Eating Your Pride is Unheatlhy

2016 

I learned a thing that I could never forget.

I learned to put off my pride.

I learned that if you really want something, make some noises.

I learned to ask.

For most people, ‘asking’ might be a simple daily thing to do. But not me. My pride has been here and there for a crazy long time. It often hold me back to ‘ask’. I hate gambling. I avoid unpredictable situation. I loathe rejection. But this time, I realized that this thing has a massive urge which made me ran over the pride. I was not quite care what was the result. My only objective was only to let it out so I won’t curse myself one day if I did not.

Taking off the pride was such a horribly hard deal. I even caught my self practicing in front of the mirror for several times just to make sure I chose the right diction, proper situation, and casual expression. Oh Lord, I swear that was tough :’)

Finally the moment came. I left my pride on the drawer at home and went out. At last, I made it! I asked. I was so proud of myself for getting over it. So happy and so relieved even the answer did not even matter as much.

At night, I sometimes look back at that day and tell my self, “Wow I was really brave!” Then another thought crossed my mind, “The moment must be really important for me so that I conciously risk many things. My pride, my satisfaction, my story, and my feelings. If only the main object knew..”

But you know what? It’s all worth it! Thank you Wanda for being a big brave gurrlll 😀

Rabu Makanan Kalbu


Alhamdulillah Rabu lagi!

Masih bahas lanjutan tentang sunnah w/ ust Badrusalam. Simpulannya gini:

________________

Di hadits riwayat Tirmidzi, dibilang bahwa Islam tuh nantinya akan berpecah belah. Supaya kita bisa bertahan caranya adalah  pegang teguh sunnah Nabi Muhammad SAW dan sunnah khulafaur rasyidin. Jangan remehin sunnah.
Kalo kita nganggep REMEH suatu PERINTAH, kita akan NINGGALIN perintah itu. Sedangkan kalo kita nganggep REMEH sebuah LARANGAN, kita malah akan NGELAKUIN larangan itu. Makanya ati-ati, kita makhluk ‘remeh’ kok ngeremehin aturan Allah  😥
Nah misal rasa-rasanya ada hal dalam sunnahnya Rasul yg kita ga paham “kenapa kok kayak gitu sih?”, pada dasarnya ya lakuin ajalah. Karena akal ente ente semua ga secanggih itu, banyak hal yg ngga nyampe di akal kita yg cetek ini. Sunnah nya Rasul itu kan atas perintah Allah. Perintah Allah pasti bermanfaat lah, sama halnya yang Allah larang pasti karena banyak jeleknya. Dia lebih tau. Jauuuh lebih tau.
Toh ternyata banyak kan yg belakangan ini baru terungkap sama ilmu pengetahuan bahwa sunnah nya Rasulullah tuh banyak manfaatnya.
Lalu apakah semua perbuatan Rasulullah berarti adalah sunnah? Apa seprintil2nya juga harus diikutin?
Nih, jadi ternyata perbuatan Rasulullah menurut konteksnya itu ada 6 jenis:
– berhubungan dg selera/tabiat

– berhubungan dg adat istiadat

– berhubungan dg ibadah

– mempraktekkan perintah Allah

– yang khusus utk Rasulullah bukan utk umatnya

– adat atau ibadat; (masih didiskusikan)
Nah buat yang 6 jenis ini ntar gue blog sendiri aja ya in syaa Allah, panjang soalnya :’)
#notetomyself #belajar #malu #masihcupu #semangat

Percakapan Halusinasi

Temen nge-random terbaik adalah emak gue. Gue yakin sih gen halusinasi dan khayalan yang ada ini, sebagian besar adalah kontribusi si mamah.

Hari itu ceritanya kita lagi kumpul keluarga di villa puncak sama keluarganya nyokap. Di suatu momen ada bude, mamah, ponakan-ponakan piyik, dan gue di kamar. Kita lagi leyeh-leyeh aja gitu tiduran. Bude nanya-nanyain gue catch up tentang kerjaan dll sampelah pada ngomongin tabungan;

Bude: “Wah, Cha tabungan udah banyak dong ya sekarang? Bude kalah kali.”

