I am growing up like my mom

Nyokap lo aneh ga? Nyokap lo nyebelin ga? Nyokap lo ada-ada aja ga kelakuannya?

Nyokap gue iya. Entah gimana ceritanya beliau ajaib bener. Ibu-ibu paruh baya yang paling lincah yang pernah gue tau. Kadang kalo liatin nyokap lagi tidur, gue suka bertanya-tanya “Kok bisa ya perempuan ubanan ini gesit, kuat, dan sehat sepanjang waktu?” Gue sih sayang banget sama doi ga usah ditanya lagi deh kayak apa. Tapiiii walaupun sayang teteplah ya ada aja yang gue sebelin dan keselin dari kebiasaannya nyokap, beberapa di antaranya:

 

1. Menjelaskan letak suatu benda dengan petunjuk yang ga jelas.

Misalnya gue nanya di mana gunting sama isolasi. Terus nyokap sambil main hape akan jawab dengan jawaban yang menurut dia jelas padahal menurut gue apaan-banget-woi.

“Gunting ada di bawah situ, yang sebelah kanan buka aja. Kalo isolasi ada di tas mama deket lemari yang anu di sana.”

HAH KEKMANA SIH? Bawah tuh bawah mana? Bawah laut? Sebelah kanan tuh kanan dari objek apa? Tas tuh tas yang mana kan ada banyak? Lemari yang anu tuh lemari apaan lemari baju, lemari pajangan, lemari perkakas, atau apaaa? Duh Gusti Allah, kalo gue nanya lagi pasti nyokap ngomelnya template “Yaudah cari ajalah sekitar situ, kan rumahnya cuman satu.”  Hadeehh, ya siapa bilang rumah kita lima belas, Mah?

Udah gitu kalo gue berusaha ikutin instruksinya yang ga jelas itu, entah gimana hampir selalu ga ketemu apa yang dicari. Begitu gue bilang ga ada / ga nemu, turun tanganlah doi ikut nyari dan KETEMU AJA LOH! Bisa-bisanya gunting, isolasi, kaos kaki, kerudung, handuk, dll sekongkol melukai martabat gue di depan nyokap 😦 Jadilah beliau keluarin kalimat andalan “Makanya nyari itu pake mata, bukan pake mulut.” sambil ngelirik gue penuh kemenangan.

 

2. Tidak menyelesaikan suatu omongan secara sepihak dengan dan tanpa sadar.

Lagi ngobrol apa gitu sering banget nyokap tiba-tiba berhenti dan ga lanjutin apa yang lagi diomongin, baik itu karena ke distract hal lain atau ya simply dia ga lanjutin aja kayak lost gitu haha astaghfirullah

“Kak itu loh rotinya masih ada sisa sayang kalo didiemin aja, masukin kulkas aja ya atau ga mau di………” dan berhenti gitu aja, gue tungguin 20 detik tetep ga dilanjutin. GA MAU DI APA MAHHH?

“Ini mama jait baju ga kebeneran, sebel banget tukang jaitnya ga ngerti, padal udah dibilangin kalo……” dah gitu aja ga ada aba-aba mau berenti. KALO APA MAH?? KALO APAAA? 😦

 

3. Teralihkan perhatiannya dengan mudah, dengan sangat mudah.

Pernah ga sih lagi ngobrol apa gitu topiknya belum beres terus lawan bicara lo secara impromptu ganti topik sambil kayak ga ada apa-apa? Sama nyokap gue, kejadian ini sering banget. Saking seringnya sampe udah ga heran lagi.

“Si artis ini katanya udah hamil duluan sebelum nikah astaghfirullah, dunia entertainment tuh ya mesti hati-hati banget. Eh temen kakak SMA si anu udah nikah belum sih sekarang?” DOEEENGG temen gue itu padal bukan artis, ga juga di dunia entertain, apalagi hamil di luar nikah. Kok bisa nyambung ya ?

