Sholat dan Salib

Lebaran nih ya?

Jadi inget Alm. Kakek gue yang dulu rumahnya selalu jadi basecamp kita sekeluarga tiap lebaran di Palembang. Beliau “pulang kampung” untuk selamanya sekitar tahun 2005. Keinget sebuah momen di mana beliau waktu itu dirawat di RS Charitas pas masa-masa akhir sebelum berpulangnya. Di ruangannya, kakek gue terbaring lemah dan sepertinya ga sadar. Selang-selang infus malang melintang di badannya ditambah rekatan-rekatan kabel di beberapa area tubuhnya. Hampir semua keluarga kumpul yang rata-rata pada nunggu di luar karena terbatas jumlah orang yang masuk ruangan. Mesti gantian.

Suatu waktu, bokap gue mau sholat di ruangan kakek. Beliau mau solat sekaligus doain dengan posisi dekat kakek. Arah kiblatnya waktu itu menghadap ke dinding yang bersebrangan sama kaki kakek gue. Karena RS Charitas ini adalah rumah sakit Nasrani, maka terpasang beberapa salib, salah satunya di dinding tersebut. Bokap gue sempet request ke kakaknya (pakde gue), minta tolong turunin dulu salibnya selama bokap solat. Mungkin maksud bokap biar pas ngadep kiblat ga sambil ngadep salib gitu kayaknya. Nah pas pakde gue lagi mau nurunin salibnya, tiba-tiba kakek gue bersuara, dia ngomong, “Jangan diturunkan, itu fasilitas rumah sakit. Kau kalo mau solat, solatlah. Ga ada hubungannya dengan salib. Sholat itu urusan kau dengan Tuhan.” Kurang lebih begitu katanya dalam bahasa Palembang.

Lalu abis ngomong gitu, beliau kayak “tidur” lagi. Jadi kayaknya dia tuh sebenernya sadar bisa denger percakapan di sekitarnya cuma emang ga melek dan ga nyautin karena lemah banget mungkin ya. Tapi untuk perihal salib tadi, beliau ngomong dengan jelas.

Kakek mungkin ga sempet tau bahwa gue mengingat kejadian itu dalam-dalam. Karena ga lama setelah hari itu, beliau berpulang. Tapi momen itu selamanya gue inget untuk pelajaran bahwa toleransi itu mesti kita yang mulai, ga bisa nunggu orang noleransiin kita dulu. Dan toleransi, tenggang rasa, adalah rasa yang mesti dibuat jadi nyata pake perbuatan, bukan sekedar konsep ngawang yang diapal-apalin.

Aku kangen, Kek. Terlalu banyak yang perlu diceritain nih. Hidup ga segampang dulu waktu aku masih SD dan digonceng vespa nyari takjil bukaan puasa :’)
Al fatihah

Advertisements

KOK, TIBA-TIBA 26?

Tahun lalu gue mengira-ngira dan membayangkan bakal seperti apakah ulang tahun gue yang ke 26. Hmm.. sebelum bahas lebih jauh, intinya sih gue bersyukur banget Allah udah ngasih waktu buat gue melampaui 26 tahun gini. Kan banyak ya orang yang mati muda, atau bahkan bayi baru lahir meninggal, dan macem-macem. Nah sekarang pe er nya adalah gimana nih caranya biar gue ga ngecewain Allah atas pemberian usia yang udah Dia kasih buat gue :/

Ulang tahun ke-25 lalu gue belajar banyak. I learned the hard way about being grateful :’) Cerita lengkapnya bisa dibaca aja di sini. Teruuuusss tahun ini tanpa disangka-sangka ternyata jadi salah satu ulang tahun gue yang paling beda, paling seru, dan tersibuk banget sampe ga megang handphone seharian hahaha. Asli deh biasanya 2 Mei itu alhamdulillah handphone gue ga berhenti tang ting tung seharian isinya orang-orang pada baik banget ngucapin dan doain yang bagus-bagus. Beberapa via text, beberapa lainnya via telepon.

Jadi gini ceritanya, tanggal 2 Mei lalu gue ikutan Kelas Inspirasi. Ini adalah salah satu program turunannya Indonesia Mengajar nya Pak Anies Baswedan. Singkatnya, program ini tuh mengajak para relawan untuk rela cuti 1 hari demi mengajar di sebuah sekolah dasar dalam rangka menginspirasi anak-anak SD tersebut mengenai profesi kita masing-masing. Tujuannya adalah agar anak-anak itu punya mimpi dan tujuan yang tinggi serta membuat mereka terpacu buat sekolah dan belajar terus. Makanya tagline Kelas Inspirasi ini adalah “Sehari mengajar, seumur hidup menginsprasi.”  SD yang dipilihpun rata-rata adalah SD marjinal yang tidak berada di tengah kota dan kurang berada. Waktu itu gue dan kelompok gue dapet SD daerah Cilincing Jakarta Utara. Uwaaaaw! Sebagai warga selatan, sungguhlah gue lumayan terkejut ya kan dari ujung ke ujung. Tapi gapapa, justru yang jauh sekalian biar gue tau kayak gimana rasanya dan kayak gimana bedanya.

20160502_111807

Tantangan di Kelas Inspirasi ini ternyata ga semudah itu bro! Dulu 2011 gue pernah ngajar SD selama kurang lebih sebulan karena program K2N UI yang menempatkan gue di sebuah desa terpencil, yang merupakan perbatasan Indonesia Malaysia, yaitu daerah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. Saat itu gue mengajar pelajaran layaknya guru-guru lainnya. Tapi di Kelas Inspirasi iniiiiii gue mesti menjelaskan profesi gue dengan bahasa yang super disederhanakan dan mengejawantahkannya ke dalam benda-benda dan kegiatan konkrit supaya anak-anak itu pada kebayang dan paham. Asli deh kerjaan kayak gue (di dunia agency dan periklanan gini dan beberapa teman lain macam konsultan, staff legal, analis, gitu-gitu tuh cukup abstrak kan ya apalagi buat bocah. Ga segamblang dan sefamiliar dokter, polisi, atau guru  misalnya. Di luar itu, gue sendiri jadi terbuka banget nih mata.. ternyata eh ternyata kerjaan orang tuh variatif banget. Serius deh, dari yang kerjaannya rapper, make up artist, sampe pemandi jenazah, dan itu semua lulus masuk jadi inspirator buat Kelas Inspirasi ini.

