Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

 

 

Tentang Kalah

Yang namanya kalah itu ga pernah enak.

Kecuali

Lo emang sengaja dari awal karena udah ogah-ogahan ikut sesuatu karena dipaksa.

Gue sempet tau di kontes fashion show anak kecil gitu, beberapa orang tuanya titip piala yang mereka bawa sendiri ke panitia. Iya cuy, beli sendiri pialanya :’) Katanya itu untuk dikasihin ke anak mereka jika ternyata si anak ga menang. Supaya apa? Ya supaya menghindarkan si anak dari rasa kecewa yang tentunya sepaket sama rasa sedih. Kebayang ga sih lo gimana ini anak tumbuh dewasa nantinya jika selalu dijaga dari rasa kecewa? Bukankah orang tua ga bisa selalu ada buat anaknya 24 jam? Bukankah lebih baik kenalin sedini mungkin bahwa hidup kadang ada ga menyenangkannya? Bukankah kehidupan itu sendiri emang ga semulus paha-pahanya Cherrybell?

Hmm.. Gue emang belum jadi orang tua sih, jadi mungkin gue belum paham gimana mega giga besarnya sayang orang tua pada anak, gimana pengennya orang tua ngelindungun anak dari kesedihan. But I just sense that there’s something quite wrong sama kebiasaan menghindarkan anak dari rasa kecewa. Kayak apa-apa diturutin, ngerengek dikit dikabulin, dibiasakan selalu menang. Hmm…

Walaupun gue belum jadi orang tua, setidaknya gue (alhamdulillah) merasakan kasih sayang orang tua. Bapak-Ibu gue justru malah “melemparkan” gue ke dalam belantara rasa kecewa, sedih, dan kalah. Mereka membiarkan gue dan adik-adik gue nyicipin kayak apa itu rasanya sakit, kayak apa itu rasanya tidak menang, kayak apa itu rasanya kapok. Thing that I learned from my parents is that they are always there. They are still there,  at the very first point when they let us go. They were watching, observing, and monitoring. Once I ran back to them with tears, with wounds, with disappointment, they calmed me down. Bapak gue sering banget bilang, ” Kak, hidup tuh ga selalu 2+2 =4. Yang kita kira udah pas banget ukurannya, persiapannya, tapi kalo ternyata itu bukan buat kita ya udah, berarti emang ga buat kita. Makanya kita kalo beraharap sama Allah aja.” Lain lagi dengan nyokap gue yang sering bilang begini kalo pas gue lagi gagal sesuatu, “Yang penting kan udah coba, Kak. Jadi tau dan pengalaman. Kalo coba lagi udah ada gambaran. Minta aja yang terbaik sama Allah.”

Ngomongin ‘kalah’ tuh bisa banget diposisiin di segala aspek hidup ya. Bisa kerjaan, sekolah, pertemanan, asmara, persaudaraan, bisnis, cita-cita, atau bahkan kalah sama diri sendiri. Yang sering dikaitkan dengan kalah ini adalah rasa kecewa dan biasanya nyambung ke yang namanya”mengatur ekspektasi” Nah! PE ER banget nih yang satu ini butuh postingan sendiri kayaknya.

Jadi intinya yaah biarkanlah diri kita ada kalanya kalah sama orang lain. Biar nanti pas menang, berasa gejolak kemenangannya. Muahahhaha!

Cukup

Cukup itu apa?

Relatif. Bagi gue cukup, belum tentu bagi lo cukup.

Seminggu-an ini gue berkutat dengan kata “cukup”. Bolak-balik gue pikirin apa itu cukup, bagaimana menjadi cukup, seberapa banyakkah sampe bisa dikatakan cukup, dan kenapa cukup itu penting. Gue bahkan mengulang-ulang kata cukup sampe maknanya hilang. Tetep juga masih ga ngerti 😦

Sebenernya gimana sih cara orang menentukan sesuatu itu cukup atau kurang atau lebih?