“Besok mama mau coba masak menu baru yang kayak di rumahnya tante itu ah, tapi bahan-bahannya mesti belanja dulu. Eh ya ampun tukang AC tadi udah dateng pergi lagi katanya ga ada orang di rumah padahal mama di kamar loh, gimana sih dia? Sebentar kak, mama telpon adek dulu tadi minta beliin pulsa.” ALLAHUROBBIIII gimana ceritanya sikkk dari mau masak terus ke tukang AC jadi nyambung mau beliin pulsa adek gue? Tepuk tangan banget ga dengernya? Hahaha ya Allah.

 

Itu di atas cuma tiga dari banyak contoh lainnya atas hal-hal yang bikin gue kesel dan gemes sama nyokap. Tapi ya, semakin ke sini semakin gue menyadari suatu hal yang ga kalah anehnya bahkan lumayan serem menurut gue. Apakah itu??? Ternyata setelah gue perhatiin baik-baik perilaku dan tindak-tanduk gue serta ditambah hasil observasi dari temen-temen terdekat, tanpa sadar gue tuh tumbuh semakin mirip kayak nyokap. Nooooooo.

Tanpa rencana dan seringkali ga sadar gue udah mulai sering ngasih instruksi ga jelas pake kata ganti ini-anu-itu-diituin-ngegituin dll. Terus ternyata gue mulai sering juga di tengah-tengah ngobrol tiba-tiba “belok” ke topik lainnya yang ga begitu nyambung tapi tetep gue keluarin hahahaha ga bagus banget. DOH GIMANA NIH. Sukurin.

 

Yaah terlepas dari kekesalan dan kegemasan gue sama keanehan nyokap, ternyata tak terhindarkan semakin hari gue justru tumbuh jadi mirip beliau. Ga cuma anehnya aja yang nurun tapi termasuk kayak khawatir-an, nyuruh temen-temen gue makan nasi biar ga sakit perut, ngingetin temen nyetir jangan sampe ngantuk, lumayan control freak, bawel banget, dan FOMO banget (fear of missing out) huahahha. Yaudahlah ya.

 

Terima kasih ya Allah atas mamah yang aneh, kocak, dan berisik banget. My life would be so dry without her buzz :’)

 

Alhamdulillah

 

mam

 

 

Advertisements

Turkiye. Turki ni yeee!

Since I was a little girl, I had a dream to ride on a hot air ballon one day. Alhamdulillah, that ‘one day’ is today!
Selesai mengerjakan tesis master adalah momen di mana lagi muak-muaknya tapi sekaligus lega. Bayangin aja, 3 bulan super ngebut ngerjain penelitian, hampir 7 hari seminggu tempat nongkrongnya adalah perpustakaan atau lab komputer. Buku dan jurnal yang mesti dibaca ada se-alayhum gambreng. Dan sepanjang proses nulis, seringkali mood, emosi, dan kesehatan naik turun. Dari yang semangat banget sampe meletup-letup membayangkan akan jadi pemudi yang berguna bagi kemajuan masyarakat madani di Indonesia. Lalu berubah jadi rasa angkara murka kesel sama diri sendiri “ini ngapain sih gue jauh-jauh kemari S2, buat apaan?!” Kemudian sampai pada titik super pasrah, bahkan ga ngerti apa yang udah ditulis dan mulai meragukan penelitian diri sendiri.
Alhamdulillah, all those sparks settled down. Hopefully the results are going to be fine.
Jadi, setelah momen kemuakan dan kelegaan itu, gue bersama beberapa orang teman melakukan perjalanan ke Turki yang katanya terkenal indah dan menawan alamnya. Well, perjalanan di buka dengan merayakan idul adha di Istanbul. Ini asli super random. Karena pas beli tiket juga ga ngeh dan ga ngerencanain pas idul adha tanggal berapa dan ada di mana. Ternyata Sang Maha Perencana super asik, jadilah kita pada sholat eid di Blue Mosque, yang selama ini cuma gue liat di tipi-tipi :’) Di Istanbul kita juga sempat mengunjungi Ayasofya, mantan gereja yang dijadikan masjid di jaman kejayaan kerajaan Turki, ya tapi sekarang sih udah jadi museum. Bagus banget deh tempatnya, terutama sensasi pas ngeliat perpaduan ornamen Islam dan Nasrani yang masih berdampingan di beberapa sudut lokasi.



