Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

 

 

Rabu Syahdu

Rabu kali ini temanya:

“Layangan putus” sama ust favorit Subhan Bawazier.

Sesuai judul, layangan putus itu menipu orang yg memandang. Keliatannya tinggi dan makin tinggi, enjoy di atas, “wuihhh ga ada matinya deh” padal mah bukannya makin tinggi tapi emang udah ga ada kontrol. 

Orang-orang tuh banyak yg lupa hidup ini ada akhirnya.

Dunia ya bisa aja kita rencanain, tapi esensinya yg didapet gimana, berfaedah ga apa semu doang ga ada manfaat?

Makanya penting banget berilmu sebelum kita beramal, biar ga sia-sia itu si amal perbuatan.

Kalo solat mah solat, puasa sih puasa, tapi kenapa kayak ga berasa ngaruh ya? Ya abis banyak orang yang ibadah cuma buat gugur kewajiban dan berdoa sebatas keperluan doang 😦

Kadang orang bisa loh “berhusnudzon” dalam maksiat yg dia lakukan.

Contoh: penari stripper bilang, “tubuh yg bagus dan kemampuan saya menari ini kan karunia Allah, ya wajar dong saya manfaatin.”

Atau copet bilang, “saya miskin ini kan takdirnya Allah, ya nyopet salah satu usaha saya buat cari rejeki.”

See? Lebih sibuk kita ngadain permakluman daripada sibuk usaha perbaikin dan hijrah.

Ga beda jauh halnya sama orang yang galau-galau mulu.
Orang galau itu secara ga sadar ngatur Allah dengan persaannya dia sendiri. Dia “paksa” Allah ngertiin dia terus sampe kondisinya menurut dia ideal, baru deh diem.

Lah sebenernya hidup ini maunya Allah apa maunya kita sih? :’)
Katanya Allah yang tau yang terbaik, kok kita dikte 😂

Well, kita emang gabisa ngatur takdir sih, tapi setidaknya usahalah stabilkan iman kita.
#notetomyself #cry #malu