Setelah kurang lebih  2 minggu persiapan dan briefing bersama temen-temen sekelompok, H-1 kita pada nginep di apartemen sewaan daerah MOI biar gampang mobilisasi dan ga telat. Besoknyaa, tibalah hari ulang tahun Ki Hajar Dewantara itu, yang juga hari ulang tahun gue, yang mana juga hari mengajar di Kelas Inspirasi.

opening
suasana opening, di MC in temen gue Kojek Rap Betawi yang ngajarin profesi Rapper ke bocah-bocah ini 🙂
Aaaaak pas mau mulai masuk kelas masaa gue deg-degan dan  efeknya jadi mules hahaha. Udah kayak mau dilamar aja deg-degannya (sok tau). Gue dapet jatah ngajar 4 kelas, yaitu kelas 2, kelas 4, dan dua kelas 6. Ternyataaa beda banget ngajar anak kelas 2 sama kelas 6 hahahha. Asli ngajar kelas 2 kayak mau nangis gue :’) emang pada belom fokus dan maunya main aja. Masih pada gampang nangis dan berantem sama temennya. Alahsil di kelas 2 itu gue cuman ngajak mereka main, tepuk-tepuk, dan bersenang-senang. Hahaha yaudahlah. Nah kalo kelas 6, emang mereka udah lebih bisa nalar, tapiiii ternyata tantangannya beda lagi. Mereka tuh kan masa2 awal puber dan mulai berpikir kritis ya. Jadi ga jarang mereka suka melontarkan pertanyaan yang ga kepikiran atau malah beberapa yang ‘nakal’ membelokkan ke hal-hal berbau genit-genitan cewe dan cowo. Contohnya, waktu itu abis dijelasin menenai profesi, dan betapa mereka harus sekolah yang tinggi dan gaboleh males buat mencapai cita-cita. Terus ada satu yang nanya, “Tapi Bu, kan kita miskin. Sekolahnya mahal Bu.” Atau ketika gue bahas tentang menggunakan internet, kan gue tanya apa aja yang kalian buka di internet, jawabannya macem-macem dan beberapa gerombolan bocah cowo nyebutin situs-situs dewasa sambil ketawa-ketawa gitu. Hadeuuuh.

Di kelas gue, waktu itu gue bawa beberapa visual aid berupa print-an media yang biasa dipakai buat beriklan, serta beberapa mock up produk yang gue jadiin unbranded buat mereka role play latihan jualan / promosi suatu barang. Alhamdulillah seruuu apalagi pas bagian beberapa anak maju ke depan dan memperagakan gimana kalo mereka jual barang itu. Beberapa konyol kocak gitu caranya. Beberapa lagi malu-malu. Hahaha. Oya FYI, ini gue dapet di SD petang gitu, mereka ini tinggal di daerah deket pantai / laut, jadi selagi belom waktunya sekolah, masih pagi ke siang gitu, mereka bantu orang tuanya sebagai pengupas kerang. Jadi ga heran kalo awalnya pengetahuan mereka mengenai profesi ya hanya selingkup nelayan, jualan kerang, dsb.

Di penghujung kelas, gue tanyain cita-citanya semua mau jadi apa. Mereka jawabannya alhamdulillah jadi macem-macem. Ada yang mau jadi orang kaya (gatau kerjanya apa) , ada yang pengen jadi haji :’) , terus ada juga cita-citanya jadi artis yang mau membangun masjid (haha spesifik ya) , tapi ga jarang juga ada yang mau jadi spiderman :’) ahahhaa.

Oiya, di sela-sela ngajar ada waktu istirahat super singkat, gue sempet lari ke depan sekolahan demiiii jajan makanan-makanan SD haha. Yang ter-memorable enaknya adalah telor gulung. Ga peduli lagi itu mecin macam apa yang masuk ke perut gue karena udah laper banget dan panas gilaaak

jajan2
terlor gulung dari surga. satunya 1000 perak
Ngajar dan lala lilinya alhamdulillah selesai kisaran maghrib. Terus lanjut dari SD itu ke MOI, meeting point nya kita. Eh di jalan ya pas banget super macet, udah lemes, laper (iya gue lupa makan), dan ngantuk, mobil temen yang gue tumpangi menuju MOI itu ditabrak aja looohhhh sama sebuah mobil ugal-ugalan. Duhh ribet deh pake ngotot-ngototan dulu, udah jelas si mobil itu yg salah ehhh malah dia nyolot ke temen gue. Bla bla blaa.. akhirnya beres urusan pernabrakan. Sampailah di MOI dan gue udah kayak barongsai ngamuk nyari sevel buat beli makan dan minum anget. HUAAA! Terus lanjut naksi deh ke rumah. Sampe rumah jam 9an lewat dan disambut mamah papah yang cium gue dan ngucapin ulang tahun. Uwuwuwuuw… capeknya ilaaang :’)

Abis beberes gue baru sempet ngidupin handphone, bacain satu-per-satu message orang-orang dan balesin juga. Ada yang di grup ada yang japri langsung. Well, dijapri selalu menyenangkan yah, rasanya beda 🙂 ahaha. Terus ada juga yang nyamperin ke rumah dari kantor repot banget pake bawa-bawa. Hampir tiap tahun nih orang begini haha, I love you Aming! Ada juga yang ga text, tapi nelpon. Aaaah Allah, mereka pada baik banget ya. Usaha banget supaya gue merasa diinget dan merasa disayang :”) Semoga semua doa-doa baiknya Kau kabulkan juga buat mereka masing-masing. Aamiin.

Oya, malem sebelumnya (1 Mei), menjelang pergatian hari gue gusar banget, kenapa yaa… kayak resah gitulah. Kepikiran aja kok gue udah lewat 25 tahun tapi kok rasanya gini-gini aja. Terus gue juga mellow ngebayangin kalo ditanya orang “usia berapa sekarang?” terus gue ga bisa jawab dengan riang dan ceria “dualima :)” hahaha kayak sepele sih ya mungkin bagi orang, tapi ntah kenapa menurut gue duenam itu ga buat disebutkan dengan ceria dan lincah. Hmm.. kayak apa ya, kayak.. udah mesti dewasa, tanggung jawab, mumpuni, dan paripiurna gitu.Oke, biar ga mumet sendirian gue chat salah satu temen nge-random yang so far gue percaya dan gue andalkan. Yah panjang lebarlah gue jelasin gue khawatir kalo gue bakal gini-gini aja, mau sampe kapan, dan hidup mau ngapain ya. Dia mencoba meyakinkan bahwa setidaknya adalah yang udah gue capai, dia menjabarkan apa-apa yang sekiranya udah gue lakukan dan gue dapet. Tapi tetep aja gue merasanya itu semua kayak achievement pribadi gue, masih pencapaian egois, belom yang manfaat buat orang lain. Sampe akhirnya kita bahas kayaknya emang perlu bikin target deh, list down apa-apa aja yang mau dicapai sehingga itu terdefinisi nantinya sebagai “ga gini-gini aja” Hmmm..

Bismillah, semoga di usia ke 26 ini gue bisa membawa manfaat baik buat orang banyak, jadi contoh yang baik buat adik-adik gue, jadi kebanggannya mamah papah, dan yang terpenting ga ngecewain Allah atas pemberiannya berupa usia, rejeki, waktu, dan semuanya.

closing
suasana closing, pada nanyain, “Buk, kapan ke sini lagi? Pak besok dateng lagi ya!” :’)

 

 

p.s: oya satu lagi, Rabb, sebaik-baik Perencana, semoga rencana hamba yang “itu” di usia 26 ini juga sejalan sama rencana Mu yaa 🙂 bismillah bi’idznillah.

The Adams wore White Shoes at 4.20 while listening to Barasuara

I was a concert virgin.

Until last week, a friend of mine randomly asked me out to see a rock band which apparently has become our favorite lately.

