Pasti, Kepastian, Dipastikan

Beberapa waktu lalu gue berkesempatan reuni cilik dadakan sama beberapa temen masa muda (waelaaah..) Selayaknya makhluk sosial yang normal, kami berbincang ngalor-ngidul dari nostalgia kejahiliyahan di waktu lampau sampai update kehidupan terkini. Salah satu dari kita adalah seorang pria yang baru saja melangsungkan pernikahannya dengan seorang teman lainnya (dari circle kita juga). Ngobrollah kita pakai mode tanya jawab dan sharing sambil makan siang enak, sekalian karena si istrinya lagi ga ikut maka kita kulik versi si pria. Hahahaw!

Well, gue ga akan ngeluangin waktu ngeblog sih seandainya obrolan tersebut ga bermutu dan kurang bermakna. Nah ini gue sampe sempetin ngeblog kan berarti ada esensinya. Wahhh, esensi macam apakah itu? Mari kita simak liputannya bawah ini!

 

Gue bertanya:

Gimana rasanya abis nikah, apa yang beda sekarang?

Dia jawab:

Seru sih!! Dan lebih tenang.

Hmm.. menarik ya. Seru itu hal yang fun, hore, hiruk pikuk, dan bergejolak. Sedangkan tenang adalah sebaliknya, kalem, adem, santai, dan cenderung sunyi. Well, setidaknya itu menurut pemahaman gue. Bayangin deh, dua hal yang beda itu bisa dijadiin satu dan kombinasinya pasti indah banget. Lo merasa seru dan tenang di saat yang sama. Dan lo ga sendirian. Sejauh apapun mainnya, selama apapun kerjanya, lo tau lo berdua pulang ke rumah yang sama.

 

Gue bertanya:

Abis nikah, lo sama temen-temen circle lain gitu jadi beda ga?

Dia jawab:

Dulu di geng cowo-cowo, kalo ada yang abis nikah pasti jadi jarang ngumpul, susah nongkrong. Biasanya suka dikatain takut istrilah, berubahlah, bahkan gue juga ikut ngatain. Tapi begitu ngalamin sendiri, gue baru tau kenapa. Sekarang tuh gue rasanya semangat gitu pulang ke rumah. Kalopun nongkrong di luar sama temen seru, ya gue ga lama. Gimana bisa lama kalo sama yang di rumah lebih seru.

I know.. I knoooww exactly he was not talking about the sex part. Coz, comeee oooon that’s obvious pleasure though… Seru di sini yang dia maksud adalah there’s someone that we look forward to. Pengen cepetan pulang, pengen segera ketemu pasangan karena banyak hal yang buru-buru pengen kita ceritain sesampainya di rumah, pengen tau juga kabar dan cerita si pasangan hari ini, makan bareng, ngobrol sana sini, bercanda ini itu, the cuddling part, and the everything you can only do with them.

 

Gue bertanya:

Kenapa sih lo akhirnya mutusin nikah? Gimana lo yakin “OK. Perempuan yang ini nih yang gue nikahin.” ?

Dia jawab:

Sebenernya ya gue bisa aja cari lagi yang lebih lagi dan terus kayak gitu terus. Tapi di satu titik gue ngerasa gue butuh yang cukup aja sih. Dan sama dia gue ngerasa cukup. Susah juga kalo nyari terus yang baru, mesti mulai dari awal lagi, dan ga gampang nyari orang yang bisa tahan sama sifat gue, kebiasaan gue.

Gue nikahin dia juga sebagai bentuk “mengangkat derajat”. Derajat di sini maksudnya bukan tadinya rendah atau gimana. Tapi ya dengan nikahin, gue menghargai dia lebih dari sekedar “cewe yang deket sama gue” gitulah.

ANJAAAAY SODARA-SODARA, ini jawaban di luar ekspektasi gue hahaha. Dia menjelaskan dengan sangat lempeng dan kayak ga ada apa-apa. Padahal isinya sungguh dalem dan bermakna. Ketika dia bilang “ngerasa cukup”, gue langsung tau bahwa cukup adalah kata kuncinya. Kebetulan gue sempet bahas tentang itu lumayan panjang lebar di postingan yang ini. Bener sih, karena emang nyari apalah kita di hidup ini kalo bukan yang cukup? Kemudian, jawaban dia tentang “mengangkat derajat”, well.. ini membuka cakrawala sih dan mengingatkan secara gamblang bahwa bukan semata-mata seperti kata stereotype di luar sana yang bilang  “perempuan itu butuh kepastian”. Ini bahkan dari sisi prianya yang mengkonfirmasi. Kalo aja yang namanya keseriusan hubungan itu ibarat pokemon yang berrevoulsi berubah bentuk seiring dengan level kedewasaannya, maka bentuk terakhir dari keseriusan hubungan itu adalah menikah. The best form of appreciation is certainty.