Coba kalo lagi ga males, lo pikir deh, manusia itu sebenernya cuma butuh cukup. berkecukupan. tercukupi. Dari 18 bakul nasi yang dihidangkan, lo pasti cuma bisa abisin sepiring dua piring. Dari 53 galon air minum, lo pasti cuma bisa minum segelas dua gelas dalam satu waktu. Dari 367 baju yang ada di lemari, lo cuma bisa mengenakan 2-3 helai sekali pakai. Dari 1049 temen facebook, paling lo cuma deket dan curhat sama 3-4 orang. Liat kan pola nya? Begitulah cukup.

Dalam kehidupan emang orang tuh selalu cari yang terbaik. Tapi begitu udah ketemu yang baik, masih cari lagi yang lebih baik. Begitu udah ketemu yang lebih baik, eh masih adaaa lagi yang kayaknya lebih baik. Iya, bagus sih never settle for anything less. Tapi sampe di suatu titik masa lo ga bertanya sih, “sampe kapan nih nyari-nyari yang lebih baik terus?” Nah di sini nih, gue merasa jawabannya adalah “cukup”. Batas dari pencarian lo akan hal / orang yang lebih baik itu adalah ketika lo menemukan kecukupan di dalamnya. Kalo udah tercukupi, ya aman dong?

Nah sayangnya “cukup” ini tuh ada musuh bebuyutanya, yaitu “takut kekurangan”. Iyaa betul.. memang ada juga yang namanya “takut kebanyakan” tapi masih jauh kalah seremlah dibanding “takut kekurangan.”

Oke, kalo itu tadi lebih ngebahas tentang sesuatu yang kita cari, kita kejar, dan kita usahain… Nah gimana hal nya ketika objeknya adalah diri kita sendiri? Gimana ketika ternyata lo menjadi belum cukup bagi orang lain? Ini sungguhlah pelik. Karena awalnya lo pasti akan bertanya-tanya “kenapa” sampe seribu kali. Lalu lo akan cek-cek diri lo sendiri, variabel apa yang sekiranya kurang. Yang bikin makin pelik adalah ketika si subjek penilai menyatakan bahwasanya dia juga gatau apa yang kurang dari lo, tapi simply si subjek menyatakan bahwa lo belumlah cukup buat dia. Hmm.. Aneh? Iya aneh, tapi percayalah hal-hal kayak gini tuh terjadi.

Gue, adalah orang yang percaya bahwa seabstrak apapun hal, itu setidaknya bisa dijelaskan walaupun dengan cara yang terbatas. Paling tidak, usaha untuk menjelaskan itu ada dan in syaa Allah bisa dijelasin. Maka jika ada orang yang bilang “ya pokoknya gitu deh ada hal yang ga bisa dijelasin” menurut gue itu aneh. Kenapa aneh? Karena kalo niat, pasti ada usaha menjelaskannya meskipun terbata-bata, walaupun ga 100% jelas, setidaknya ada. Jawaban model “ya pokoknya gitu deh..” itu menurut gue either emang males jelasin aja atau ga enak mau jujur. Itu aja pilihannya. Bukannya sok tau, tapi gue pernah di posisi si orang yang bilang, “ya pokoknya gitu deh..” ini. Dan kondisinya emang gitu, either gue males jelasin atau gue ga mau si objek tersinggung.

Balik lagi ke bahasan tentang cukup, gue rasa ini poinnya sama seperti postingan gue yang ini. Intinya yaituuu tetaplah menjadi the best version of yourself. Jangan jadi palsu demi mencukup-cukupi “kebutuhan” orang lain. Karena lo bisa aja udah usaha mati-matian tapi kalo bagi orang itu lo belum cukup, ya mohon maaf lahir batin, lo emang belum cukup :’)

 

Tapi jangan sedih, karena emang ga seharusnya kita jadiin manusia buat tujuan kaaan.. hahha! Terus siapa dong yang mesti kita jadiin tujuan atau harapan?

5a568ac57cf31f6129702a054fb4efbb
Hasbunallah wa ni’mal wakil

Ternyata Masalahnya Bukan itu

Tentang menjadi bukan pilihan.

