Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

 

 

Dipaksa Gelisah

Rabb,

Aku ngga iri sama yang kondangan ada gandengan

Aku ngga iri sama yang liburan berdua ke mana-mana

Aku ngga iri sama yang rajin anniversary bahkan sebulan sekali

Aku ngga iri sama yang sabtu minggu nonton-nonton lucu

Engga tuh.

Tapi aku iri sama yang umroh berdua 5 waktu di al-harom

Aku iri sama yang USG 4D  abis pulang kantor

Aku iri sama dua keluarga besar kumpul jadi satu

Aku iri sama mereka yang apapun kegiatannya, selalu pulang ke rumah yang sama

Tapi aku tau kok

Semua ada waktunya kan?

Semua ada momennya kan?

Cuma mau minta tolong sih Rabb

Kalau waktu & momen itu ternyata masih agak nanti, bekali aku ekstra sabar sedikit lagi

Buat aku mengerti sehingga ga jadi iri sama hal-hal yang bukan inti, apalagi ngusahain yang ga Kau ridhoin.

Aamin

Terus, Kenapa kalo Bumi Datar?

Pada ngikutin debat bumi datar VS bumi bundar ga sih?

Belakanga ini bahasan mengenai flat earth lagi marak dibahas di dunia maya di berbagai belahan dunia. Bahkan ada satu channel youtube Indonesia yang kupas tuntas, namanya Flat Earth 101. Gue ngikutin tu dari episode 1 sampai yag terbaru hahah!

Gue ya belum dalam stance yang gimana-gimana sih. Istilahnya nih, kalo bumi ternyata segitiga pun ga tau juga apa pengaruhnya dalam kehidupan sehari-hari gue. Jadiiiii ya gue emang ga ngotot belain salah satu paham manapun, baik bumi bundar maupun bumi datar.

Cumaaaa ini si pembahasan flat earth tak dipungkiri memang sangatlah bombastis buat gue haha karena pas nonton dan nyimak penjelasannya tuh gue sempet semacam, “WHAT?! MY WHOLE LIFE WAS A JOKE???!” hahha

Makin gue baca Quran, malah nemuin ayat-ayat yang menurut gue terjemahanya mendukung ke arah flat earth gitu. Nih beberapa ayat yang membuat gue galau dan gamang (azeeeigh):

  1. Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran” (Al-Hijr: 19).
  2. Dan bumi bagaimana ia dihamparkan?  (Al-Ghaasyiyah: 20)
  3. “Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan dan gunung-gunung sebagai pasak?” (An-Naba 78: 6-7)
  4. “dan demi Baitul Ma’mur , dan atap yang ditinggikan (langit), dan laut yang di dalam tanahnya ada api,” (QS. At-Thur: 4-6)
  5. Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan. (Ar-Rahman:5)
  6. Ar-Rahman:33 disebutkan jin maupun manusia tidak ada yg bisa menembus langit kecuali atas izin Allah SWT

 

Ini tuh susah ya dibahas lewat blog, enakan ngobrol. Jadi kalo ada waktu senggang dan bersedia, nonton deh di youtube. Nih gue kasih channelnya . Ntar kalo tertarik bahas, gue mau bangett!!

Rabu Sunnah Dulu


Rabu ini sama Ust Badrusalam. Bahas tentang sunnah itu apaan sih. Kurang lebih gini simpulannya:
___________________

Kita selama ini tuh taunya sunnah adalah hal yang dikerjain dapet pahala, kalo ditinggalin ga dosa. Ini rada misleading nih.

Karena sebenernya sunnah itu ada banyak:

1. sunnah aqidah : apapun yang Rasulullah sampein mengenai agama, karena ini wahyu Allah)

2. sunnah ibadah : bentuk-bentuk ibadah selain ibadah wajib yg Rasulullah contohin, misal puasa senin kamis, tahajud)

3. sunnah sehari-hari : yang kita kenal sbg hadits; segala perilaku dan kata-kata Rasulullah)
Nah, baru tau ga?

