I am growing up like my mom

Nyokap lo aneh ga? Nyokap lo nyebelin ga? Nyokap lo ada-ada aja ga kelakuannya?

Nyokap gue iya. Entah gimana ceritanya beliau ajaib bener. Ibu-ibu paruh baya yang paling lincah yang pernah gue tau. Kadang kalo liatin nyokap lagi tidur, gue suka bertanya-tanya “Kok bisa ya perempuan ubanan ini gesit, kuat, dan sehat sepanjang waktu?” Gue sih sayang banget sama doi ga usah ditanya lagi deh kayak apa. Tapiiii walaupun sayang teteplah ya ada aja yang gue sebelin dan keselin dari kebiasaannya nyokap, beberapa di antaranya:

 

1. Menjelaskan letak suatu benda dengan petunjuk yang ga jelas.

Misalnya gue nanya di mana gunting sama isolasi. Terus nyokap sambil main hape akan jawab dengan jawaban yang menurut dia jelas padahal menurut gue apaan-banget-woi.

“Gunting ada di bawah situ, yang sebelah kanan buka aja. Kalo isolasi ada di tas mama deket lemari yang anu di sana.”

HAH KEKMANA SIH? Bawah tuh bawah mana? Bawah laut? Sebelah kanan tuh kanan dari objek apa? Tas tuh tas yang mana kan ada banyak? Lemari yang anu tuh lemari apaan lemari baju, lemari pajangan, lemari perkakas, atau apaaa? Duh Gusti Allah, kalo gue nanya lagi pasti nyokap ngomelnya template “Yaudah cari ajalah sekitar situ, kan rumahnya cuman satu.”  Hadeehh, ya siapa bilang rumah kita lima belas, Mah?

Udah gitu kalo gue berusaha ikutin instruksinya yang ga jelas itu, entah gimana hampir selalu ga ketemu apa yang dicari. Begitu gue bilang ga ada / ga nemu, turun tanganlah doi ikut nyari dan KETEMU AJA LOH! Bisa-bisanya gunting, isolasi, kaos kaki, kerudung, handuk, dll sekongkol melukai martabat gue di depan nyokap 😦 Jadilah beliau keluarin kalimat andalan “Makanya nyari itu pake mata, bukan pake mulut.” sambil ngelirik gue penuh kemenangan.

 

2. Tidak menyelesaikan suatu omongan secara sepihak dengan dan tanpa sadar.

Lagi ngobrol apa gitu sering banget nyokap tiba-tiba berhenti dan ga lanjutin apa yang lagi diomongin, baik itu karena ke distract hal lain atau ya simply dia ga lanjutin aja kayak lost gitu haha astaghfirullah

“Kak itu loh rotinya masih ada sisa sayang kalo didiemin aja, masukin kulkas aja ya atau ga mau di………” dan berhenti gitu aja, gue tungguin 20 detik tetep ga dilanjutin. GA MAU DI APA MAHHH?

“Ini mama jait baju ga kebeneran, sebel banget tukang jaitnya ga ngerti, padal udah dibilangin kalo……” dah gitu aja ga ada aba-aba mau berenti. KALO APA MAH?? KALO APAAA? 😦

 

3. Teralihkan perhatiannya dengan mudah, dengan sangat mudah.

Pernah ga sih lagi ngobrol apa gitu topiknya belum beres terus lawan bicara lo secara impromptu ganti topik sambil kayak ga ada apa-apa? Sama nyokap gue, kejadian ini sering banget. Saking seringnya sampe udah ga heran lagi.

“Si artis ini katanya udah hamil duluan sebelum nikah astaghfirullah, dunia entertainment tuh ya mesti hati-hati banget. Eh temen kakak SMA si anu udah nikah belum sih sekarang?” DOEEENGG temen gue itu padal bukan artis, ga juga di dunia entertain, apalagi hamil di luar nikah. Kok bisa nyambung ya ?