First thing first, this is the only rock band that I am willingly listening to. What I’ve got in my mind about rock band was always uneasy, wild, chaos, and impossible to enjoy. But then, Barasuara unknowingly slipped into my spotify shuffle-play. After one song I was hooked up by how neat their beat was while bringing big energy at the same time. Oh well, I know nothing about music. I am just a forever listeners in my life. One thing for sure about Barasuara, your songs are enjoyable and memorable to me. That’s what matter. For your info, I only knew two guys from this band. Iga and Marco. Iga caught my attention because he is so dandy and too neat for a rocker. With batik for every show, he exactly looked like my high school teacher. Oh, and the fact that he is a family man melts me like butter on a hot pan! How about Marco? Of course I looked for his info since his beats were the first thing that hooked me up to Barasuara, if possible I would scream “GEBUK AKU MARCO, GEBUK!” Anyway we got a bad news 1 hour earlier from Marco’s instagram he was sick and his lil bro will be the replacer. Hmm… we were prepared that this concert would be without Marco.

Okay, so that day we checked on Barasuara Instagram account to find out more about the event. In fact, it was kinda festival held by A Mild which presented several indie bands. One of the highlights: THE EVENT WAS FREE OF CHARGE hahaha.  Besides, there were other cool bands that we would love to see as well, such as White Shoes and The Couples Company , and The Adams. Without further consideration we headed to Gudang Sarinah.

First world problem was how to find the parking lot. It was totally full and packed. There was no space that even the slimmest bike could fill in. Then the second world problem was the rain. It was raining so hard and my friend remembered that there was no umbrella in the car. If we would take risk by parking somewhere quite far from Gudang Sarinah, then how will we fight the rain? So we stopped for a while to think with a help from Gmaps. In 15 minutes my friend geniusly found DHL office that its parking lot is perfectly across Gudang Sarinah. Yeayy! And what’s more relieving was that actually we found an umbrella somewhere in the car. Double yeayyyy!

Barasuara, here we come!

Impact from earlier heavy rain, the venue could be pictured as below

banjir
not a shirathal mustaqim

We arrived in the perfect timing to see WSTCC performed about 5 songs. Not so many people engaged yet until they finished.

20160417_171423
I just realized that Sari was such a pecicilian dancer :’)

After that, the MC announced it was time for Maghrib break. WOW WHAT A SYARI’AH CONCERT! So we found a proper mosque around, did maghrib prayer, and went back to Gudang Sarinah. While waiting for the next band we strolled around the venue, took pictures, and lalala.

 

As soon as we heard some noises, we rushed to the main stage. At that moment, an unfamiliar band was performing their song. Our attention was tickled by the vocalist style and stage act 😀 hahaha he was just so catchy yet unique. But dont get me wrong, because apparently his voice was really soothing and the songs fit our ears. Later we knew, that band was 4.20 (fourtwnty). And again, the MC announced it is time forrrrrrr… Isya break! SERIOUSLY?! I am so glad that everything was going syar’i ! Hahaha

Next next, still 2 bands to go to see my darling Barasuara. So we enjoyed the performance of The Adams which brought back the old memory :’) followed by tons of laughter since this band was no doubt part of ludruk society! Wakakak.

ad
Consider ‘stand up comedy’ for your retirement later! 😀

After that, it was time for Kelompok Penerbang Roket (KPR). The audience were different, they seemed so freaking wild and unstoppable headed to center area in front of stage. Okay, I knew this band by name just because my friend mentioned it to me once and showed the album of Teriakan Bocah. Practically, I knew nothing. Soooo, when KPR entered the stage people started to scream. I did not know why because my eyes were glued to the fake Dave Grohl. Yes, he was John Paul Patton. Coki! God bless your face, dude!

coki
(beranda.co.id) Uuu.. Cokicokiku, HOW AM I SUPPOSED TO ENDURE YOUR GAZE ?!

Okay, saved Coki for later because the situation turned out to be super chaos along KPR performance. Those abang-abang were moshing uncontrollably that took so many space!! Number of men were lift up in the air by the crowd! Oh man. I couldn’t event take a single pic of it. Remember that I told you earlier? I was a concert virgin for music sake! So this first encounter with concert ambience was truly shocking for me. I automatically looked at my friend with super worry face and thank God he responded quickly by moving us to the side of stage to avoid the moshpit. Actually, my friend loves KPR and enjoys their songs. So that time was supposed to be a great moment to blend in with the crowd of abang-abang there.  But again, praise The Lord he did not abandon me (bless you!). Well, to be honest along KPR performance I did not watch them because I was busy  watching various weird activities happened in that moshpit. Dear God, for 19 minutes I missed my daster and my bed soo frikkin’ much. Oh No! But I was there for Barasuara so I need to endure a lil bit more. Thank God that CokiCokiKu was enjoyable to look at.

FINALLYYYYY after waving goodbye to KPR, it’s time for BARASUARAAAAA! Yeaaayy. One by one they entered the main stage. But.. Wait..! Who’s that walking towards drum set? Isn’t that…. MARCOOOOO?! Youuu crazy liar, man! But I’m happy :’) Okay then, the performance was opened by quite a formal speech from our Pak RT, Iga Massardi. After that? What I knew was we sang along the whole songs while hoping they would play all those 9 songs from Tarintih album haha. Last song was incredible Bahas Bahasa which played with additional drummer who happened to be Marco’s own little bro. WHAT A TALENT GUYS!!!

Thank you Barasuara! I am looking forward to seeing you in the upcoming tour!

ba
AYAH IGAAAA DADA!!

We went home happily with sore legs, a little encok, and starvinggggg!

Well I just unlocked the virtual badge of ‘going to a concert’. So now when someone asks me if I have been in a concert before? I can definitely answer, “Udah dooong, hari gini masa ga pernah ke konser?!” Hahahahaha

The Idea of Hijabers

Dandan, ribet, banyak gaya, socialita, high maintenance, menor, mahal.

Yak, itu kira-kira jawaban beberapa orang pas gue tanya Apa hal pertama yang ada di pikiran lo pas denger kata ‘hijabers?’ dan sejujurnya, itu pula anggapan gue ketika dulu gue belum gabung lebih jauh sama the-so-called-hijabers ini.

Gue sih ga menyalahkan ya orang-orang yang punya streotipe seperti itu tentang hijabers, karena memang sisi-sisi yang terlihat dan terekspos adalah sisi fashion nya, sisi gaya nya, sehingga kesannya glamour duileh gitu. Dalam hal ini menurut gue media punya andil besar sih menciptakan image nya para hijabers. Tentunya para awak media kan nyari berita yang ‘angle nya seksi’ lah ya untuk diangkat. Nah, kegiatan yang semacam fashion show, keramaian bazaar jualan baju dan kerudung, tutorial hijab, dan sejenisnya itulah yang dinilai lebih menarik dan punya nilai berita, serta potensial buat dijadiin material yang viral. Media dalam hal ini mencakup baik yang konvensional (TV, radio, majalah, tabloid, dll) maupun yang digital (portal berita, website-website apapun, social media account, dkk).

