EH, KOK TIBA-TIBA 28?

Sepertinya di postigan tahun lalu gue udah sempet mention mengenai ketidak excited an gue akan ulang tahun akhir-akhir ini. Gue menghindari banget momen selebrasi macem tiup kue potong lilin gitu (iya, kebalik).

Alhasil, gue mengajukan izin pada hari ultah untuk WFH (work from home) karena sekalian ada yang diurus juga. Menghindari suasana kantor dan pengen sendiri aja. Sebutlah gue Ge Er, tapi emang di kantor ada semacam kebiasaan ngehore-hore in yang ultah pake kue dan nyanyi. Gue bukannya ga suka, hanya uncomfortable aja. Suasana keriaan kayak gitu tuh fana banget. Momen awkward adalah ketika abis selese dinyanyiin, potong-potong, foto-foto, lalu ziiiinnnnngggg… semua kembali normal kayak ga ada apa-apa. Kekontrasan itu yang gue ga nyaman. Kayak apa ya.. kayak diliatin kemeriahan dunia sekelebat mata lalu lo dilempar balik ke realita yang biasa banget. Haha.

Alhamdulillah tanggal 2 Mei terlewati dengan baik, sesuai rencana. Diawali dengan bangun pagi, ngajar di UI, terus urus-urus beberapa hal, lanjut kerja dari luar, lalu makan malam bersama yang terkasih. Enak deh. Close circle gitu.

Besoknya, gue masuk kantor dengan tenang karena “Yesss ultah gue udah lewat. Berhasil deh lewatin momen dihore-horein.” Paling ada beberapa aja yang ucapin pas ketemu dan nanya “ke mana lo kemaren ga keliatan?” Sabiiilah cuma jawab-jawabin dan aamiin aamiin. Enak deh rasanya didoain tiap hari begitu. Emang kenapa sih kita mesti ada trigger tanggal ya buat doain satu sama lain? :”)

Di tengah terlenanya gue dengan ketenangan H+1 ulang tahun ini, ternyata gue lupa bahwa gue berkawan sama makhluk keukeuh bin ngeyel. Jam 3 sorean gitu ternyata terjadilah hore-horean yang walaupun telat sehari tetep diada-adain. Mereka beli kue mahal ala orang berada gitu dan mengabulkan salah satu wishlist gue yang pengen punya polaroid! Ckckck.. gue cek kanan kiri apakah sekiranya ini acara Uang Kaget??? Waw.. Ternyata realita!! Inilah yang dinamakan se-ngelak apapun juga kalo emang udah rejekinya, ya akan sampe juga.

Selain anak-anak kantor, manusia-manusia garda depan dalam hidup gue juga ga tinggal diam, ada yang nelfon-nelfon, video call, beli ini itu, doain panjang lebar. Orang tuh ya kok pada ringan tangan banget nyisihin rejekinya buat nyenengin gue. Ma syaa Allah, pada inget kali ya duit ga dibawa mati haha.. terima kasih banyak perhatiannya yaa, hati gue anget gitu merasa disayang. Sekali lagi, terima kasih ya gais. You know who you are. Semoga Allah senengin kalian dengan cara yang jauh lebih baik. Aamiin.

IMG_20180506_010256_107

Well, to be honest tahun ini yang ucapin waaay lesser than last year. Bener-bener grup yang deket-deket aja dan keluarga plus sahabat. Doanya pun udah beda, sangat spesifik dan bergerak dari tahun lalu. Allah baik sekali, progress hidup gue tergambar dari ucapan-ucapan handai taulan. Kalo lagi mikirin ginian sedih banget deh mungkin kalo ada awards hamba paling lupa bersyukur, gue bisa jadi nominee kayaknya. Ngeluh digede-gedein, minta mulu, bersyukurnya amat jarang. Ampun Ya Allah 😦

Semoga doa-doa bagus dari semuanya bisa Allah kabulkan dan gue diberi kemampuan untuk memantaskan diri agar doanya terkabul. Aamiin.

Gue sih ga muluk-muluk.
Semoga keberadaan gue di muka bumi ini nih diberi umur panjang yang penuh keberkahan, ada manfaatnya buat banyak orang, dan pada prosesnya gue bisa menikmati sehingga mudah bersyukur dan sulit mengeluh.

Bismillahirrohmanirrohim!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s