Selain Blue Mosque itu, ada juga yang terkenal namanya Masjid Suleyman. Menurut gue ga kalah bagus loh! Deket situ malah ada pemandangan kota Istanbul dari atas. Banyak resto yang menyediakan teras rooftop gitu. Menarik deh! Karena currency gue biasanya Poundsterling, begitu dijadiin Turkish Lira tuh apa-apa jadi berasa murah. Alhasil kita berasa juragan dan sering banget jajan. Selain nongkrong di rooftop, kita juga makan Testi Kebap (iya kebab tuh pake P ternyata) yang di masak dalem kendi dan kendinya dipecahin depan muka kita hahha. Abis itu jajan eskrim tipuan iseng yang dulu suka gue liat di youtube gitu. Terus kita jajan baklava (google deh) ini sweets nya Turkish gitu dan gue sebagai sweettooth sih sukaa, apalagi pas banget dipaduin sama turkish tea yang rada pait.

  
Terus selain itu gue juga menyempatkan masuk ke Istana Topkapi. Yaaa.. Menurut gue sih biasa dan yaudah gitu aja. Jadi totalnya di Istanbul 3 hari.
Setelah Istanbul kita lanjut ke Göreme, sebenernya tujuan utama adalah ke Cappadocia (Turkish spell: Kapadokya). Untuk apakah kita ke sana??? Tak lain dan tak bukan adalah untuuuuuk NAIK BALON UDARA DONG AH!

Ini cerita balon udara sesungguhnya sangat drama sih, terutama buat gue. Jadi kan kita tuh nyampe Kapadokya pagi jam 10, rencananya naik balon tuh besok pagi. Karena lusanya kita mau cabut ke kota lain namanya Pamukkale dan Izmir. Tenyata eh ternyataaaa. Itu hari pas banget lagi peak season holiday orang-orang turki jadi semua bus dari Kapadokya ke Pamukkale maupun Izmir semuanya penuh parah sampe 3 hari ke depan. Gawat kan?! Nah yang ga kalah gawat adalah kenyataan bahwasanya SEMUA BALON UDARA FULL BOOKED BROOO! Pening banget kepala, baru nyampe Kapadokya disambut dengan fakta akan berantakannya itinerary dan musnahnya impian naik balon. Mana di sini tuh super panas, gerah banget bikin pengen marah dan kesel dikit bawaannya mau makan orang! Terus setelah berembug musyawarah untuk mencapai mufakat, akhirnya kita dengan hati super berat mencoret pamukkale dan izmir terus extend tinggal di Kapadokya dengan harapan dapet balon. Menjelang sore, setelah keliling, kita menemukan sebuah tour agent gitu yang bilang bisa mengusahakan space buat naik balon besok pagi. Jadi tuh dari kita yang mau naik balon ada 3 orang, tapi ternyata yang bisa dijamin space nya adalah buat 2 orang. So, satu orang belom pasti. Pertanyaannya… Siapakah si satu orang yang belom pasti itu???
YAK BENAR SEKALI! Orang itu adalah Annisa Pratiwanda! Uyeah!
Jadi si bapak tour agent nya bilang: “tiga-tiganya tetep dateng dulu aja besok, yang 1 orang walaupun belom pasti tetep berangkat dulu aja naik mobil tour nya ke lokasi balon. Tenang, 90% lah chance lo untuk naik, karena biasanya ada aja yang cancel gitu.”

