Bawang Putih Bawang Merah

Selama tinggal bareng mama-papa, dapur adalah ruang yang selalu jauh dari gue atau gue jauhi. Biasanya dapur itu merupakan tempat yang gue hampiri sesekali ketika piring dan gelas harus dicuci, atau malem-malem kangen indomi.

Tapi sejak tinggal sendiri di Leeds, jauh dari mamah, hubungan gue dan dapur berubah. Dia bukan lagi “alam lain” buat gue tapi udah jadi keseharian. Sama seperti kegiatan sikat gigi atau cuci tangan dan kaki. Mau ga mau gue harus masak sendiri karena uang beasiswa mesti diirit-irit mengingat selera makan gue yang begitu gatau diri.

Dari semua kegiatan masak-memasak gue di dapur, ada satu hal menarik yang gue baru tau dan akan gue inget selalu. Yaitu…  woyy aduh woyyy betapa ritual ngupas bawang putih dan bawang merah, serta menguleknya, adalah merupakan kegiatan yang painful dan butuh waktu. Kenapa? karena hampir di semua masakan (98.9%) gue akan memakai si bawang ulek tersebut. Kebayang kan gimana capeknya mesti lewatin tahapan itu tiap hari? Udah usaha nih gue supaya ga terlalu painful, adegan ngulek diganti pakai hand blender. Tapiiii tetep aja woy itu ngupas dan ngeblendernya juga makan waktu. Kesel banget asli!

Terus tibalah masa di mana nyokap nengokin gue ke Leeds, beliau masakin gue tiap hari. Pulang sekolah ke dapur udah ada makanan tanpa harus usaha tuh rasanyaaa MA SYAA ALLAH ne’madh bangettttt Ya Allah Ya Rosulullah!!! Makanan yang tersedia di meja tanpa usaha ternyata adalah rejeki yang selama 24 tahun hidup selalu gue lewatkan begitu saja. Seliteral-literalnya arti dari “taken for granted”. Jangankan gue sempet ngeluh tentang kerepotan bawang merah bawang putih, mulut gue udah langsung terbungkam sama masakan enak dari nyokap. Enaaak banget asli! Kangen.

Nah pas udah sampe di hari mama harus balik ke Indonesia, beliau bilang sama gue sebelum dianterin ke airport, “Kak, itu udah mama siapin bawang putih sama bawang merah yang udah dikupas dan udah diblender ya. Biar kakak ga repot.” Uuuuuuuh gimana gue ga terharu 😥 Doi tau banget itu painful buat gue tanpa gue harus bilang. Dan yang bikin lebih terharu lagi adalah betapaaaa gue harus “dilempar” belasan ribu kilometer jauh dari rumah supaya ngeh bahwa urusan dapur si mamah di rumah selama ini sungguhlah bukan urusan ecek-ecek. Gue baru setahun masak sendiri aja udah ngeluh panjang lebar. Mama masak puluhan taun buat keluarga ini ga pernah sih ngeluh 😦

Pantes aja mukanya bete kalo pulang kantor gue udah makan di luar.

Pantes aja mulutnya manyun kalo gue jawab “terserah” tiap ditanya mau dimasakin apa hari ini.

Dan pantes aja ekspresinya lega kalo liat gue dan adek-adek plus papah makan lahap sampe piring bersih.

Ternyata kayak gitu rasanya.

 

Terima kasih bawang putih dan bawang merah. Selain enak, kalian tenyata juga merupakan guru terselubung!

Advertisements

Logika Telanjang

Belakangan ini lagi rame mengenai march wanita Indonesia yang dilakukan di Jakarta dalam rangka mendukung feminsime, spesifiknya adalah pada korban sexual harrasment dan kaitannya dengan kebebasan berpakaian serta berekspresi pada wanita.

Dengan segala semangat perempuan modern yang ada pada diri gue, rasanya gue mau salim sama mbak-mbak yang march kemarin untuk menghaturkan rasa salut gue akan keberanian dan usaha mereka.

Bagi yang belum tahu, intinya sih yang gue tangkep yaitu topiknya march tadi mengenai gender quality and equity. Lalu, highlight dari beberapa poster yang diusung adalah mbak-mbak tersebut sungguh berkeberatan sama “ungkapan” yang menyudutkan perempuan agar jaga cara berpakaian kalo ga mau jadi korban harrasment. Oke, sampai pada titik ini gue setuju. Tidak terpuji memang menyudutkan seperti itu.

