Percakapan Halusinasi

Temen nge-random terbaik adalah emak gue. Gue yakin sih gen halusinasi dan khayalan yang ada ini, sebagian besar adalah kontribusi si mamah.

Hari itu ceritanya kita lagi kumpul keluarga di villa puncak sama keluarganya nyokap. Di suatu momen ada bude, mamah, ponakan-ponakan piyik, dan gue di kamar. Kita lagi leyeh-leyeh aja gitu tiduran. Bude nanya-nanyain gue catch up tentang kerjaan dll sampelah pada ngomongin tabungan;

Bude: “Wah, Cha tabungan udah banyak dong ya sekarang? Bude kalah kali.”

Gue: “Hah ya enggalah bude, masih dikit banget kan biaya pergaulan besar haha. Mau nabung buat nikah aja lah.”

Nah dari situ ntah gimana kita jadi bahas biaya nikah, yang intense malah pas si mamah nimbrung dan jadi bahas kayak beneran lagi nyiapin kawinan. Hahaha ini sungguh halusinasi yang terkonsep;

Gue: “Emang biaya pesta nikah berapa sih sekarang mah? 150 juta bisa ga?

Mamah: “150 mah ngundang siapa, paling dikit doang kak. Kalo yang bagus dan ngundang banyak orang tuh paling ga 500an kali ya.”

Gue: “APAA? 500?!! Mending aku beli rumah lah!”

Mamah: “Bagus itu. mamah setuju! daripada uangnya habis sehari kan.”

Gue: “Atau di KUA ajalah mah nikahnya, beres, murah.”

Mamah: “Ya ga papa sih, tapi kan emang anjurannya Rasulullah tuh kita tetep harus bikin semacam syukuran gitu kak buat kasih tau orang-orang, biar mengindari fitnah, dll.”

Gue: “Mau Bidakara Mah? Mantep sih, tapi mahal yah. Mending uangnya buat kehidupan abis nikah.”

Mamah: “Oh, gedung PTIK aja kak, 30 juta-an gedungnya doang. . Ntar tinggal cari catering yang enak.”

Gue: “Iya bener, kalo pesta tuh paling penting makanannya mah biar ga jadi omongan.”

Mamah: “Mama ada lho kenalan buat gedung PTIK itu, namanya tante (..siapa gitu gue lupa), dia udah bilang katanya tinggal kasih tau aja ancer-ancer tanggalnya. 

Bude: “Eh emang calonnya udah ada ya?”

Gue dan Mamah: ……… *bubar*

 

Muahahahhaha

Gusti Allah mboten sare :’)

dzaruyat

 

Advertisements

Ternyata Masalahnya Bukan itu

Tentang menjadi bukan pilihan.

Ini bisa teraplikasikan dalam banyak hal di kehidupan, contohnya dalam pekerjaan, pertemanan, perbisnisan, juga percintaan.

Menjadi bukan pilihan itu rasanya aneh. Kenapa aneh? Karena lo ga bisa bohong bahwa sedikit banyak rasanya tuh ga enak, tapi di saat yang sama lo juga sedang membesar-besarkan hati lo, bahwasanya lo sudah coba yang terbaik, bahwasanya lo tahu lo ga punya kontrol sepenuhnya untuk menjadi yang dipilih atau yang tidak dipilih.

Menurut gue, menjadi bukan pilihan itu adalah satu dari banyak hal yang bisa bikin kita dewasa, bikin kita lebih ngeh sama kehidupan. Iya, hidup ga seindah itu. Kalo kata bokap gue, hidup itu ga kayak 2+2 = 4 . Lo bisa aja udah nyoba sebaik yang lo bisa, tapi bukan berarti jaminan lo akan serta merta dapetin apa yang lo usahain. Atau lo bisa aja ga seniat itu ngusahain sesuatu, eh malah ternyata lo dapet aja gitu tanpa disangka-sangka. Yoi, se-random itu, memang.