 

Terima kasih broh atas sesinya :’)

Barakallahulak wa baraka ‘alaik wa jama’a baynakum fii khayr

 

Advertisements

Rabu yang Begitu


Kali ini bahas tentang jatuh bangun dalam beriman, sama Ust. Subhan Bawazier.
____________________
Sebagaimana kita tahu, iman kita ini kan naik turun. Kondisi ketika turun itu disebut futur. Yaitu pas lemah dalam melaksanakan ibadah. Ogah-ogahan.
Ternyata futur itu ga asal dateng aja tiba-tiba, tapi ada sebab-sebabnya:
1.Tawadhu (merendah) yg dibuat-buat

Ya mestinya kita bersikap sewajarnya aja. Ga serta merta abis belajar agama lalu jadi “sok lembut”, “sok baik”. Biasa ajalah, tetep asik aja jadi diri lo sendiri versi lebih baik. Islam ga bikin lo jadi fake kali.
2. Terlalu emosional.

Jangan sampe belajar agama bikin kita jadi galak. Tempramen liat orang belum hijrah. Ini salah, itu bid’ah. Apa-apa gampang kebawa perasaan. Belajar agama kalo bener itu justru lo mestinya makin enak dideketin, diajak diskusi, dan ngerangkul temen/sodara.
3. Males

Ini nih juaranya yang bisa ngegagalin niat baik manusia.

Karena males awalnya jadi ditunda-tunda, terus bikin 1000 alasan buat justifikasi penundaan, terus ujung-ujungnya gajadi. Keburu ga inget, bahkan keburu ga sempet 😦

Minta Allah lindungin kita dari induknya penggagal niat baik.
4. Bosan / Jenuh.

Coba usahain hal-hal yang menarik dalam belajar agama. Liat ke banyak perspektif. Tambah apalan surat biar pas solat variatif. Ikut kajian di beberapa tempat. Discuss sama berbagai ustadz. Ciptain sparks baru biar tetep semangat.

Oh iya, berlebih-lebihan dalam ibadah itu juga ga baik. Bisa bikin jenuh. Inget loh Allah itu nyuruh kita kejar akhirat kayak mau mati besok tapi juga kejar dunia seolah kita bakal hidup selamanya. Atur atur lah.
5. Tidak sabar. Putus asa

Orang kalo ga sabaran, mau apa-apa serba cepet, kalo lama dikit rasanya pengen ninggalin. Doa mau cepet dikabulin, proses hijrah maunya instant, atau mungkin maksain pemikiran ke orang lain. Jangan dong. Mau ke mana sih buru-buru? Coba tenang dulu, mungkin yang lo cari/tunggu ada di sekitar tapi ga keliatan karena grabak grubuk. Jangan gampang putus asa dari rahmat Allah.
#aduh #gimananih #astaghfirullah #belajar #bismillah

Tentang Ian

Kali ini gue mau cerita tentang Ian.

Ian ini awalnya adalah orang yang lumayan invisible buat gue. Di beberapa kesempatan gue ga ngeh kalo dia ga ada, tapi di saat dia ada, perannya lumayan signifikan. Berasa. Seiring berjalannya waktu, gue pun semakin kenal Ian dan terbiasa sama kehadiran dia. Tepatnya kapan gue lupa, tiba-tiba dia ga lagi invisible buat gue. Di satu ruangan penuh orang, Ian jadi yang gue pastikan duluan keberadaannya. Kenapa bisa gitu ya, gue juga kurang paham.

Ian ini adalah tipe lelaki yang alus dan rapih manuvernya. Ga diumbar-umbar tapi juga ga samar-samar. Dari Ian gue jadi tahu bahwa ada yang lebih menarik daripada mengusahakan, yaitu diusahakan sampe kita ngeh. Oh ya, Ian ini kikuk dan menarik di saat yang bersamaan. Haha.

Ian tuh adalah sosok yang ga bermain di titik extreme. Dia orang tapi kayak air. Ian selalu tertarik coba ini coba itu walaupun dia  punya preference-nya sendiri. Demi rasa ingin tahu. Dia salah satu partner diskusi yang luas “perpustakaannya”.

Selama ini gue selalu jadi tempat sampah buat orang dan lumayan picky ketika tiba giliran gue yang harus “buang sampah”. Sejak ada Ian, dia hadir sebagai “tempat sampah” yang familiar buat gue. Sedikit yang gue rasa perlu difilter ketika gue “buang sampah” ke dia. Dari Ian gue belajar untuk menjadi pendengar yang baik. Dia tahu kapan mesti diem dulu, kapan mesti kasih feedback, kapan mesti menegur, dan kapan mesti memuji. Ian ini adalah sedikit dari beberapa pria yang gue kenal yang punya ingatan seperti gajah betina. Kuat sampai ke detail. Ya bukan berarti dia ga bisa lupa, bisa lah, cuman jarang.