Nah gila kan, si bapak tour agent ini bermulut manis banget. Gue yang emang dasar selayaknya anak gadis pada umumnya, yaa terhanyutlah dalam janji manis dan buaian semu itu. Alhasil, besok subuhnya gue dan 2 teman lain berangkat menuju lapangan lepas landasnya si balon. Gue udah dag dig dug ga karuan. Pas sampe di lokasi. Tukang balonnya yang in charge hari itu nanya, “Loh kok bertiga sih? Kan reservasinya cuma berdua.” JEGEEERRRR!! Hati gue pun terluka. Setelah argue dan nego panjang lebar, tetep abang balonnya bilang, “gabisa..gabisa.. Ga ada yang cancel, lo harus tunggu di bawah gaboleh naik pokoknya!”

Ckckkc gokil ya, sama babeh babeh tour agent aja gue bisa di php-in cobaaa!

Ah asli lah itu gue udah terpuruk banget dan mojok di suatu warung teh dalam kegelapan subuh. Palingan sekitar enam detik lagi gue nangis.


Ga lama setelah itu ratusan orang menuju ke keranjang balonnya masing-masing dengan ceria tralala trilili. Sementara gue masih tersudut di warung teh dengan hati yang robek-robek sambil ngeliatin balon mulai mengembang dan matahari nyaris terbit. Gue pasrah deh yaudah mungkin bukan rejekinya dan mungkin ada kenapanya gitu Allah ga ngasih gue naik. Lalu sekitar 5 menit sebelum balonnya terbang, 2 orang temen gue yang mestinya udah di dalem keranjang tiba-tiba terlihat dari jauh lari-lari ke arah gue sambil teriak, “WANDAAAA LO BISA NAIK, AYO CEPETAN ADA SATU TEMPAT KATA ABANGNYAAAA!”
Gue kayak diguyur air zam-zam dingin, langsung kaget ga mikir lagi dan lari tunggang langgang sambil teriak, “HAH GIMANA SIHHH KOK BISA? INI BENERAN KAN? SERIUSSS? LO YAKINNN?!” –> maklum anaknya insecure keseringan digantungin :’)
Dan sodara-sodara, dengan resmi ternyata gue beneran bisa naik di suatu balon walaupun pisah keranjang sama temen-temen gue. YA AMPUN ALLAH BAIK AMAT SIHHH, kayak ga tega gitu kalo gue nangis sendirian di warung teh.
Di keranjang gue ga berhenti alhamdulillah kayaknya dan begitu udah take off dan ngeliat sunrise dari atas, jadinya beneran mau nangis setetes deh hahhaha tapi nangisnya nangis bahagiaaaaak bangettzzzz! Ga paham lagi rasanya kayak menang kuis ale-ale dapet motor 15 biji gitu mungkin yaaa :’)

Alhamdulillahirobbil’alamin.

Indeed, Allah can make everything possible.
So I could not just keep it to myself, I would love to share this magical feeling here


  
Diluar semua kebahagiaan itu, gue akui bahwa bayar buat naik si balon itu memanglah mahal adanya! Asli mahal gilaaaaa hahaha. Sebagai gambaran, yang tadinya sebelum naik balon adalah masa-masa kejayaan kayak juragan jajan sana sini makan enak, sekali makan bisa 35 lira dan masih cemal cemil cantik. Nah sekarang, pasca balon udara, tibalah kami pada musim paceklik di mana sekali makan kita cuma mampu 2 lira (yaitu instant noodle cup). Hahaha bener-bener ya hidup tu emang muter banget kadang di atas kadang di bawah :’)

Perihal balon yang super mahal, yaudahlah duit in syaa Allah bisa dicari lagi. Pengalaman dan momentum yang susah banget dicari lagi.
Bismillah, semoga Allah ridho.

Super terimakasih ya Rabb!

MALHAM, I’m in love!