Ini bisa teraplikasikan dalam banyak hal di kehidupan, contohnya dalam pekerjaan, pertemanan, perbisnisan, juga percintaan.

Menjadi bukan pilihan itu rasanya aneh. Kenapa aneh? Karena lo ga bisa bohong bahwa sedikit banyak rasanya tuh ga enak, tapi di saat yang sama lo juga sedang membesar-besarkan hati lo, bahwasanya lo sudah coba yang terbaik, bahwasanya lo tahu lo ga punya kontrol sepenuhnya untuk menjadi yang dipilih atau yang tidak dipilih.

Menurut gue, menjadi bukan pilihan itu adalah satu dari banyak hal yang bisa bikin kita dewasa, bikin kita lebih ngeh sama kehidupan. Iya, hidup ga seindah itu. Kalo kata bokap gue, hidup itu ga kayak 2+2 = 4 . Lo bisa aja udah nyoba sebaik yang lo bisa, tapi bukan berarti jaminan lo akan serta merta dapetin apa yang lo usahain. Atau lo bisa aja ga seniat itu ngusahain sesuatu, eh malah ternyata lo dapet aja gitu tanpa disangka-sangka. Yoi, se-random itu, memang.

Di sisi lain, pengalaman menjadi bukan pilihan juga melatih kita untuk ga gampang kecewa. Orang yang gampang kecewa itu sungguh rapuh dan pastinya rajin ngeluh. Ya gimana dong, kan ga mungkin kita ngarepin dunia ini selalu baik, semesta selalu merawat ego kita biar ga lecet, atau umat manusia bahu membahu jaga perasaan kita? Pastilah, jarang maupun sering kita akan senggolan sama yang namanya rasa kecewa. Jadi, bersyukurlah lo kalo pernah menjadi bukan pilihan. Itung-itung latihan ngadepin kekecewaan-kekecewaan lainnya di depan nanti 😉

Oya, satu hal berharga yang gue pelajari tentang menjadi bukan pilihan adalah: seusaha-usahanya kita supaya menjadi yang terpilih, kita jangan sampe repot-repot jadi orang lain. Stay true to yourself. Just be who you are. Karena sesungguhnya bukan cuma pe er lo aja untuk meyakin-yakinkan orang lain agar dia memilih lo. If they find what they need in you, if they find mutual variables between the two of you, they’ll definitely make the efforts too. You’ll meet each other the halfway.

Jadiii setelah gue pikir lagi baik-baik, ternyata ada hal yang lebih besar dari sekedar terpilih atau ga terpilih, yaitu tentang menjalani hidup sebagaimana mestinya terlepas dari lo menjadi pilihan atau menjadi bukan pilihan. Itu jauh, jauh, jauuuh lebih penting. Karena terpilih atau ga terpilih adalah one time occasion sedangkan setelah itu ya hidup tetap terusss berjalan 🙂

if the feelings are mutual, the effort will be equal

Butuh Dua

Kapan nikah?

Yes. Ini adalah tulisan yang memang tersulut dari pertanyaan di atas. Sejatinya, pertanyaan ini udah mulai sering gue denger sejak gue di usia 23-an. Seiring berjalannya waktu, makin tahun maka makin santer terdengar dan diarahkan kepada gue. Entah kenapa ya kok orang bisa-bisanya nanyain pertanyaan ini tuh enteng banget, kayak nanya “kapan ke alfamart?” Dan kalo diperhatiin ini yang nanya kebanyakan pasti yang udah nikah. Hahahah kenapa sih woy, apa karena lo merasa giliran lo udahan terus kayak iseng aja gitu tergelitik pengen ‘bales dendam’ merasakan jaman dulu ketika lo pada masanya ada di posisi yang ditanya-tanyain? Atau mungkin lo simply resek aja pengen menempatkan orang pada kondisi yang cengar-cengir gatau mau jawab apa? Ckckck.

Nunggu apalagi sih?

