I am growing up like my mom

Nyokap lo aneh ga? Nyokap lo nyebelin ga? Nyokap lo ada-ada aja ga kelakuannya?

Nyokap gue iya. Entah gimana ceritanya beliau ajaib bener. Ibu-ibu paruh baya yang paling lincah yang pernah gue tau. Kadang kalo liatin nyokap lagi tidur, gue suka bertanya-tanya “Kok bisa ya perempuan ubanan ini gesit, kuat, dan sehat sepanjang waktu?” Gue sih sayang banget sama doi ga usah ditanya lagi deh kayak apa. Tapiiii walaupun sayang teteplah ya ada aja yang gue sebelin dan keselin dari kebiasaannya nyokap, beberapa di antaranya:

 

1. Menjelaskan letak suatu benda dengan petunjuk yang ga jelas.

Misalnya gue nanya di mana gunting sama isolasi. Terus nyokap sambil main hape akan jawab dengan jawaban yang menurut dia jelas padahal menurut gue apaan-banget-woi.

“Gunting ada di bawah situ, yang sebelah kanan buka aja. Kalo isolasi ada di tas mama deket lemari yang anu di sana.”

HAH KEKMANA SIH? Bawah tuh bawah mana? Bawah laut? Sebelah kanan tuh kanan dari objek apa? Tas tuh tas yang mana kan ada banyak? Lemari yang anu tuh lemari apaan lemari baju, lemari pajangan, lemari perkakas, atau apaaa? Duh Gusti Allah, kalo gue nanya lagi pasti nyokap ngomelnya template “Yaudah cari ajalah sekitar situ, kan rumahnya cuman satu.”  Hadeehh, ya siapa bilang rumah kita lima belas, Mah?

Udah gitu kalo gue berusaha ikutin instruksinya yang ga jelas itu, entah gimana hampir selalu ga ketemu apa yang dicari. Begitu gue bilang ga ada / ga nemu, turun tanganlah doi ikut nyari dan KETEMU AJA LOH! Bisa-bisanya gunting, isolasi, kaos kaki, kerudung, handuk, dll sekongkol melukai martabat gue di depan nyokap ūüė¶ Jadilah beliau keluarin kalimat andalan “Makanya nyari itu pake mata, bukan pake mulut.” sambil ngelirik gue penuh kemenangan.

 

2. Tidak menyelesaikan suatu omongan secara sepihak dengan dan tanpa sadar.

Lagi ngobrol apa gitu sering banget nyokap tiba-tiba berhenti dan ga lanjutin apa yang lagi diomongin, baik itu karena ke distract hal lain atau ya simply dia ga lanjutin aja kayak lost gitu haha astaghfirullah

“Kak itu loh rotinya masih ada sisa sayang kalo didiemin aja, masukin kulkas aja ya atau ga mau di………” dan berhenti gitu aja, gue tungguin 20 detik tetep ga dilanjutin. GA MAU DI APA MAHHH?

“Ini mama jait baju ga kebeneran, sebel banget tukang jaitnya ga ngerti, padal udah dibilangin kalo……” dah gitu aja ga ada aba-aba mau berenti. KALO APA MAH?? KALO APAAA? ūüė¶

 

3. Teralihkan perhatiannya dengan mudah, dengan sangat mudah.

Pernah ga sih lagi ngobrol apa gitu topiknya belum beres terus lawan bicara lo secara impromptu ganti topik sambil kayak ga ada apa-apa? Sama nyokap gue, kejadian ini sering banget. Saking seringnya sampe udah ga heran lagi.

“Si artis ini katanya udah hamil duluan sebelum nikah astaghfirullah, dunia entertainment tuh ya mesti hati-hati banget. Eh temen kakak SMA si anu udah nikah belum sih sekarang?” DOEEENGG temen gue itu padal bukan artis, ga juga di dunia entertain, apalagi hamil di luar nikah. Kok bisa nyambung ya ?

“Besok mama mau coba masak menu baru yang kayak di rumahnya tante itu ah, tapi bahan-bahannya mesti belanja dulu. Eh ya ampun tukang AC tadi udah dateng pergi lagi katanya ga ada orang di rumah padahal mama di kamar loh, gimana sih dia? Sebentar kak, mama telpon adek dulu tadi minta beliin pulsa.” ALLAHUROBBIIII gimana ceritanya sikkk dari mau masak terus ke tukang AC jadi nyambung mau beliin pulsa adek gue? Tepuk tangan banget ga dengernya? Hahaha ya Allah.