Kadang ya, kebahagiaan itu bisa didapet dan dirasain justru di tempat yang ga pernah terprediksi. Gue baru mengalaminya 1 Februari 2015 :)))))) ALHAMDULILLAH

Well, nama temmpatnya MALHAM. Sebuah hiking site yang terletak di Yorkshire Dales, United Kingdom. Ini tempatnya sekitar satu jam, dari kota Leeds naik bus. Kalo kalian pernah nonton Harry Potter yang Deathly Hallows, nah ini adalah salah satu tempat syuting nya. Sebagai seorang pemudi yang tidak membaca ataupun menonton harpot ya, manalah gue tau apalagi terpikir bakal ke tempat ini, cobaaa? Kebayang aja engga. Dan ternyata Ya Allah tempatnya bagus banget, dan alhamdulillahnya kemarin pas ke Malham nya pas lagi winter dan masih banyak salju di atas. Kata guide nya, “winter is the best season to come there, you still got the snow, the sun, and beautiful scenery.” Ahhhh pengen nangis bagus banget.

Harry Potter Malham Cove Limestone Pavement IMG_9246

Berawal dari sobi gaul ahli IT bernama Ryu, yang mengajak untuk join event nya hiking society kampus. Dia melempar ajakan tsb ke grup anak-anak Indonesia yang sekolah di Leeds. Namun sayang responnya tidak cukup antusias karena pada males duluan kebayang capeknya hiking dan butuh persiapan yang lumayan niat. Akhirnya sempet bikin grup sendiri bagi 7 orang yang menyatakan dirinya minat. Perihal niat, selalu jadi problema ya tiap jalan-jalan. Dari jarak menyatakan minat sampe ke hari-H pasti ada aja yang gugur. Begitupun kali ini, yang akhirnya beneran jalan adalah empat orang saja dari Indonesia. Setelah drama sepatu hiking dan segala pernak-pernik nya akhirnya kita berangkat.

Pagi jam 08.00 kita kumpul di meeting point gedung utamanya University of Leeds. Gue pake adegan drama nyaris kesiangan karena begadang demi leganya hati seorang teman (read; dicurhatin). Thanks to Ryu yang nelponin sampe gue bangun dan grup line berisik yang mengusik tidur gue, huffh.. Well, Begitu udah kumpul kita disuruh isi list daftar hadir dan dicheck satu persatu kelayakan sepatu kita buat hiking ini sama panitianya. Masaaa yaa, ada dong sekelompok mbak-mbak (kayaknya eropa dan african gitu) yang dateng lenggang kangkung pake boots pergaulan dan high heels pula, malah segala bawa tas ketek cantik buat ke mall gitu 😦 OH SWEET LORD, they dont even have the idea of what hiking is. Akhirnya mereka ditolak dan gaboleh ikutan masuk ke bus buat berangkat. Mungkin akan di refund atau semacamnya, I’m not sure. Eh tapi ya ngomong-ngomongin ditolak, gue juga hampir lohhhh ditolak gara-gara sepatu gue agak kurang meyakinkan hahaha, tauk deh kurang mahal apa kurang gagah gitu kali ya sepatu gue. Tapi setelah diliat baik-baik sama panitia akhirnya gue lolos. ALHAMDULILLAH! Jadilah kami berempat bersama puluhan international students lainnya berangkat dengan riang menuju Malham. I did not expect so much actually from this trip, paling semacam udara segar dengan pemandangan dataran tinggi yang bagus. Itu aja cukup. Tetapiii ternyata eh ternyata, sepanjang perjalanan di bus terpampanglah pemandangan dataran tinggi yang terselimuti salju dan langitnya super cerah! Saljunya masih pada tebel dan lereng bukitnya memanggil-manggil banget. Gue udah kayak bocah cilik yang diajak ke disneyland, dikasih permen, dan bolos sekolah, haha EXCITED PARAH!

