Lipstik dan Suami

Wew udah lama juga ga posting. Kali ini ringan aja, pengen share pemikiran iseng remeh tapi bermakna menurut gue. Triggernya adalah waktu bulan lalu gue dibeliin lipstik sama suami.

HAH GIMANA? SUAMIII?!! EMANGNYA LO UDAH PUNYA SUAMI?

Wakakaka gue belum cerita sih ya? Iya sih memang postingan gue seringkali didominasi oleh tema cinta, pencarian, kegalauan, dan pemikiran seputarnya. Tapi Allah baik sekali, Dia angkat derajat gue buat ngerasain fase kehidupan berkeluarga. Haha alhamdulillah iya, gue sudah menikah 28 Juli 2018 lalu, cerita panjangnya nanti aja ya di postingan terpisah 🙂

Nah jadiiii, di suatu weekend yang sangat kasual dan tanpa rencana, kita jalan-jalan di sebuah mall. Gue, sebagai wanita yang kadar kecantikannya rata-rata air banget seringkali tertarik mampir ke toko make up. Mungkin ini salah satu usaha alam bawah sadar gue untuk menaikkan kasta kecantikan dari rata-rata air jadi rata-rata dandan. Masuklah gue ke toko make up dan coba-coba pemulas bibir. Tes swatch sana-sini berbagai warna dan tipe, sambil tanya si husbro (husband but like a bro) apakah warnanya oke dan pantes di gue. Setelah muter ga karuan dan galau akhirnya gue mutusin beli 1 warna dan kita ke kasir. Untuk hal-hal tersier kayak gini gue selalu bayar sendiri karena ini sifatnya extra dan ga wajib dipunyain. Tapi ternyata di kasir, si husbro malah jadi yang bayarin, katanya “Aku aja, gapapa.”

Simple kan adegannya? Simple parah. Gitu doang. Tapi bikin gue jadi mikir dan inget-inget beberapa situasi serupa kayak gitu. Dia nih ngeluarin duit untuk sesuatu yang dia ga paham bener apa faedahnya, yang dia gabisa relate, dan yang dia juga aslinya ga peduli amat. Kalo dipikir-pikir kan “kok mau ya? kok rela ya?” 

Kadang kita tuh seringkali “berkorban sesuatu” bukan buat hal tangible nya, tapi justru lebih buat hal-hal yang intangible kayak perasaan, perhatian, kasihan, peduli, sayang, happy liat orang happy. Itu juga hal yang terjadi sama si husbro, iyaa sih dia kagak paham ini lipstik nude apa bedanya sama ga pake lipstik hahaha tapi dia telen semua ketidakmasukakalan di kepalanya karena kok kayaknya kebahagiaan gue punya lipstik baru tuh lebih masuk akal :”)

Gue kayaknya malah beberapa kali di posisi sebaliknya. Kalo dia lagi liat-liat alat lari, atau mau beli merchandise sepakbola misalnya, malah gue counter karena gue ga melihat kefaedahannya dan kurang paham juga nilai+fungsinya. Padahal seharusnya gue bisa bersikap kayak dia “menelan ketidakmasukakalan” dari lari / sepakbola, dan justru liat excitement-nya dia sebagai hal yang lebih masuk akal.

Hihihi maap yak! In syaa Allah next time lebih peka lagi.

 

 

Note: offside itu yang kayak gimana sih?

 

Advertisements

siapa bilang cowo sama cewe bahasannya beda?

Hari ini gue kongkow bareng temen-temen kuliah. 3 cowok, 1 cewek, sama gue jadi berlima. Late lunch gitu lah. Udah lumayan lama ngga ketemu. Terakhir ketemu kayaknya taun lalu kali ya. (ya berarti belom lama-lama amat).

Selama kumpul gitu ya awalnya standard lah ngomongin kehidupan sekarang gimana, apa yang udah berubah sejak lulus kuliah, pada kerja di mana, berat badan, penampilan, mantan pacar, dan sampailah pada topik sekarang siapa pacarnya. hahaha. Basically, di sela-sela pembicaraan sih banyak yg curcol mengenai hati dan jodoh. Ada aja kalimat yg disambung-sambungin sama topik yang lagi diobrolin, seperti kutipan-kutipan di bawah ini:

(lagi bahas sinyal hp susah) “Duh ngga ada sinyal nih” | “Oh pantes aja ngga dapet-dapet pacar, orang ngga kirim sinyal!”

(makanan order tiba, dan meja penuh piring, ribet ngaturnya) “Eh minggirin dong! nih piring gue taro mana? Berantakan amat meja. Kayak hati aja.”

(nyicipin eskrim) “ini rasa apa?” | “Rasa coffee” | “Hah?! Rasa NOVI?” (mantannya si temen)

(milih menu lama banget) “Eh buru dong mau makan apa?” | “Aduh apa dong? bingung” | “Yaelah, milih makan aja galau, gimana kalo milih jodoh?”

daaaan masih banyak lagi. ya secara ngobrol berjam-jam. ada aja celutukan goblok nan lucu nan bener, nan ngena.

Sebenernya sih gue tertarik pada bagaimana topik seputar hati, jodoh, galau, dsb selalu menjadi primadona di percakapan manusia seumur kami (22-23-24-25). Dan itu ternyata tidak hanya terjadi pada perempuan. Kirain mah cowo-cowo kalo ngumpul ya ngomongin apalah gitu bokep kek, otomotif, bola, dsb. Ternyata eh ternyata sami mawon :’)

Lucu ih ngeliatin para cowo ini juga ngebahas pusingnya mikirin gimana ntar ngehidupin anak istri. Ada yang mengutamakan cicilan rumah dulu pokoknya. Ada yang pengen istrinya ikut kerja meringankan beban. Ada yang ngga mau istrinya kerja. Yahhhh macem-macem lah.

Pas mereka sibuk bahas itu semua, gue sebagai lakon cewe masuk, dan bilang, “Semangat ya! Alhamdulillah uang istri itu uang istri, dan uang suami ya uang istri. Oh iya, sama satu lagi, dosa suami tuh dosa suami, dan dosa istri ya dosa suami juga. (nyengir)”

Terus salah satu dari temen cowo membalas, “ya tapi istri yang baik kan harusnya bantu meringankan.”

Lalu gue jawab, “iya sih bener, tapi kan ngga wajib. (nyengir)”

End of discussion.

Hahahaha…

Seandainya para cowo itu berpikir lebih jauh, pasti akan paham deh kenapa Allah nyiptain aturan seperti itu. Ya karena tugas istri lebih berat men! Double agent! Ya istri, ya ibu. Malah lebih. Ya anak juga, ya warga juga, apalagi kalo kerja ya karyawan juga.

See? Allah’s rules never go wrong 🙂

note: May Allah let us see who is the right choice for us ya guys. Aamiin.