capek ngadain penelitian panjang 75 tahun, padahal hal tsb udah di konfirm sama Yang Punya Kehidupan. Ya tapi gapapa sih, malah bagus. Kan manusia diciptain juga untuk berpikir dan membaca tanda-tandaNya. Duh, makin jatuh cinta sama Islam :))

Lupa bawa HP VS Lupa cium tangan?

Kalo judul postingan ini butuh jawaban, gue yakin jauh lebih banyak yang mendingan lupa cium tangan ortu/pasangan daripada lupa bawa HP, ya kan? Yaiyalah, gue juga gitu kok :/

Ini gue baru pulang dari Barito, makan bubur favorit. Seperti biasa, observe orang dan sekitar sangatlah menarik sebagai kegiatan yang disambil-sambil.

 

Tadi di depan gue ada sepasang muda mudi kira-kira usianya 3 tahunan di atas gue. Ga tau pacaran atau nikah tapi yang jelas bukan tipe sodara, lebih ke aku-kamu yang romansa gitu. Mereka berdua makan bubur di tempat. Selayaknya kawula muda perkotaan besar, handphone tuh susah banget lepas dari tangan. Si laki sih lempeng aja makan bubur khusyuk sampe udah mau abis semangkok. Nah yang si perempuannya nih, dari awal duduk, lanjut pesen, sampe nasi udah jadi bubur, dan sendok udah di tangan pun tetep HP nya kagak dilepas broh! Yaaa maafkan peripheral vision gue deh ya, tapi keliatan doi sibuk berkutat dengan Path dan socmed sejenis lainnya. Di beberapa waktu si mas nya ngajak ngomong tapi doi nanggepinnya tetep ga ngangkat wajah dari layar HP. Mana si mbak nyendok buburnya cimit-cimit banget. Tiap 3 menit sekali baru nyendok yang berikutnya. Duh maksud gue yaaa itu kan bubur, plis dehh ga perlu dikunyah-kunyah amat, ngapa lu lama bener mbakkk nyendok nyaaa?! Rasanya pengen gue suapiiiin pake sendok semen ihhh 😥 Itu lohhh si masnya udah tinggal 2 sendok lagi abis buburnya dan si mbak masih penuh baru ilang 3 sendok. GOSSSH GEMES PARAAH! Itu yaa, gue sempet ngeliat beberapa adegan di mana si mas ngelirikin si mbak lebih dari sekali dengan tatapan “Buset gue dicuekin.” Hhh… gue yang bukan siapa-siapanya malah juga ikutan gemes.

Sampe tuh di suatu momen, gue mendengar si masnya ngomong semacam gini ke si mbak, “Hapenya nanti dulu bisa ga sih?!” NAHLOH! Baru deh si mbaknya noleh ke masnya dan naro hapenya. Terus mereka baru ngobrol apa gitu ga jelas. DUHHHquote-Steve-Jobs-technology-is-nothing-whats-important-is-that-101134_2

Sayangnya yang diharapkan Steve Jobs ga sesuai kenyataan. Instead of doing wonderful things with technology, people tend to put their social life with real people aside. Rasanya tuh lebih mengasyikkan liat tanda senyum yang masuk di notif Path daripada senyum langsung sama temen-temen di sebelah, rasanya lebih seru liat banyaknya love di Instagram daripada showing their love ke keluarga di sekitarnya, mungkin juga lebih excited dapet mention di twitter daripada nanggepin suami yang udah mention nama lo berkali-kali minta ambilin minum.

Orang tuh kenapa ya? Segitunya amat gabisa lepas dari hape. Yah gue bukannya sok suci dari noda dan dosa apa gimana, ya gue juga lah mainan hape, socmed addict, dsb, dll, dkk. Tapi setidaknya mbok ya tau waktu. Itu di deket kita lagi ada orang, keluarga, temen, significant others. Mereka dan kita tuh sama-sama punya mulut loh, punya kuping, punya pikiran, perasaan, pengalaman, dan cerita yang bisa dishare satu-sama lain. Mumpung orangnya masih ada coba tolong dimaksimalin waktunya. Mumpung bisa ketemu plis manfaatin moment nya. Percaya deh, sebanyak-banyaknya ‘smile’ , ‘gasp’ , dan ‘love’ yang lo dapet di Path, ga akan sebanding dengan liat langsung ekspresi muka orang-orang yang kita sayang, tone suaranya, batuk-batuknya, cemberutnya, jokes-jokes gagalnya, atau bahkan se-sepele liat dia ada upil nyangkut atau senyumnya dengan gigi berhias cabe nyelip :’)

Duh semoga ga keterusan yah interaksi sosial secara langsung kemakan abis sama teknologi macam begini. Kan teknologi ada buat membantu dan memudahkan kita bukannya malah membunuh social life kita.