Dalam hal hobi dan ketertarikan gue lumayan beda banget sama Ian. Somehow ini menarik, karena jadi bisa saling cari tahu tentang hal baru langsung dari sang pelaku. Gue suka saat Ian bercerita tentang hobinya, kayak dengerin anak kecil yang bahas kartun favorit atau permen kesukaannya. Bersemangat, intense, dan berbinar-binar.

Ian ini pada hakekatnya, di mata gue adalah makhluk yang lumayan naif. Gue gatau sih ini namanya naif, polos, atau baik. Tapi ada banget momen-momen di mana Ian nih sering lempeng aja gitu ngadepin orang, masalah, dan situasi. Kayak semua orang tuh baik, kesel itu ga perlu karena buang energi, dan ga usah banyak kekhawatiran. Jalanin pokoknya.

Dari kebersamaan gue sama Ian sejauh ini, ada pelajaran penting yang gue dapet dan akan selalu gue inget, yaitu

Ian mengajarkan gue kalo emang yakin banget pengen sesuatu, usahain bener-bener beserta semua resikonya.

Rabu Selalu


Alhamdulillah Rabu lagi.

Kali ini dateng rada telat dan sesuai penangkapan, materinya bahas yang lumayan beragam. Jadi, ringkasannya poin poin lagi aja ya.

__________________
1. Coba deh sekali2 senengin orang tua pake hasil keringet kita sendiri. Walaupun orang tua kita berkecukupan, tetep kasih aja, hadiahin aja. Mereka walaupun nolak / ga tega ngambil, sesungguhnya mereka seneng banget disenengin sama anak yang mereka urus dari kecil. Ibarat nanem pohon rambutan, mungkin bisa aja beli rambutan beriket-iket tapi rasanya pasti beda ketika metik hasil pohon sendiri. Senengin orang tua sebelum nyenengin orang lain. Inget aja, ridho Allah itu tergantung ridho orang tua.
2. Jangan mudah cenderung ke masa lalu. Kalo kita punya masa lalu buruk, ya udah tutuplah lembarannya, kalo pas keinget lagi ya nangisin dosanya, tapi terus langsung move on fokus buat jd lebih baik. Jangan malah asik haha hihi pas inget, ketawain dosa masa lalu 😦
3. Allah ga pernah berbuat dzalim sama kita. Ya kan ngapain juga? Ga ada untungnya buat Dia. Jadi kalo kita cenderung ke ngelakuin dosa, hati kotor, ditimpa kesialan, ya itu emang salahnya kita aja yang sengaja ataupun enggak jadi menjauh dari Allah.
4. Minta sama Allah biar kita nih ga jadi orang yang apa-apa tergantung banget sama orang lain, jadi gampang ngutang, jadi gampang tersinggung, jadi lemah niat berbuat baik kalo ga ada temennya. Minta sama Allah supaya kita jadi muslim yang punya pendirian.

#astaghfirullah #ampun #malu #belajar #bismillah

Rabu Impromptu


Alhamdulillah Rabu lagi.

Hari ini sama Ust Subhan Bawazier si kocak logis 😂

Karena bahasannya lumayan variatif dan acak, simpulannya poin-poin aja ya:

__________________________
1. Orang kalo udah gampang dibikin sedih sama dunia, berarti dia udah takluk sama dunia yang mostly isinya perkara fana remeh temeh. Ngingetin aja sih, rugi oy!
2. Pintu buat setan masuk godain kita tuh ada 4, yaitu lewat; mata, telinga, tangan/kaki, dan hati. Paling ngaco kalo kena hati sih. Karena hati kalo udah kepengaruh bisa banget ngendaliin organ lainnya.
3. Kalo kita udah berhasil rajin solat 5 waktu, nafkahin keluarga, nyenengin ortu.. jangan sombong, jangan puas diri. Ya kan emang kita diciptain buat itu. Kan emang kewajiban. Nah, kalo yang bikin Allah jatuh cinta itu adalah ketika kita ngelakuin yang wajib tapi juga usaha jalanin yang sunnah. Kalo Allah udah jatuh cinta, kebutuhan kita Allah penuhin tanpa kita minta :’)
4. Semakin baik agama seseorang, semakin dia menutupi aib sodaranya. Bukannya malah ghibah sana sini. Padahal bisa aja kejelekan tsb kejadian di kita suatu hari. Naudzubillah.
5. Sabar itu ada batasnya ga sih? Ga ada cuy! Ga pake batas. Kan Innallaha ma’asshobirin. Allah bersama orang-orang yang sabar. Yamasa kita bates-batesin kebersamaan Allah sama kita?

Yang ada kalo udah ga kuat, mendingan menghindar aja dulu sambil cari cara / lakuin hal buat mempertahankan sabarnya.