Hhh.. pertanyaan jenis kedua ini adalah lanjutan dari pertanyaan pertama yang ga kalah menyebalkannya. Pertanyaan ini tuh mengandung unsur kesotoyan luar biasa. Seolah-olah si penanya lebih tau banyak hal tentang hubungan dua insan manusia yang jadi objek pertanyaan. Nih ya gue bilangin, nikah itu kan butuh 2 orang broh! Kalo yang satu mau, yang satunya ga mau, ya ga bisa. Kalo yang satunya siap tapi yang satu lagi belum siap, ya ga jalan. Kalo yang satunya yakin, tapi satunya ga yakin-yakin amat, yaaa ntar dulu. Plislahh nikah tuh bukan hal yang bisa di-besok-sore-in. Jadi ga perlulah ya kayaknya nanya ‘nunggu apa lagi sih?’ karena lo ga pernah tau apa yang udah seseorang usahain buat sampe ke titik yang disebut MENIKAH.

Nyari yang kayak gimana lagi sih?

YASALAM.. ini pertanyaan tipe yang sok terdengar mau bantuin tapi seringkali sesungguhnya hanyalah pengen mencibir betapa si orang yang jadi objek pertanyaan itu dianggap super picky dan amat selektif. Kalo ini ditanyain ke gue dan ke mbak-mbak se-lingkaran permainan gue, dapat dipastikan kita udah males banget jawabnya. Kebanyakan tuh orang ga cari yang gimana-gimana, nyari yang cocok, nyambung, seagama, dan SIAP menikah aja itu udah zuzaah broffh! Boro-boro mau ditambahin tetek bengek lainya macam; tubuh atletis, brewokan tipis, rambut klimis, dan senyumnya manis. BLAAH, itu semua mah bonusss!

Mau nunggu sampe kapan lo?

Ini pertanyaan apaan sih? Nyinyir tapi ga mikir! Hahaha nyebelin. Helloooo! Siapa juga ya yang mau nunggu lama-lama? Siapa sih yang berencana nunggu seumur hidupnya? Meeen, nunggu Transjakarta ga dateng-dateng aja udah pengen murka apalagi nunggu dinikahin?! Lagian ya emang orang yang melontarkan pertanyaan ini berharap dapet jawaban kayak apa sih? *heraaaan*

Buruanlah nyusul!

Oke, yang ini bentuknya bukan pertanyaan, tapi lebih ke seruan, himbauan, atau apalah namanya. Gimanapun juga, seruan ini sedikit banyak sesungguhnya mengandung unsur jumawa. Karena yang melontarkan pasti adalah orang-orang yang telah menikah. Untuk menutupi kejumawaan-nya, biasanya mereka akan bilang, “ya ini kan doa cuy biar lo cepet nyusul.” Haaah?! Gimana sih kok jadi twisted? Doa ya doa, menghimbau ya menghimbau. Lagian kalo emang doain ngapain pamrih amat pake dibilang-bilangin hahhaha.

Poinnya adalahhhh, biarkan saja orang-orang dengan usaha mereka dan pergolakan batin mereka masing-masing dalam menuju pernikahan ini. Itu aja udah cukup ribet buat mereka, ga perlu lo ikutan masuk dan nambah-nambahin pressure. Kalo emang niat doain, ya doainlah dengan tulus. Asal kalian tau, doa yang baik itu justru ketika lo mendoakan seseorang diam-diam, bukannya malah pamer dan diumbar-umbar :’) Kalo emang berniat jadi temen yang baik ya berikanlah masukan pada saatnya, pada saat lo ditanyain pendapat, pada saat lo dimintain saran. Kalo niat bantu jodohin juga boleh aja, berikanlah kandidat dengan cara yang baik, hargai juga pendapat dan kesediaan si orang ini. Ya kan?? Jangan sampe maksud baik jadi malah nyebelin gara-gara dilakukan secara repetitive dan ga sensitif dengan perasaan orang lain.

