Cukup

Cukup itu apa?

Relatif. Bagi gue cukup, belum tentu bagi lo cukup.

Seminggu-an ini gue berkutat dengan kata “cukup”. Bolak-balik gue pikirin apa itu cukup, bagaimana menjadi cukup, seberapa banyakkah sampe bisa dikatakan cukup, dan kenapa cukup itu penting. Gue bahkan mengulang-ulang kata cukup sampe maknanya hilang. Tetep juga masih ga ngerti 😦

Sebenernya gimana sih cara orang menentukan sesuatu itu cukup atau kurang atau lebih?

Coba kalo lagi ga males, lo pikir deh, manusia itu sebenernya cuma butuh cukup. berkecukupan. tercukupi. Dari 18 bakul nasi yang dihidangkan, lo pasti cuma bisa abisin sepiring dua piring. Dari 53 galon air minum, lo pasti cuma bisa minum segelas dua gelas dalam satu waktu. Dari 367 baju yang ada di lemari, lo cuma bisa mengenakan 2-3 helai sekali pakai. Dari 1049 temen facebook, paling lo cuma deket dan curhat sama 3-4 orang. Liat kan pola nya? Begitulah cukup.

Dalam kehidupan emang orang tuh selalu cari yang terbaik. Tapi begitu udah ketemu yang baik, masih cari lagi yang lebih baik. Begitu udah ketemu yang lebih baik, eh masih adaaa lagi yang kayaknya lebih baik. Iya, bagus sih never settle for anything less. Tapi sampe di suatu titik masa lo ga bertanya sih, “sampe kapan nih nyari-nyari yang lebih baik terus?” Nah di sini nih, gue merasa jawabannya adalah “cukup”. Batas dari pencarian lo akan hal / orang yang lebih baik itu adalah ketika lo menemukan kecukupan di dalamnya. Kalo udah tercukupi, ya aman dong?

Nah sayangnya “cukup” ini tuh ada musuh bebuyutanya, yaitu “takut kekurangan”. Iyaa betul.. memang ada juga yang namanya “takut kebanyakan” tapi masih jauh kalah seremlah dibanding “takut kekurangan.”

Oke, kalo itu tadi lebih ngebahas tentang sesuatu yang kita cari, kita kejar, dan kita usahain… Nah gimana hal nya ketika objeknya adalah diri kita sendiri? Gimana ketika ternyata lo menjadi belum cukup bagi orang lain? Ini sungguhlah pelik. Karena awalnya lo pasti akan bertanya-tanya “kenapa” sampe seribu kali. Lalu lo akan cek-cek diri lo sendiri, variabel apa yang sekiranya kurang. Yang bikin makin pelik adalah ketika si subjek penilai menyatakan bahwasanya dia juga gatau apa yang kurang dari lo, tapi simply si subjek menyatakan bahwa lo belumlah cukup buat dia. Hmm.. Aneh? Iya aneh, tapi percayalah hal-hal kayak gini tuh terjadi.

Gue, adalah orang yang percaya bahwa seabstrak apapun hal, itu setidaknya bisa dijelaskan walaupun dengan cara yang terbatas. Paling tidak, usaha untuk menjelaskan itu ada dan in syaa Allah bisa dijelasin. Maka jika ada orang yang bilang “ya pokoknya gitu deh ada hal yang ga bisa dijelasin” menurut gue itu aneh. Kenapa aneh? Karena kalo niat, pasti ada usaha menjelaskannya meskipun terbata-bata, walaupun ga 100% jelas, setidaknya ada. Jawaban model “ya pokoknya gitu deh..” itu menurut gue either emang males jelasin aja atau ga enak mau jujur. Itu aja pilihannya. Bukannya sok tau, tapi gue pernah di posisi si orang yang bilang, “ya pokoknya gitu deh..” ini. Dan kondisinya emang gitu, either gue males jelasin atau gue ga mau si objek tersinggung.

Balik lagi ke bahasan tentang cukup, gue rasa ini poinnya sama seperti postingan gue yang ini. Intinya yaituuu tetaplah menjadi the best version of yourself. Jangan jadi palsu demi mencukup-cukupi “kebutuhan” orang lain. Karena lo bisa aja udah usaha mati-matian tapi kalo bagi orang itu lo belum cukup, ya mohon maaf lahir batin, lo emang belum cukup :’)

 

Tapi jangan sedih, karena emang ga seharusnya kita jadiin manusia buat tujuan kaaan.. hahha! Terus siapa dong yang mesti kita jadiin tujuan atau harapan?

5a568ac57cf31f6129702a054fb4efbb
Hasbunallah wa ni’mal wakil
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s