LIMA: Ibarat Guru PPKn Bikin Film

lima-1073

Kemarin gue nonton LIMA. Sendirian. Alhamdulilah LIMA ini tipe film yang cocok dan malah sebaiknya ditonton sendirian, menurut gue. Soalnya tema yang diambil lumayan dalem, jadi bikin mikir, dan butuh banyak momen syahdu untuk menghayati. Bukan tipe film LALALAND yang mungkin cocok lo tonton bersama partner atau warga sekampung, baik karena filmnya yang hore hore atau karena at least butuh partner buat ngetawain betapa miripnya sama India film ini yang dikit-dikit nyanyi, cuma minus kain sari sama pohon untuk berputar tralala trilili. Sorry not sorry.

Lola Amaria merangkul beberapa sutradara untuk meramu film yang bernapaskan PANCASILA ini. Well, gue sendiri baru tau sih sebenernya kalo LIMA ini pakai unsur lima sila dari Pancasila setelah nonton filmnya. Yah kebiasaan datang ke bioskop tanpa ekspektasi dan tanpa baca review dulu. Biar surprised atawa terkedjoet! Jadi intinya tuh ada lima segmen, yang mana segmennya ngalir aja serta menggunakan tokoh yang sama, jadi ga pake separator antar segmennya. LIMA nih ngangkat hal yg selama ini kalo di hidup sehari-hari tuh kayak sengaja ga dibahas dalem. Entah tabu, entah awkward, atau takut. Tapi justru hal-hal tersebut di film ini ditelanjangin, dibahas dalem.

Dari lima sila, bagian yang menyentuh kalbu gue adalah sila 1 dan sila 3. Parameter menyentuh kalbu bagi gue adalah cukup memproduksi barang setetes – dua tetes air asin dari mata.

Segmen pertama membuat kematian kayak topik yang mau gamau harus dibahas. Ngeshoot mayat ibunya deket. Detail mandiin jenazah dizoom. Saking zoomnya kalo pas bagian dada, gue takut scene nya bocor keliatan adegan aktrisnya napas hahaha. Di segmen ini tergambar gimana anak-anaknya ga siap menghadapi kematian, gimana kagoknya ngurus penyelenggaraan jenazah. Sesuatu yang selama hidup mungkin ga pernah kepikiran buat dipelajari. Ga ada lesnya, ga ada kursusnya.

film-Lima
source: kompas.com

Terus segmen ini yang bikin pilu adalah pedihnya keluarga yang ortu dan anak-anaknya beda agama. Nuansa debat, ribut, dan mencari jalan tengahnya tuh beneran nyata. Ribet susah sedih tapi terjadi. Quote favorit gue adalah dari Prisia Nasution (sebagai Fara agama Islam), ketika adiknya yang Kristen mau ikut turun ke liang lahat meletakkan jenazah ibunya. Kata si Tante yang Islam, non muslim ga boleh turun ke liang lahat walaupun itu anak kandung. Lalu si Fara dengan tegas bilang ke adiknya. Aryo, “Gapapa Yo, turun aja.” Lalu beralih ke tantenya dan bilang “Nanti biar dosanya kita (gue dan adek-adek gue) yang tanggung, Tante.” Sepersekian detik terdengar lucu satir gitu. Di bioskop pada ketawa pas dengernya, tapi ketawa ngambang gitu~ Ngetawain konsep abstrak bernama ‘dosa’.

Kalo segmen ketiga tuh bahas tentang si Fara sebagai pelatih atlet renang Indonesia. Yang bikin gue nangis adalah lebih ke rasa kesel dan kasian parah karena ada adegan pengkhianatan hasil kerja keras. Benci banget gueee, benci! Karakter antagonisnya di sini tuh bos gendut korup yang hipokrit minta ampun level mahabrata! Cuma gara-gara beda ras pribumi sama tionghoa lalu ga ngeliat kualitas dan mencurangi usaha anak-anak didiknya buat memperebutkan 1 slot untuk pelatnas Asian Games.

lima renang
source: sesuapnasi.com

Ih kesel banget liatnya sediiiih, orang udah capek- capek usaha dan latihan keras, dateng tiap sebelum subuh, on-time, tapi dinisbikan gitu aja karena ras yang bahkan si anak ini ga bisa request sama Tuhan pas lahir. Ya kali kan pas di surga kita baris gitu ngadep sebuah loket bertuliskan REQUEST RAS MANUSIA . Kemudian pas sampe depan loket kita ngajuin “Tuhan, saya mau dong lahir sebagai ras kaukasia yang hot yah Tuhan, please.” Ga bisa kaaaan?! Nah ya udah makanya jangan rasis beda-bedain orang. Najis ih.

Ketiga segmen lainnya comme-ci comme-ca la (alias; lumayan). Dapet poinnya tapi ga yang memorable gimana amat. Tonton sendiri ajalah ya biar tau konteks segmen lainya. Keren nih film, buat ditonton di suatu pertemuan pelajaran PPKn di sekolah. Biar murid dan guru pada liat praktik langsungnya di masyarakat ga melulu apalin sila-sila tapi pas ngamalin benerannya kagok kaga ngerti apa-apaan.

Thank you Lola Amaria Production buat karyanya yang meramaikan Hari Kelahiran Pancasila tahun ini.

Advertisements