Gue: “Hah ya enggalah bude, masih dikit banget kan biaya pergaulan besar haha. Mau nabung buat nikah aja lah.”

Nah dari situ ntah gimana kita jadi bahas biaya nikah, yang intense malah pas si mamah nimbrung dan jadi bahas kayak beneran lagi nyiapin kawinan. Hahaha ini sungguh halusinasi yang terkonsep;

Gue: “Emang biaya pesta nikah berapa sih sekarang mah? 150 juta bisa ga?

Mamah: “150 mah ngundang siapa, paling dikit doang kak. Kalo yang bagus dan ngundang banyak orang tuh paling ga 500an kali ya.”

Gue: “APAA? 500?!! Mending aku beli rumah lah!”

Mamah: “Bagus itu. mamah setuju! daripada uangnya habis sehari kan.”

Gue: “Atau di KUA ajalah mah nikahnya, beres, murah.”

Mamah: “Ya ga papa sih, tapi kan emang anjurannya Rasulullah tuh kita tetep harus bikin semacam syukuran gitu kak buat kasih tau orang-orang, biar mengindari fitnah, dll.”

Gue: “Mau Bidakara Mah? Mantep sih, tapi mahal yah. Mending uangnya buat kehidupan abis nikah.”

Mamah: “Oh, gedung PTIK aja kak, 30 juta-an gedungnya doang. . Ntar tinggal cari catering yang enak.”

Gue: “Iya bener, kalo pesta tuh paling penting makanannya mah biar ga jadi omongan.”

Mamah: “Mama ada lho kenalan buat gedung PTIK itu, namanya tante (..siapa gitu gue lupa), dia udah bilang katanya tinggal kasih tau aja ancer-ancer tanggalnya. 

Bude: “Eh emang calonnya udah ada ya?”

Gue dan Mamah: ……… *bubar*

 

Muahahahhaha

Gusti Allah mboten sare :’)

dzaruyat

 

Rabu Sunnah Dulu


Rabu ini sama Ust Badrusalam. Bahas tentang sunnah itu apaan sih. Kurang lebih gini simpulannya:
___________________

Kita selama ini tuh taunya sunnah adalah hal yang dikerjain dapet pahala, kalo ditinggalin ga dosa. Ini rada misleading nih.

Karena sebenernya sunnah itu ada banyak:

1. sunnah aqidah : apapun yang Rasulullah sampein mengenai agama, karena ini wahyu Allah)

2. sunnah ibadah : bentuk-bentuk ibadah selain ibadah wajib yg Rasulullah contohin, misal puasa senin kamis, tahajud)

3. sunnah sehari-hari : yang kita kenal sbg hadits; segala perilaku dan kata-kata Rasulullah)
Nah, baru tau ga?

Gue sih baru tau :’)

Jadi yaa ternyata sunnah itu bukan cuma penampilan doang kayak celana cingkrang dan jenggotan gitu, apalagi yang suka dibecandain org kayak sunnah rasul malem jumat. Astaghfirullah, receh banget sih 😥

Agama ini tuh udah ada aturannya. Jangan ngada-ngadain aturan agama sendiri. Jangan bikin-bikin ibadah sendiri.

Bahkan lebih baik ibadah sedikit tapi sesuai tuntunan, sesuai sunnah. Daripada ibadah banyak semalem suntuk tapi ga ada tuntunannya.

Sunnah tuh luas banget jadi jangan capek-capek pelajarinnya. Jangan udah jenggotan, celana cingkrang, terus ngerasa paling bener, ngejudge org lain, nyakitin perasaan orang. Sama aja boong :/

Pelajarin sunnah tuh menyeluruh jangan separo-separo.