Selanjutnya, sebelum gue terusin, tolong dipahami ya bahwa ini tulisan opini. Gue sebagai makhluk dewasa berdikari dan tut wuri handayani ini memiliki kapasitas berpendapat sesuai dengan apa yang gue yakini dan pahami. Jika ada yang bersebrangan, monggo dibuat postingannya sendiri ndak papa, monggo.

Image result for qasidah indonesia meme lucu

Lanjut ya? Nah, kemudian setelah bergulir lebih jauh, lalu ketemulah sama bahasan terkait variabel cara wanita berpakaian diadu dengan variabel napsu birahi laki-laki, di situ logika gue mulai ngambek. “Jangan atur-atur cara gue berpakaian, suruh tuh laki-laki yang tahan napsunya!” Gitulah kurang lebih statement-nya. Nah, lalu apa yang bikin logika gue ngambek? Gini, manusia itu diciptain punya napsu. Both laki dan perempuan. Napsu ga melulu birahi. Itu mbak-mbak yang gemar sekali memakai busana mini, juga bentuk napsu. Napsu untuk memperlihatkan kemolekan tubuh dan napsu ingin berekspresi dalam kebebasan. Sama hal nya dengan napsu birahi, perempuan juga punya. Dan bukannya ga ada pemerkosaan dilakukan oleh perempuan. Ya ada. Nah begitupun pria. Ketika bicara napsu birahi, makhluk testosteron ini pada hakekatnya memang diciptakan demikian. Settingannya tuh, mereka lebih berhasrat dalam ranah seksual. Hasrat pria itu mudah ditrigger, to the point, dan bisa kapan saja di mana saja. Beda halnya dengan perempuan yang lebih emosional triggernya. Makan malam dulu lah, bunga-bunga indah dulu, dll. Ini bukan bacotanku semata ya hadirin sekaliaaan tapi memang ada penelitiannya di University of Chicago dan riset-riset lainnya yang bahkan terindeks Scopus.

Untuk mengimbangi ciptaan tersebut, maka wanita dihimbau sama Sang Pencipta untuk menutup auratnya. Lo disuruh nutup aurat bukan dengan alasan egois saja “cuma buat melindungi lo” tapi juga dalam rangka membantu makhluk testosteron tadi untuk menjaga hasratnya. Laki itu ga dipancing yang aneh-aneh aja bisa kok berimajinasi sendiri. Nah ya mbok jangan dipancing dan dipertegas imajinasinya dengan dipampangkan visual gratis.

Image result for meme qasidah tak sama

Itu tuh Yang nyiptain makhluk, sama Yang nyuruh tutup aurat tuh adalah Dzat yang sama Yang bikin “onderdil” lo. Ya jelaslah Dia paling tau banget fungsinya, hapal mati tentang kelebihan dan kelemahan masing-masing organ kita, makanya disiapin manual/panduannya. Kita ikutin deh.

Kalo lo bilang aurat lo bukan urusan orang lain, bukankah sebaiknya lo dan handai taulan  hidup aja di planet lain yang makhluknya ga pake indera penglihatan? Hayoo.. Jangan ngambek.. Kan katanya mau pake logika, kan? Terus, di saat pada koar-koar minta kebebasan cara berpakaian, apakah juga pada inget para laki itu pun punya kebebasan berimajinasi dan fantasi? Masa iya demi mengakomodir kebebasan ekspresi mbak-mbak sekalian ini, para laki mesti pake masker ketimun semua tiap lagi jalan di luar rumah? Wahai mbak-mbak yang ekspresif, kita ga pernah tau loh setan tuh sedigdaya apa godainnya. Perihal nahan napsu sih iya. Mereka sebagai lelaki tuh mesti jaga napsu. Jangankan birahi deh Mbak, pandangan aja Tuhan perintahin buat ditundukkan kok. Perhatiin deh itu udah both sides loh itu solusinya. Yang satu jaga aurat, yang satu jaga pandangan. Dan keduanya jaga napsu. Adil kan.

Jangan sampe ego kita terlalu besar sampe-sampe nutupin mata dan akal sehat buat liat yang benar.

Lalu, adapun fenomena yang perempuannya udah pake baju ketutup dan tidak mengundang, tapi masih tetep diperkosa. Maka itu kecenderungannya lebih kepada kelainan dari pelaku. Dan sebagai netizen, gue himbau lo semua ya untuk ga hanya jaga mulut tapi juga jaga jempol baik-baik. Ga usahlah komen ga perlu yang nyakitin hati korban / keluarga. Ga perlulah kita mengalami hal serupa hanya untuk belajar dan berempati sama musibah orang lain, naudzubillah.