 

Itu di atas cuma tiga dari banyak contoh lainnya atas hal-hal yang bikin gue kesel dan gemes sama nyokap. Tapi ya, semakin ke sini semakin gue menyadari suatu hal yang ga kalah anehnya bahkan lumayan serem menurut gue. Apakah itu??? Ternyata setelah gue perhatiin baik-baik perilaku dan tindak-tanduk gue serta ditambah hasil observasi dari temen-temen terdekat, tanpa sadar gue tuh tumbuh semakin mirip kayak nyokap. Nooooooo.

Tanpa rencana dan seringkali ga sadar gue udah mulai sering ngasih instruksi ga jelas pake kata ganti ini-anu-itu-diituin-ngegituin dll. Terus ternyata gue mulai sering juga di tengah-tengah ngobrol tiba-tiba “belok” ke topik lainnya yang ga begitu nyambung tapi tetep gue keluarin hahahaha ga bagus banget. DOH GIMANA NIH. Sukurin.

 

Yaah terlepas dari kekesalan dan kegemasan gue sama keanehan nyokap, ternyata tak terhindarkan semakin hari gue justru tumbuh jadi mirip beliau. Ga cuma anehnya aja yang nurun tapi termasuk kayak khawatir-an, nyuruh temen-temen gue makan nasi biar ga sakit perut, ngingetin temen nyetir jangan sampe ngantuk, lumayan control freak, bawel banget, dan FOMO banget (fear of missing out) huahahha. Yaudahlah ya.

 

Terima kasih ya Allah atas mamah yang aneh, kocak, dan berisik banget. My life would be so dry without her buzz :’)

 

Alhamdulillah

 

mam

 

 

Advertisements

Jangan Bawa Bawa Agama

Sering gue baca atau denger kalimat seperti di judul tulisan ini, dalam interaksi sehari-hari. Biasanya muncul pas lagi bahas politik, seni, budaya, ilmu pengetahuan. dan masih banyak lagi. Awalnya gue mikir, ya mungkin emang ada hal-hal yang ga bisa dikait-kaitin sama agama, kalo dikaitin jadinya pembahasannya ga bisa lanjut. Mungkin emang agama itu ranah khusus yang mesti kita simpen di suatu tempat tersendiri dan dibawa ketika waktunya tepat aja.

Hmm…

Makin ke sini, gue cek ulang pemikiran gue tadi, jadinya kok malah aneh ya. Aneh kenapa? Ya aneh karena rupanya makin banyak hal yang gue baru tahu ternyata dicover juga sama agama gue, ternyata banyak ranah kehidupan yang juga diatur dengan rapihnya sama agama gue. Lalu gue tanya lagi ke diri sendiri,

“Gimana coba caranya ga bawa-bawa agama?”

Soalnya agama gue ngatur urusan makan-minum beserta adabnya.

Soalnya agama gue ngajarin urusan bersih-bersih dengan detail.

Soalnya agama gue ngatur cara interaksi sama orang-orang, baik itu keluarga, teman, kolega, bahkan yang beda agama sekalipun.

Soalnya agama gue ngatur dengan jelas tentang hukum waris seadil-adilnya.

Soalnya agama gue ngajarin menuntut ilmu tanpa kenal gender.

Soalnya agama gue ngatur tentang batasan aurat dan bagaimana mengontrol diri.

Soalnya agama gue ngatur tentang perkenalan, pernikahan, dan tetek bengek rumah tangga demi ga ada yang dirugikan didalamnya.

Soalnya agama gue ngasih aturan jelas tentang perbankan dan keuangan di berbagai level.

Soalnya agama gue ngajarin tentang tata cara berdagang yang halal dan ga ngerugiin orang.

Soalnya agama gue ngajarin batasan ngambek dan tegur sapa.

Soalnya agama gue punya panduan yang jelas tentang pemerintahan suatu negeri.

Soalnya agama gue menjabarkan pentingnya ilmu pengetahuan dan bahkan tanda-tandanya tersebar di alam raya.

Soalnya agama gue ngajarin etika menasihati orang lain.

Soalnya agama gue bahkan considerate banget sama gimana cara memperlakukan binatang.

