Sholat dan Salib

Lebaran nih ya?

Jadi inget Alm. Kakek gue yang dulu rumahnya selalu jadi basecamp kita sekeluarga tiap lebaran di Palembang. Beliau “pulang kampung” untuk selamanya sekitar tahun 2005. Keinget sebuah momen di mana beliau waktu itu dirawat di RS Charitas pas masa-masa akhir sebelum berpulangnya. Di ruangannya, kakek gue terbaring lemah dan sepertinya ga sadar. Selang-selang infus malang melintang di badannya ditambah rekatan-rekatan kabel di beberapa area tubuhnya. Hampir semua keluarga kumpul yang rata-rata pada nunggu di luar karena terbatas jumlah orang yang masuk ruangan. Mesti gantian.

Suatu waktu, bokap gue mau sholat di ruangan kakek. Beliau mau solat sekaligus doain dengan posisi dekat kakek. Arah kiblatnya waktu itu menghadap ke dinding yang bersebrangan sama kaki kakek gue. Karena RS Charitas ini adalah rumah sakit Nasrani, maka terpasang beberapa salib, salah satunya di dinding tersebut. Bokap gue sempet request ke kakaknya (pakde gue), minta tolong turunin dulu salibnya selama bokap solat. Mungkin maksud bokap biar pas ngadep kiblat ga sambil ngadep salib gitu kayaknya. Nah pas pakde gue lagi mau nurunin salibnya, tiba-tiba kakek gue bersuara, dia ngomong, “Jangan diturunkan, itu fasilitas rumah sakit. Kau kalo mau solat, solatlah. Ga ada hubungannya dengan salib. Sholat itu urusan kau dengan Tuhan.” Kurang lebih begitu katanya dalam bahasa Palembang.

Lalu abis ngomong gitu, beliau kayak “tidur” lagi. Jadi kayaknya dia tuh sebenernya sadar bisa denger percakapan di sekitarnya cuma emang ga melek dan ga nyautin karena lemah banget mungkin ya. Tapi untuk perihal salib tadi, beliau ngomong dengan jelas.

Kakek mungkin ga sempet tau bahwa gue mengingat kejadian itu dalam-dalam. Karena ga lama setelah hari itu, beliau berpulang. Tapi momen itu selamanya gue inget untuk pelajaran bahwa toleransi itu mesti kita yang mulai, ga bisa nunggu orang noleransiin kita dulu. Dan toleransi, tenggang rasa, adalah rasa yang mesti dibuat jadi nyata pake perbuatan, bukan sekedar konsep ngawang yang diapal-apalin.

Aku kangen, Kek. Terlalu banyak yang perlu diceritain nih. Hidup ga segampang dulu waktu aku masih SD dan digonceng vespa nyari takjil bukaan puasa :’)
Al fatihah

Advertisements

LIMA: Ibarat Guru PPKn Bikin Film

lima-1073

Kemarin gue nonton LIMA. Sendirian. Alhamdulilah LIMA ini tipe film yang cocok dan malah sebaiknya ditonton sendirian, menurut gue. Soalnya tema yang diambil lumayan dalem, jadi bikin mikir, dan butuh banyak momen syahdu untuk menghayati. Bukan tipe film LALALAND yang mungkin cocok lo tonton bersama partner atau warga sekampung, baik karena filmnya yang hore hore atau karena at least butuh partner buat ngetawain betapa miripnya sama India film ini yang dikit-dikit nyanyi, cuma minus kain sari sama pohon untuk berputar tralala trilili. Sorry not sorry.

Lola Amaria merangkul beberapa sutradara untuk meramu film yang bernapaskan PANCASILA ini. Well, gue sendiri baru tau sih sebenernya kalo LIMA ini pakai unsur lima sila dari Pancasila setelah nonton filmnya. Yah kebiasaan datang ke bioskop tanpa ekspektasi dan tanpa baca review dulu. Biar surprised atawa terkedjoet! Jadi intinya tuh ada lima segmen, yang mana segmennya ngalir aja serta menggunakan tokoh yang sama, jadi ga pake separator antar segmennya. LIMA nih ngangkat hal yg selama ini kalo di hidup sehari-hari tuh kayak sengaja ga dibahas dalem. Entah tabu, entah awkward, atau takut. Tapi justru hal-hal tersebut di film ini ditelanjangin, dibahas dalem.

Dari lima sila, bagian yang menyentuh kalbu gue adalah sila 1 dan sila 3. Parameter menyentuh kalbu bagi gue adalah cukup memproduksi barang setetes – dua tetes air asin dari mata.