Oya, sunnah juga termasuk salah satu jalan setan buat gangguin keimanan kita. Tahapannya gini:

– Meremehkan sunnah (ga penting, ga wajib)

– Akhirnya meninggalkan sunnah

– Meremehkan yang wajib (gampanglah solat, gausah jamaah-jamaah amat sendiri jg bisa, ngaji mah bisa ntar)

– Akhirnya ninggalin yg wajib
Na’udzubillah
#notetomyself #belajar #sunnah #ilmucetek #aduh

Hang Out di Panti Jompo

Beberapa waktu lalu, gue sama beberapa temen main ke panti werdha atau yang orang lebih kenal dengan sebutan panti jompo. Sebenernya sejak pulang ke Indonesia gue udah rencanain mau main ke sini tapi keundur-undur terus. Sebelumnya, taun 2013-2014 gue beberapa kali berkunjung ke panti ini, biasanya temen tetap gue adalah Firda, seorang sahabat dari jaman kuliah. Awalnya tuh gue iseng aja kepikiran kenapa panti asuhan lebih ‘booming’untuk dikunjungi, disedekahi, dan dibikinin acara sama orang-orang. Padahal kan ada panti lainnya, kayak panti jompo, panti bayi, dan lainnya. Lalu gue coba google list panti jompo yang ada di jakarta. Dengan alasan daerah yg masih gue bisa jangkau, gue pilihlah Panti Budi Mulia 3 di daerah Ciracas. Pertama kali gue dateng sendiri, berbekal ngobrol sama pengurus panti di telpon, jadi tau bahwa yang mereka butuhin tuh sebenernya banyak. Cuma ya dengan budget anak kuliahan gue hanya mampu bawain karbol dan sabun pel beberapa kantong. Itu mereka butuhkan karena jatah dari dinas sosial seringkali ga cukup, sebabnya adalah nenek kakek di sana banyak yang buang airnya udah gabisa dikontrol, jadi baunya pesing kaan makanya mesti ngepel berkali-kali dalam sehari. 

Nah pengalaman pertama dateng itu adalah gue main ke wisma (kamarnya) nenek kakek itu satu per satu. Gue salim, kenalan, dan ngobrol sama mereka. Itu yaaa… Tanpa gue sangka, baru 3 kamar gue datengin gue udah mayan ga kuat mau nangis banget. Gimana ga nangis coba sih, liat mereka tua-tua berderet lemah gitu, dan tiap gue salim mereka langsung peluk dan langsung pada curhat kangen keluarganya. Mereka tuh kebanyakan ditemukan sama orang dinas di jalanan ga keurus, sebagian lagi tuh ditaro sama anak/mantu nya di panti ini dengan alasan ga sanggup lagi biayain dan mereka janji mau nengok beberapa bulan sekali. Kenyataannya? Ga pernah ditengokin 😥 bahkan beberapa sampe meninggal di panti pun keluarganya ga ada yang dateng pas dihubungin. Bener-bener lepas tangan astahgfirullah.. Well, karena waktu itu berhubung udah mau nangis banget gue pamit bentar keluar wisma nyari toilet. Puas-puasin deh tuh nangis dulu. Huhuhuhu. Pas udah mendingan, gue cuci muka. Gue ga mau keliatan nangis. Ga lucu banget lah. Secara gue kan pendatang ya, masa dateng-dateng nangis mengasihani hidup mereka tanpa bisa banyak berbuat apa-apa pula. Hufffhh. Bisa-bisa gue jadi sama reseknya kayak acara “Andai Aku Menjadi” yang menurut gue nyebelin banget.

Lalu kali kedua dan kali berikutnya gue main ke panti ini lagi, gue mulai ajak temen-temen lain. Di sini lah gue baru ngeh, bahwaaa ngajak temen ke panti-panti kayak gini tuh ga semudah ngajak kongkow, makan, karaoke, nonton dsb. Terbukti dengan yang bersedia ikutan waktu itu cuma Firda doang hahaha. Sebenernya uniknya ya, kebanyakan kalo lo udah nyobain sekali aja ke tempat semacam panti jompo gini nih, yang ada juga nagih buat berikut-berikutnya hihih beneran deh. Tapi alhamdulillah makin sering diworo-woroin tentang kegiatan ke panti nengokin kakek nenek ini, jadi ada juga lainnya yg mau partisipasi. Kalo mereka gabisa dateng, bisa nitipin dana buat beli keperluan nenek kakek yang mau kita kasihin, atau ya titip salam dan doain dari jauh.