Sedangkan, di sisi lain ada banyak banget yang sebenernya dilakukan sama para hijabers ini. Kegiatan semacam pengajian dan charity ke panti, lembaga pemasyarakatan, masjid, sekolah, workshop singkat, dll sepertinya kurang menjual untuk diangkat lebih jauh :’) Jadilahhhh hijabers ini seperti iceberg phenomenon (fenomena gunung es), di mana yang keliatan di permukaan itu baru seupritnya, sebenernya masih banyak di bawah-bawahnya yang ga terlihat ada segambreng.

iceberg
awesomestoreis.com

Sebagai salah satu wadah terbesar dari para hijabers se Indonesia, Hijabers Community (HC) yang berdiri sejak 2010 ini mau ga mau jadi front liner sekaligus sorotan utama tentang peristiwa, berita, atau hal apapun yang ada kaitannya dengan kehidupan hijabers. Gue mulai tergabung sebagai pengrus di komunitas ini terhitung sejak 2012. Nah, gimana coba gue yang tadinya adalah salah satu orang yang nyinyir tentang lika-liku “mbak-mbak ribet dan penuh dandan ini” malah menjadi salah satu pengurusnya?

Well, jadi awalnya itu gue ikut kegiatan si Hijabers Community jaman lagi hits banget yang namanya tutorial hijab. Iyaa.. itu step by step cara penggunaan hijab yang diuntel-untel, diputer sana sini, dililit atas bawah, dsb. Nah dari situlah gue tau “Ohhh ada toh yang namanya Hijabers Community.” Setelah itu gue sempet ikutan kegiatan mereka yang lain yaitu pengajiannya. Terus gue mulai ngeh, “Hmm.. ternyata ada juga ya kegiatan nya yang ga duniawi doang.” Kemudian, seiring berjalannya waktu makin banyaklah para perempuan yang terlihat tampil berhijab baik selebriti ibukota maupun rakyat jelata. Di situ gue berpikir, “Eh, latahnya positif juga nih. Si Hijabers Community ini impactnya lumayan juga buat mengajak orang menutup aurat.” Yaaa terlepas dari berbagai komen mengenai syar’i ga syar’i sih ya.

Anyway gue bingung aja kenapa perihal syar’i ga syar’i ini baru diangkat ketika udah ada orang yang berbondong-bondong mau mulai menutup auratnya? Apa kabar sebelumnya. pas orang masih pada pake celana gemes dan baju ketek, kenapa issue syar’i ga diangkat sekalian? Hmm.. gini loh maksud gue, ya sabarlah dulu.. ini orang kan lagi pada belajar dari yang tadinya 24/7  pahanya kemana-mana, sekarang mulai pake yang panjang baik rok atau celana. Yang mungkin 24/7 rambutnya berkibar-kibar, sekarang mulai ditutup walau ga langsung pakai hijab lebar. Asli deh, ga ada yang salah loh ya dengan menghimbau untuk berbusana syar’i, toh maksudnya untuk kebaikan kita juga. Cuma ya tolong, jangan sampai justru jadi menakutkan karena himbauan malah dibungkus sindiran atau ajakan yang berbau cibiran. In syaa Allah ga ada yang salah dengan berangsur-angsur. Bukankah Quran juga diturunkan berangsur-angsur? Bukankah Rasulullah ga pernah mematahkan niatan / usaha baik para sahabat yang mau belajar?

Berangkat dari situlah gue gemes. Gemes kenapa? Ya gue gemes bahwasanya Hijabers Community ini wadah yang potensial banget, berkembang pesat, dan ibarat toa / speaker, si komunitas ini bisa jadi powerful, tinggal gimana content dan penggunaannya aja. Laluuuu, suatu hari gue menemukan pengumuman open recruitment dari pengurus Hijabers Community untuk menerima pengurus baru. Terus gue coba ikut daftar segala macem, sampe akhirnya dipanggil interview. Di interview itulah gue bertanya sama beberapa founder dan juga pengurus HC, “Kalian ngeh ga sih kalo di luar sana asumsi orang mengenai komunitas ini tuh lebih ke gaya, fashion, dandan, ribet, socialita gitu instead of membawa nilai Islam?” saat itu yang mewawancara gue nanya balik, “Oh ya, masa sih segitunya?” Kemudian gue jelasin gue tertarik bergabung karena pengen banget memperkenalkan ke masyarakat bahwasanya image HC tuh ga sedemikian rupa. Bla bla bla bla akhirnya jadilah gue bagian dari pengurusnya HC. Eh, ngomong-ngomong, hijabers ini ga cuma fenomena yang ada di Jakarta, tapi ada juga di banyak kota lainnya di Indonesia. Maka dari itu, Hijabers Community pun membuka cabang di kota-kota sbb; Medan, Padang, Bandung, Banten, Yogyakarta, Pontianak, dan beberapa kota lainnya. Buat apa? Ya buat memfasilitasi syiar HC agar ekstensif, ga hanya melulu terpusat di Jakarta. Alhamdulillah masing-masing kota tersebut udah ada pengurus tetapnya yang rutin koordinasi sama pengurus HC pusat (Jakarta).

Tahun ini adalah tahun ke 4 ya berarti gue gabung sama komunitas ini. Komen utama setelah nyebur langsung jadi pengurus, “CAPEK CUYYY, cantik dandan paling setaun cuma 3 kali! Asli! Selebihnya kumal, polos, bagai anak SMA hendak berangkat les primagama.” Kegiatannya juga ga cuman modal bedak, tapi menuntut kita pakai otak.  Mulai dari mikirin tema pengajian tiap bulan, gimana ngisi konten social media biar bermanfaat tapi tetep menarik, gimana ngehubungin ustadz/ah dan pengisi acara, belom lagi menanggapi banyaknya ajakan kerjasama yang mesti dipilah-pilih biar tetep sesuai sama value-value nya HC, terus cari wadah yang pas buat menyalurkan charity dari teman-teman semua, sama muter duit kas yang ada supaya bisa jadi kegiatan yang bermanfaat. Macem-macem banget. Dan just so you know, kita semua pengurus kerjain itu ga pake dibayar bro, sis :’) bukannya pamer / riya’ cuman ngasih insight lain aja bahwasanya masih ada kok orang-orang yang mau repot bahagia dan lillahita’ala. Selain ituuu, masing-masing juga pada punya profesi / pekerjaannya kan, mulai dari pengusaha, karyawan, mahasiswa, arsitek, dokter gigi, brand manager, presenter, wakil rektor, marketer, graphic designer, ibu rumah tangga, guru, dll. Daaan tentu saja masih harus bagi waktu dengan beberapa yang udah punya suami, punya anak, dan keluarga lainnya (iya, ga semuanya gadis kinyis-kinyis, yang beranak 3 juga udah ada sis!). Tuh, kayak gitu tuh. Makanya heraaaan bener dehhh gue kalo ada yang pada ngeyel nanya gimana caranya mau jadi komite / pengurus HC. Dan lebih bingung lagi sama orang-orang yang kalo denger gue anak HC lalu komen pertamanya “CIYEEE” selama 15 detik. Hahahahahahha. ter se rah.

Nih ya biar lebih jelas gambarannya gimana keseharian kita VS momen tampil.