Hmm… sekali lagi, kita ga pernah tau apa yang udah orang lain lakukan buat mengusahakan dirinya menuju jenjang pernikahan. Dan kalo lo perhatiin baik-baik, manner kayak gini ga cuma berlaku diperihal nikah-nikah aja, tapi juga di urusan kehidupan lainnya kayak nanyain kenapa orang belum hamil juga, kenapa anaknya ga dikasih ASI, kenapa anaknya disekolahin swasta, kenapa ini itu dan seterusnya.

Inget ajalah, peduli dan mencampuri adalah dua hal berbeda yang batasannya tipis banget. Setipis apa? Ya setipis rasa malu kita :))

Anyway, ini tulisan juga sebagai pengingat gue di kala nanti gue udah menikah dan berumahtangga, maka Hai Annisa Pratiwanda, janganlah kau jadi sosok mbak-mbak nyebelin yang melontarkan pertanyaan-pertanyaan di atas kepada orang lain. Oke ya, janji?!

Oke, in syaa Allah.

Jodoh di Ruang Meeting

Kalo mau lebay, Senin kemarin mestinya menjadi Senin paling horor buat gue. Kenapa? Karena seminggu ke belakang gue bersama tim di kantor berturut-turut lembur ngalahin tukang ronda, ngalahin suami siaga, ngalahin satpam bidakara. Buat apa? Ya buat nyiapin presentasi si hari Senin tersebut.

Maka hari Senin itu datanglah gue ke kantor sang client dengan badan lunglai yang ditegap-tegapkan, mata sepet yang dibesar-besarkan (thankyou eyeliner), dan tengkuk pegel yang disegar-segarkan. Well, overall presentasi berjalan dengan lancar walaupun tetap dengan revisi di sana dan di sini. Di dunia ahensi tuh ya hampir ga mungkin ada presentasi yang langsung di approve client tanpa embel-embel revisi. Ibarat bikin nasi goreng tapi ga pake nasi. Yakali!

Nah yang mau gue bahas sesungguhnya bukan meeting tersebut, tetapiiiii… Di tengah hari Senin nan horor itu gue tidak menyangka akan mendapatkan wejangan dari dua orang senior kantor mengenai tak-lain-dan-tak-bukan-apalagi-kalo-bukan-jenggg-jeeenggg-JODOH! Gila kali ya, bisa-bisanya di suasana tegang dan presentasi super serius itu gue memperoleh nasihat perjodohan hahhaa. Gilak!

Jadi begini kira-kira rangkuman wejangan random nan berkualitas itu. Sebutlah dua orang senior kantor gue itu adalah “Mbak” dan “Teteh” posisinya kita lagi makan siang di the very exact ruang meeting horror tsb.

Teteh: *buka hape wallpaper gambar anaknya lucu*

Gue: Ih lucu banget Teh, gue kalo punya anak begitu kayaknya ga tega ngantor deh (sok tau)

Teteh:  Ih, neng itu cita cita gue banget loh jadi ibu rumah tangga.

Gue: Emang ga takut bosen ya Teh ntar? (lagi lagi sok tau)

Teteh: Enggalah, gue emang mau di rumah sama anak. Ntar sambil ngerjain kerjaan yang bisa dari rumah, bukan ngantor.

Gue: Gue pengen juga sih Teh, tapi belom kebayang juga mau ngapainnya. Tauk deh liat ntar aja.

Teteh: Emang kamu umur berapa sih Neng?

Gue: 25.

Teteh: Ih buruan atuh jangan kelamaan ntar telat kayak gue nikah umur 32 (ntah definisi telat itu bagaimana)

Mbak: *sedari tadi dengerin, lalu nimbrung* Eh, entar duluu telat tuh relative loh. Gue nikah 35 tapi justru malah bersyukur. Gue ga ngerasa telat juga.

Gue: Bersyukur kenapa Mbak?