Nah akhirnyaaa kemarin kesampean juga main ke panti ini lagi. Agak lumayan mendadak sebenernya, karena gue baru sounding hari selasa dan ke panti hari sabtu. Abis kalo ga dadakan gini gue ada ajaaa malesnya haha. Tapi sayangnya kali ini si sobi andalan gue, Firda, ga bisa turut serta karena pas gue sekolah kemarin doi udah dipinang orang dan diboyong ke Makassar uhuhuhu.. Jadilah mulai dari awal lagi ngumpul-ngumpulin temen buat ikutan ke panti. Finally after maju mundur, ada 5 orang lainnya dari circle gue yang berbeda yang ikutan kemarin. Jadinya malah kenalan satu sama lain dan malah sampe pulangnya kita makan bareng dan main ke rumah Tika segala haha. Barakallah ladies!

Note: tenang aja, postingan ini in syaa Allah riya’-free, malah maksudnya ngajak temen-temen yang baca, buat luangin waktu dan hartanya untuk berbagi sama kakek nenek ini. Dan satu lagi, mau ngasih tau aja nih, ternyata sedekah bisa bonus silaturrahim loh! Hihi. Alhamdulillah

Rabu Tergugu

Masih ngelanjutin materi minggu lalu tentang hidayah. Kali ini fokusnya tentang Menggenggam Erat Hidayah.

Sesuatu yang digenggam erat pastinya adalah sesuatu yang kita rasa penting.

Nah bagi lo gimana? Penting ga hidayah?

Hidayah kan artinya ‘petunjuk’ ya, pada dasarnya udah ada tuh petunjuk yang ditemui sehari-hari: Quran dan Hadits.

Kayak yang dibilang minggu lalu, hidayah ga mesti sesuatu yg gimana-gimana amat, ga mesti momen menggelegar semacam JENG JEENG gitu. Enggaa..

Liat aja sekitar, sebenernya banyak petunjuk. Tinggal kita aja terbuka buat nerima atau engga. Jangan sampe apa-apa pake perasaan mulu atau menjunjung tinggi logika terus. Tapiii ya utamain dong yang Allah suruh tuh apa. Jangan bikin-bikin sendiri.

Kadang hidayah tuh mental karena kita terlalu nurutin perasaan atau terlalu ngutamain logika. Kita lupa ada banget loh hal-hal yang perasaan sama pikiran kita ga nyampe buat pahamin 😣

Pernah denger kan ayat yang “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”

Hidayah tuh kuncinya 1 sih. Lo mau ngusahain apa engga?

#notetomyself #belajar #malu #hambasotoy
P.s: thanks Aria for sharing this pic which pretty much summing up today’s content.

Praha Belum Pernah Se-sedih Ini

praha
kompasiana.com

Hari ini si temen nge-random ngajak screening di Kinosaurus. Filmnya adalah film yang pengen gue tonton tapi ga keburu karena keberadaannya di bioskop singkat banget, kayak sesingkat masa tugas Archandra yang pertama :’)

Gue dateng nonton tanpa ekspektasi apa-apa dan sengaja ga baca resensi/review yang udah ada sebelumnya. And it turned out to be a good choice loh! Karena gue ga punya prasangka atau antisipasi apapun mengenai jalan ceritanya, jadinya gue ngalir banget bersama filmnya dan emang dasar cengeng gue sampe nangis bombay haha memalukan!

Gue sih males ya nyeritain detail plotnya. Lo tonton sendiri aja. Di postingan ini gue lebih mau mencurahkan perasaan gue abis nonton tadi.