The Idea of Hijabers Community VS Real Life Hijabers Community

 

 

Gemanaa? mayan jaw-dropping kan :’) yah begitulah emang aslinya. Malah pada hakekatnya banyak banget foto yang menggambarkan kondisi yang lebih caur-caur lagi tapi ga usahlah dipublish, kasian ntar yang jomblo pada kelamaan jomblo 😦 hihihi. Jadi initinya gaisss, fenomena hijabers ini mari dilihat dari sisi yang positif dan disupport juga dengan ke-positif-an. Saling dukung aja dalam kebaikan, bayak kok caranya; pake waktu, pake tenaga, pake harta, pake ide, pake tulisan, pake obrolan, dll. Inget aja, karena mengecilkan orang lain juga ga membuat lo lebih besar kok 🙂

 

Semoga yaa setelah baca ini, setidaknya lo pada tau bahwa ga semua.. sekali lagi, ga semua sosok hijabers kerudungnya susun tiga, pake sepatu kaca, dan bergelimang harta.

Kok Jalan Sendirian, Jomblo ‘Ndan?

Sekitar bulan lalu, gue menerima komen dari seorang staff Student Job / Kampus Update di salah satu postingan gue. Kemudian berlanjut ke email di mana dia meminta kesediaan gue untuk sharing via kultwit di akun @IDStudentJob mengenai solo traveling. Alias jalan-jalan sendiri. Yang dengan busuknya orang-orang suka sebut traveler jomblo. Hahahha kampret.

Ini bermula dari postingan gue yang ini yang nyeritain tentang pengalaman traveling gue ke 15 negara di mana 5 di antaranya gue lakukan solo. To be honest, tentunyaaa gue bukanlah mbak-mbak petualangan super tangguh yang bisa menaklukan ular dan bertahan hidup di hutan dengan makan dedaunan macam di acara-acara traveling / petualangan di tipi tipi ya. Gue juga menolak untuk dikategorikan secara sempit dan semena-mena ke dalam dikotomi traveler / tourist. Lagian kenapa sih orang harus mengelompok-ngelompokkan gitu. Jalan ya jalan aja udah, nikmatin, gausah ribet kan ya. Ini gue juga traveling kemaren itu karena lagi ada waktu dan kesempatan sih, jadi gue bukannya yang rutin jalan-jalan layaknya seorang traveler sejati gitu, bukaaan.

Maka dari itulah, gue sharing apa adanya berdasarkan apa yang gue alami. Dibalik kerandoman perjalanan gue semoga ada manfaatnya ya. Okay, long story short gue mengiyakan tawaran dari Student Job tersebut. Untuk lengkapnya lo bisa klik link ini atau kalo males, ya baca aja rangkumannya berikut ini:

1. Hallo Mbak pratiwanda , apa kabar? Lagi sibuk apa aja nih? #IDStalk

Hi teman2 @IDstudentjob alhamdulillah sehat dan seneng nih Lagi sibuk menikmati free time sebelum balik ke dunia kerja hehe.

2. Apa aja yang dilakukan mbak pratiwanda untuk mewujudkan keinginannya tersebut? #IDStalk

Mulanya saya ga mentarget harus 15 negara atau berapa, yang penting kunjungi sebanyak mungkin yg saya mampu. Motivasi awalnya simply krn dunia ini begitu luas, saya tuh kepengen banget lihat sisi lainnya selain Indonesia. Supaya apa? Ya supaya ga jadi “orang sempit” dan “jago kandang” tapi justru perluas pengetahuan&pengalaman

3. Bagaimana sih awal mula mba pratiwanda punya keinginan untuk jalan-jalan ke 15 negara? #IDStalk

Wujudin cita-cita traveling, Saya niatin sebisa mungkin ga pakai uang pribadi/ortu.Karena ga tau kapan cukupnya haha. Akhirnya cita2 traveling terwujud seiring saya mewujudkan cita2 yg lain, yaitu lanjut sekolah S2 di UK. Alhamdulillah dg beasiswa yg saya peroleh+gaya hidup mengirit,bisa traveling ke 15 negara tersebut tanpa dana pribadi.

4. Apa yang membuat mbak pratiwanda memutuskan untuk solo traveler ke 5 negara? #IDStalk

Oiya betul, dari 15 negara itu ada 5 negara yg saya sisihkan buat solo traveling, sisanya baru bersama teman2. Alasan solo traveling saya sebenernya karena I need to know how well I am doing alone. Dan karena solo traveling, saya jadi lebih tau self limit + belajar banget mengenaI management waktu yg oke.

5. Apa aja sih suka duka sebagai solo traveller? #IDStalk

Suka: Bebas nentuin mau apa, ke mana, kapan, tanpa perlu concern ttg org lain. Laper ya makan,capek ya berhenti. Duka: Pas mau foto jd mesti repot minta tolong. Dan was was jg ketika banyak tourist scam/kejahatan lain.

6. Pengalaman apa aja yang paling berkesan saat travelling ke 15 negara? #IDStalk

PALING berkesan ya? Hmm.. waktu kecopetan di Roma, Italy. Lalu bertahan hidup dengan makan roti tawar :’) haha

7. Adakah hambatan atau tantangan yang dialami sebagai seorang wanita dan menggunakan hijab saat traveling sendirian? #IDStalk

Alhamdulillah dg hijab hambatan ga ada yang berarti2 amat. Tapi lumayan tantangan juga nahan kesel. Kesel kenapa? Kesel karena pemeriksaan di airport lebih lama (curiga teroris/imigrant syria) & sering diliatin orang head to toe.

8. Menurut mbak pratiwanda, apa aja manfaat yang akhirnya dirasakan setelah ber-traveling ke negara lain? #IDStalk.

Dapat banyak perspektif lain; budaya, aturan, kebiasaan, bahkan variasi kuliner. Pas pulang jadi makin sayang Indonesia.

9. Apa aja tips-tips buat mereka yang ingin menjadi solo traveler? #IDStalk

Buat solo traveler apalagi dg limited budget, pintar2lah memilih tiket dan penginapan. Dari sini bisa irit byk. Waktu kunjung di suatu negara/kota ga harus lama yg penting jadwalnya jelas sehingga padat dan efisien. Oya satu lagi, usahakan interaksi sama orang lokal deh walau pake bahasa tarzan sekalipun. It’s worth a try.

10. Terakhir, pesan khusus apa yang ingin disampaikan mbak pratiwanda untuk anak-anak muda Indonesia? #IDStalk

Traveling butuh 3; sehat,waktu,uang. Jangan khawatir dengan yang trakhir. I’m a living proof that money is not an obstacle




Well, kurang lebih begitulah yang gue sampaikan. Kalo bisa disimpulkan ya, solo traveling itu perlu once in a while buat bonding sama diri lo sendiri. Lo jadi lebih kenal sama diri lo, lebih mengasah kemampuan problem solving, lebih respect sama waktu, dan lebih menghargai keluarga + orang-orang terdekat lo. Seru dan banyak pelajarannya! Tapi di samping itu ada kan ya di Islam tuh mengajarkan bahwasanya perempuan sebaiknya pergi dengan mahramnya. Dan berdasarkan apa yang udah gue alami selama traveling lalu, gue setuju serta membenarkan hal tersebut 🙂

 

KETAGIHAN

1 tahun, 15 negara, lebih dari 30 kota.

