KOK, TIBA-TIBA 27?

Gue adalah orang yang senantiasa excited ketika mendekati hari ulang tahunnya orang-orang yang gue anggap penting. Gue jarang sekali lupa tanggal ulang tahun mereka dan menikmati banget proses beli hadiah sampe ngebungkus-bungkusinnya. Asik aja gitu, nyenengin orang bikin seneng diri sendiri juga.

Tapi nih, begitu kita berbicara tentang hari ulang tahun gue… Nyehhhh gue ga excited lah :/ Kalo di kantor lama dulu gue ada jatah cuti ulang tahun. Mayan banget bisa dipake buat bersemedi di kamar, ga ketemu orang, dasteran seharian. Terakhir gue merasa lumayan excited itu adalah pas mau ultah ke 25. Itupun berakhir terhempas super keras karena suatu peristiwa gitu deh haha gembel. Entah kenapa kalo mau ulang tahun bawaanya lemess banget kayak garpu pop mie 😦

Btw, kenapa ga excited ya sama ulang tahun sendiri? Mungkin karena gue merasa diingatkan bahwa hidup kok masih gini-gini aja. Mungkin karena gue dipaksa notice bahwa kok belum ada peran signifikannya. Mungkin karena gue jadi ngeh bahwa waktu hidup makin dikit di dunia.

Satu-satunya yang jadi penghibur di hari ulang tahun adalah fakta di mana gue menerima hujan doa ga berhenti selama 24 jam full. Bayangin deh hidup lo isinya doa orang terus, yang baik-baik banget pula isinya. Ngerasa disayang banget ga sih? :’) Dari orang yang tiap hari ketemu sampe orang yang ga ketemu bertahun-tahun, semuanya nyempetin waktu buat wishing lo yang baik-baik. Inilah bentuk keromantisan yang HQQ ya habibi 😀 hahhaha. Terima kasih banget ya yang udah pada doain, Allah Maha Baik dan Maha Luas Rejekinya, semoga lo semua dibalas dengan yang jauh lebih baik sama Allah. Aamiin

Bahas ulang tahun, ga jauh dari bahas kado. Dalam hal perkadoan, sungguh fokus utama gue bukanlah pada barangnya. Tapi padaaaaaaaa… Perhatiannya! Gue merasa tersanjung enam deh nerima hasil kreatifitas orang-orang. Rasanya tuh kayak apa ya.. Kayak disayang, dipikirin, dipertimbangkan, diurusin, dihargain, dicintain :’) Dan hadiah terabsurd kali ini dimenangkan oleh sahabat monkey gue yang ngadoin PISANG. Iya guys, beneran pisang buah gitu hahaha. Biar gue sehat katanya 😀 Gemesss banget! Terus juga tahun ini adalah pertama kalinya gue ulang tahun dapet bunga! Hahaha ya ampun seumur-umur gue baru dua kali ini nerima taneman sebagai hadiah. Emang dasar ga ada luwes-luwesnya, pas megang gue rada kikuk juga, semacam “Meennn ini mau gue apain nih kembang?!” Hahahhaha. Semoga bunganya seger terus kayak persahabatakn gue sama si gundul yang ga pernah layu. Yah pokoknya gitulah guys, yang pada ngasih kado itu gue serahin ke Allah aja gimana supaya mereka disenengin balik dengan cara yang jauh lebih menyenangkan. Aamiin.

Last but not least, biasanya gue akan attach beberapa capture-an yang isinya ucapan-ucapan di tahun ini. Tapi ntar aja ya attachnya, magerrrr hihihi. Intinya sih ketebaklah, doa tahun ini semakin spesifik dan terdominasi dengan harapan mengenai JODOH. Sejalan kok sama doa gue guys hahha. Aamiin banget yaa aamiin.

Di tahun yang ke 27 ini gue punya dua harapan besar, utama, dan spesifik. Allah Tahu, Allah Maha Tahu. Semoga rencana gue sejalan sama rencanaNya. Semoga gue ga jadi hamba yang ngeyel dan sok tau. Semoga gue dijauhkan Allah dari mengharapkan dan mengusahakan hal/orang/kegiatan/tempat yang ga ada manfaatnya. Dan semoga Allah selalu sayang sama gue.