“Besok mama mau coba masak menu baru yang kayak di rumahnya tante itu ah, tapi bahan-bahannya mesti belanja dulu. Eh ya ampun tukang AC tadi udah dateng pergi lagi katanya ga ada orang di rumah padahal mama di kamar loh, gimana sih dia? Sebentar kak, mama telpon adek dulu tadi minta beliin pulsa.” ALLAHUROBBIIII gimana ceritanya sikkk dari mau masak terus ke tukang AC jadi nyambung mau beliin pulsa adek gue? Tepuk tangan banget ga dengernya? Hahaha ya Allah.

 

Itu di atas cuma tiga dari banyak contoh lainnya atas hal-hal yang bikin gue kesel dan gemes sama nyokap. Tapi ya, semakin ke sini semakin gue menyadari suatu hal yang ga kalah anehnya bahkan lumayan serem menurut gue. Apakah itu??? Ternyata setelah gue perhatiin baik-baik perilaku dan tindak-tanduk gue serta ditambah hasil observasi dari temen-temen terdekat, tanpa sadar gue tuh tumbuh semakin mirip kayak nyokap. Nooooooo.

Tanpa rencana dan seringkali ga sadar gue udah mulai sering ngasih instruksi ga jelas pake kata ganti ini-anu-itu-diituin-ngegituin dll. Terus ternyata gue mulai sering juga di tengah-tengah ngobrol tiba-tiba “belok” ke topik lainnya yang ga begitu nyambung tapi tetep gue keluarin hahahaha ga bagus banget. DOH GIMANA NIH. Sukurin.

 

Yaah terlepas dari kekesalan dan kegemasan gue sama keanehan nyokap, ternyata tak terhindarkan semakin hari gue justru tumbuh jadi mirip beliau. Ga cuma anehnya aja yang nurun tapi termasuk kayak khawatir-an, nyuruh temen-temen gue makan nasi biar ga sakit perut, ngingetin temen nyetir jangan sampe ngantuk, lumayan control freak, bawel banget, dan FOMO banget (fear of missing out) huahahha. Yaudahlah ya.

 

Terima kasih ya Allah atas mamah yang aneh, kocak, dan berisik banget. My life would be so dry without her buzz :’)

 

Alhamdulillah

 

mam

 

 

Advertisements

Aceh lalu Medan

I read somewhere a quote that said,

“Once a year, go to places you’ve never been before”

Last March 2014, I did it.

Dari kecil sampe SMA, gue pindah sekolah sembilan kali. Bokap tugasnya pindah-pindah dari satu kota, ke pulau lalin, dari satu pulau ke kabupaten lain, dan begitu seterusnya. Kira-kira yang udah pernah itu dari sumatera sampe sulawesi deh. Kalo pada nanya ke gue itu enak apa engga jadi anak model pindahan begitu,, hmmm.. jawabannya panjang, butuh postingan khusus.

Anyway, jadi dari sekian kota di berbagai pulau itu gue malah belom pernah ke Medan dan ke Aceh. Selama ini cuman dapet bika ambon dan beli mie aceh nya aja. Jadi, impulsively gue ajak si partner setia yang juga hobi banget jalan-jalan (baca: mamah) untuk book tiket ke Aceh. Awalnya sih kita emang targetnya aceh aja. Tapi setelah tanya dan browsing, aceh itu ga gede jadi keliling seharian ga pake nginep juga bisa. Lalu terbersit lah ide liar untuk lanjut ke medan karena udah ga jauh tinggal selemparan beha (behanya siapa?).

Entah gimana caranyaaa tiba-tiba kita udah mendarat di Aceh , dengan flight pagi, sampe di aceh jam 10 pagi, lalu dijemput mobil sewaan yang bakal nganterin kita seharian. Nah, keluar airport, sekitar 15 menitan kami disuguhkan pemandangan gokil. Itu yaa dipinggir jalan raya gitu pemandangannya bukan kali, bukan got, atau sungai, melainkan LANGSUNG SAMUDERA HINDIA! Allahuakbar

Image

gue minta turun terus foto-foto deh, secara di Jakarta ga ada yang beginian. Abis memandangi samudera ini kita sarapan sebentar, terus langsung meluncur . Tujuannya mau ke objek-objek ‘wisata’ yang bekas peninggalan musibah tsunami lalu. Tapi sebelumnya kita ke masjid dulu, berhubung itu hari Jumat dan supirnya mesti jumatan.

