Ternyata IT juga Diurusin Sama Allah

Kali ini ceritanya dateng dari bokap gue. Kejadiannya berlangsung pas kami umroh beberapa waktu lalu. 

Settingnya di Madinah. Abis subuhan bokap ngelewatin area museum Nabawi. Doi ngeliat ada orang-orang rame pada foto dengan background poster masjid Nabawi dan kota Madinah, pake gaya macem-macemlah. Ada satu orang nih yang rupanya menarik perhatian bokap, dia gaya ngangkat kedua tangan berdoa gitu loh sambil liat langit. Kurang lebih ginilah ya

Ngeliat itu, bokap dalem hati ngebatin selewat aja gitu, “Sok alim amat nih orang pose begitu, kalo mau doa mah dalem mesjid aja.” Begitu pikirnya.

Sampai di hotel, abis sarapan pas di kamar lagi bertiga sama gue dan nyokap, bokap tiba-tiba resah hapenya mati total. Padahal ga jatuh ga apa. Diusahain macem-macem tetep ga bisa idup. Bingunglah dia. Karena udah terang gue sama nyokap mau lanjut ke raudhoh terus dhuha di Nabawi. Bokap masih berkutat usaha benerin hape pas kita tinggal di kamar.

Pas ketemu lagi di kamar menjelang makan siang, bokap cerita. Tadi abis ngusahain hape tetep ga idup akhirnya bokap sholat tobat, dia ngerasa ada yang salah nih sama dia. Abis sholat tobat lanjutlah dia dhuha ke Nabawi. Di perjalanan, doi lewat lagi tempat orang pada foto-foto tadi. Pas makin dia perhatiin kok bagus ya foto di situ, pengen banget juga foto buat kenang-kenangan pake background poster Nabawi dan kota Madinah itu. Dalem hati bokap bilang, “Ya Allah sayang banget hapeku mati, padahal pengen juga foto di situ.” Lalu, sambil ngarep, bokap ngeluarin hapenya dan dia pencet biasa EH IDUP AJA LOH HAPENYA KAYAK GA ADA APA-APA. Kagetlah bokap gue, seneng dia. Terus minta fotoin sama orang sekitar situ. Ended up, doi pose dengan dua tangan diangkat gaya berdoa gitu sambil liat ke langit. Persis plek ketiplek sama pose orang yang dia katain sok alim tadi pagi.

Di penghujung ceritanya, bokap bilang bahwa key takeaways dari pengalaman ini adalah:

– jangan usil sembarangan mencibir orang walau dalam hati. Allah tau.

– rajin-rajin perbanyak solat taubat. Karena tiap waktu kita nih manusia pasti adaaa aja salahnya. Minta ampun yang banyak sama Allah.

Gitu guys :’) gue terharu sekaligus seneng dapet firsthand story dari bokap. Pelajaran moralnya dapet, dan kebanggaan gue terhadap beliau bertambah karena beliau ga malu sharing pengalaman berupa kesalahan yang dia lakukan.

Barakallahulak, Pah!

Advertisements

Rabu Tergugu

Masih ngelanjutin materi minggu lalu tentang hidayah. Kali ini fokusnya tentang Menggenggam Erat Hidayah.

Sesuatu yang digenggam erat pastinya adalah sesuatu yang kita rasa penting.

Nah bagi lo gimana? Penting ga hidayah?

Hidayah kan artinya ‘petunjuk’ ya, pada dasarnya udah ada tuh petunjuk yang ditemui sehari-hari: Quran dan Hadits.

Kayak yang dibilang minggu lalu, hidayah ga mesti sesuatu yg gimana-gimana amat, ga mesti momen menggelegar semacam JENG JEENG gitu. Enggaa..

Liat aja sekitar, sebenernya banyak petunjuk. Tinggal kita aja terbuka buat nerima atau engga. Jangan sampe apa-apa pake perasaan mulu atau menjunjung tinggi logika terus. Tapiii ya utamain dong yang Allah suruh tuh apa. Jangan bikin-bikin sendiri.

Kadang hidayah tuh mental karena kita terlalu nurutin perasaan atau terlalu ngutamain logika. Kita lupa ada banget loh hal-hal yang perasaan sama pikiran kita ga nyampe buat pahamin 😣

Pernah denger kan ayat yang “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”

Hidayah tuh kuncinya 1 sih. Lo mau ngusahain apa engga?

#notetomyself #belajar #malu #hambasotoy
P.s: thanks Aria for sharing this pic which pretty much summing up today’s content.

Rabu Bersamamu

Udah Rabu lagi masaaa 😂Alhamdulillah.

Hari ini bukan Ust Subhan Bawazier dan bahasannya pun dari Maksiat udah ganti jadi Hidayah.