20150201_094951_HDR

Begitu sampai lokasi penanjakan kita dibagi tiga tim. Gue sama temen-temen masuk tim 3 bersama students lainnya. Well, pengalaman salju pertama gue adalah tanggal 26 Desember 2014 di Leeds. Tepatnya di flat gue dan itu berupa hujan salju tipis yang cukup membangunkan sosok anak kecil di dalam jiwa ane gan! Hingga akhir januari gue belum kunjung merasakan salju yang selayaknya. Pengen banget bisa nyelupin kaki sampe sebetis lah paling ga biar berasa main salju beneran gitu lohhh kayak yang suka gue liat di tipi haha! Dan Allah Maha Baik, keinginan remeh temeh semacam itupun Dia kabulkan via Malham trip ini. Dari awal naik menanjak bersama tim 3, kita mulai menemukan salju-salju menawan dan ga tahan buat ngebuntelin saljunya jadi snowball dan dengan ke-norak-an maksimal ala anak tropis, pada mulai lempar-lemparan salju. Aria sang ahli transport adalah yang paling sporadis manuvernya lemparin orang pake snowball. Adapun Bayu sang ahli sipil yang paling kalem kalo di lempar dan ga ngebales (padahal excited juga sih aslinya, haha). Sampe di giliran gue yang mau bales, lagi adegan ngurek-ngurek salju gitu eh ketangkep basah sama orang british (guide nya gitu), “have you seen snow before?” nanya gitu dia sambil heran ngeliatin gue. Mungkin di hatinya di bilang ” norak banget mbak ngapain lu ngurek-ngurek salju sampe nungging gitu??” Gue cuma cengengesan sambil bilang kalo di negara gue ga ada salju jadi yaaa gitu deh.

IMG_9110
aria dengan kebusukan hatinya
nih nihhh kaki yang kecelup sebetis!
nih nihhh kaki yang kecelup sebetis!
IMG_9143
ketombe-ketombe surgawi!

Seiring perjalanan, cuacanya baik banget. Langit cerah, awan cakep, angin ga terlalu kurang ajar, ga hujan pula. Pokoknya asik deh! Kita sempet melewati kayak segerombolan sapi-sapi gunung gitu dan sapi berponi yang biasanya terkenal ditemukan di highland, scotland. Mereka tipe sapi-sapi yang nge gank gitu dan lumayan sombong karena dipanggil-panggil tapi ga nengok, huh!

jadi steak aja lo, tau rasa!
jadi steak aja lo, baru tau rasa!
IMG_9122
bang hair, mate!

Makin jauh perjalanan, makin nemu yang keren. Kita sampai pada sebuah danau gitu namanya Malham Tarn. CANTIK BANGET GUYSSS gue ga abis pikir. Itu perpaduan antara salju, air danau, bebatuan, rumput, serta sinar matahari tuhhh rasanya mahal banget!! Semahal gengsinya para wanita! wahaha.. Kita stop di situ buat lunch break. Semua orang makan bekalnya masing-masing dan makan sambil ngadep si danau itu. I feel blessed, like really blessed :’) Itu kayaknya lunch time terbaik gue dalam 24 tahun hidup di dunia, hahaa terbaca lebay tapi ini beneran sih. Great view, well weather, nice food, good companion, what could I ask for more?

ceburin aku mas! ceburin aku!!
ceburin aku mas! ceburin aku!!

Setelah adegan lunch di surga mini tersebut kita lanjut jalan dan ternyata masih jauh hahha. Gue yang dari excited sampe jadi lumayan cranky karena pegel total! Pinggang dan lutut gue kayak terpuruk gitu rasanya. Mana si guide nya kaga ngasih waktu istirahat atau berenti sebentar kek apa gitu.. Tancap teruus! Bule-bule pada lebar banget langkahnya gue selalu ketinggalan di belakang bersama geng Indonesia lainnya. Bahkan ga jarang kita ditegor sama guide nya supaya lebih cepet jalannya takut keburu gelap. ihhh sebel banget gue! Untuk menutupi kesebelan dan ke-cranky-an gue maka gue mulai nyanyi-nyanyi semua lagu yang kepikiran di kepala. Bodo amaaat, sekali lagi, bodo amaaat mau suara gue ga enak di denger juga bodo amat yang penting gue seneng dan lupa kalo lagi capek 🙂 muahaha..