1. Masjid Raya Baiturrahman

Ini masjid suka gue liat dulu di TV waktu tsunami paling tegar kokoh berdiri di sekitarnya bergelimpangan mayat, dan jadi posko pengungsian. Akhirnya bisa ke sini juga. Lokasinya di tengah kota, bangunannya megah dan besar. Sekelilingnya ada taman rapih gitu.

Image

Di sini tuh mirip di mekkah, pantesan aja dijuluki serambi mekkah. Jadi kalo mau jumatan itu toko-toko pada tutup semua, jalanan sepi, dan masjid sebesar ini super rame. Gue sama nyokap yang tadinya mau ikutan jumatan udah heboh wudhu lari-lari takut telat, terus pake mukena. LAH KOK semua mukenanya putihhhh, gue sama nyokap dengan lugunya bawa mukena kembang-kembang, tie dye, warna cerah. hahah yaudalah bodo amat. Kita ikutan duduk di luar gitu kan karena udah penuh. Ehhh taunya disuruh mundur sampe bibir mesjid karena laki lakinya tambah banyak begitu mau mulai. Yaudah, abis sholat jumat itu kita keliling mesjid foto-foto lagi deh

Image

yah maklumin aja gayanya menyon, bukan poto model soaleee 😦

 

2. Teruusss abis itu kita lanjut ke PLTD Apung. Ini LUAR BISA sekaliiiiii. Kapal segede alaihum gambreng dari laut bisa keseret ke atas perkampungan warga karena gelombang tsunami. Ratusan ton apa berapa gitu deh. Ad 4 kampung kalo ga salah dehn yang jadi korban. Sampe ada monumennya dan ini dijadiin tourism site gitu biar orang pada kebayang dahsyatnya tsunami. Ini kalo lo liat kok bawahnya udah ga ada rumah, itu karena udah ditutup dan dipasangin batako biar ga bolong-bolong lagi. Tapi masih disisain beberapa spot yang bentuk aslinya dulu pas 2004.

ImageImageImage

Kami berdua juga diajak naik sampe ke paling atas kapalnya sama tour guide. Dari atas kapal itu bisa liat aceh banget secara luas. Ada teropongnya juga yang attached di badan kapal.

ImageImage

Abis itu, si tour guide cerita, istrinya hilang pas peristiwa itu. Ya Allah dia nya ringan aja gitu suaranya cerita istrinya hilang. Hmmm mungkin udh lama juga kali ya jadi udah makin tabah… Eh eh si tour guide ini agak lucu deh dia mau jadi fotografer banget gitu gayanya, dia pinjem kamera kita lalu dia atur-atur pose nya. haha, tapi lumayan sih jadinya begini:

Image

 

3. Museum Tsunami Aceh

Kalo mau kesini jangan lupa dicek jamnya karena dia ga buka sepanjang hari. Alhamdulillah pas kami ke sana pas lagi buka… Tapi eh tapi sempet mati lampu dulu terus ga laa kemudian alhamdulillah idup. Dalemanya ini museum bagusssss, gaya bangunan modern dan banyak info terkait tsunami gitu, ada simulasi gempanya juga, simulasi gelombang tsunami minaitur, dsb. Di tengah gedung museum ada tangga panjang gitu menuju kebahagiaan (haha engga deng), menuju lantai teratas gitu. di sekelilingnya ada bola batu yang kayak di kota tua, tapi ada tulisan nama-nama negara, melambangkan solidaritas dan tanda penyumbang katanya.