Kemudian, selain masalah pemerkosaan, yang dihighlight juga adalah mengenai “catcall” atau di suit-suitin. Pelaku bisa laki atau perempuan. Tapi kebanyakan memang lelaki ya. Dan biasanya terjadi di kelompok mas-mas tengil (masteng) yang menyasar ke perempuan muda. Kegiatan norak semacam catcall ini menurut pengamatan gue, biasanya selalu dilakukan bergerombol atau minimal 2 orang. Jarang ada yang sendiri. Selain karena emang gatel, biasanya pelaku menjadikan catcall ini semacam ajang pride showing pada teman-temannya. Biar kesannya “nih gue laki nih, gue berani.” Jadi ini bukan masalah lo pake celana gemes atau pake mukena juga disuit-suitin. Tapi emang ada aja masteng-masteng tak tau arah hidup kemudian nice try suit-suitin orang.

Btw, sebagai korban catcall juga, gue pernah nyoba salah satu senjata yang cukup efektif adalah: lo berhenti, samperin orangnya, sambil liat biji matanya, tanya dia dengan santai gapake nyolot,

“Kenapa Pak? Gimana? Tadi ga kedengeran.” 

Iya panggil “Pak” aja biar turn off. Atau kalo di ‘assalamualaikum’ in masteng gitu, lo jawab aja sambil berhenti dan liat orangnya, “wa’alaikum salam. Ada apa pak?” Hmm… Itu biasanya orang yang catcall akan salting sendiri. Dan jadi muncul semacam rasa ga enak karena “eh kok ternyata mbak nya ga diem aja. Eh Kok ternyata mbaknya ngajak kontak mata, malah buka komunikasi.”

So, balik lagi intinya mengenai keterkaitan cara berpakaian perempuan dan perihal syahwat/birahi ini adalah jaga dan hormati diri sendiri dengan bentuk jangan mau terlihat murah apalagi gratis. Yang perempuan jangan umbar umbar. Know your worth. Dan yang laki jangan buas kayak diperbudak napsu. Know your worth too. Selain itu, salinglah menjaga. Jangan saling mancing baik secara sadar maupun ga sadar.

Lagipula, berdasarkan pengalaman pribadi dan pengalaman orang lain, people really do treat us as how they see we treat ourselves. Orang tuh bakal memperlakukan kita ga jauh-jauh dari cara kita perlakukan diri sendiri. Mereka liat dan merefer dari perilaku kita sih.

Contoh gampang:
Kita ga bisa pulang malem karena baru jam 8 aja udah ditelponin orang tua. Temen-temen kita pasti lama kelamaan jadi ikut ngingetin “lo ga pulang nih udah jam segini?” Atau, “kita mau nonton tapi yg jam 9. Lo berarti ga bisa ikut nih.” Jadi mereka paham dan menghargai pola kita.

Contoh lain: Waktu gue tinggal se flat sama temen-temen perempuan dari negara lain dan beda agama, gue kasih tau mereka mengenai gue pakai kerudung dan aturannya, termasuk makanan apa aja yang ga bisa gue makan. Hasilnya? Tiap ada yang bawa temen lelaki ke common room, selalu mereka warning gue “don’t forget to wear your hijab if you’re coming to the kitchen, there are some guys here.” Terus kalo mau hang out ke resto mereka malah yang lebih dulu notice mana yang nyediain menu halal dan mana yang engga.

Begitulah kira-kira gambarannya mengenai betapa pentingnya self respect yang akan me-reflect pada perlakuan orang terhadap kita. Semoga in syaa Allah ke depannya baik perempuan dan laki-laki bisa saling respek satu sama lain dan ga saling menyalahkan dalam interaksi sehari-hari.
Bismillah.

Note: Aslilah, gue pun masih belajar dan masih banyak tetot-nya di sana sini. Saling ingetin yah!

Ternyata IT juga Diurusin Sama Allah

Kali ini ceritanya dateng dari bokap gue. Kejadiannya berlangsung pas kami umroh beberapa waktu lalu. 

Settingnya di Madinah. Abis subuhan bokap ngelewatin area museum Nabawi. Doi ngeliat ada orang-orang rame pada foto dengan background poster masjid Nabawi dan kota Madinah, pake gaya macem-macemlah. Ada satu orang nih yang rupanya menarik perhatian bokap, dia gaya ngangkat kedua tangan berdoa gitu loh sambil liat langit. Kurang lebih ginilah ya

Ngeliat itu, bokap dalem hati ngebatin selewat aja gitu, “Sok alim amat nih orang pose begitu, kalo mau doa mah dalem mesjid aja.” Begitu pikirnya.

