Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

 

 

Tentang Sam

Beberapa kali berinteraksi dengan teman-teman lelaki, ternyata masing-masing pribadi memberi pelajaran tersendiri.

Kali ini gue mau cerita tentang Sam.

Sam adalah orang yang berada di titik ekstrim berbeda dari sifat umum gue. Ga banyak suaranya, ga meledak-ledak emosinya, ga ekspresif raut mukanya, ga egois orangnya. Sedangkan gue berisik, emosional, ekspresif, dan egois.

Kalau ibarat pintu, Sam itu ga terkunci sih tapi dia tertutup rapat. Gue tau dia ga bermaksud main teka-teki. Cumaa, jadinya gue seringkali menebak-nebak karena ga yakin paham betul dibalik pintu yang tertutup itu ada apa. Beberapa kesempatan gue juga coba sih nanya langsung instead of nebak, yatapi takut Sam ga nyaman pintunya diketok terus.

Anyway, Sam adalah salah satu orang favorit gue karena dia mostly tepat waktu, ga banyak mau, dan selalu ingin tau. Bareng Sam, obroloan kita ngalir secara natural. Ga ada yang perlu repot cari topik baru atau ulur-ulur waktu.

Dari Sam gue belajar bahwa walaupun kita tau betul apa yang kita mau, menyesuaikan diri dengan orang lain tetaplah prioritas. Tapi dia juga nunjukin bahwa ada batas antara mana yang bisa dikompromikan dan mana yang engga.

Sam seringkali keliatannya ga merhatiin dan ga dengerin, tapi ternyata dia inget itu semua. Terbukti dari beberapa percakapan lainnya di mana dia mengulang informasi yang pernah gue berikan di lain waktu. Ini mengajarkan gue bahwa ga semua orang bisa care sama gue dengan cara yang gue mau. Orang kan punya caranya sendiri.

Sam itu seorang penghemat kata padahal kaya kosakata, sehingga mengajarkan gue untuk pikir dulu sebelum ngomong; seberapa pentingkah gue buka suara? Seperlu apakah gue ikut berisik? Nah, karena jarangnya Sam bersuara maka saat dia mulai bicara, gue serasa pake headset. Fokus ke dia. Yang lainnya noise kecil. Gue suka sekali momen-momen di mana Sam lagi cerita, ternyata dia menyenangkan juga pas berisik.

Karena Sam, gue jadi tertarik sama banyak hal baru. Mungkin awalnya beberapa ikut-ikutan dia aja. Ternyata, lama-lama I’m immersed there. Betapa ga membosankannya orang ini.

Sam itu perencana yang baik, apa-apa dipikirin bener, apa-apa dikalkulasi. Tapi mungkin Sam lupa, ada hal-hal yang perlu dimulai aja dulu dengan niat baik dan sisanya diusahain sebaik mungkin.

Dari semua kebersamaan gue dengan Sam, ada satu pelajaran besar yang gue dapet. Dan untuk ke depannya, akan selalu gue inget…

Sam mengajarkan gue untuk merelakan yang tidak memberi kepastian.

 

Rabu Berderu


Rabu ini masih lanjutan tentang kisah Ka’ab bin Malik. Kali ini poinnya tentang kejujuran.

_____________________

Kita nih bisa aja ngarang cerita, bikin alasan yg semenarik mungkin, sampe manusia pada manggut-manggut dan percaya sama kita. Tapi kita pikir Allah ga tau?

Kita untuk ngindarin masalah biasanya bohong. Biar ortu ga marah kita bohong. Biar atasan kagum kita bohong. Biar satu duniapun ridho sama kita, tapi kalo Allah ga ridho, buat apa?

Kita bisa aja berhasil bohong dan jadi lolos dari kemarahan ortu/pasangan/bos. Tapi jangan dipikir hidup cuma sehari 2 hari, Allah gampang banget loh bisa bikin ortu/pasangan/bos kita tetep marah sama kita dalam kondisi lain dan waktu yang lain.

Satu kebohongan itu minimal banget nganterin kita buat kebohong kedua. Ga mungkin cuma sekali. Pasti ada kebohongan lain buat nutupin yg pertama.

Bohong itu sering dipake senjata buat menyelamatkan diri dari urusan remeh. Kalo kita pemikirannya jauh, mestinya sadar bohong tuh cuma solusi temporary.