ImageImageImage

 

4. Kapal di atas genteng rumah orang.

Well, jadi banyak banget kejadian kapal nyangsang di rumah penduduk pas waktu tsunami itu. Salah satunya yang terkenal dan jadi mini site adalah tempat ini. Pas liat gue negbayangin Ya Allah ini pas kejadian orang-orang pada gimana, tapi sekalian mikir juga ini kalo dipertahanin jadi objek wisata gini apa ga lama lama roboh ya??

Image

ini lupa fotonya di mana, minjem punya org aja.

 

5. Nah sambil capek kita mampir ke mie aceh yang asli di kota aceh, hahaha. Enak banget rasanya kayak jatuh cinta lagi! Abis makan kita langsung ke airport dan menuju medan jam 7 malam.

 

Ya gitu deh cerita tentang aceh, terus kita tiba di kota medan jam 8an gitu. Dari airport Kuala Namu langsung naik kereta ke kota nya. Asliii keretanya bikin bangga sekali! bagus bersih rapih adem. yaaa semoga tahan lama ya. Fare nya sekitar 80 ribu ya klo ga salah, pokoknya kalo penumpang garuda, gratis deh :))

Begitu sampe di medan kami nginep di salah satu hotel lalu turun naik becak motor untuk cari makan di tengah kota. Setelah kenyang, abangnya ngajak keliling liat jalan raya yang suka dipake jualan para prostitute :(. Capek, lalu bobo deh.

besok paginya kita jemput bokap yang nyusul 🙂 Nah, puncaknyaaa kita langsung ke kota Prapat. Seru deh jalan darat sekitar 5 jam lewat Pematang Siantar dan lain-lain. Mampir ke toko ROTI GANDA, hmmmm srikayanya enak abesss! Sampe prapat kita langsung nyebrang danau toba ke Pulau Samosir. Di sana ternyata bentuknya ga kayak yang gue bayangin. Pulaunya GEDE BANGET dan udah kayak kota aja gitu, ramee, ada pasar, banyak yg jualan, dan yaaah ga kayak imajinasi gue pas didongengin, hahaw. Di Samosir ada pertunjukan tari Tor-Tor, mereka bilangnya manortor. Penonton boleh iktuan juga ntar dipakein ulos dan diajarin. Tapi bayar. Ya gapapalah.

Image

 

Puas di Toba dan Samosir, lalu kita pulang lagi ke Medan.

Besoknya kami lanjut ke istana maimun + masjid raya nya medan. Foto tiada henti!!! gila gue salut banget ini energi emak babe gue ngalahin penonton YKS!! huffhh. Semoga mereka berdua sehat terus Ya Allah, aamiin. Abis itu kita pengen mampir ke Durian Ucok yang terkenal itu, sayangnya ga kekejar karena harus ke airport. Yowis deh.

 

 

Alhamdulillah, what a trip!

Semoga next journey bisa lebih bermanfaat, seru, dan mamah papah lengkap sehat terus.

Aamiin :))

syukuri sehat ketika sakit….? basi!

Kenapa ya manusia itu harus mengalami kondisi kontradiktif dulu baru bisa mensyukuri yang lagi ngga dialami? Ya seperti tajir ketika bokek, kerja ketika kelamaan libur, sehat ketika sakit, bahkan nikmat yang seringkali dianggap remeh seperti kentut pun baru disyukuri dan diagung-agungkan ketika orang abis operasi dan menunggu kentut setengah mati sebagai tanda tubuh udah berfungsi normal.

Astaghfirullah..

Ini sebenernya panjang lebar di atas gue ceramah adalah nyeramahin diri sendiri. Kenapa? ya karena gue sendiri kemarenan abis sakit. Sakit apa? macem-macem. Mulai dari atas ya.. Mata kanan merah dan panas, lalu sariawan bibir kering, badan panas dan menggigil, perut mual, lemes, dan puncaknya kaki kanan gabisa ditekuk dan susah untuk jalan. Ya Allah semoga dosa-dosa gue menyublim bersamaan dengan sakitnya tubuh ini.