Berawal dari khayalan siang bolong, nyender lemes ngemil chiki, selimut  bau iler murni, dan dinding kamar penuh sticker eiffel, big ben, serta landmark lainnya di sana-sini.  Kemudian rajin nge-save save in dan nge-love love in foto-foto traveling di Tumblr dan Pinterest di mana saat itu konflik terberat paling cuma milih gambar mana yang mau dipake buat jadi wallpaper hp atau laptop. Lalu, hal paling mendekati aroma internasional yang bisa gue lakukan adalah dengan ikutan postcrossing, kirim-kiriman postcard sama strangers dari seluruh dunia. Tiap postcardnya nyampe, gue pegang, gue bauin, gue liat sambil bayangin, “Ih.. ini tuh postcardnya dari negeri lain, tempat yang belum pernah gue liat, orang-orangnya ngomong pake bahasa yang gue ga familiar, dan sekarang nyampe aja gitu di Pasar Minggu :’)


Jadi cita-cita banget tuh bisa mengunjungi sisi lain dari buminya Allah tapi gimana caranya ga pake uang sendiri. Karena apa? Ya karena jujur aja uangnya belom nyampe buat memenuhi budget travelling, katakanlah area Eropa aja misalnya, tetep belum cukup. Masa bisa terbang ke sana tapi terus ga bisa pulang kan lawak. Lagipula kalo uangnya udah ada pasti adaaa aja pertimbangan ina inu yang bikin ‘sayang ah duitnya’ kalo gitu ceritanya, niscaya ga akan jadi-jadi. Atau alternatif lain, mau pake uang orang tua? Yakaliii, kalo gue anak semata wayang atau bapak gue sultan kelantan sih mungkin gapapa ya. Tapi adek gue ada 2 semuanya masih sekolah. Hahha ya kalo tega sih gue pake aja biaya pendidikan adek gue buat jalan-jalan :p. Well, sebenernya ada sih cara lain, yaitu dengan ikut kuis-kuisan yang berhadiah jalan-jalan ke luar negeri. Tapi gue anaknya mualleeeesss banget ikut undian, ga bakat. Beli ale-ale buat gosok hadiahnya aja gue males 😦

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, per September 2014 gue mendapat beasiswa dari pemerintah Indonesia untuk lanjut sekolah selama setahun. Singkatnya, dana beasiswa itulah yang menjadi bahan bakar travelling gue. Nah, jangan pada suudzon dulu. Biasanya nih orang-orang bakal komen, “Lah, itu beasiswa yg diambil dari nge-pajakin gaji gue lo pake foya-foya?” atau “Itu uang rakyat lo pake jalan-jalan banget?” Hahahhaa ribet deh lo! Jadi gini gais, beasiswanya itu tuh alhamdulillah udah mencakup semua kebutuhan dari uang kuliah, uang buat bayar kosan, uang buat makan dan hidup, uang buat buku. Bentuknya tuh dikasih ke kita, nah kita sendiri deh yang bertanggung jawab untuk ngeplot-plotin berapa buat rumah berapa buat jajan, dst. Jadi bisa aja lo tinggal di kosan murah yang rada cupu tapi sisa uangnya banyak atau tinggal rada mewah tapi jajannya dibatasi, yaa trade off semacam itulah. Kalo gue, jarang pisan jajan baik jajan makanan maupun jajan fashion. Gue berusaha masak tiap hari dan membawa bekal, yaaah walopun masakan rasanya masih kayak tumis tanah liat setidaknya bisalah dimakan :p Belanja fashion juga paling lebih ke yg essential misalnya karena kebutuhan menyesuaikan cuaca semacam sepatu boots, jaket winter, dsb. Lalu kosan gue milih yang antara kampus dan city center jadi ke mana-mana tak gendong tinggal jalan kaki deh, ngirit ongkos transport. Lalu sisa uangnya ada nih lumayan banget, pilihannya mau ditabung apa mau dipake. Nah gue pilih dipake, buat apa? Yaitu tadi, buat travelling. Begitulah asal-usul perwujudan cita-cita “jalan-jalan ga pake uang sendiri”.

Adapun 15 negara dan kota-kota tersebut adalah sbb:

Belanda, Perancis, Belgia, Italia, Jerman, Spanyol, Norwegia, Swedia, Denmark, Ceko, Hungaria, Austria, Yunani, Turki, dan ya si Inggris itu sendiri. Kota- kotanya Amsterdam, Den Haag, Brussels, Paris, Milan, Pisa, Florence, Venice, Roma, Barcelona, Madrid, Berlin, Dresden, Prague, Budapest, Vienna, Istanbul, Cappadocia, Santorini, Athens, Oslo, Stockholm, Copenhagen, Leeds, York, Manchester, Edinburgh, Glasgow, Stirling, London, Sheffield, Southampton, Salisbury, Bath, Greenwich, Bournemouth, Dorset, Birmingham, Leicester, Liverpool, Nottingham, Coventry, Newcastle, dan lain-lain.

Masing-masing kota punya ceritanya sendiri, mulai dari pengalaman konyol sampe kisah penuh pelajaran moral. Partner travellingnya pun warna-warni ada temen Indonesia, temen Internasional, dan orang-orang yang baru kenalan di tempat. Dari semua kota itu, yang gue sempet solo travelling adalah Nottingham, Newcastle, Prague, Budapest, Vienna, dan Paris. Tanpa disangka ya, ternyata jalan sendiri itu enak juga. Lo bebas nentuin jadwal berangkat kapan, pulang kapan,ke mana aja, mau makan di mana, kalo capek tinggal istirahat, mau foto tinggal berhenti, mau ngemil tinggal beli, ga perlu merasa berkewajiban ngajak temen ngobrol, ga perlu consider pendapat dan kondisi orang lain, dan sebagainya. Paling repotnya adalah ketika adegan nyasar dan di negara yang tidak berbahasa Inggris. Gue sebagai orang yang maps-illiterate lumayan pasrah kalo udah nyasar. Baca peta udah dibulak balik tetep ga ngerti, internet juga ga ada kalo gapake wifi kan. Jadi yaudah pake feeling atau nanya pake bahasa tarzan. Terus solo travelling itu juga ga enaknya pas di bagian pengen foto-foto kece ala pergaulan masa kini. Kalo sama temen kan enak ya bisa berkali-kali, minta ulang kalo hasilnya kurang memuaskan, nah kalo pas sendirian ya mau ga mau ngulang seratus kali ke strangers yg lewat, “ekskyus mi, ken yu plis help teking mai pikcer?” Yaah banyak yang baik sih, tapi ga jarang juga ditolak 😦 deuuh, dikira gue tukang minta sumbangan kali ya? Sekalinya udah dipotoin dan hasilnya ga oke kan juga ga enak ya minta ulang lagi. Pernah tuh pas di Sacre Couer Paris, gue udah males minta tolong, jadinya selfie aja sendiri. Eeeh, datenglah abang penjual tongsis. Ternyata eh ternyata dia bukan nawarin tongsisnya tapi nawarin bantuin foto! Baik kan?! Nah tapi, karena dia mau motoin gue, biar ga ribet itu bongkahan tongsis dagangan dia gue yang peganggg!! JADILAH GUE POTO SAMBIL MEGANG-MEGANG BANYAK TONGSIS :’)


Eh tapi ya, hal yang perlu ekstra diwaspadai pas solo travelling adalah masalah keamanan. Soalnya lo sendiri banget kan, dan itu lebih sering jadi inceran copet dan sejenisnya. Belom lagi tourist scam yang banyak ga kira-kira. Terus juga pas kalo sakit mayan repot ga ada yang nge back up urusan printilan macem tiket, check in, transport, dll. Jadi sebenernya solo travelling kemarin membuka pemahaman gue bahwa benerlah itu di Islam dianjurkan para wanita untuk tidak bepergian tanpa mahram.