Sampai di hotel, abis sarapan pas di kamar lagi bertiga sama gue dan nyokap, bokap tiba-tiba resah hapenya mati total. Padahal ga jatuh ga apa. Diusahain macem-macem tetep ga bisa idup. Bingunglah dia. Karena udah terang gue sama nyokap mau lanjut ke raudhoh terus dhuha di Nabawi. Bokap masih berkutat usaha benerin hape pas kita tinggal di kamar.

Pas ketemu lagi di kamar menjelang makan siang, bokap cerita. Tadi abis ngusahain hape tetep ga idup akhirnya bokap sholat tobat, dia ngerasa ada yang salah nih sama dia. Abis sholat tobat lanjutlah dia dhuha ke Nabawi. Di perjalanan, doi lewat lagi tempat orang pada foto-foto tadi. Pas makin dia perhatiin kok bagus ya foto di situ, pengen banget juga foto buat kenang-kenangan pake background poster Nabawi dan kota Madinah itu. Dalem hati bokap bilang, “Ya Allah sayang banget hapeku mati, padahal pengen juga foto di situ.” Lalu, sambil ngarep, bokap ngeluarin hapenya dan dia pencet biasa EH IDUP AJA LOH HAPENYA KAYAK GA ADA APA-APA. Kagetlah bokap gue, seneng dia. Terus minta fotoin sama orang sekitar situ. Ended up, doi pose dengan dua tangan diangkat gaya berdoa gitu sambil liat ke langit. Persis plek ketiplek sama pose orang yang dia katain sok alim tadi pagi.

Di penghujung ceritanya, bokap bilang bahwa key takeaways dari pengalaman ini adalah:

– jangan usil sembarangan mencibir orang walau dalam hati. Allah tau.

– rajin-rajin perbanyak solat taubat. Karena tiap waktu kita nih manusia pasti adaaa aja salahnya. Minta ampun yang banyak sama Allah.

Gitu guys :’) gue terharu sekaligus seneng dapet firsthand story dari bokap. Pelajaran moralnya dapet, dan kebanggaan gue terhadap beliau bertambah karena beliau ga malu sharing pengalaman berupa kesalahan yang dia lakukan.

Barakallahulak, Pah!

Rabu Tergugu

Masih ngelanjutin materi minggu lalu tentang hidayah. Kali ini fokusnya tentang Menggenggam Erat Hidayah.

Sesuatu yang digenggam erat pastinya adalah sesuatu yang kita rasa penting.

Nah bagi lo gimana? Penting ga hidayah?

Hidayah kan artinya ‘petunjuk’ ya, pada dasarnya udah ada tuh petunjuk yang ditemui sehari-hari: Quran dan Hadits.

Kayak yang dibilang minggu lalu, hidayah ga mesti sesuatu yg gimana-gimana amat, ga mesti momen menggelegar semacam JENG JEENG gitu. Enggaa..

Liat aja sekitar, sebenernya banyak petunjuk. Tinggal kita aja terbuka buat nerima atau engga. Jangan sampe apa-apa pake perasaan mulu atau menjunjung tinggi logika terus. Tapiii ya utamain dong yang Allah suruh tuh apa. Jangan bikin-bikin sendiri.

Kadang hidayah tuh mental karena kita terlalu nurutin perasaan atau terlalu ngutamain logika. Kita lupa ada banget loh hal-hal yang perasaan sama pikiran kita ga nyampe buat pahamin 😣

Pernah denger kan ayat yang “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”

Hidayah tuh kuncinya 1 sih. Lo mau ngusahain apa engga?

#notetomyself #belajar #malu #hambasotoy
P.s: thanks Aria for sharing this pic which pretty much summing up today’s content.

Rabu Bersamamu

Udah Rabu lagi masaaa 😂Alhamdulillah.

Hari ini bukan Ust Subhan Bawazier dan bahasannya pun dari Maksiat udah ganti jadi Hidayah.

Ini ya simpulan hari ini. Bismillah

_________

Hidayah itu tidak terbatas pada kasus muallaf atau orang jahat jadi taubat aja. Tapi bisa juga dari hal-hal sederhana kayak kita mulai tergerak ikut kajian, kita ngejaga solat 5 waktu, atau malu kalo mau berbuat dosa.