Di sisi lain, pengalaman menjadi bukan pilihan juga melatih kita untuk ga gampang kecewa. Orang yang gampang kecewa itu sungguh rapuh dan pastinya rajin ngeluh. Ya gimana dong, kan ga mungkin kita ngarepin dunia ini selalu baik, semesta selalu merawat ego kita biar ga lecet, atau umat manusia bahu membahu jaga perasaan kita? Pastilah, jarang maupun sering kita akan senggolan sama yang namanya rasa kecewa. Jadi, bersyukurlah lo kalo pernah menjadi bukan pilihan. Itung-itung latihan ngadepin kekecewaan-kekecewaan lainnya di depan nanti 😉

Oya, satu hal berharga yang gue pelajari tentang menjadi bukan pilihan adalah: seusaha-usahanya kita supaya menjadi yang terpilih, kita jangan sampe repot-repot jadi orang lain. Stay true to yourself. Just be who you are. Karena sesungguhnya bukan cuma pe er lo aja untuk meyakin-yakinkan orang lain agar dia memilih lo. If they find what they need in you, if they find mutual variables between the two of you, they’ll definitely make the efforts too. You’ll meet each other the halfway.

Jadiii setelah gue pikir lagi baik-baik, ternyata ada hal yang lebih besar dari sekedar terpilih atau ga terpilih, yaitu tentang menjalani hidup sebagaimana mestinya terlepas dari lo menjadi pilihan atau menjadi bukan pilihan. Itu jauh, jauh, jauuuh lebih penting. Karena terpilih atau ga terpilih adalah one time occasion sedangkan setelah itu ya hidup tetap terusss berjalan 🙂

if the feelings are mutual, the effort will be equal

Panah aku Mas, Panah!

Karena senin sampe jumat rasanya hidup begitu-begitu aja, lalu ditambah sabtu minggu palingan gue klemar klemer tidur ga karuan, jadinya suatu hari gue memutuskan untuk membuat weekend jadi lebih berwarna. Yaaah ga seberwarna kisah kasihnya Chelsea Olivia dan Glen Alinskie sih. Tapi mayanlah buat mengisi masa muda.

So, gue udah sebulanan ini ikut kelas memanah. Tentu saja bukan memanah hati kamu, apalagi dengan target masa lalu. Bukan pula melatih arah anak panah agar melesat setajam tatapan Nicolas Saputra. Bukan. Gue belajar memanah karena itu adalah salah satu sunnah.. (Yak 1..2..3 ciyeee Wandaak) :’) Hahaha beneran deh, abisnya kan ada tuh hadits mengenai ajaran untuk 3 jenis olahraga yang dianjurkan; berenang, memanah, dan berkuda.

“Ajarilah anak-anak kalian berkuda, berenang dan memanah” (HR. Bukhari Muslim)

 

oke, itu pake armguard nya kebalik hahaha
 
Oke, renang alhamdulillah udah bisa, nah berkuda bingung aja belom tau aksesnya dan masih jarang yang fasilitasin. Berhubung suatu hari temen gue ada yg post di Path tentang dia les panahan di Al Azhar pusat situ, gue tertarik ikutan. Apalagi tagline nya nyeleneh banget mayan ambigu, gini “karena belajar memanah adalah belajar melepaskan.”  Hahaha apaan banget kan? 🙂

Yaudah daftarlah gue tanpa kemampuan apapun. Alhamdulillah alat panahan semuanya lengkap dipinjemin, udah termasuk dari biaya les yang gue bayarkan. Gue ambil kelas dasar, jadi diajarin dari awal mulai pemanasan, lanjut kenalan sama alat-alatnya, printilan pengamannya, istilah-istilahnya, teknik-tekniknya, dan praktek sekaligus. Kalo mau tau lebih jauh dan penasaran, asyiknya sih lo langsung aja daftar dan ikutan. Prove it by yourselves. Tiap pertemuan ada 4 sesi jadi bisa lo adjust sama waktu lo cocokan yang jam berapa.

Nah di kursus memanah ini, selain dari teknik-teknik yang emang teknis banget, gue belajar hal lain yang lebih tersirat sifatnya. Ternyata nih ya bro and sist, memanah itu mengajarkan dua hal yang cukup essential buat kita.

1. Konsistensi
Memanah kan ada targetnya ya. Yaiyalah, masa manah ke sembarang arah. Gamungkin dong, ntar kalo panahnya nyasar ke sanubari kamu gimana :’) *eaaa jijik*  

Ini nih gambar targetnya

  
Well, target itu melatih kita buat konsisten, karena susah banget coy buat pas di kuning terus atau di merah terus, dst. Pastiii aja kalo sekarang berhasil di kuning, lalu berikutnya narget kuning lagi eehhh… meleset aja gitu. Jadi makanya kita diajarin banget konsistensi itu penting.