Perihal kuliner, sesungguhnya gue ini tukang makan banget. Tapi berhubung budget yang dimiliki super terbatas, jadinya sering banget ada momen patah hati pas ngelewatin makanan atau jajanan yang pengen dibeli tapi ga bisa. Keterbatasan budget dan minimnya pilihan kuliner halal menyebabkan gue dan temen-temen masak di penginapan setempat. Biasanya air bnb atau hostel yang kita pilih emang ada fasilitas dapurnya jadi kita tinggal belanja bahan baku di supermarket sekitar dan masak buat 2 kali makan, yaitu makan malem dan sarapan besoknya, baru deh siangnya makan di luar. Kalo udah miskin banget, siangnya juga bawa bekal hasil masak atau makan roti-roti gitu. Pernah waktu itu jatuh miskin banget, mana abis dicopet juga pas di Roma, jadinya kita makan roti tawar 2 hari berturut-turut . Awalnya agak mending pake beli selada dan saos segala, sama nutella kecil. Lama-lama jadi tinggal roti tawar diselipin doritos biar asin ada rasanya 😦 Huffh, cita-cita banget tuh suatu hari bisa jalan-jalan dan kulineran tanpa mikirin harganya :’) aamiin.

Selain kuliner, highlight dari travelling adalah penginapan. Gue selalu nginep di tempat murah either itu air bnb atau hostel bunk bed gitu. To be honest, kalo gue mengikuti naluri ke-cewek-yeye-an yang ada, mungkin gue udah gamau deh tidur di bunk bed gitu,soalnya seringnya kan yang available itu yang mix gender ya, jadi super ga nyaman dan was-was banget. Sekamar bisa sampe 14 orang atau bahkan lebih. Ga nyamanlah pokoknya. Buka kerudung ga bisa, mau sholat susah, mandi juga deg-degan. Cuma beberapa kali gue bisa kebagian booking yang female only. Sempet juga beberapa kali tidur di airport, di stasiun, geletakan gitu di kursi atau selonjoran di lantai. Kalo ini biasanya karena flightnya super pagi dan kita ngirit biar ga bayar penginapan. Hhh.. tambah lagi deh cita-cita, ke depannya bisa travelling dengan penginapan yang mumpuni. Aamiin.

Trus apalagi ya, hmm.. Oiya kendala bahasa kalo pas ada di negara yang orang-orangnya ga terlalu bisa bahasa inggris. Hhhhh itu asli ribet banget. Waktu di Madrid tuh ya, mau check in hostel aja lama banget. Ada masalah apa gitu sama kuncinya, nah Ibunya ga ngerti kita ngomong apa dan kita apalagiii juga ga paham dia ngemeng apaan. Bahasa spanyol yang gue tau cuman dari pilem amigos por siempre sama maria mercedes 😥 Udah sampe pake bahasa tubuh tuh si ibunya, dia gambar garis-garis apaan gitu ga jelas, dan dia rada ngebentak akhirnya, sehingga ada titik di mana dia frustasi megang kepala macam pusing di iklan paramex gitu. Hahhaa gue dari yang takut sampe jadi ketawa. Ya Allah.

Terakhir mengenai souvenir. Sebisa mungkin gue usahain dari tiap kota gue punya barang sebiji dua biji souvenirnya. Biasanya sih paling magnet dan keychain, sama karena gue main postcrossing jadi gue juga beli postcards. Kalo ada uang lebih biasanya gue beli miniatur yang termurah di toko tersebut. Selain itu, souvenir lainnya adalah gue nyimpenin tiket atau kartu bekas transport dan karcis masuk ke area wisata setempat.

Yaaah begitulah kira-kira summary travelling 2015 ini. Dari ada duit sampe kecopetan, dari makan enak sampe roti tawar, dari dandan (agak) cakep (aamiin) sampe bluwek capek lusuh ga karuan, semuanya demi memanfaatkan kesempatan jalan-jalan ini sebaik-baiknya. Jadiiiii gais, sesungguhnya dibalik satu foto kece seseorang yang ia posting di path, instagram, facebook, dll … yakinlah bahwa dia sudah jatuh bangun sebelum postingan itu teraplot! Muahahah.Well, kalo ga males Mungkin di lain postingan kali ya gue cerita beberapa kota yang berkesan banget.

 

Processed with MOLDIV
terlalu luas buminya Allah untuk setahun. semoga besok-besok ada rejekinya lagi :’) aamiin

Terima kasih Yaa Allah, semoga ke depannya hamba bisa bersyukur dengan lebih sering dan lebih baik lagi.

Turkiye. Turki ni yeee!

Since I was a little girl, I had a dream to ride on a hot air ballon one day. Alhamdulillah, that ‘one day’ is today!
Selesai mengerjakan tesis master adalah momen di mana lagi muak-muaknya tapi sekaligus lega. Bayangin aja, 3 bulan super ngebut ngerjain penelitian, hampir 7 hari seminggu tempat nongkrongnya adalah perpustakaan atau lab komputer. Buku dan jurnal yang mesti dibaca ada se-alayhum gambreng. Dan sepanjang proses nulis, seringkali mood, emosi, dan kesehatan naik turun. Dari yang semangat banget sampe meletup-letup membayangkan akan jadi pemudi yang berguna bagi kemajuan masyarakat madani di Indonesia. Lalu berubah jadi rasa angkara murka kesel sama diri sendiri “ini ngapain sih gue jauh-jauh kemari S2, buat apaan?!” Kemudian sampai pada titik super pasrah, bahkan ga ngerti apa yang udah ditulis dan mulai meragukan penelitian diri sendiri.
Alhamdulillah, all those sparks settled down. Hopefully the results are going to be fine.
Jadi, setelah momen kemuakan dan kelegaan itu, gue bersama beberapa orang teman melakukan perjalanan ke Turki yang katanya terkenal indah dan menawan alamnya. Well, perjalanan di buka dengan merayakan idul adha di Istanbul. Ini asli super random. Karena pas beli tiket juga ga ngeh dan ga ngerencanain pas idul adha tanggal berapa dan ada di mana. Ternyata Sang Maha Perencana super asik, jadilah kita pada sholat eid di Blue Mosque, yang selama ini cuma gue liat di tipi-tipi :’) Di Istanbul kita juga sempat mengunjungi Ayasofya, mantan gereja yang dijadikan masjid di jaman kejayaan kerajaan Turki, ya tapi sekarang sih udah jadi museum. Bagus banget deh tempatnya, terutama sensasi pas ngeliat perpaduan ornamen Islam dan Nasrani yang masih berdampingan di beberapa sudut lokasi.