Ini ya simpulan hari ini. Bismillah

_________

Hidayah itu tidak terbatas pada kasus muallaf atau orang jahat jadi taubat aja. Tapi bisa juga dari hal-hal sederhana kayak kita mulai tergerak ikut kajian, kita ngejaga solat 5 waktu, atau malu kalo mau berbuat dosa.

Hidayah itu hak prerogatifnya Allah. Kalo Allah udah berkenan ngasih hidayah, mau se-impossible apapun juga orangnya, ya tetep aja dapet. Dan yg bisa ngasih hidayah cuman Allah, bahkan Nabi Muhammad SAW pun gabisa ngasih. Momentum dapet hidayah tuh bisa apa aja dan kapan aja. Ga mesti yang gimana-gimana amat.

Pas sekiranya hidayah udah nyamperin nih, jangan dicuekin, sambut dong!

Misal kayak belum pakai kerudung, terus mulai ada rasa risih pake baju terbuka, temen-temen sekitar juga dukung buat pake kerudung.. nah jangan bodo amatan, mulai cobalah tutup aurat. Kalo kita usaha, Allah sih gampang mantepin hati yg tadinya masih goyang.

Terus, begitu udah dapet hidayah, jangan leyeh-leyeh. Jaga yang udah baik. Jaga terus. Kan keimanan fluktuatif. Bukan ga mungkin hidayah yang udah dateng malah jadi pergi. Ga ada bekasnya 😢

Ada juga loh orang yg ga pengen-pengen amat dapet hidayah karena takut ntar hidupnya ga bebas dengan aturan agama.

Lah coba pikir lagi deh, hidup bebas yang tanpa aturan agama itu, beneran bebas ga? Lha wong justru jadi budak nafsu, pecandu sesuatu, berusaha impress org sini situ. Apanya yg bebas coba kayak gitu?

Hidup tuh mau ga mau ya mestilah pake rules. Dan percaya deh rules terbaik buat manusia itu adalah rules buatan Yang Nyiptain manusia.


#notetomyself #belajar #ayosemangat

Rabu Seleraku


😄

Alhamdulillah masih ketemu Rabu lagi. Hari ini kurang lebih gini simpulannya, bismillah..

_______________

Ketika kita sering mencampurkan yang baik dan yang buruk. Dua-duanya jadi kabur alias blur.

Kita tau itu salah, tapi tetep dilakuin. Kita tau itu diperintahkan, tapi malah ga kita lakuin.

Kenapa kok bisa kayak gitu?

Karena hati kita ga terjaga 💔

Setan ngusahain macem-macem cara biar kita makin blur batas antara yang baik sama yang buruk. Ya dibikin gak enakan sama temen lah, ya cuman mau coba sekali-sekali lah, ya kepepet lah, dll.
Jadinya banyak banget justifikasi/pembenaran yang kita buat untuk kesalahan-kesalahan yg kita lakukan.

Yaah dunia sih bisa aja kita kompromiin, kita klarifikasi. Tapi Allah? Mana bisa kita kibulin. Please lah.. manusia ini makhluk kecil, jangan tengil 😑

Ketika kita tahu perintahnya ada tapi ga kita kerjain, jangan bingung kalo ternyata malah Allah palingkan kita lebih jauh lagi.

Inget aja selalu.. Allah mah ga butuh kita, kita yang butuh Allah.

Terjadinya dosa/keburukan itu kan karena ada kesempatan. Nah sebagai salah satu usaha kita, ya coba perkecil dong kesempatan itu. Jangan malah penasaran, jangan malah coba2. Kalo udah terlanjur masuk di lingkungan yg buruk ya jangan keenakan. Keluar segera! Jangan lo takut kehilangan temen hanya karena lo mengusahakan kebaikan. Ntar temen lo ga bisa nolong juga kalo udah sama-sama di neraka 😣

*naudzubillah

Jadilah orang yang mukhsin. Yaitu ketika ga ada yang liat dan ga ada yang tahu tapi kita tetep berbuat kebaikan. Karena apa? Karena kita tahu Allah selalu lihat dan Allah selalu tahu.

Selalu.
#notetomyself #YaAllahAkuMalu #sedih #belajar

Mama Bisa?

Dulu jaman SD sampe SMP, umur-umur 6-13 tahun inget banget gue selalu punya banyak PR dari sekolah. Macem-macemlah dari yang pelajaran bahasa, kesenian, hitung-hitungan, dan segambreng lainnya. Sebagai bocah polos yang berbudi pekerti, gue selalu mengerjakan PR sesuai yang diinstruksikan. Walaupun dalam prosesnya gue ga jarang lumayan panik dan stress juga karena beberapa kali merasa ga bisa, ga tahu caranya, atau khawatir salah ngerjainnya.