2. Sabar

Mesti. Mesti banget sabar. Asli gabisa banget kalo gue grasah grusuh, adaaa aja yang anak panahnya ga kepasang-pasang lah, anak panah copot dari busurlah, tangan kejepret karet busur sampe biru, dan variasi keamburadulan lainnya. Makanya ini belajar manah beneran melatih orang buat sabar, ga tergopoh-gopoh. Yang mana nantinya akan mengarahkan kita pada ketenangan. Yes, tenang adalah salah satu poin vital di olahraga memanah.

3. Stabil

Ini berlaku kestabilan fisik dan kestabilan mental juga. Jadi kalo fisik tuh ya artinya kita berdiri yang ajeg, ga goyang, ga miring. Jadi secara postur tuh kita pas dan siap buat meluncurkan anak panah ke target. Begitu juga dengan kestabilan mental, mesti sadar dan sepenuhnya konsen, kan ada tuh orang badan di mana pikiran ke mana-mana. Nah ini juga ngaruh selanjutnya ke poin emosi.

4. Manajemen emosi

Yoi banget kan?! Ini latihan memanah atau lagi ESQ? Wakaka..  Memanah juga ternyata melatih emosi kita supaya stabil, supaya jadi orang tuh mbok yang tenang. Ihhhh pas bangetlah buat gue. Sebagai seorang pemudi panikan yang sering belingsatan, gue butuh banget latihan untuk stay calm dan ga meledak-ledak. Mana bisa orang lagi marah, lagi KZL dan ZBL terus disuruh manah lurus JLEP langsung kena tepat di kuning. Pastinya anak panah juga bakal nyasar ugal-ugalan ga jelas karena orangnya lagi emosi. Nah emosi juga ga berarti selalu berkaitan sama marah. Bahagia kan juga emosi. Jadi terlampau bahagia juga ga bagus sih. Makanya supaya pas, dimanage deh tuh emosinya. Oleh karena itulah menjadi tenang dan bisa atur emosi adalah salah satu requirement dan sekaligus benefit dari memanah ini.

Siapa tau kan ntar setelah sekian lama belajar memanah lo akan menemukan gue sebagai Wanda yang tenang, sabar, dan bersahaja? Jika tiba saatnya lo papasan sama gue di mall lalu manggil dengan hebohnya, “Wandaaa! Apa kabar looo?!” Maka jangan heran jika gue nengok dengan anggunnya dan jawab dengan lemah lembut, “Halo juga. Kabarku senantiasa indah dan penuh rasa syukur. Bagaimana kah kiranya kabarmu?” *senyum simpul* 

air asin pengencang pipi

Jadi ya, belakangan ini gue lagi sering merasa sedih gitu. Ada satu dan lain hal yang bikin hati gue terpuruk dan pikiran gue kemana-mana ga jelas. Seperti biasa kalo lagi down gitu pasti ngaruh ke ulu hati gue yang jadi sakit banget, kayak sakit maag campur ketonjok. Psikosomatis banget ih gue anaknya emang 😦 Nah kalo udah begini nih, palingan ya kayak nangis 10 detik terus sholat terus ngaji deh. Bukannya sok-sok agamis atau alim cendekia gitu, bukaan.. tapi dari beberapa hal yang selama ini coba gue lakukan untuk memperbaiki perasaan dan pikiran ya 2 hal itu tuh yang ternyata ntah gimana caranya bikin rasanya jadi mendingan, jadi legaan. Kalo tiba-tiba keingetan lagi sama yang busuk-busuk, biasanya gue akan menyegerakan makan enak (ini asli beneran ngaruh loh) dan ngobrol sama orang.

Ngobrol sama orang lain itu sedikit banyak bisa mengalihkan perhatian, karena bisa mendistraksi otak buat mikirin hal lain, energi yang tadinya buat mikirin masalah busuk jadi kepake buat mikir kenapa ya Budi Gunawan bisa dilantik tanpa sepengetahuan Jokowi? atau kenapa ya Kristen Stewart jadi lesbi? Yaah lumayanlah, buat lupa sebentar sama masalah yang lagi gue punya tuh apa. Syukur-syukur yang diajak ngobrol bisa bikin ketawa, wah itu sih bonus 🙂