#astaghfirullah #waduh #pening #malu #belajar #bismillah

Tentang Adi

Kali ini gue mau cerita tentang Adi.

Interaksi gue sama Adi sebenernya ga banyak dan ga lama baik secara intensitas maupun frekuensi. Tapi gue tetep mau cerita karena dari Dam gue dapet beberapa poin pelajaran.

Adi adalah tipe lelaki yang menganut paham “bicara itu bayar” makanya betul-betul sedikit sekali kata-kata yang keluar dari mulutnya dan dari jempolnya. Ngomong seperlunya dan cepat-cepat. Jauh berbeda sama gue yang walau ga perlu sekalipun tetep ngomong 😦

Selain Papah, Adi adalah makhluk berjakun yang gue notice kalo adzan langsung ke mesjid. Well, to be honest ini salah satu hal yang bikin gue notice keberadaan dia. Tapi entah karena pengaruh bawaan karakter atau apa, Adi pergi sendiri dan ga ngajak-ngajak sekitarnya untuk melakukan hal serupa.

Adi ini jagoan dalam hal menghilang. Dan jagoan pula dalam muncul di luar ekspektasi. Kenapa ya. Mungkin karena dia pikir gue ga ke mana-mana, di sini-sini aja. Seandainya Adi tahu dan mau cari tahu, gue ga terlahir punya akar, tapi punya kaki. Berarti gue bisa pindah ke sana ke mari. Singkatnya, Adi tidak memberikan sesuatu untuk gue look forward to. Tapi entah kenapa begitu dia ada lagi, gue kembali memaklumi.

Hal lain yang gue inget, Adi seperti lebih nyaman menggunakan perantara dalam menyampaikan makna. Kenapa ya Si Adi? Ini gue nya yang ga nyaman di ajak berbicara atau memang dia simpan keraguan di mana-mana?

Mungkin Adi lupa, ga selamanya teka-teki itu menarik dimainkan dalam jangka panjang.

Dari interaksi gue selama ini sama Adi, gue belajar satu hal besar yang akan selalu gue inget


Adi menyadarkan gue buat ga buang-buang waktu dan energi untuk orang yang ga jelas arahnya mau ke mana.

Rabu Berguru


Alhamdulillah

Rabu ini spesial.

Ustadz nya ada dua.

Syafiq Riza dan Nuzul Dzikri.

Simpulannya kurang lebih begini:

__________________________

HIJRAH
Esensi hijrah tuh apa sih?
Meninggalkan yg dibenci oleh Allah sampe akhirnya kita benci juga. Lalu kita pindah ke hal yg Allah suka sampe akhirnya kita juga jadi suka.
Hijrah itu ada 2 jenis:

1. Hijrah dengan fisik (e.g: pindah tempat, pake hijab, jenggotan, celana cingkrang)

2. Hijrah dengan hati

(Lebih berat dan lebih penting)

Hijrah dalam berharap. Yg tadinya ngarep sama bos, sama perusahaan, ngarep sama manusia, jadinya ngarep ke Allah aja.
Jangan kelamaan resah anu ini itu nanti gimana kalo ditinggal hijrah. Allah tuh janji, buat siapapun yang hijrah di jalan Allah maka akan dapat banyak solusi dan kelapangan akan hal-hal yang tadinya kita khawatirkan. Ga susah kali Allah bolak balikin hidup kita.
Hijrah itu kan intinya pindah dari yang Allah benci jadi ke yg Allah suka. Nah gimana caranya kita tau mana yg Allah suka dan benci? Ya belajar dong. Cari tau. Itu Alquran dibaca jangan cuma jadi pajangan berdebu. Datenglah kajian, tanya dan diskusi sama orang-orang lainnya. Cari tau. Proaktif. Jangan sampe kepoin artis lebih semangat daripada cari tahu kesukaannya Allah.
Kemudian jangan lupa.

Once kita udh declare kita hijrah, brati kita berhadapan sama surat Al Ankabut.

Allah bilang “apa mereka pikir mereka akan dibiarkan mengaku beriman tanpa diuji?” Ya enggaklah, pasti kita diuji. So, once udah merasa hijrah jangan pongah, karena istiqomah itu ga mudah.

Jangan juga karena ngerasa udah hijrah malah gampang bener ngekafir-kafirin orang.
Niat hijrah untuk apa?

Kita nih bakal dapetin hal sesuai niat kita. Jadi cek dulu niat lo. Hijrah karena kerjaan? Karena gebetan? Karena jabatan? Janganlah gais, hijrah mah karena Allah aja. Kalo karena duniawi doang, you aim too low. Cetek sekali.
Semoga Allah hindarin kita semua dari jadi korek api nya neraka yah, yaitu:

Orang-orang baik tapi niatnya salah 😦
#aduh #malu #astaghfirullah #sedih