Mama Bisa?

Dulu jaman SD sampe SMP, umur-umur 6-13 tahun inget banget gue selalu punya banyak PR dari sekolah. Macem-macemlah dari yang pelajaran bahasa, kesenian, hitung-hitungan, dan segambreng lainnya. Sebagai bocah polos yang berbudi pekerti, gue selalu mengerjakan PR sesuai yang diinstruksikan. Walaupun dalam prosesnya gue ga jarang lumayan panik dan stress juga karena beberapa kali merasa ga bisa, ga tahu caranya, atau khawatir salah ngerjainnya.

Terkait hal ini, ada hal yang gue super inget dan membekas. Yaituuuu ketika perjalanan pulang dari sekolah ke rumah, gue suka panik dan tergopoh-gopoh pengen buru-buru ngerjain PR pas nanti sampe rumah biar ga ada beban. Tapi sedikit kepanikan gue berkurang setiap gue inget di rumah ada Mamah yang stand by dan gue tahu betul beliau itu pintar serta bisa diandalkan untuk ngajarin gue nyelesein PR -PR menyebalkan yang seringkali gue kurang paham caranya. Begitu gue nyampe rumah, gue langsung nanya nyokap, “Mah, aku ada PR ini ini ini.. tapi kayaknya susah Mah. Mama bisa?” dan nyokap selalu jawab, “Bisaaa.. ntar Mama liat soalnya, kita kerjain bareng.” Itu, jawaban beliau yang kayak gitu tuh, cukup bikin gue senaaang sehingga makan dan bobok siang pun tenang! Gue sebagai anak SD happy banget punya nyokap yang pinter.

Sekarang, umur gue 26 tahun. Belakangan gue suka lookback ke momen-momen kayak di atas. Dari pengalaman tadi, gue sekarang jadi bisa ambil pelajaran yang contoh nyatanya adalah nyokap gue sendiri. Pelajaran apa? Yaituuu, betapa pentingnya seorang Ibu memiliki pendidikan yang baik. Ini terbukti mengangkat rasa percaya diri anak dalam perihal pendidikan. Ga salah sama sekali sih kalo di Islam dibilang Ibu tuh madrasah/sekolah pertama bagi anak-anaknya :’)

Wawasan Ibu mesti kaya biar anaknya yang ceriwis dan lagi banyak-banyaknya nanya bisa ke-handle dengan jawaban yang tepat dan sesuai. Keterampilan ibu harus banyak supaya anaknya yang aktif bisa terakomodir dan terdampingi aktifitasnya. Pergaulan ibu harus luas biar anak yang kegiatannya lagi seru-serunya dan super banyak bisa tetep dimonitor tanpa bikin anak merasa risih. Kesehatan ibu mesti baik supaya anaknya bisa spend time waktu yang banyak dengan si ibu, gizinya terjaga, dan kuat ngikutin pola kegiatan anak. Duhhh banyak deh “mesti-mesti” yang lainnya.

Dalam hal ini, gue bersyukur sekali punya bokap kayak si Papah  yang berbesar hati mengizinkan istrinya melanjutkan pendidikan yang bahkan lebih tinggi dari pendidikannya sendiri. BTW, saat nyokap gue S2 itu, beliau ambil program tersebut pas hamil adek gue yang bungsu.  Hahaha seniat itu belajar sampe ga bisa nunggu abis lahiran dulu kek! 😀

Hmm… tapi gimanapun juga, di jaman super modern kayak sekarang gini masih ada loh  orang yang mikir jelek macem “ngapain perempuan sekolah tinggi-tinggi kalo ntar lo ujungnya nikah, ga kerja, dan jadi ibu aja di rumah.” Ihhhh.. orang-orang kayak gini nih yang pengen gue pentung kepalanya biar insyaf. Perempuan berpendidikan itu kan banyak perannya. Jadi istri yang cerdas supaya bisa ngimbangin suami, kayak diajak ngobrol politik nyambung, bahas pendidikan anak punya prioritas, diskusi ide bisnis bisa, atau dicurhatin masalah kantor mampu nanggepin. Ga sekedar jadi perempuan yang pas suaminya cerita panjang lebar mengenai pendapatnya tentang politik pilgub, lalu si istri hanya bisa bilang “yaudah Mas, yuk makan dulu..” DEEENGGG!

Selain jadi istri, si perempuan berpendidikan juga bisa jadi Ibu yang pintar buat anak-anaknya, jadi temen curhat yang pandai menyesuaikan diri buat mertua, jadi tante yang gaul dan asik buat ponakan, atau bahkan jadi tetangga yang menyenangkan buat warga sekitar rumah. So, buat pria-pria di luaran sana yang mungkin masih merasa egonya tercabik jika perempuannya berpendidikan lebih tinggi, plisdeh jangan suruh orang yang turunin standard demi menyesuaikan diri sama ego lo, tapi lo dong yang man up! Hidup ini ga lama kok, sayang banget kalo hanya diabisin bareng partner hidup yang biasa-biasa aja.

Ya kaaaan?! 😉

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s