Mbak: Kalo gue dulu nikah umur 25 gitu ya, pasti kalo berantem gue udah bakar rumah kali. Emosi gue masih belingsatan banget. Makin tua makin dewasa berangsur-angsur bisa tone down. Ini malahan gue dapet suami yang tense nya di atas gue. Kalo dipikir gila juga kan, tapi kita sama-sama bisa ngimbangin. Kalo satu lagi ngomel, yang satu lagi diem aja jangan jawab. Atau kita argue nya via text / bikin surat. Pas nulis itu soalnya kan sambil mikir, jadi kata-kata yang keluar paling ga ya kefilter.

Teteh: Iya juga sih masing-masing beda kapan waktu yang tepatnya.

Gue: Terus gimana Mbak lo bisa memutuskan waktu itu akhirnya mau nikah sama yg sekarang?

Mbak: Ya gue emang udah niat, jadi pas dikenal-kenalin gue langsung liat dan cari tau ini orang kayak apa, visinya sama ga sama gue, dll dsb. Dari kenalan sampe akhirnya nikah Cuma 3 bulan gue.

Gue: Hah 3 bulan?

Mbak: Gue juga baru ngerasain pas itu sih, ternyata kalo emang jodoh tuh Allah lancarin banget prosesnya. Bapak gue yang biasanya rewel ini itu, mulus! Ibunya dia yang biasanya ribet ini itu, juga mulus!

Gue: Yatapi emang lo langsung bisa cinta gitu mbak? 3 bulan loh!  Yahhh atau setidaknya tertariklah?

Mbak: Nih ya gue kasih tau, lo kalo ntar kenalan sama siapapun lah itu yang kira-kira arahnya ke sana (buat nikah), lo mendingan langsung background check deh sebelum kenapa-kenapa.

Gue: Hah! Kenapa-napa gimana?

Mbak: Ya sebelum lo naksir, sebelum lo beneran suka sama dia. Kalo lo udah pake hati baru mau background check.. Hmmm.. dijamin berkabut!

Teteh: Bener Neng, lo jadi ga rasional dan akhirnya membenar-benarkan beberapa hal demi rasa naksir lo itu. Yah kalo naksir, sayang gitu sambil jalan juga jadi sendiri. Yang penting pastiin aja dulu itu orangnya bener.

Gue: *keselek paha ayam*

hatotak

Well, walaupun gue sambal keselek ayam, gue catet dan hayati baik-baik omongan mereka berdua. Edan juga ya selama ini gue tuh masih banget merisaukan yang namanya “takut ga suka’, ‘takut ga cinta’, dan takut ga bisa sayang’ sama si A si Z si X.

Padahal kalo dipikir-pikir ya, takut-takut yang semacam itu sebenernya menunjukkan betapa gue jumawa abesss! Jumawa gimana? Ya iyalah, gue tuh jumawa bin sombong bin pongah karena berarti gue meragukan kemampuan Allah Sang Maha Pembolak-balik Hati. Bukankah mestinya mudah banget buat Allah untuk jadiin lo suka sama si A atau benci sama si X dst. Ya kan???? Dan gue? Masih takut, masih ragu. Uhhh.. astaghfirullah.

Semoga ke depannya gue beserta gadis-gadis rapuh melepuh di luaran sana pada bisa lebih rasional dan ga kelamaan menye-menye kemakan cinta.

Huh… MAKAN TUH CINTA!

Api VS Sepi

Kemarin, seperti biasa abis diskusi sama si partner ngerandom dengan bahasan yang random pula tapi in syaa Allah berisi sih (anggaplah begitu).

Bermula dari sebuah link yang dia share: http://blog.mindvalleyacademy.com/people-skills-and-social-life/harvard-happiness-study?utm_source=cm-blog&utm_medium=facebook-share&utm_campaign=mvablog-share

Isinya tentang sebuah longitudinal study dari Harvard yang kurang lebih selama 75 tahun meniliti tentang kehidupan orang dewasa (dalam hal ini sample nya pria) dengan fokus pada apa sih faktor yang membuat seseorang hidup bahagia dan sehat? Ternyata jawabannya adalah dengan memiliki good relationship!

Relationship di sini ga cuma me-refer ke romansa dua anak manusia tapi juga hubungan dengan orang-orang lainnya seperti keluarga, rekan kerja, teman-teman, bahkan tetangga.