Gue sih baru tau :’)

Jadi yaa ternyata sunnah itu bukan cuma penampilan doang kayak celana cingkrang dan jenggotan gitu, apalagi yang suka dibecandain org kayak sunnah rasul malem jumat. Astaghfirullah, receh banget sih 😥

Agama ini tuh udah ada aturannya. Jangan ngada-ngadain aturan agama sendiri. Jangan bikin-bikin ibadah sendiri.

Bahkan lebih baik ibadah sedikit tapi sesuai tuntunan, sesuai sunnah. Daripada ibadah banyak semalem suntuk tapi ga ada tuntunannya.

Sunnah tuh luas banget jadi jangan capek-capek pelajarinnya. Jangan udah jenggotan, celana cingkrang, terus ngerasa paling bener, ngejudge org lain, nyakitin perasaan orang. Sama aja boong :/

Pelajarin sunnah tuh menyeluruh jangan separo-separo.

Oya, sunnah juga termasuk salah satu jalan setan buat gangguin keimanan kita. Tahapannya gini:

– Meremehkan sunnah (ga penting, ga wajib)

– Akhirnya meninggalkan sunnah

– Meremehkan yang wajib (gampanglah solat, gausah jamaah-jamaah amat sendiri jg bisa, ngaji mah bisa ntar)

– Akhirnya ninggalin yg wajib
Na’udzubillah
#notetomyself #belajar #sunnah #ilmucetek #aduh

Rabu Bersamamu

Udah Rabu lagi masaaa 😂Alhamdulillah.

Hari ini bukan Ust Subhan Bawazier dan bahasannya pun dari Maksiat udah ganti jadi Hidayah.

Ini ya simpulan hari ini. Bismillah

_________

Hidayah itu tidak terbatas pada kasus muallaf atau orang jahat jadi taubat aja. Tapi bisa juga dari hal-hal sederhana kayak kita mulai tergerak ikut kajian, kita ngejaga solat 5 waktu, atau malu kalo mau berbuat dosa.

Hidayah itu hak prerogatifnya Allah. Kalo Allah udah berkenan ngasih hidayah, mau se-impossible apapun juga orangnya, ya tetep aja dapet. Dan yg bisa ngasih hidayah cuman Allah, bahkan Nabi Muhammad SAW pun gabisa ngasih. Momentum dapet hidayah tuh bisa apa aja dan kapan aja. Ga mesti yang gimana-gimana amat.

Pas sekiranya hidayah udah nyamperin nih, jangan dicuekin, sambut dong!

Misal kayak belum pakai kerudung, terus mulai ada rasa risih pake baju terbuka, temen-temen sekitar juga dukung buat pake kerudung.. nah jangan bodo amatan, mulai cobalah tutup aurat. Kalo kita usaha, Allah sih gampang mantepin hati yg tadinya masih goyang.

Terus, begitu udah dapet hidayah, jangan leyeh-leyeh. Jaga yang udah baik. Jaga terus. Kan keimanan fluktuatif. Bukan ga mungkin hidayah yang udah dateng malah jadi pergi. Ga ada bekasnya 😢

Ada juga loh orang yg ga pengen-pengen amat dapet hidayah karena takut ntar hidupnya ga bebas dengan aturan agama.

Lah coba pikir lagi deh, hidup bebas yang tanpa aturan agama itu, beneran bebas ga? Lha wong justru jadi budak nafsu, pecandu sesuatu, berusaha impress org sini situ. Apanya yg bebas coba kayak gitu?

Hidup tuh mau ga mau ya mestilah pake rules. Dan percaya deh rules terbaik buat manusia itu adalah rules buatan Yang Nyiptain manusia.


#notetomyself #belajar #ayosemangat

Rabu Seleraku


😄

Alhamdulillah masih ketemu Rabu lagi. Hari ini kurang lebih gini simpulannya, bismillah..

_______________

Ketika kita sering mencampurkan yang baik dan yang buruk. Dua-duanya jadi kabur alias blur.