Hidayah itu hak prerogatifnya Allah. Kalo Allah udah berkenan ngasih hidayah, mau se-impossible apapun juga orangnya, ya tetep aja dapet. Dan yg bisa ngasih hidayah cuman Allah, bahkan Nabi Muhammad SAW pun gabisa ngasih. Momentum dapet hidayah tuh bisa apa aja dan kapan aja. Ga mesti yang gimana-gimana amat.

Pas sekiranya hidayah udah nyamperin nih, jangan dicuekin, sambut dong!

Misal kayak belum pakai kerudung, terus mulai ada rasa risih pake baju terbuka, temen-temen sekitar juga dukung buat pake kerudung.. nah jangan bodo amatan, mulai cobalah tutup aurat. Kalo kita usaha, Allah sih gampang mantepin hati yg tadinya masih goyang.

Terus, begitu udah dapet hidayah, jangan leyeh-leyeh. Jaga yang udah baik. Jaga terus. Kan keimanan fluktuatif. Bukan ga mungkin hidayah yang udah dateng malah jadi pergi. Ga ada bekasnya 😢

Ada juga loh orang yg ga pengen-pengen amat dapet hidayah karena takut ntar hidupnya ga bebas dengan aturan agama.

Lah coba pikir lagi deh, hidup bebas yang tanpa aturan agama itu, beneran bebas ga? Lha wong justru jadi budak nafsu, pecandu sesuatu, berusaha impress org sini situ. Apanya yg bebas coba kayak gitu?

Hidup tuh mau ga mau ya mestilah pake rules. Dan percaya deh rules terbaik buat manusia itu adalah rules buatan Yang Nyiptain manusia.


#notetomyself #belajar #ayosemangat

Rabu Seleraku


😄

Alhamdulillah masih ketemu Rabu lagi. Hari ini kurang lebih gini simpulannya, bismillah..

_______________

Ketika kita sering mencampurkan yang baik dan yang buruk. Dua-duanya jadi kabur alias blur.

Kita tau itu salah, tapi tetep dilakuin. Kita tau itu diperintahkan, tapi malah ga kita lakuin.

Kenapa kok bisa kayak gitu?

Karena hati kita ga terjaga 💔

Setan ngusahain macem-macem cara biar kita makin blur batas antara yang baik sama yang buruk. Ya dibikin gak enakan sama temen lah, ya cuman mau coba sekali-sekali lah, ya kepepet lah, dll.
Jadinya banyak banget justifikasi/pembenaran yang kita buat untuk kesalahan-kesalahan yg kita lakukan.

Yaah dunia sih bisa aja kita kompromiin, kita klarifikasi. Tapi Allah? Mana bisa kita kibulin. Please lah.. manusia ini makhluk kecil, jangan tengil 😑

Ketika kita tahu perintahnya ada tapi ga kita kerjain, jangan bingung kalo ternyata malah Allah palingkan kita lebih jauh lagi.

Inget aja selalu.. Allah mah ga butuh kita, kita yang butuh Allah.

Terjadinya dosa/keburukan itu kan karena ada kesempatan. Nah sebagai salah satu usaha kita, ya coba perkecil dong kesempatan itu. Jangan malah penasaran, jangan malah coba2. Kalo udah terlanjur masuk di lingkungan yg buruk ya jangan keenakan. Keluar segera! Jangan lo takut kehilangan temen hanya karena lo mengusahakan kebaikan. Ntar temen lo ga bisa nolong juga kalo udah sama-sama di neraka 😣

*naudzubillah

Jadilah orang yang mukhsin. Yaitu ketika ga ada yang liat dan ga ada yang tahu tapi kita tetep berbuat kebaikan. Karena apa? Karena kita tahu Allah selalu lihat dan Allah selalu tahu.

Selalu.
#notetomyself #YaAllahAkuMalu #sedih #belajar

Mama Bisa?

Dulu jaman SD sampe SMP, umur-umur 6-13 tahun inget banget gue selalu punya banyak PR dari sekolah. Macem-macemlah dari yang pelajaran bahasa, kesenian, hitung-hitungan, dan segambreng lainnya. Sebagai bocah polos yang berbudi pekerti, gue selalu mengerjakan PR sesuai yang diinstruksikan. Walaupun dalam prosesnya gue ga jarang lumayan panik dan stress juga karena beberapa kali merasa ga bisa, ga tahu caranya, atau khawatir salah ngerjainnya.