Siapa yang jadiin akhirat orientasinya, maka Allah akan mudahin both dunia dan akhiratnya. Tapiii kalo kita dodol, malah jadiin dunia sebagai orientasi.. ya maap-maap, kalo hidup jadinya penuh kebohongan, impress sana sini, ga kelar-kelar. Ya wong dunia emang isinya banyakan sandiwara.

Allah kan ga nyuruh kita ngurusin remeh-temeh dunia.. kayak dikatain org, dikira orang kita ga nangkep, dianggep org kita ga capable, rajin confront org di komen socmed, gampang tersinggung. Ngapain? Banyak urusan yg lebih penting. Rasulullah difitnah 13 taun, dibully, dibenci orang kafir, ga pernah tuh ngamuk balik, ga pernah tuh press conference. Kenapa? Ya karena Beliau fokus sama urusan yg lebih serius.

Lah kita?

Repot banget tambal sulam dunia, akhiratnya lupa 😦 
#aduh #susahnya #astaghfirullah #notetomyself #belajar

Dipaksa Gelisah

Rabb,

Aku ngga iri sama yang kondangan ada gandengan

Aku ngga iri sama yang liburan berdua ke mana-mana

Aku ngga iri sama yang rajin anniversary bahkan sebulan sekali

Aku ngga iri sama yang sabtu minggu nonton-nonton lucu

Engga tuh.

Tapi aku iri sama yang umroh berdua 5 waktu di al-harom

Aku iri sama yang USG 4D  abis pulang kantor

Aku iri sama dua keluarga besar kumpul jadi satu

Aku iri sama mereka yang apapun kegiatannya, selalu pulang ke rumah yang sama

Tapi aku tau kok

Semua ada waktunya kan?

Semua ada momennya kan?

Cuma mau minta tolong sih Rabb

Kalau waktu & momen itu ternyata masih agak nanti, bekali aku ekstra sabar sedikit lagi

Buat aku mengerti sehingga ga jadi iri sama hal-hal yang bukan inti, apalagi ngusahain yang ga Kau ridhoin.

Aamin

Selasa yang Bersisa


Jam 8 pagi tadi ada yg ngasih info lumayan mendadak ada kajian Aa Gym di masjid Pasaraya yg mana cuma 1 lantai di bawah kantor gue. Seneng! Alhamdulillah semoga Allah selalu sayang sama yg ngasih info ❤

_______________________

Ga ada satupun yang terjadi tanpa izin Allah dan pertolongan Allah.
Kalo bukan karena Allah tolong, bisa jadi sekarang kita lg maksiat, bukan lagi sama keluarga / dateng kajian / anteng di rumah.

Gampang banget bagi Allah nuker posisi kita sama orang lain. Jadi jangan jumawa!

Mungkin sekarang kita yang tuan rumah, punya pembantu. Perlakukanlah pembantu dg baik. Kalo bukan karena izin Allah, mungkin skrg kita yang lagi nyikat kamar mandi.

Bisa jadi kita skrg sedekah ke korban banjir. Kalo bukan karena pertolongan Allah, mungkin kita yg disedekahin orang 😭

Jangan lupa pokoknya, semua kelakuan kita disaksikan sama Yang Maha Teliti, dan pastiii ada balasannya.

Kalo rasanya udah berbuat baik, jangan disebut-sebutlah. Umpetin aja sebagaimana kita ngumpetin aib kita. Karena toh semua kebaikan itu bukan murni kita yg lakuin, tapiii itu Allah yg lakuin MELALUI kita. Makanya boro-boro sombong, yg ada tuh bersyukur dijadiin media kebaikan.

Kalopun mau diceritain untuk motivasi orang berbuat baik ya boleh aja tapi ATI-ATI banget, super tipis bedanya sama riya’ 😥

Di kantor juga tuh jangan lebay, kalo kerjaan kadang ga diakuin, kalo inisiatif kadang ga dihargain, yaudah ikhlas aja. Bos lo mungkin ga liat, tapi Allah pasti liat.

Udalaah jadi org baik ajaaa yg lurus aja. Kerjaan, pengakuan, dan harta juga ga dibawa mati. Sedih amat ngabisin tenaga & waktu buat hal-hal sementara kayak gitu.