Nah kalo lagi sedih, lo biasanya berdoa minta apa sama Tuhan? Hmm.. kalo gue sih, gue minta tolong supaya gue dibantu fokus sama hal yang penting-penting aja dan dijauhkan dari memikirkan atau mengusahakan apapun yang ga ada manfaat kebaikannya buat gue. Daan, gue minta sama Allah supaya gue dikelilingi dengan orang-orang baik yang berenergi positif supaya gue ga kelamaan sedih. Well, terkadang kita ga pernah tau loh secepat apa doa bisa dikabulin. Kayak beberapa hari yang lalu gue gontai banget jalan ke kampus sengaja telat, masih lemes dan sedih. Gue kelas dari pagi sampe sore dan agak lumayan males interaksi sama orang.Tapi tuh ya ada aja caranya Allah buat ngirim orang-orang gitu ke gue buat menghibur. Pertama selesai kelas, seorang temen Nigeria gue nyamperin, dan nanya ke gue “Where are you from?” then I said “I am from Indonesia.” terus dia kagetlah pas gue bilang Indonesia, dia reaksinya “Oh, nooo!” kayak sambil mengepalkan tangan gitu, layaknya ekspresi orang yang tebakannya salah. Terus gue tanya “what was your guess?”, lalu di jawab ” I thought you are from DUBAI!”  HAHAHAHHA ngakak lah gue, ya masa gue satu semester ini dikira orang Dubai?! hahahahaha apakah muke gue mirip menara Al Burj?? *brb mandi minyak*. Oke, kemudian orang kedua kiriman Allah adalah dosen gue! Selama seminar dia beberapa kali ngeliatin ke arah kaki gue. Jadi agak salting karena takutnya apa posisi duduk gue ga bener atau gimana. Lalu abis seminar dia nyamperin aja gitu ke tempat duduk gue cuma buat bilang “I like your shoes, those really fit you” terus senyum. Gue sebagai pecinta sepatu seneng banget dicompliment kayak gituuuuu hahahha thank youu!

Tuh, liat deh betapa humorisnya Tuhan kita, guys! Dia ga pengen hambanya sedih dan ngerasa sendirian. Makanya Dia kirim deh segelintir hiburan ringan melalui orang lain. Bahkan ga sampe di situ aja, selang beberapa waktu kemudian gue dihubungi oleh seorang temen yang curhat bahwa dia lagi sedih karena suatu masalah percintaan gitulah. Berat banget kayaknya sampe dia nangis sesenggukan. Dalam kondisi kayak gini boro-boro gue sempet ngelamun dan mengasihani diri gue bersama masalah-masalah gue sendiri, jadilah fokusnya gue pake buat mendengarkan dan menenangkan si teman ini. Well pagi harinya gue bangun tidur dan dan seharian aktivitas di kamar aja. Di sela-sela makan dan leyeh-leyeh seharusnya gue mengerjakan tugas, tapi ya biasalah malah goler-goler, dengerin lagu sambil main hape nonton youtube dsb dst dll. Walaupun udah ga seterpuruk hari-hari kemarin, tetep aja masih kadang kepikiran beberapa hal busuk yang berresiko bikin sedih. Nah sebelum gue beneran sedih, tiba-tiba dapet kabar seorang temen lagi sakit yang mana sakitnya lumayan serius. Jadilah waktu yang seharusnya bisa jadi moment menggalau internasional tadi, gue pakai buat ngobrol dan tuker insight sama si teman yang lagi sakit ini.

Tuh, gemes kan? Betapa Allah itu “ada-ada aja” caranya buat me-maintain gue fokus sama hal yang bermanfaat aja dan menjauhkan gue dari remeh-temeh galau duniawi. Hasil ngobrol sama beberapa temen tersebut membuka mata gue lagi bahwa “YAELAH WANDA JANGAN SOK NGERASA PALING PUNYA MASALAH DEH DI DUNIA INI” tuh liat temen-temen di sekitar lo juga semua orang punya masalah masing-masing yang kalo dicompare bahkan masalah lo ga ada seupil-upilnya pun dibanding mereka. Jadi sebelum nyender, selimutan, dan nangis, mendingan kita pikir dulu deh, ini guna ga sih gue nangis gini? Ini efisien ga sih kalo gue bengong ga berfaedah gini? Jadi mendingan jangan kebanyakan di kamar sendirian, mendingan lo pake baju yang bener, bedakan, pake lipstik, dan keluar tuh sana ke taman ketemu orang kek, foto-foto kek, baca buku kek, atau NGERJAIN DISERTASI KEK!

Nah gitu ya, udah jangan cengeng! Inget, semangat lo harus lebih pedes daripada cuka pempek palembang!

HAP HAP HAP!