Terkait hal ini, ada hal yang gue super inget dan membekas. Yaituuuu ketika perjalanan pulang dari sekolah ke rumah, gue suka panik dan tergopoh-gopoh pengen buru-buru ngerjain PR pas nanti sampe rumah biar ga ada beban. Tapi sedikit kepanikan gue berkurang setiap gue inget di rumah ada Mamah yang stand by dan gue tahu betul beliau itu pintar serta bisa diandalkan untuk ngajarin gue nyelesein PR -PR menyebalkan yang seringkali gue kurang paham caranya. Begitu gue nyampe rumah, gue langsung nanya nyokap, “Mah, aku ada PR ini ini ini.. tapi kayaknya susah Mah. Mama bisa?” dan nyokap selalu jawab, “Bisaaa.. ntar Mama liat soalnya, kita kerjain bareng.” Itu, jawaban beliau yang kayak gitu tuh, cukup bikin gue senaaang sehingga makan dan bobok siang pun tenang! Gue sebagai anak SD happy banget punya nyokap yang pinter.

Sekarang, umur gue 26 tahun. Belakangan gue suka lookback ke momen-momen kayak di atas. Dari pengalaman tadi, gue sekarang jadi bisa ambil pelajaran yang contoh nyatanya adalah nyokap gue sendiri. Pelajaran apa? Yaituuu, betapa pentingnya seorang Ibu memiliki pendidikan yang baik. Ini terbukti mengangkat rasa percaya diri anak dalam perihal pendidikan. Ga salah sama sekali sih kalo di Islam dibilang Ibu tuh madrasah/sekolah pertama bagi anak-anaknya :’)

Wawasan Ibu mesti kaya biar anaknya yang ceriwis dan lagi banyak-banyaknya nanya bisa ke-handle dengan jawaban yang tepat dan sesuai. Keterampilan ibu harus banyak supaya anaknya yang aktif bisa terakomodir dan terdampingi aktifitasnya. Pergaulan ibu harus luas biar anak yang kegiatannya lagi seru-serunya dan super banyak bisa tetep dimonitor tanpa bikin anak merasa risih. Kesehatan ibu mesti baik supaya anaknya bisa spend time waktu yang banyak dengan si ibu, gizinya terjaga, dan kuat ngikutin pola kegiatan anak. Duhhh banyak deh “mesti-mesti” yang lainnya.

Dalam hal ini, gue bersyukur sekali punya bokap kayak si Papah  yang berbesar hati mengizinkan istrinya melanjutkan pendidikan yang bahkan lebih tinggi dari pendidikannya sendiri. BTW, saat nyokap gue S2 itu, beliau ambil program tersebut pas hamil adek gue yang bungsu.  Hahaha seniat itu belajar sampe ga bisa nunggu abis lahiran dulu kek! 😀

Hmm… tapi gimanapun juga, di jaman super modern kayak sekarang gini masih ada loh  orang yang mikir jelek macem “ngapain perempuan sekolah tinggi-tinggi kalo ntar lo ujungnya nikah, ga kerja, dan jadi ibu aja di rumah.” Ihhhh.. orang-orang kayak gini nih yang pengen gue pentung kepalanya biar insyaf. Perempuan berpendidikan itu kan banyak perannya. Jadi istri yang cerdas supaya bisa ngimbangin suami, kayak diajak ngobrol politik nyambung, bahas pendidikan anak punya prioritas, diskusi ide bisnis bisa, atau dicurhatin masalah kantor mampu nanggepin. Ga sekedar jadi perempuan yang pas suaminya cerita panjang lebar mengenai pendapatnya tentang politik pilgub, lalu si istri hanya bisa bilang “yaudah Mas, yuk makan dulu..” DEEENGGG!

Selain jadi istri, si perempuan berpendidikan juga bisa jadi Ibu yang pintar buat anak-anaknya, jadi temen curhat yang pandai menyesuaikan diri buat mertua, jadi tante yang gaul dan asik buat ponakan, atau bahkan jadi tetangga yang menyenangkan buat warga sekitar rumah. So, buat pria-pria di luaran sana yang mungkin masih merasa egonya tercabik jika perempuannya berpendidikan lebih tinggi, plisdeh jangan suruh orang yang turunin standard demi menyesuaikan diri sama ego lo, tapi lo dong yang man up! Hidup ini ga lama kok, sayang banget kalo hanya diabisin bareng partner hidup yang biasa-biasa aja.