Allah, please jangan pernah cuekin hamba yah Rabb, jangan berpaling dari hamba walaupun hamba masih sering bandel :’)

Jadi gimana Annisa Pratiwanda, 9.855 hari dalam hidup lo ini udah dipake buat apa aja?

Ternyata IT juga Diurusin Sama Allah

Kali ini ceritanya dateng dari bokap gue. Kejadiannya berlangsung pas kami umroh beberapa waktu lalu. 

Settingnya di Madinah. Abis subuhan bokap ngelewatin area museum Nabawi. Doi ngeliat ada orang-orang rame pada foto dengan background poster masjid Nabawi dan kota Madinah, pake gaya macem-macemlah. Ada satu orang nih yang rupanya menarik perhatian bokap, dia gaya ngangkat kedua tangan berdoa gitu loh sambil liat langit. Kurang lebih ginilah ya

Ngeliat itu, bokap dalem hati ngebatin selewat aja gitu, “Sok alim amat nih orang pose begitu, kalo mau doa mah dalem mesjid aja.” Begitu pikirnya.

Sampai di hotel, abis sarapan pas di kamar lagi bertiga sama gue dan nyokap, bokap tiba-tiba resah hapenya mati total. Padahal ga jatuh ga apa. Diusahain macem-macem tetep ga bisa idup. Bingunglah dia. Karena udah terang gue sama nyokap mau lanjut ke raudhoh terus dhuha di Nabawi. Bokap masih berkutat usaha benerin hape pas kita tinggal di kamar.

Pas ketemu lagi di kamar menjelang makan siang, bokap cerita. Tadi abis ngusahain hape tetep ga idup akhirnya bokap sholat tobat, dia ngerasa ada yang salah nih sama dia. Abis sholat tobat lanjutlah dia dhuha ke Nabawi. Di perjalanan, doi lewat lagi tempat orang pada foto-foto tadi. Pas makin dia perhatiin kok bagus ya foto di situ, pengen banget juga foto buat kenang-kenangan pake background poster Nabawi dan kota Madinah itu. Dalem hati bokap bilang, “Ya Allah sayang banget hapeku mati, padahal pengen juga foto di situ.” Lalu, sambil ngarep, bokap ngeluarin hapenya dan dia pencet biasa EH IDUP AJA LOH HAPENYA KAYAK GA ADA APA-APA. Kagetlah bokap gue, seneng dia. Terus minta fotoin sama orang sekitar situ. Ended up, doi pose dengan dua tangan diangkat gaya berdoa gitu sambil liat ke langit. Persis plek ketiplek sama pose orang yang dia katain sok alim tadi pagi.

Di penghujung ceritanya, bokap bilang bahwa key takeaways dari pengalaman ini adalah:

– jangan usil sembarangan mencibir orang walau dalam hati. Allah tau.

– rajin-rajin perbanyak solat taubat. Karena tiap waktu kita nih manusia pasti adaaa aja salahnya. Minta ampun yang banyak sama Allah.

Gitu guys :’) gue terharu sekaligus seneng dapet firsthand story dari bokap. Pelajaran moralnya dapet, dan kebanggaan gue terhadap beliau bertambah karena beliau ga malu sharing pengalaman berupa kesalahan yang dia lakukan.

Barakallahulak, Pah!

Rabu Malu-Malu


Another Wednesday.

Temanya tentang Malu dan Iman.

Simpulannya kurang lebih begini, bismillah:

______________________
Malu itu adalah bukti adanya iman. Punya rasa malu itu pintu awal buat cegah maksiat.

Ada hadits yang bilang, intinya:”Kalo lo ga punya malu, ya silakanlah berbuat sesuka lo.”
Terus gimana dong cara biasain diri biar punya rasa malu?

1. Rajin evaluasi diri sendiri.

2. Inget-inget banyaknya nikmat Allah.
Ketika ga punya malu sama Allah, kita jadinya ibadah cuman sekedar gugurin kewajiban, ga merasa butuh apalagi menikmati. Makanya ga heran kalo sampe bilang “ya ampun udah magrib aja baru juga ashar.” Atau “yaah udah bulan puasa lagi deh.”