Segmen pertama membuat kematian kayak topik yang mau gamau harus dibahas. Ngeshoot mayat ibunya deket. Detail mandiin jenazah dizoom. Saking zoomnya kalo pas bagian dada, gue takut scene nya bocor keliatan adegan aktrisnya napas hahaha. Di segmen ini tergambar gimana anak-anaknya ga siap menghadapi kematian, gimana kagoknya ngurus penyelenggaraan jenazah. Sesuatu yang selama hidup mungkin ga pernah kepikiran buat dipelajari. Ga ada lesnya, ga ada kursusnya.

film-Lima
source: kompas.com

Terus segmen ini yang bikin pilu adalah pedihnya keluarga yang ortu dan anak-anaknya beda agama. Nuansa debat, ribut, dan mencari jalan tengahnya tuh beneran nyata. Ribet susah sedih tapi terjadi. Quote favorit gue adalah dari Prisia Nasution (sebagai Fara agama Islam), ketika adiknya yang Kristen mau ikut turun ke liang lahat meletakkan jenazah ibunya. Kata si Tante yang Islam, non muslim ga boleh turun ke liang lahat walaupun itu anak kandung. Lalu si Fara dengan tegas bilang ke adiknya. Aryo, “Gapapa Yo, turun aja.” Lalu beralih ke tantenya dan bilang “Nanti biar dosanya kita (gue dan adek-adek gue) yang tanggung, Tante.” Sepersekian detik terdengar lucu satir gitu. Di bioskop pada ketawa pas dengernya, tapi ketawa ngambang gitu~ Ngetawain konsep abstrak bernama ‘dosa’.

Kalo segmen ketiga tuh bahas tentang si Fara sebagai pelatih atlet renang Indonesia. Yang bikin gue nangis adalah lebih ke rasa kesel dan kasian parah karena ada adegan pengkhianatan hasil kerja keras. Benci banget gueee, benci! Karakter antagonisnya di sini tuh bos gendut korup yang hipokrit minta ampun level mahabrata! Cuma gara-gara beda ras pribumi sama tionghoa lalu ga ngeliat kualitas dan mencurangi usaha anak-anak didiknya buat memperebutkan 1 slot untuk pelatnas Asian Games.

lima renang
source: sesuapnasi.com

Ih kesel banget liatnya sediiiih, orang udah capek- capek usaha dan latihan keras, dateng tiap sebelum subuh, on-time, tapi dinisbikan gitu aja karena ras yang bahkan si anak ini ga bisa request sama Tuhan pas lahir. Ya kali kan pas di surga kita baris gitu ngadep sebuah loket bertuliskan REQUEST RAS MANUSIA . Kemudian pas sampe depan loket kita ngajuin “Tuhan, saya mau dong lahir sebagai ras kaukasia yang hot yah Tuhan, please.” Ga bisa kaaaan?! Nah ya udah makanya jangan rasis beda-bedain orang. Najis ih.

Ketiga segmen lainnya comme-ci comme-ca la (alias; lumayan). Dapet poinnya tapi ga yang memorable gimana amat. Tonton sendiri ajalah ya biar tau konteks segmen lainya. Keren nih film, buat ditonton di suatu pertemuan pelajaran PPKn di sekolah. Biar murid dan guru pada liat praktik langsungnya di masyarakat ga melulu apalin sila-sila tapi pas ngamalin benerannya kagok kaga ngerti apa-apaan.

Thank you Lola Amaria Production buat karyanya yang meramaikan Hari Kelahiran Pancasila tahun ini.

Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

 

 

Rabu Syahdu

Rabu kali ini temanya:

“Layangan putus” sama ust favorit Subhan Bawazier.

Sesuai judul, layangan putus itu menipu orang yg memandang. Keliatannya tinggi dan makin tinggi, enjoy di atas, “wuihhh ga ada matinya deh” padal mah bukannya makin tinggi tapi emang udah ga ada kontrol. 

Orang-orang tuh banyak yg lupa hidup ini ada akhirnya.

Dunia ya bisa aja kita rencanain, tapi esensinya yg didapet gimana, berfaedah ga apa semu doang ga ada manfaat?

Makanya penting banget berilmu sebelum kita beramal, biar ga sia-sia itu si amal perbuatan.

Kalo solat mah solat, puasa sih puasa, tapi kenapa kayak ga berasa ngaruh ya? Ya abis banyak orang yang ibadah cuma buat gugur kewajiban dan berdoa sebatas keperluan doang 😦

Kadang orang bisa loh “berhusnudzon” dalam maksiat yg dia lakukan.

Contoh: penari stripper bilang, “tubuh yg bagus dan kemampuan saya menari ini kan karunia Allah, ya wajar dong saya manfaatin.”

Atau copet bilang, “saya miskin ini kan takdirnya Allah, ya nyopet salah satu usaha saya buat cari rejeki.”

See? Lebih sibuk kita ngadain permakluman daripada sibuk usaha perbaikin dan hijrah.

Ga beda jauh halnya sama orang yang galau-galau mulu.
Orang galau itu secara ga sadar ngatur Allah dengan persaannya dia sendiri. Dia “paksa” Allah ngertiin dia terus sampe kondisinya menurut dia ideal, baru deh diem.

Lah sebenernya hidup ini maunya Allah apa maunya kita sih? :’)
Katanya Allah yang tau yang terbaik, kok kita dikte 😂

Well, kita emang gabisa ngatur takdir sih, tapi setidaknya usahalah stabilkan iman kita.
#notetomyself #cry #malu