2 mingguan kemarin tuh pas orang pada lalala yeyeye liburan natal dan tahun baru, gue terkulai dengan lemahnya di kasur. Ngerepotin mamah papah, dan menyita perhatian mereka dari adek-adek gue yang sejatinya juga lagi liburan. Oiya, adek bungsu gue sekolah asrama di Taruna Nusantara Magelang dan kemaren libur bisa cuti. Harusnya seneng dong kumpul keluarga, ehh dia jadi dicuekin gara-gara sang kakak sulung yang sakit-sakitan ini. Maap ya dek!

Sebenernya sakit apa sih lu cuy?!

Awalnya gue itu kan belakngan weekend ini fitness terus, Ya.. treadmill lah, ikut kelas lah, angkat beban kecil lah (padal beban kehidupan aja udah berat), main alat lah.. macem-macem.. ntah kenapa ya gue semangat amat macam yang mau nikah besok aja gue -__- Nah, jadi di suatu Sabtu, tampaknya gue over trained. Abis lari sekian kilo gue lanjut body combat, yang mana 2 kegiatan tersebut menumpu selalu pada kaki. Selain itu, gue ternyata baru ngeh punya kebiasaan onyon (baru tau juga pas dikasih tau dokter orthopedi di Palembang) bahwa gue jarangkali pendinginan setelah olahraga, yang ada gue ngeloyor mandi aja gitu.. hellooow! Jadinya akumulasi otot gue terluka (yak! ternyata ga cuma hati yang bisa terluka) …. Huffhh..  Nahtapi, itu ga terasa sampe 2-3 hari setelah fitness, baru di hari ketiganya gue ngerasa kayak kaki kanan pegel banget, sakit gitu. Cuma masih gue paksa aja gerak, malah gue ajak berenang tu kaki biar ga manja.. Edodoee ternyata besokannya tambah parahhh!!! Puncaknya, luka itu menyebabkan gue radang otot yang rasanya tuuuuuhhhhhhhhhh

ASTAGHFIRULLAAAHH  SAKITTTT BANGETTT MEN ASLI LEBIH SAKIT DARIPADA DIKHIANATIIN!

Itu kaki gue gerakin dikit aja langsung nangis gue, kayak kaku, keram, panas, keplitek, jadi satu semuanya. Hebohnya, besok itu pagi harinya gue sekeluarga akan ke Palembang ada acara gitu. Jadilah gue sang jagoan pasar minggu ini harus mengendarai kursi roda di soekarno hatta airport megah itu didorong macam oma-oma jompo 😥 ya ampun harga diri gue tergoress 😥

Sesampainya di bumi sriwijaya, gue menyambangi tukang urut rekomendasi om gue. Ini tukang urut namanya Pak Nardi, doi adalah andalan atlet-atlet KONI setempat yang sering terbang ke berbagai negara cuma buat ngurut para atlet yang cidera. Oke, sampai tahap ini harga diri gue agak terangkat, karena gue setara dengan atlet. Nah lalu kita ke rumahnya si Pak Nardi ini, jauuhh blusukan agak masuk kampung gitu.. Ditelponin ke HP nya kaga diangkat.. Ditelponin lagi, masih belum aktif juga.. Pas udah sampe rumahnya, ehh yang muncul si istrinya.. Pak Nardi ga ada 😦 si istrinya juga bilang beliau gabisa ditelpon. Wah gawat nih.. Ehhh di tengah kebingungan umat, si istrinya malah bilang gini ke kita “Nanti kalo sudah ketemu Pak Nardi tolong bilang, saya cariin ya.. Ada yang mau dibicarakan, penting.” LAAAH?? KENAPE JADI ELU YANG TITIP PESEN KE KITA? zzzz…..

Dengan putus asa kami serombongan ke rumah nenek aja deh bobo-boboan sambil nunggu. Ternyata sorean gitu dia udah ditemukan dan di bawa ke tempat kita. Jeng jeenngg,,, saat menegangkan dimulai.. gue diurutlah sama dia.. sakitttt mennn pake segala dipletekin gitu bunyi.. Alhamdulillahnya abis diurut jadi agak ringan, lumayan bisa jalan. Malemnya gue tidur cantik.