Kita tau itu salah, tapi tetep dilakuin. Kita tau itu diperintahkan, tapi malah ga kita lakuin.

Kenapa kok bisa kayak gitu?

Karena hati kita ga terjaga 💔

Setan ngusahain macem-macem cara biar kita makin blur batas antara yang baik sama yang buruk. Ya dibikin gak enakan sama temen lah, ya cuman mau coba sekali-sekali lah, ya kepepet lah, dll.
Jadinya banyak banget justifikasi/pembenaran yang kita buat untuk kesalahan-kesalahan yg kita lakukan.

Yaah dunia sih bisa aja kita kompromiin, kita klarifikasi. Tapi Allah? Mana bisa kita kibulin. Please lah.. manusia ini makhluk kecil, jangan tengil 😑

Ketika kita tahu perintahnya ada tapi ga kita kerjain, jangan bingung kalo ternyata malah Allah palingkan kita lebih jauh lagi.

Inget aja selalu.. Allah mah ga butuh kita, kita yang butuh Allah.

Terjadinya dosa/keburukan itu kan karena ada kesempatan. Nah sebagai salah satu usaha kita, ya coba perkecil dong kesempatan itu. Jangan malah penasaran, jangan malah coba2. Kalo udah terlanjur masuk di lingkungan yg buruk ya jangan keenakan. Keluar segera! Jangan lo takut kehilangan temen hanya karena lo mengusahakan kebaikan. Ntar temen lo ga bisa nolong juga kalo udah sama-sama di neraka 😣

*naudzubillah

Jadilah orang yang mukhsin. Yaitu ketika ga ada yang liat dan ga ada yang tahu tapi kita tetep berbuat kebaikan. Karena apa? Karena kita tahu Allah selalu lihat dan Allah selalu tahu.

Selalu.
#notetomyself #YaAllahAkuMalu #sedih #belajar

Rabu Berseru


Masih bersama Ust. Subhan Bawazier di Al Azhar. Kurang lebih gini kesimpulannya:
____________________

Hidup di dunia udah pasti ga bakal mulus-mulus aja.

Ga usah ngeribetin hidup lo dengan sibuk pengen dipuji orang, pengen nyenengin orang sana sini. Yakin deh ga bakal beres-beres. Lo bener, orang pada curiga. Lo salah, orang pada ngomongin. Omongan orang mah ga ada abisnya.

Aslinya ya, semuanya di bumi ini tuh terlaknat. Kecualiii orang-orang dan semua hal yang  dilakuin karena Allah dan pastikan tanpa mengubah atau menambah hukum baru. Itu tuh yang Allah akan muliakan.

Islam itu bukan mengubah kita sebagai manusia, tapi justru mewarnai. Bukan berarti tadinya lo gaul, asik, supel, ehhh abis kajian, mulai ngerti agama kok malah jadi galak dan judgmental. Atau tadinya lo berpenampilan baik, enak dilihat, ehhh abis rajin ngaji malah cuman sarungan lusuh gitu 😑 Ayolah, Islam itu mewarnai kita buat lebih baik, bukan mengubah jadi ga menarik.

Kalo sering liat istidraj, yaitu orang yang keliatannya mulia berwibawa gitu padahal mah tukang maksiat, jangan heran! Ini sih cuman masalah waktu. Ada masanya Allah kasih liat aslinya dia kayak apa. Gampang kok bagi Allah memuliakan atau menjatuhkan orang.

Ciri org yg dihinakan Allah adalah ketika apa-apa yang dia usahakan ga mendatangkan kebaikan, cenderung percuma.
Misal: sholat sih sholat tapi ga pernah khusyuk. Atau sedekah sih sedekah tapi pake uang haram, jadi batinnya berasa ga tenang.
Yah intinya mah kita yang butuh Allah.

Allah tuh gak butuh menghinakan manusia cuma untuk membuatNya mulia. Begitu juga

kalaupun seluruh manusia di dunia ini mulia, Allah ga sedikitpun tersaingi kemuliaanNya.
#notetomyself #hatihati #tertampar #obatlupa