Justru kalo makin malu tuh mestinya ibadah makin sering, karena sadar ini nikmat Allah banyak banget tapi kita bersyukurnya kurang banget. 😢

Makin malu mestinya makin rendah hati, makin ga sombong. Lha iyalah apaan yg mau disombongin kalo sadar kita nih kecil banget, ga ada kekuatan apapun kalo ga Allah tolong. Makanya heran ga sih sama orang yang di bumi petantang petenteng belagu. Padal kalo Allah cabut nyawanya detik itu juga, doi bisa apa? 😣

Nah tapiii, bukan berarti saking punya rasa malu malah jadi bikin minder karena banyak dosalah, merasa kotor, apalah. Ya elu kan manusia, bukan malaikat, pasti ada dosalah. Yang disuruh itu adalah punya rasa malu yg justru bikin ibadah makin bener, jadi orang lebih baik. Gitu.

Berubah buat lebih baik emang berat, tapi ngejagain diri biar tetep baik itu lebih berat. Makanya usahain kita dikelilingi orang bener biar bantu jaga iman sestabil mungkin. Iman kan emang fitrahnya naik turun.
#gimananih #gue #masih #malumaluin #jungkirbalik #yaAllah #malu #astaghfirullah

Postingan Terakhir

Jadi, beberapa waktu lalu handphone gue ilang. Kayaknya si jatoh terus ditemuin orang dan ga dibalikin. Yaudah gitu aja ceritanya tentang hilangnya si hape, soalnya di postingan kali ini gue mau fokus bahas hal lainnya.

Iya, sesuai judul. Tentang postingan terakhir.

Abis si hape ilang, kan lumayan hampa tuh ya kayak ga ada yang dipegang dan diliat-liat. Biasanya kan super duper attached banget seharian bolak balik main hape terus, walau padal mah yang dibuka aplikasinya itu-itu lagi. Nah begitu dia ilang, nelangsa lah gue kayak orang tukang ngobat dicabut aksesnya ke obat-obatan terlarang. Bingung, resah, gelisah, kayak ada yang ilang gitu rasanya (ya emang ilang sih literally hapenya).

Di tengah kehampaan itu gue mikir, anggeplah ilang hape ini tuh ibarat kontak terakhir gue sama dunia maya. Jadi sebelum tidur malemnya, abis si hape ilang, gue cek semua sosial media gue via device lain dan gue liatin satu per satu apa postingan terakhir gue di FB, Twitter, Path, Instagram, Tumblr, blog, dll. Gue ngebayangin kalo itu adalah postingan terakhir gue kira-kira gimana, malu apa engga, berfaedah apa engga, nyebelin apa engga, isinya ngeluh doang apa engga 😦

Coba ya seandainya tiap mau posting kita anggep itu postingan terakhir kita, pastilah ga ada yang cuman posting ngeluh macet, marah-marah, nyinyirin artis, atau ngelawak receh. Astaghfirullah.

Semoga ke depannya postingan gue bisa lebih bermanfaat lagi, supaya ada gunanya dikit lah jadi manusia di bumi ini.

Kalo ada yang nemu gue posting ga jelas, ga penting, nyakitin, dan sebagainya, tolong kasih tau ya. Ingetin gue.

 

Terima kasih!

Rabu Hari yang Semu

Alhamdulillah Rabu ini ikutan lagi.

Hari ini sama Ust Subhan one of my fave! Gini ringkasannya:

___________________

Allah itu ga dzolim sama kita.

Ngapain juga Dia dzolim, lha wong gada untungnya.

Yang ada kita nih yg dzolim sama diri sendiri, bahkan kita yg dzolim sama Allah. Minta dikabulin ini itu, eh giliran hak Allah kita tunda2, males2an menuhinnya.

Orang kalo udah jauh dr Allah tuh walaupun punya semuanya tapi rasanya hampa. Soalnya sadar ga sadar masih kolaborasi antara ibadah sama maksiat.