Robert Waldinger, director researcher penelitian panjang ini bilang, quality wins over quantity. Ga ngaruh seberapa banyak temen yang lo punya dan seberapa lama lo ada si sebuah jalinan hubungan, tapi yang lebih penting adalah seberapa baik kualitas suatu hubungan yang lo punya, sedalem apa lo kenal satu-sama lain. Contohnya gini, misalnya lo temenan sama banyak geng tapi isinya beranteeeem terus, atau lo udah pacaran 10 tahun tapi insecure melulu di banyak kesempatan. Itu kan berarti kualitas hubungannya nol walaupun kuantitasnya besar. Anyway, dalam penelitian itu juga dibahas loh bahwa konflik tuh efeknya buruk bagi kesehatan. Di sisi lain, orang yang ada dalam sebuah hubungan di mana mereka bisa saling percaya dan saling mengandalkan, itu ternyata ngaruh ke daya ingat mereka juga. Their memory stays sharper, longer.

Nah tentunya relationship, apapun itu dan sama siapapun itu kan ga bisa ya smooth terus sepanjang masa, mulus kayak paha-paha SNSD yaa. Wajarlah ada ribut atau cek-cok sesekali, tapi selama orang-orang di dalam hubungan itu bisa tetep saling percaya dan saling mengandalkan, yah pertikaian-pertikaian yang terjadi ga akan merusak kualitas hubungan.

Nah terus, udah tau begini kenapa orang-orang masih pada susah banget kayaknya punya good relationship? Ternyata jawabannya adalah karena kita sebagai manusia tuh sukanya yang instant-instant, quick fix, dan gamau ribet. Nah sayanganya nih bro sisss, me-maintain hubungan itu sesungguhnya justru kerjaan yang PE ER banget, dan berlangsung terus menerus. Kalo kata Waldinger, relationships are messy, complicated, hard work, and it never ends. Berkebalikan banget kan sama yang instant-instant.

Beliau menyarankan mungkin bisa dimulai dengan replacing ‘screen-time’ dengan ‘people-time’. Hmm iya juga sih. Ya coba pikir aja deh jaman sekarang gini dari bangun tidur sampe mau tidur lagi kan isinya ngadep screen terus. Kerja pake desktop, laptop, tablet, dll. Terus di waktu senggang ngadepin layar hape, mau tidur juga pengantarnya liat layar hape. So, when will the people-time get its portion? Kalo gini terus kita bakalan lebih mesra sama henpon daripada sama keluarga sendiri 😦

Selain iu, Waldinger suggest beberapa hal yang bisa dilakuin juga kayak mencoba lakukan sesuatu yang baru bareng-bareng biar excited lagi, atau take a long walk biar bisa ngobrol dan interaksi natural, atauuu hubungi lagi keluarga / temen yang udah lama ga kontak. Entah dulunya berantem, atau emang ga deket-deket amat.

Oh iya, by the way, ada satu frase yang gue highlight dari speechnya beliau, yaitu ‘loneliness kills’ OUCCHH! Bener banget sih, kesepian itu menjurus ke depresi dan ujung-ujungnya bisa membunuh. Kesepian itu mampu membuat orang kayak ngerasa paling sedih sedunia akhirat, ngerasa semua beban di bumi ini ada di pundaknya, dan merasa ga tertolong. Serem banget ya yang namanya kesepian. Bahkan gue sempat berpikir:

“Jika neraka memang mesti begitu ngeri, mengapa Tuhan lebih memilih api daripada sepi?”

Anyhow, temen gue itu juga bilang dan mengaitkan dengan hadits


:’)

Ya ampun Harvard capek-capek ngadain penelitian panjang 75 tahun, padahal hal tsb udah di konfirm sama Yang Punya Kehidupan. Ya tapi gapapa sih, malah bagus. Kan manusia diciptain juga untuk berpikir dan membaca tanda-tandaNya. Duh, makin jatuh cinta sama Islam :))