Nah, ini aja baru sebagian yang gue tahu, masih banyak banget yang belum gue pelajarin. Kita tuh ya, sering karena banyak ga taunya, eh malah jadi sotoy dan sibuk bikin justifikasi sana-sini. Agama cukup disimpen di laci ga perlu ikut dibawa pergi, cuma ditengok sesekali kalo lagi sakit hati atau lagi mengalami rugi. Yakaliiii!

Kalo semua sisi kehidupan udah diatur sama agama detailnya dengan rapih kayak gitu, coba gue tanya lagi,

“Gimana coba caranya ga¬†bawa-bawa agama?”

 

 

Dipaksa Gelisah

Rabb,

Aku ngga iri sama yang kondangan ada gandengan

Aku ngga iri sama yang liburan berdua ke mana-mana

Aku ngga iri sama yang rajin anniversary bahkan sebulan sekali

Aku ngga iri sama yang sabtu minggu nonton-nonton lucu

Engga tuh.

Tapi aku iri sama yang umroh berdua 5 waktu di al-harom

Aku iri sama yang USG 4D  abis pulang kantor

Aku iri sama dua keluarga besar kumpul jadi satu

Aku iri sama mereka yang apapun kegiatannya, selalu pulang ke rumah yang sama

Tapi aku tau kok

Semua ada waktunya kan?

Semua ada momennya kan?

Cuma mau minta tolong sih Rabb

Kalau waktu & momen itu ternyata masih agak nanti, bekali aku ekstra sabar sedikit lagi

Buat aku mengerti sehingga ga jadi iri sama hal-hal yang bukan inti, apalagi ngusahain yang ga Kau ridhoin.

Aamin

Terus, Kenapa kalo Bumi Datar?

Pada ngikutin debat bumi datar VS bumi bundar ga sih?

Belakanga ini bahasan mengenai flat earth lagi marak dibahas di dunia maya di berbagai belahan dunia. Bahkan ada satu channel youtube Indonesia yang kupas tuntas, namanya Flat Earth 101. Gue ngikutin tu dari episode 1 sampai yag terbaru hahah!

Gue ya belum dalam stance yang gimana-gimana sih. Istilahnya nih, kalo bumi ternyata segitiga pun ga tau juga apa pengaruhnya dalam kehidupan sehari-hari gue. Jadiiiii ya gue emang ga ngotot belain salah satu paham manapun, baik bumi bundar maupun bumi datar.

Cumaaaa ini si pembahasan flat earth tak dipungkiri memang sangatlah bombastis buat gue haha karena pas nonton dan nyimak penjelasannya tuh gue sempet semacam, “WHAT?! MY WHOLE LIFE WAS A JOKE???!” hahha

Makin gue baca Quran, malah nemuin ayat-ayat yang menurut gue terjemahanya mendukung ke arah flat earth gitu. Nih beberapa ayat yang membuat gue galau dan gamang (azeeeigh):

  1. ‚ÄúDan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran‚Ä̬†(Al-Hijr: 19).
  2. Dan bumi bagaimana ia dihamparkan?  (Al-Ghaasyiyah: 20)
  3. ‚ÄúBukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan dan gunung-gunung sebagai pasak?” (An-Naba 78: 6-7)
  4. “dan demi Baitul Ma‚Äômur , dan atap yang ditinggikan (langit), dan laut yang di dalam tanahnya ada api,‚ÄĚ (QS. At-Thur: 4-6)
  5. Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan. (Ar-Rahman:5)
  6. Ar-Rahman:33 disebutkan jin maupun manusia tidak ada yg bisa menembus langit kecuali atas izin Allah SWT

 

Ini tuh susah ya dibahas lewat blog, enakan ngobrol. Jadi kalo ada waktu senggang dan bersedia, nonton deh di youtube. Nih gue kasih channelnya . Ntar kalo tertarik bahas, gue mau bangett!!

Tentang Kalah

Yang namanya kalah itu ga pernah enak.

Kecuali

Lo emang sengaja dari awal karena udah ogah-ogahan ikut sesuatu karena dipaksa.