Sampe kapanpun ga bakal deh yg baik bersatu sama yg buruk. Banyak yang berilmu tapi sama orang tua ga sopan, beragama tapi meremehkan anak yatim, rajin solat tapi makan minum yang haram. Ya jangan bete kalo hidup gelisah dan hati ga tenang. Kan kita sendiri yang bandel 😢

Dosa tuh emang seringkali ga ada bekasnya. Kalo ada bekasnya, ini badan udah item burik bau busuk banget kali. Rapihhh banget kan Allah nutupin aib-aib kita 😍 Sayangnya kita justru sering nganggep enteng atau “nantangin” Allah dengan makin hari makin nyaman sama maksiat.

Iya sih emang buka hati sama kasih hidayah itu job nya Allah.

Nah terus jobnya kita apa dong?

Ya usaha sebisa mungkin jauhin maksiat sampe bener-bener mentok. Selebihnya, “sampaikan walau hanya 1 ayat.”

#tertampar #duh #gimanadong #astaghfirullah #salingingetin #bismillah

Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

 

 

Tentang Sam

Beberapa kali berinteraksi dengan teman-teman lelaki, ternyata masing-masing pribadi memberi pelajaran tersendiri.

Kali ini gue mau cerita tentang Sam.

Sam adalah orang yang berada di titik ekstrim berbeda dari sifat umum gue. Ga banyak suaranya, ga meledak-ledak emosinya, ga ekspresif raut mukanya, ga egois orangnya. Sedangkan gue berisik, emosional, ekspresif, dan egois.

Kalau ibarat pintu, Sam itu ga terkunci sih tapi dia tertutup rapat. Gue tau dia ga bermaksud main teka-teki. Cumaa, jadinya gue seringkali menebak-nebak karena ga yakin paham betul dibalik pintu yang tertutup itu ada apa. Beberapa kesempatan gue juga coba sih nanya langsung instead of nebak, yatapi takut Sam ga nyaman pintunya diketok terus.

Anyway, Sam adalah salah satu orang favorit gue karena dia mostly tepat waktu, ga banyak mau, dan selalu ingin tau. Bareng Sam, obroloan kita ngalir secara natural. Ga ada yang perlu repot cari topik baru atau ulur-ulur waktu.

Dari Sam gue belajar bahwa walaupun kita tau betul apa yang kita mau, menyesuaikan diri dengan orang lain tetaplah prioritas. Tapi dia juga nunjukin bahwa ada batas antara mana yang bisa dikompromikan dan mana yang engga.

Sam seringkali keliatannya ga merhatiin dan ga dengerin, tapi ternyata dia inget itu semua. Terbukti dari beberapa percakapan lainnya di mana dia mengulang informasi yang pernah gue berikan di lain waktu. Ini mengajarkan gue bahwa ga semua orang bisa care sama gue dengan cara yang gue mau. Orang kan punya caranya sendiri.

Sam itu seorang penghemat kata padahal kaya kosakata, sehingga mengajarkan gue untuk pikir dulu sebelum ngomong; seberapa pentingkah gue buka suara? Seperlu apakah gue ikut berisik? Nah, karena jarangnya Sam bersuara maka saat dia mulai bicara, gue serasa pake headset. Fokus ke dia. Yang lainnya noise kecil. Gue suka sekali momen-momen di mana Sam lagi cerita, ternyata dia menyenangkan juga pas berisik.

Karena Sam, gue jadi tertarik sama banyak hal baru. Mungkin awalnya beberapa ikut-ikutan dia aja. Ternyata, lama-lama I’m immersed there. Betapa ga membosankannya orang ini.

Sam itu perencana yang baik, apa-apa dipikirin bener, apa-apa dikalkulasi. Tapi mungkin Sam lupa, ada hal-hal yang perlu dimulai aja dulu dengan niat baik dan sisanya diusahain sebaik mungkin.

Dari semua kebersamaan gue dengan Sam, ada satu pelajaran besar yang gue dapet. Dan untuk ke depannya, akan selalu gue inget…

Sam mengajarkan gue untuk merelakan yang tidak memberi kepastian.