Jam 12an malem gue kebangun karena tiba-tiba badan gue panas dan rasanya menggigil dingin, kaki gue bengkak dan panas. Heboh deh si papah bacain doa, usap-usapin air, nyokap gue ribet kompres, kasih obat, dsb.. Akhirnya besok paginya gue di bawa ke RS Siloam terdekat. Di rontgen dan di cek darah. Puji syukur kita panjatkan pada Allah, hasil rontgen bagus, tulang aman, berarti emang ototnya yang masalah. Nah tapi hasil cek darah, masaaa ternyata dapet bonus gue positif tifus :(( Ya ampuunn.. yamasa gue setaun 2 kali kena tifusss -__-

Akhirnya alhamdulillah itu semua printilan acara di Palembang berjalan lancar walaupun gue jadi artis diliatin semua orang gara-gara pake kursi roda. Eh ngomong-ngomong diliatin ya.. Ini pelajaran dan pengingat juga sih, bahwa janganlah kita ngeliatin orang yang kondisinya aneh, entah dia cacat fisik atau keterbelakangan mental, atau apapun.. Itu rasanya gaenak banget loh diliatin, kayak sedih sebel dan gabisa apa-apa gitu. Secara mereka itu bukan tontonan, ada kondisi yang terjadi sama mereka diluar kehendak. Ya kalo boleh milih juga pasti mereka ngga mau lah beda sama orang lain gitu.. Ya kita juga mungkin ngeliatin gitu seringkali ga sadar, tapi mulai sekarang kan udah tau, ya buru-buru inget “oiya gaboleh ngeliatin aneh gitu” biasa aja, anggap aja mereka sama kondisinya, cuma butuh extra assistant. Gitu.

Oiya, selain itu, pelajaran lain dan pengingat lain yang gue dapatkan di sakit kesekian kali ini, bahwa KELUARGA ITU NOMER SATU SELALU! Merekalah yang bakal terima kita dalam kondisi apapun. mereka juga yang bakal korbanin waktu tenaga biaya dan semuanya buat kita. Temen/sahabat? mungkin iya tolong-menolong tapi mereka gabisa ada 24 jam nemenin kita kan, ada kehidupan lain yang harus mereka jalanin. Lah kalo keluarga? Meenn kita tuh bagian hidup mereka dan mereka bagian hidup kita. Asli deh terasa banget, satu sakit, yang lain tuh jadi ‘kena’ juga ya sibuklah, ya capek lah ngurursin, ya heboh lah.. Apalagi kalo yang sakit tuh ibu dalam suatu keluarga (na’udzubillah) bener-bener timpang banget keluarga, rasanya ada yang ilang.. secara biasa apa-apa beliau yang urusin kan.. Makanya, selalu deh family comes first ya :’)

Hhhh… capek juga sakit gini.. rasanya kesel, sedih, gasuka gitu pengen buru-buru sehat.. Tapi pas gue ngeluh gitu ke seorang temen, dia dengan entengnya balikin ke gue “ya jangan kesel lah, jangan sedih, ntar makin capek dong lo.. capek hati!” DHUERR iya sih bener juga dia.. yaudah ikhlas aja semoga Allah izinkan ini jadi penggugur dosa gue yang segambreng itu. Dan nanti pas sehat jadi inget harus jaga badan, jaga pikiran, sayang keluarga, nolongin orang, dsb. Semoga gue ga tumbuh ke depannya sebagai perempuan yang suka sakit ya.. kasian nanti suami gue rempong ngurusin.. Dan gue kan juga mau dooonngg jadi ibu yang kece aktif dan kreatif ngurusin anak, rumah, suami, dan karir dengan seimbang.

Bismillah..

Terimakasih sakit kali ini nya Ya Rabb.. Semoga Kau berkenan menyehatkan hamba kembali supaya ibadahnya lebih lancar dan konsentrasi, Aamiin.

 

“Laainsyakartum la azidannakum wa laa inkafartum inna azabilasyadiid”