Gue sempet tau di kontes fashion show anak kecil gitu, beberapa orang tuanya titip piala yang mereka bawa sendiri ke panitia. Iya cuy, beli sendiri pialanya :’) Katanya itu untuk dikasihin ke anak mereka jika ternyata si anak ga menang. Supaya apa? Ya supaya menghindarkan si anak dari rasa kecewa yang tentunya sepaket sama rasa sedih. Kebayang ga sih lo gimana ini anak tumbuh dewasa nantinya jika selalu dijaga dari rasa kecewa? Bukankah orang tua ga bisa selalu ada buat anaknya 24 jam? Bukankah lebih baik kenalin sedini mungkin bahwa hidup kadang ada ga menyenangkannya? Bukankah kehidupan itu sendiri emang ga semulus paha-pahanya Cherrybell?

Hmm.. Gue emang belum jadi orang tua sih, jadi mungkin gue belum paham gimana mega giga besarnya sayang orang tua pada anak, gimana pengennya orang tua ngelindungun anak dari kesedihan. But I just sense that there’s something quite wrong sama kebiasaan menghindarkan anak dari rasa kecewa. Kayak apa-apa diturutin, ngerengek dikit dikabulin, dibiasakan selalu menang. Hmm…

Walaupun gue belum jadi orang tua, setidaknya gue (alhamdulillah) merasakan kasih sayang orang tua. Bapak-Ibu gue justru malah “melemparkan” gue ke dalam belantara rasa kecewa, sedih, dan kalah. Mereka membiarkan gue dan adik-adik gue nyicipin kayak apa itu rasanya sakit, kayak apa itu rasanya tidak menang, kayak apa itu rasanya kapok. Thing that I learned from my parents is that they are always there. They are still there, ¬†at the very first point¬†when they let us go. They were watching, observing, and monitoring. Once I ran back to them with tears, with wounds, with disappointment, they calmed me down. Bapak gue sering banget bilang, ” Kak, hidup tuh ga selalu 2+2 =4. Yang kita kira udah pas banget ukurannya, persiapannya, tapi kalo ternyata itu bukan buat kita ya udah, berarti emang ga buat kita. Makanya kita kalo beraharap sama Allah aja.” Lain lagi dengan nyokap gue yang sering bilang begini kalo pas gue lagi gagal sesuatu, “Yang penting kan udah coba, Kak. Jadi tau dan pengalaman. Kalo coba lagi udah ada gambaran. Minta aja yang terbaik sama Allah.”

Ngomongin ‘kalah’ tuh bisa banget diposisiin di segala aspek hidup ya. Bisa kerjaan, sekolah, pertemanan, asmara, persaudaraan, bisnis, cita-cita, atau bahkan kalah sama diri sendiri. Yang sering dikaitkan dengan kalah ini adalah rasa kecewa dan biasanya¬†nyambung ke yang namanya”mengatur ekspektasi” Nah! PE ER banget nih yang satu ini butuh postingan sendiri kayaknya.

Jadi intinya yaah biarkanlah diri kita ada kalanya kalah sama orang lain. Biar nanti pas menang, berasa gejolak kemenangannya. Muahahhaha!

Cukup

Cukup itu apa?

Relatif. Bagi gue cukup, belum tentu bagi lo cukup.

Seminggu-an ini gue berkutat dengan kata “cukup”. Bolak-balik gue pikirin apa itu cukup, bagaimana menjadi cukup, seberapa banyakkah sampe bisa dikatakan cukup, dan kenapa cukup itu penting. Gue bahkan mengulang-ulang kata cukup sampe maknanya hilang. Tetep juga masih ga ngerti ūüė¶

Sebenernya gimana sih cara orang menentukan sesuatu itu cukup atau kurang atau lebih?

Coba kalo lagi ga males, lo pikir deh, manusia itu sebenernya cuma butuh cukup. berkecukupan. tercukupi. Dari 18 bakul nasi yang dihidangkan, lo pasti cuma bisa abisin sepiring dua piring. Dari 53 galon air minum, lo pasti cuma bisa minum segelas dua gelas dalam satu waktu. Dari 367 baju yang ada di lemari, lo cuma bisa mengenakan 2-3 helai sekali pakai. Dari 1049 temen facebook, paling lo cuma deket dan curhat sama 3-4 orang. Liat kan pola nya? Begitulah cukup.