Terkait hal ini, ada hal yang gue super inget dan membekas. Yaituuuu ketika perjalanan pulang dari sekolah ke rumah, gue suka panik dan tergopoh-gopoh pengen buru-buru ngerjain PR pas nanti sampe rumah biar ga ada beban. Tapi sedikit kepanikan gue berkurang setiap gue inget di rumah ada Mamah yang stand by dan gue tahu betul beliau itu pintar serta bisa diandalkan untuk ngajarin gue nyelesein PR -PR menyebalkan yang seringkali gue kurang paham caranya. Begitu gue nyampe rumah, gue langsung nanya nyokap, “Mah, aku ada PR ini ini ini.. tapi kayaknya susah Mah. Mama bisa?” dan nyokap selalu jawab, “Bisaaa.. ntar Mama liat soalnya, kita kerjain bareng.” Itu, jawaban beliau yang kayak gitu tuh, cukup bikin gue senaaang sehingga makan dan bobok siang pun tenang! Gue sebagai anak SD happy banget punya nyokap yang pinter.

Sekarang, umur gue 26 tahun. Belakangan gue suka lookback ke momen-momen kayak di atas. Dari pengalaman tadi, gue sekarang jadi bisa ambil pelajaran yang contoh nyatanya adalah nyokap gue sendiri. Pelajaran apa? Yaituuu, betapa pentingnya seorang Ibu memiliki pendidikan yang baik. Ini terbukti mengangkat rasa percaya diri anak dalam perihal pendidikan. Ga salah sama sekali sih kalo di Islam dibilang Ibu tuh madrasah/sekolah pertama bagi anak-anaknya :’)

Wawasan Ibu mesti kaya biar anaknya yang ceriwis dan lagi banyak-banyaknya nanya bisa ke-handle dengan jawaban yang tepat dan sesuai. Keterampilan ibu harus banyak supaya anaknya yang aktif bisa terakomodir dan terdampingi aktifitasnya. Pergaulan ibu harus luas biar anak yang kegiatannya lagi seru-serunya dan super banyak bisa tetep dimonitor tanpa bikin anak merasa risih. Kesehatan ibu mesti baik supaya anaknya bisa spend time waktu yang banyak dengan si ibu, gizinya terjaga, dan kuat ngikutin pola kegiatan anak. Duhhh banyak deh “mesti-mesti” yang lainnya.

Dalam hal ini, gue bersyukur sekali punya bokap kayak si Papah  yang berbesar hati mengizinkan istrinya melanjutkan pendidikan yang bahkan lebih tinggi dari pendidikannya sendiri. BTW, saat nyokap gue S2 itu, beliau ambil program tersebut pas hamil adek gue yang bungsu.  Hahaha seniat itu belajar sampe ga bisa nunggu abis lahiran dulu kek! 😀

Hmm… tapi gimanapun juga, di jaman super modern kayak sekarang gini masih ada loh  orang yang mikir jelek macem “ngapain perempuan sekolah tinggi-tinggi kalo ntar lo ujungnya nikah, ga kerja, dan jadi ibu aja di rumah.” Ihhhh.. orang-orang kayak gini nih yang pengen gue pentung kepalanya biar insyaf. Perempuan berpendidikan itu kan banyak perannya. Jadi istri yang cerdas supaya bisa ngimbangin suami, kayak diajak ngobrol politik nyambung, bahas pendidikan anak punya prioritas, diskusi ide bisnis bisa, atau dicurhatin masalah kantor mampu nanggepin. Ga sekedar jadi perempuan yang pas suaminya cerita panjang lebar mengenai pendapatnya tentang politik pilgub, lalu si istri hanya bisa bilang “yaudah Mas, yuk makan dulu..” DEEENGGG!

Selain jadi istri, si perempuan berpendidikan juga bisa jadi Ibu yang pintar buat anak-anaknya, jadi temen curhat yang pandai menyesuaikan diri buat mertua, jadi tante yang gaul dan asik buat ponakan, atau bahkan jadi tetangga yang menyenangkan buat warga sekitar rumah. So, buat pria-pria di luaran sana yang mungkin masih merasa egonya tercabik jika perempuannya berpendidikan lebih tinggi, plisdeh jangan suruh orang yang turunin standard demi menyesuaikan diri sama ego lo, tapi lo dong yang man up! Hidup ini ga lama kok, sayang banget kalo hanya diabisin bareng partner hidup yang biasa-biasa aja.

Ya kaaaan?! 😉