Oiya, di perjalanan ini banyak banget yang jatoh. Si guide yang cewe tersungkur, ada juga yang kepleset karena licin banget jalanannya es semua. Banyak area yang tertutup salju tapi pas diinjek ternyata itu kolam air kecil gitu, jadinya kayak jebabet deh, alias jebakan betmen! Ada juga yang tergelincir ke lumpur bahkan kotor dari pipi sampe kaki. Kita juga sempet nemuin ada jejak darah netes gitu di salju kayaknya bekas orang luka sebelumnya. Terus ya bahkan si Bayu temen Indonesia gue juga jatoh gedubrak gitu ke belakang. Pas dia jatoh langsung kita samperin dan Ryu mengulurkan tangan buat bantuin bangun. Ntah gimana tiba-tiba fokus Ryu jadi ke hapenya bayu yang jatoh dan malah ngecek layarnya pecah apa engga. HAHHAHAH Bayu nya malah lupa diangkat untuk sesaat. Alhamdulillah Bayu (dan hapenya) baik-baik aja kok. Terus, di tengah perjalanan menuju turunan si Bayu teringat mbak-mbak high heels yang ditolak tadi pagi oleh panitia, dan dia nyeletuk random sendiri gitu sambil jalan, “Hai cewek ber high heels, celakalah lo kalo jadi pada ikut ke sini!” Hahaha bener juga sih, berarti panitia emang ga asal nolak-nolak orang aja.

Lalu ada tragedi kehilangan camera case segala si Ryu, kayaknya ga sadar itu udah jatoh dari kapan dan mau tak mau harus diikhlasin karena ga mungkin dicari lagi di antara tumpukan salju ke belakang. And mostly photos were taken using that camera, so camera yang berjasa, semoga kau mendapatkan case baru nantinya. aamiin.

Setelah jalan kaki dengan total kurang lebih 17km dalam waktu 6 jam, kita turun dan menuju sebuah cafe gitu buat persiapan pulang. Di perjalanan turun kita disuguhkan landscape yang sangat ciamik berwarna keemasan seperti ini;

20150201_155638_HDR

Then, sesampainya di kafe tersebut, kita menyeruput hot chocolate sambil meluruskan kaki bersama. Alhamdulillah masih ada 20 menit waktu ashar sebelum masuk maghrib, jadi kita sholat seadanya banget di kafe itu. Bodo amat deh norak canggung risih diliatin orang sekitar. Kiblat juga yaudah seadanya ngadep mana kek, semoga Allah memaklumi keterbatasan kami. How could we forget God after all those fun that God gave us that day (especially). Alhamdulillah..

jamak takhir qoshor
jamak takhir qoshor
20150201_163442_HDR
jamak takhir qoshor

Overall, gue sangat puassss! Super seneng dan bahagia banget 🙂 Sepanjang perjalanan gue tepar dan ga inget gimana pokoknya langsung tidur begitu di bus. Kaki lutut pinggang pundak ankle dan anggota tubuh lainnya udah terkulai banget. Bangun-bangun udah sampe kampus lagi di tempat meeting point tadi pagi. Semua pada laper dan ga sanggup masak buat makan malem, alhasil kita nyebrang ke restoran depan kampus (namanya Charchos) buat makan bareng. Kemudian, keesokan paginya bangun tidur paha kenceng dan betis tegang.Lebih tegang daripada liat pengumuman SPMB loh! hahaha

Anyhow, I’d rather feel all these pain just to see those beautiful nature all over again! Terimakasih banyak Yaa Khaliq, Yaa Mushowwir 🙂

Screenshot_2015-02-02-19-57-08-1

Note: Most photos credit goes to Ryzky Yudha. Thanks!