Dalam kehidupan emang orang tuh selalu cari yang terbaik. Tapi begitu udah ketemu yang baik, masih cari lagi yang lebih baik. Begitu udah ketemu yang lebih baik, eh masih adaaa lagi yang kayaknya lebih baik. Iya, bagus sih never settle for anything less. Tapi sampe di suatu titik masa lo ga bertanya sih, “sampe kapan nih nyari-nyari yang lebih baik terus?” Nah di sini nih, gue merasa jawabannya adalah “cukup”. Batas dari pencarian lo akan hal / orang yang lebih baik itu adalah ketika lo menemukan kecukupan di dalamnya. Kalo udah tercukupi, ya aman dong?

Nah sayangnya “cukup” ini tuh ada musuh bebuyutanya, yaitu “takut kekurangan”. Iyaa betul.. memang ada juga yang namanya “takut kebanyakan” tapi masih jauh kalah seremlah dibanding “takut kekurangan.”

Oke, kalo itu tadi lebih ngebahas tentang sesuatu yang kita cari, kita kejar, dan kita usahain… Nah gimana hal nya ketika objeknya adalah diri kita sendiri? Gimana ketika ternyata lo menjadi belum cukup bagi orang lain? Ini sungguhlah pelik. Karena awalnya lo pasti akan bertanya-tanya “kenapa” sampe seribu kali. Lalu lo akan cek-cek diri lo sendiri, variabel apa yang sekiranya kurang. Yang bikin makin pelik adalah ketika si subjek penilai menyatakan bahwasanya dia juga gatau apa yang kurang dari lo, tapi simply si subjek menyatakan bahwa lo belumlah cukup buat dia. Hmm.. Aneh? Iya aneh, tapi percayalah hal-hal kayak gini tuh terjadi.

Gue, adalah orang yang percaya bahwa seabstrak apapun hal, itu setidaknya bisa dijelaskan walaupun dengan cara yang terbatas. Paling tidak, usaha untuk menjelaskan itu ada dan in syaa Allah bisa dijelasin. Maka jika ada orang yang bilang “ya pokoknya gitu deh ada hal yang ga bisa dijelasin” menurut gue itu aneh. Kenapa aneh? Karena kalo niat, pasti ada usaha menjelaskannya meskipun terbata-bata, walaupun ga 100% jelas, setidaknya ada. Jawaban model “ya pokoknya gitu deh..” itu menurut gue either emang males jelasin aja atau ga enak mau jujur. Itu aja pilihannya. Bukannya sok tau, tapi gue pernah di posisi si orang yang bilang, “ya pokoknya gitu deh..” ini. Dan kondisinya emang gitu, either gue males jelasin atau gue ga mau si objek tersinggung.

Balik lagi ke bahasan tentang cukup, gue rasa ini poinnya sama seperti postingan gue yang ini. Intinya yaituuu tetaplah menjadi the best version of yourself. Jangan jadi palsu demi mencukup-cukupi “kebutuhan” orang lain. Karena lo bisa aja udah usaha mati-matian tapi kalo bagi orang itu lo belum cukup, ya mohon maaf lahir batin, lo emang belum cukup :’)

 

Tapi jangan sedih, karena emang ga seharusnya kita jadiin manusia buat tujuan kaaan.. hahha! Terus siapa dong yang mesti kita jadiin tujuan atau harapan?

5a568ac57cf31f6129702a054fb4efbb
Hasbunallah wa ni’mal wakil

Upside VS Downside

Having a good life is everyone’s dream. Always.¬†But we cant deny that the opposite condition is waiting out there. Miserable life.

Lately, a question popped up in my head: When all the good proper life suddenly taken away, then it changed into something bad or unwanted condition, Why people tend to say “My life is turned upside down”. Why?

I’m sorry for keep questioning in this paragraph. But, why people so sure that the previous life they had was an ‘upside’ ? How do they know? Couldnt it be downside instead? Could it be even better in next stage, huh? I mean, we never know what are ¬†God’s plans, right? People really have no clue about what is happening now, moreover the future.

Yes I know, nobody will take time trying to get the answer for my questions and the gank. So let me put it like this: People say ‘upside’ for picturing some condition that fits to their desire. While ‘downside’ is used for picturing anything unwanted, out of plan. That’s why when they are sad, comes out that phrase “My life is turned upside down”

Well…. it sounds logic now.

 

So it’s possible if someday you’re gonna change that phrase into “My life is turned downside up.”

Make sense though.