Ya kaaaan?! 😉

Rabu Terharu


EFEK BOLA SALJU
Melakukan suatu maksiat itu bisa ngefek menyebabkan terjadi maksiat berikutnya. Either kita yg ngelakuin maksiat lagi atau kita dicontoh orang dalam melakukan maksiat.

Awal dari keburukan biasanya adalah meninggalkan sholat. Sadar ga sadar kita jadi terinspirasi buat ngelakuin yang ga seharusnya dilakukan. Lama-lama terbiasa deh sama dosa dan maksiat. Yang gawat adalah ketika kita bahkan udah ngerasa tenang dalam berbuat maksiat saking terbiasanya. Duhh, kalo udah gini berarti hatinya udah ga guna 💔

Hati tuh fungsi kontrol. Ketika hati lo baik, maka baik jg kelakuan, pikiran, kata2, tapi kalo hati lo buruk ya buruk juga semuanya.

Jangan sampe kita menginspirasi orang utk ngelakuin maksiat. Soalnya ketika org itu dilaknat karena dosa maksiat tsb, kita juga kena dosanya 😣

Sebagaimana manusia ga pernah ga ngelakuin maksiat.. makanya kita jangan pernah sok jadi hakim bagi orang lain mengenai gimana mereka menjalani agama ini. Mengingatkan boleh, tapi jangan sampeee nasehat kita malah bikin orang lari lebih jauh dari kebaikan karena mereka ngerasa dijudge. Semua orang itu berproses.

Ada pertanyaan tadi, mungkin ga sih ada orang yg saking sering maksiat dosanya banyak, jadi ga diampuni sama Allah?

Jawaban: Cuy, jangan berpasangka buruk deh sama Allah. Asal kita tau aja, Allah tuh ampunannya jauuuh lebih luas daripada dunia dan seisinya. Selama kita ga syirik/menduakan Allah, bakal diampunin kok kalo beneran taubat.
#ayosemangat #bismillah #notetomyself

Rabu Berburu

Berburu apa?

Berburu ilmu. Alhamdulillah masih sama Ust. Subhan Bawazier. Semoga Allah memberkahi beliau atas penyampaian yang selalu ringan tapi berisi dan bahasa santai yang sarat nilai.


Rabu ini temanya:

LOW BATT

Manusia itu udah fitrahnya makin tua tuh makin kurang. Ya tenaganya, ya ingatannya ,ya akalnya.
Jangan sampe pas udah tua kita nyesel, mudanya sia-sia. Eh iya kalo sampe tua umurnya, kalo engga gimana? :’)

Pas hidup tuh waktunya kita pake apa aja? Sibuk apa aja sih? 

Orang yang belajar itu beda sama yang ga belajar. Yang belajar itu hatinya hidup. Kalopun dia melakukan salah, setidaknya bisa lebih cepet elingnya.

Kalo org rajin ‘dandan’ buat dunia. Tapi buat akhirat males banget ‘dandan’ itu artinya hatinya ga berfungsi. Contoh: buat apa mata di dunia bagus, kontak lense warna warni, diliat orang cakep, indah, menarik, eh tapi pas dibangkitkan nanti malah dalam keadaan buta? Loh kenapa buta? Ya karena dulu pas masih hidup matanya ga kita pake buat yang bermanfaat baik. Matanya ga guna 😦

Iman itu emang fitrahnya naik turun. Kalo udah mulai ngerasa turun, ya naikin dong. Bisa dengan cara merutinkan kebaikan.

Jangan kebanyakan alesan. Mulai aja dari kebaikan yg gampang dulu kayak jd murah senyum, nyenengin orang tua, sedekah semampunya, dzikir.

Yakin deh Allah tuh ngeliat kita.

Merutinkan kebaikan emang ada aja godaannya. Makanya biasain, kalo mencari ni’mat tuh bukan cuma yang asik menurut kita aja. Standarnya pake standar agama dong. Katanya beriman?
Lain lagi sama orang yang hatinya mati/keras. Ajakan kebaikan tuh bahkan ga ada menarik-menariknya di mata dia.

Hati-hati yuk, soalnya maksiat itu melemahkan hati dan badan. Jangan sampai tanpa sadar kita merutinkan maksiat.

Kalo hatinya keras karena sering maksiat, jangan nyalahin Allah dengan bilang itu takdir. Lha kan kita sendiri yang menggiring hati kita dan malah membanggakan dosa. Kesannya kalo ga dosa tuh ga gaul gitu 😦
Balik ke judul deh.

Hp kalo udh low batt, lo paling bisa apa sih? Mau ngapain juga pasti terbatas kan. Sama kayak keimanan kalo udah low, ga ada bahan bakarnya lagi baik utk urusan dunia maupun urusan akhirat.

Naudzubillah 😣
#notetomyself #malu #sedih #tamparanbolakbalik