Gratis Bikin Mringis

Disclaimer:

Tulisan ini gue bikin karena gemes ngeliat fenomena bisnis di sekitar. Pelaku dan korban biasanya adalah temen-temen gue atau temennya temen. Adapaun gue sebagai pelaku bisnis kecil-kecilan alhamdulillah belum sampai di level dirugikan. Karena gue emang set batasnya.

_______________________________________________________

” Kan lo bagus ya designnya, tolongin gue dong bikinin logo buat olshop gue yang mau launching bentar lagi.”

“Lo kan jago tuh bikin kata-kata. Nah bantuin dong bikinin tagline sama caption buat ngepost brand hijab gue nih.”

“Hai, lagi sibuk ga? Tolongin gue dong ngerapiin ppt nih yang cakep2 kayak lo biasa bikin gitu. Gue besok mau present ke client.”

“Gue mau fotosyut nih buat brand sendal baru gue. Lo bantuin foto ya. Simple kok cuma poto kaki doang. Daripada gue ke fotografer beneran kan bayar tuh, mending sama lo aja.”
Pernah ga denger request-request semacam itu? Atau mungkin lo salah satu dari sekian orang yang ngerequest kayak gitu? Ada orang yang minta tolong emang serius dan professional walaupun sama temen atau saudara sendiri sehingga bersedia bayar atau kasih apresiasi dalam berbagai bentuk. Tapi ada juga (bahkan lebih banyak) orang yang minta tolong tapi ga disertai rasa menghargai. Boro boro bayar, terima kasih juga syukur, biasanya cuma diganti dengan ungkapan “keren nih!” Dah.

Ya kan rasanya jadi pengen..

Image result for meme wikihow indonesia

Hmm.. Gue paham dan mafhum bahwa tolong menolong adalah napas bangsa Indonesia dan merupakan semangat mengamalkan sila ke-3. Tapi pernah ga sih mikirn lebih jauh juga bahwa penting loh menghargai skill orang lain. Lo kan minta tolong karena ga mampu dan kurang memiliki skill sebagaimana yang dimiliki sama temen lo kan? Nah kebetulan nih, temen lo itu juga ga serta merta lahir bisa langsung photoshop, atau tiap napas langsung keluar kata-kata indah. Ada proses yang mereka lewatin buat sampe di level “jago” yang lo sebut-sebut itu. Ya sekolah, ya kursus, ya otodidak, kan mereka belajar pake waktu, pake biaya, pake tenaga. Mbok ya, kita nih udahlah ga punya skill tersebut mosok ga punya juga rasa apresiasi buat menghargai dan menunjukkan respek sama skill sang kawan kita?

Buat yang suka mendapatkan request kurang berkepritemanan kayak gitu, ayo biasain buat ngomong di awal. Jangan sok malu sok ga enakan. Kalo bukan lo yang mulai ngehargain skill lo, terus ngarepin siapa yang mulai? Orang tuh bakal nge-treat kita sebagaimana dia ngeliat lo nge-treat diri lo sendiri. Kalo dari awal lo udah nunjukin skill lo ini berharga dan bukan hal remeh, maka in syaa Allah orang-orang lain juga ga dengan mudah ngegampangin lo. Banyak kok cara mulai ngomongnya, misal:

“Okee! Gue seneng banget bisa bantuin bikin logo lo, jadi bagian sejarah nih gue hehe. Buat lo sih cukup 50% aja dari fee gue biasanya. In syaa Allah gue duluin deh di antara kerjaan kantor. Kapan mau launch nya?”

Percayalah, temen yang baik dan suportif ga akan tega bales dengan, “YAELAH masa gitu doang bayar sih? Gratis laaah.” Kalo sampe dia bales gitu, dan bahkan ga nawarin ganti berupa produknya atau apapun… Hhhh ya lo cukup tau aja haha.

Bukan kok, ini bukan gue lagi propaganda untuk jadi orang perhitunagn binti pelit. Kalo emang ada waktu senggang dan requestnya pun minor untuk di execute, atau emang lo mau banget bantuin pro bono, ya silakan aja saudaraku… ga ada yang melarang. Sekali lagi, tulisan ini hanya mengingatkan bahwasanya:

Ikhlas is one thing but being brave to value your own skill is another thing.

Nah ngomong -ngomong gratis, fenomena akbar yang cukup menggelitik akal sehat adalah di mana orang orang yang ngakunya temen malah justru paling getol minta diskon atau gratisan dari usaha temennya. Kalimat andalan biasanya,

“Buat gue diskon dong! Harga temen laaah!” ucap sebentuk sobat yang trakhir ketemu 3 taun lalu :/


“Eh gue ambil 2 gratisin 1 dong. Ntar gue post di IG deh.” ujar sesosok friend yang followernya pun ga sampe 100 butir 😦

 

Bisa jadi kurang lebih kayak gini isi hati mereka …

Image result for wikihow indonesia meme lucu

Gini yaa mas mbak yang berbudi luhur.. Lo tuh kalo ngaku temen mestinya lo justru bersikap suportif dan fair. Temen lo itu lagi bisnis. Apalagi yang bisnisnya baru mulai. Ya mestinya lo dukung dengan bayar sesuai harganya. Hargai usaha dia sebagaimana seorang pembeli ke penjual. Perihal si temen lo itu mau ngasih diskon atau bonus ya itu urusan mereka. Lakukin aja transaksi jual beli yang normal. Biar semangat gitu loh si temen yang lagi mulai usaha ini. Ada sense of happiness semacam “Alhamdulillah banyak yang beli” bukan justru “Aduh aduh kok banyakan yang minta gratisan.” Kasian kan kalo ternyata temen lo itu orangnya ga enakan, kasian juga kalo ternyata temen lo itu dengan berat hati nge iyain permintaan bonus lo.

Jangan biasa in ah minta minta. Minta tuh sama Allah aja.

Jadiii marilah kita tumbuh menjadi individu yang paham pentingnya menghargai kemampuan orang lain dan juga berkembang menjadi manusia yang suportif terhadap usaha orang lain. Apalah artinya diskon beberapa puluh ribu dibanding rasa seneng dan semangat temen lo yang merasa bisnisnya dihargai. 🙂

Advertisements