Kuncinya, kalo udah yakin Allah Maha Tahu, Maha Melihat, Maha Mendengar.. kita mestinya bisa lebih ikhlas dan apa-apa ga melulu pamrih.

#ohmyheart #tertusuk #astaghfirullah #notetomyself #belajar

Terus, Kenapa kalo Bumi Datar?

Pada ngikutin debat bumi datar VS bumi bundar ga sih?

Belakanga ini bahasan mengenai flat earth lagi marak dibahas di dunia maya di berbagai belahan dunia. Bahkan ada satu channel youtube Indonesia yang kupas tuntas, namanya Flat Earth 101. Gue ngikutin tu dari episode 1 sampai yag terbaru hahah!

Gue ya belum dalam stance yang gimana-gimana sih. Istilahnya nih, kalo bumi ternyata segitiga pun ga tau juga apa pengaruhnya dalam kehidupan sehari-hari gue. Jadiiiii ya gue emang ga ngotot belain salah satu paham manapun, baik bumi bundar maupun bumi datar.

Cumaaaa ini si pembahasan flat earth tak dipungkiri memang sangatlah bombastis buat gue haha karena pas nonton dan nyimak penjelasannya tuh gue sempet semacam, “WHAT?! MY WHOLE LIFE WAS A JOKE???!” hahha

Makin gue baca Quran, malah nemuin ayat-ayat yang menurut gue terjemahanya mendukung ke arah flat earth gitu. Nih beberapa ayat yang membuat gue galau dan gamang (azeeeigh):

  1. Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran” (Al-Hijr: 19).
  2. Dan bumi bagaimana ia dihamparkan?  (Al-Ghaasyiyah: 20)
  3. “Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan dan gunung-gunung sebagai pasak?” (An-Naba 78: 6-7)
  4. “dan demi Baitul Ma’mur , dan atap yang ditinggikan (langit), dan laut yang di dalam tanahnya ada api,” (QS. At-Thur: 4-6)
  5. Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan. (Ar-Rahman:5)
  6. Ar-Rahman:33 disebutkan jin maupun manusia tidak ada yg bisa menembus langit kecuali atas izin Allah SWT

 

Ini tuh susah ya dibahas lewat blog, enakan ngobrol. Jadi kalo ada waktu senggang dan bersedia, nonton deh di youtube. Nih gue kasih channelnya . Ntar kalo tertarik bahas, gue mau bangett!!

Rabu Tersedu


Alhamdulillah udah Rabu lagi.

Kajian hari ini bagus banget Ust. Nuzul Dzikri nyampeinnya. Alhamdulillah

___________________

Belajar dari Ka’ab bin Malik.

Orang yang ga pernah-pernahnya missed ikut perang bareng Rasulullah. Eh suatu hari dia missed perang Tabuk. Karena apa?

Karena pada masa persiapan perbekalan, si Ka’ab tiap keluar rumah mau beli perlengkapan malah ke distract ngobrollah kongkowlah gitu terus berhari2. Dia bilang, “Tenang aja bentar juga beres kalo saya mau.” Akhirnya dia besokin terus dan ujung2nya malah ga siap juga sampe rombongan perang berangkat. Nyesel banget dia setengah mati.
Poinnya:

Kita nih hidup ga bisa ngandalin diri sendiri aja. So pasti yakin semuanya under control tanpa bilang in syaa Allah. Sotoy namanya.

Amal soleh bukan masalah kemampuan diri kita. Tapi masalah mau ngusahain apa engga. Yang gerakin kita tuh hidayah. Mintalah sama Allah.

Banyak yang kuat angkat barbel tapi angkat selimut pas subuh ga sanggup. Banyak yg travel jauh, naik gunung segala, tapi ke mesjid seminggu sekali udah sukur.

Makanya kita walaupun udah Islam dr lahir, udah berhijab lama, udah sering sedekah, dll tetep jangan lupa stay low. Jangan tengil. Jangan pernah ngandalin diri sendiri doang. Minta terus petunjuk Allah. Sama bos aja email pake ‘please advise’ mulu ya masaa hidup ga minta advise sama Allah 😦

Pelajaran lain dari Ka’ab adalah:

Punya niat baik tuh jangan ditunda-tunda. Bisa jadi telat atau malah ga jadi sama sekali. Fokus!
#malubanget #ngetiksambilnangis #astaghfirullah #gimanadong #belajar #usaha #kajian