Albert-Einstein-Quote-300x183

Jadi ya gais, besok-besok kalo lo liat gue ansos pas lagi ngumpul gara-gara mainan hape.. plis diingetin ya! Tutup aja layar hape yang lagi gue liat, dan begitu gue tatap mata lo, tolong bilang dengan tegas, “Wanda, lo mau jadi kayak mbak-mbak yang di Bubur Barito?”

In syaa Allah gue akan segera insyaf :’)

Orang Muda dan Orang Tua

Gue abis nonton The Judge. Film yang lumayan baru itungannya, tapi alhamdulillah udah bisa ditonton gratis. Terimakasih bioskop25.com ohh please dont ask me ini cara kerjanya bioskop25 gimana dan hubungannya dengan bajak membajak. Karena sungguh, sungguh gue ga paham.

Gue juga ga akan membahas gimana itu filmnya atau bahkan ngasih sinopsis plot ya. Mendingan lo tonton aja sendiri, worth it kok dengan durasi 2 jam lebih. Nah, yang pengen gue highlite adalah salah satu adegan di mana si anak (robert downey jr) lagi di kamar mandi sama bapaknya yang udah tua dan sakit kanker. Adegannya adalah si bapak udah jatoh menggelosor di lantai sambil meraih-raih dudukan toilet buat muntah. Setelah kelar muntahnya, dia dibantu berdiri sama si anak dan seketika si bapak tanpa terkontrol lagi buang air besar berceceran di lantai 😥 makin anaknya mau bantuin si bapak makin marah minta dilepas aja. Beliau semacam malu dan stress gitu dengan kondisinya yang udah ga terkontrol 😦

Ini adegan sebentar sih, tapi bikin gue mikir lama banget dan sampe akhirnya nulis ini. Orang tua tuh siklusnya akan balik lagi kayak anak kecil, apa apa gabisa sendiri, buang air ga terkontrol, lemah, gampang sakit, butuh banyak pertolongan di sana sini. Ya kayak bayi. Hmm… Kalo udah kayak gini, yang ngurusin orang tua siapa?? Bisa macem-macem sih, mau diurus sama anaknya, sama keluarga besar, atau malah ditaro di panti jompo. Buat alternatif yang terakhir, sesungguhnya itu sangat nyata dan gue lihat dengan mata kepala sendiri di Panti Jompo Ciracas Jaktim.

Dari adegan singkat di film The Judge itu gue jadi ngebayangin, orang tua gue yang ada di posisi si bapak dan gue sebagai anaknya. Asli pedih banget ngeliat orang tua yang biasanya dari kecil sampe sekarang kita lihat selalu gagah, sehat, siap sedia, siaga, dan tulang punggung keluarga. Di satu poin nantinya mereka akan jadi lemah, tanpa daya, dan bahkan sangat rapuh. Ini kayak menampar gue untuk mengingatkan sesuatu yang sebenernya udah sempet kepikiran beberapa waktu lalu. Seiring gue sibuk mengejar cita-cita, sembari jadwal gue semakin padat untuk mengaktualisasikan diri, seiring gue hectic menjemput mimpi-mimpi gue, di saat itu pula lah orang tua gue semakin tua. Ibarat matahari tuh, mereka semakin senja. Gue takut, beneran takut kalo secara sadar atau engga, gue malah lupa sama mereka. Menganggap proses penuaan adalah hal wajar yang ga perlu ada perlakuan khusus menghadapinya. Gue khawatir, betul-betul khawatir kalo secara sengaja atau engga gue selalu menang-menangin kepentingan gue dibanding kepentingan orang tua. Gue ga mau jadi anak yang telat nyadar, dateng-dateng kayak pahlawan kesiangan bayarin bill rumah sakit ratusan juta lalu merasa membayar semua hutang budi selama ini.

Lagipula ya, umur tuh ga ada yang tau kan. Bisa aja orang tua duluan atau kita duluan yang kembali pulang. Ibaratnya tuh kayak kejar-kejaran sama waktu, tapi bete nya kita gabisa liat yang ngejar kita dan bahkan gatau juga garis finish nya di sebelah mana. Berarti satu-satunya jalan adalah lari sekenceng mungkin yang kita bisa supaya ga ada penyesalan di belakang semacam, “ah coba aja gue lari lebih semangat dikit, coba aja gue gapake istirahat dulu, coba aja…. dst” Nah, dalam hal ini berarti lari tuh ya refer to both urusan egois dan urusan orang tua. Iya … gue juga tau pasti susah buat balancing antara ngejar cita-cita dan juga menyediakan waktu yang berkualitas buat orang tua sama keluarga. Tapi setidaknya make sure aja lah bahwa lo udah ngusahain yang terbaik, se baik mungkin yang lo bisa. Supaya apa? Yaitu tadi supaya ga ada penyesalan di belakang. Yahh lagian namanya juga ‘penyesalan’ pasti datangnya di belakang, kalo di depan namanya ‘registrasi’ :/

Bismillah, semoga Allah ridho sama semua niat dan usaha kita ya temen-temen! Aamiin..