By the way, Tio Pakusadewo rumahnya di mana sih? Pengan salim deh gue rasanya! Jagoan banget aktingnya woy. Beliau dengan mulusnya tampil sebagai pria yang keras sekaligus rapuh di waktu yang sama. Puluhan tahun dia cinta sama perempuan yang ga bisa dibersamai karena apa coba? Karena dia stateless, ga punya kewarganegaraan! Berkaitan sama preferensi politik yang menolak rezim orde baru, bahkan ada bahasan issue komunisme segala sehinga dia tidak bisa tinggal di Indonesia dan ga punya passport whatsoever yang menandakan dia warga dari suatu negara. Edan ga sih, ini penghalang cinta yang amat tidak biasa loh!. Orang mah biasanya ga bisa bersama kekasihnya karena ga disetujui ortu, karena perbedaan status, atau karena keduluan orang lain. Lah ini, karena perihal politik dan kewarganegaraan cobaaa 😥 berat abis! Yang bikin teriris lagi adalah si Pak Jaya (nama karakternya Tio) ini memilih hidup selibat seumur hidup karena doi ga bisa nikahin perempuan yang disayang banget. Bahkan di Praha tuh ada perempuan yang naksir sama dia dan minta dinikahin tapi Pak Jaya tetep ga mau karena cuma si perempuan kesayangannya di Indonesia lah yang dia mau nikahin. Bayangin deh tua-tua gitu idup sendirian di apartemen kecil cuma sama anjingnya. Seumur-umur kerjaan dia sebagai janitor opera hall gitu padahal background pendidikannya sarjana nuklir. YA APAA BANGET KAN?! Sedih!

Nah siapa sih perempuan yang dicintai Pak Jaya mati-matian itu? Namanya Ibu Lastri diperankan oleh Widyawati. Cadas sih! Ga ragu gue mah sama aktingnya si bintang iklan Natur-E ini. Dia munculnya dikit dan banyak mainin voice over gitu. Tapi tone sedihnya tiap bacain surat tuh dapet banget. Yang bikin gue nangis-nangis adalah si Bu Lastri ini dikisahkan sebagai perempuan yang tidak berlaku sebagai ibu dan istri yang baik, kerjaannya ngurung diri di kamar, ga perhatian, dan paling semangat cuma kalo ada tukang pos. Si Laras, anaknya Bu Lastri ga merasa disayang, ga diperhatiin. Pokoknya hubungannya jelek banget deh itu ibu-anak. Kalo diusut-usut dari surat-surat yang ada,  ya jelaslah hidupnya Bu Lastri begitu suram dan muram karena ternyata eh ternyata doi menikah dengan pria yang dia ga pernah cinta selama ini. Ergghh kebayang ga sih lo hidup puluhan tahun sama orang yang lo ga sayang, ga cinta, bahkan ga tertarik kali 😥 Diperparah kondisinya adalah lo sebenernya ada orang lain di suatu negeri lain sana yang lo cintai mati-matian tapi ga bisa hidup bareng. Huhu na’udzubillah. Terus di suatu adegan baca surat, terungkaplah bahwa pada hakekatnya Bu Lastri tuh ya merhatiin anaknya juga, tau detail dan perkembangan si anaknya, dan sayang banget juga, cuma ga terartikulasi aja rasa sayangnya karena dia tenggelam dalam kesedihan dan hati yang mengeras karena cinta tak sampai, rindu yang numpuk puluhan tahun, dan harus hidup bareng pria yang dia ga cinta.

Eh gue ngetik ini sambil dengerin salah satu soundtracknya, enak deh. Judulnya Nyali Terakhir yang nyanyi Julie Estelle.

Alhamdulillah gue udah pernah ke Praha dan lihat langsung kota ini. Sampai sebelum gue nonton ini film ya, di otak gue Praha itu cantik, misterius, dan indaaah. Lalu begitu udah selesai nonton film ini……….. I look at Praha kind of differently.

Ga nyangka sih Praha bisa se-sedih ini.

Great job Mas Angga Dwimas Sasongko and team!