Selain Blue Mosque itu, ada juga yang terkenal namanya Masjid Suleyman. Menurut gue ga kalah bagus loh! Deket situ malah ada pemandangan kota Istanbul dari atas. Banyak resto yang menyediakan teras rooftop gitu. Menarik deh! Karena currency gue biasanya Poundsterling, begitu dijadiin Turkish Lira tuh apa-apa jadi berasa murah. Alhasil kita berasa juragan dan sering banget jajan. Selain nongkrong di rooftop, kita juga makan Testi Kebap (iya kebab tuh pake P ternyata) yang di masak dalem kendi dan kendinya dipecahin depan muka kita hahha. Abis itu jajan eskrim tipuan iseng yang dulu suka gue liat di youtube gitu. Terus kita jajan baklava (google deh) ini sweets nya Turkish gitu dan gue sebagai sweettooth sih sukaa, apalagi pas banget dipaduin sama turkish tea yang rada pait.

  
Terus selain itu gue juga menyempatkan masuk ke Istana Topkapi. Yaaa.. Menurut gue sih biasa dan yaudah gitu aja. Jadi totalnya di Istanbul 3 hari.
Setelah Istanbul kita lanjut ke Göreme, sebenernya tujuan utama adalah ke Cappadocia (Turkish spell: Kapadokya). Untuk apakah kita ke sana??? Tak lain dan tak bukan adalah untuuuuuk NAIK BALON UDARA DONG AH!

Ini cerita balon udara sesungguhnya sangat drama sih, terutama buat gue. Jadi kan kita tuh nyampe Kapadokya pagi jam 10, rencananya naik balon tuh besok pagi. Karena lusanya kita mau cabut ke kota lain namanya Pamukkale dan Izmir. Tenyata eh ternyataaaa. Itu hari pas banget lagi peak season holiday orang-orang turki jadi semua bus dari Kapadokya ke Pamukkale maupun Izmir semuanya penuh parah sampe 3 hari ke depan. Gawat kan?! Nah yang ga kalah gawat adalah kenyataan bahwasanya SEMUA BALON UDARA FULL BOOKED BROOO! Pening banget kepala, baru nyampe Kapadokya disambut dengan fakta akan berantakannya itinerary dan musnahnya impian naik balon. Mana di sini tuh super panas, gerah banget bikin pengen marah dan kesel dikit bawaannya mau makan orang! Terus setelah berembug musyawarah untuk mencapai mufakat, akhirnya kita dengan hati super berat mencoret pamukkale dan izmir terus extend tinggal di Kapadokya dengan harapan dapet balon. Menjelang sore, setelah keliling, kita menemukan sebuah tour agent gitu yang bilang bisa mengusahakan space buat naik balon besok pagi. Jadi tuh dari kita yang mau naik balon ada 3 orang, tapi ternyata yang bisa dijamin space nya adalah buat 2 orang. So, satu orang belom pasti. Pertanyaannya… Siapakah si satu orang yang belom pasti itu???
YAK BENAR SEKALI! Orang itu adalah Annisa Pratiwanda! Uyeah!
Jadi si bapak tour agent nya bilang: “tiga-tiganya tetep dateng dulu aja besok, yang 1 orang walaupun belom pasti tetep berangkat dulu aja naik mobil tour nya ke lokasi balon. Tenang, 90% lah chance lo untuk naik, karena biasanya ada aja yang cancel gitu.”

Nah gila kan, si bapak tour agent ini bermulut manis banget. Gue yang emang dasar selayaknya anak gadis pada umumnya, yaa terhanyutlah dalam janji manis dan buaian semu itu. Alhasil, besok subuhnya gue dan 2 teman lain berangkat menuju lapangan lepas landasnya si balon. Gue udah dag dig dug ga karuan. Pas sampe di lokasi. Tukang balonnya yang in charge hari itu nanya, “Loh kok bertiga sih? Kan reservasinya cuma berdua.” JEGEEERRRR!! Hati gue pun terluka. Setelah argue dan nego panjang lebar, tetep abang balonnya bilang, “gabisa..gabisa.. Ga ada yang cancel, lo harus tunggu di bawah gaboleh naik pokoknya!”

Ckckkc gokil ya, sama babeh babeh tour agent aja gue bisa di php-in cobaaa!

Ah asli lah itu gue udah terpuruk banget dan mojok di suatu warung teh dalam kegelapan subuh. Palingan sekitar enam detik lagi gue nangis.


Ga lama setelah itu ratusan orang menuju ke keranjang balonnya masing-masing dengan ceria tralala trilili. Sementara gue masih tersudut di warung teh dengan hati yang robek-robek sambil ngeliatin balon mulai mengembang dan matahari nyaris terbit. Gue pasrah deh yaudah mungkin bukan rejekinya dan mungkin ada kenapanya gitu Allah ga ngasih gue naik. Lalu sekitar 5 menit sebelum balonnya terbang, 2 orang temen gue yang mestinya udah di dalem keranjang tiba-tiba terlihat dari jauh lari-lari ke arah gue sambil teriak, “WANDAAAA LO BISA NAIK, AYO CEPETAN ADA SATU TEMPAT KATA ABANGNYAAAA!”
Gue kayak diguyur air zam-zam dingin, langsung kaget ga mikir lagi dan lari tunggang langgang sambil teriak, “HAH GIMANA SIHHH KOK BISA? INI BENERAN KAN? SERIUSSS? LO YAKINNN?!” –> maklum anaknya insecure keseringan digantungin :’)
Dan sodara-sodara, dengan resmi ternyata gue beneran bisa naik di suatu balon walaupun pisah keranjang sama temen-temen gue. YA AMPUN ALLAH BAIK AMAT SIHHH, kayak ga tega gitu kalo gue nangis sendirian di warung teh.
Di keranjang gue ga berhenti alhamdulillah kayaknya dan begitu udah take off dan ngeliat sunrise dari atas, jadinya beneran mau nangis setetes deh hahhaha tapi nangisnya nangis bahagiaaaaak bangettzzzz! Ga paham lagi rasanya kayak menang kuis ale-ale dapet motor 15 biji gitu mungkin yaaa :’)

Alhamdulillahirobbil’alamin.

Indeed, Allah can make everything possible.
So I could not just keep it to myself, I would love to share this magical feeling here


  
Diluar semua kebahagiaan itu, gue akui bahwa bayar buat naik si balon itu memanglah mahal adanya! Asli mahal gilaaaaa hahaha. Sebagai gambaran, yang tadinya sebelum naik balon adalah masa-masa kejayaan kayak juragan jajan sana sini makan enak, sekali makan bisa 35 lira dan masih cemal cemil cantik. Nah sekarang, pasca balon udara, tibalah kami pada musim paceklik di mana sekali makan kita cuma mampu 2 lira (yaitu instant noodle cup). Hahaha bener-bener ya hidup tu emang muter banget kadang di atas kadang di bawah :’)

Perihal balon yang super mahal, yaudahlah duit in syaa Allah bisa dicari lagi. Pengalaman dan momentum yang susah banget dicari lagi.
Bismillah, semoga Allah ridho.

Super terimakasih ya Rabb!