Butuh Dua

Kapan nikah?

Yes. Ini adalah tulisan yang memang tersulut dari pertanyaan di atas. Sejatinya, pertanyaan ini udah mulai sering gue denger sejak gue di usia 23-an. Seiring berjalannya waktu, makin tahun maka makin santer terdengar dan diarahkan kepada gue. Entah kenapa ya kok orang bisa-bisanya nanyain pertanyaan ini tuh enteng banget, kayak nanya “kapan ke alfamart?” Dan kalo diperhatiin ini yang nanya kebanyakan pasti yang udah nikah. Hahahah kenapa sih woy, apa karena lo merasa giliran lo udahan terus kayak iseng aja gitu tergelitik pengen ‘bales dendam’ merasakan jaman dulu ketika lo pada masanya ada di posisi yang ditanya-tanyain? Atau mungkin lo simply resek aja pengen menempatkan orang pada kondisi yang cengar-cengir gatau mau jawab apa? Ckckck.

Nunggu apalagi sih?

Hhh.. pertanyaan jenis kedua ini adalah lanjutan dari pertanyaan pertama yang ga kalah menyebalkannya. Pertanyaan ini tuh mengandung unsur kesotoyan luar biasa. Seolah-olah si penanya lebih tau banyak hal tentang hubungan dua insan manusia yang jadi objek pertanyaan. Nih ya gue bilangin, nikah itu kan butuh 2 orang broh! Kalo yang satu mau, yang satunya ga mau, ya ga bisa. Kalo yang satunya siap tapi yang satu lagi belum siap, ya ga jalan. Kalo yang satunya yakin, tapi satunya ga yakin-yakin amat, yaaa ntar dulu. Plislahh nikah tuh bukan hal yang bisa di-besok-sore-in. Jadi ga perlulah ya kayaknya nanya ‘nunggu apa lagi sih?’ karena lo ga pernah tau apa yang udah seseorang usahain buat sampe ke titik yang disebut MENIKAH.

Nyari yang kayak gimana lagi sih?

YASALAM.. ini pertanyaan tipe yang sok terdengar mau bantuin tapi seringkali sesungguhnya hanyalah pengen mencibir betapa si orang yang jadi objek pertanyaan itu dianggap super picky dan amat selektif. Kalo ini ditanyain ke gue dan ke mbak-mbak se-lingkaran permainan gue, dapat dipastikan kita udah males banget jawabnya. Kebanyakan tuh orang ga cari yang gimana-gimana, nyari yang cocok, nyambung, seagama, dan SIAP menikah aja itu udah zuzaah broffh! Boro-boro mau ditambahin tetek bengek lainya macam; tubuh atletis, brewokan tipis, rambut klimis, dan senyumnya manis. BLAAH, itu semua mah bonusss!

Mau nunggu sampe kapan lo?

Ini pertanyaan apaan sih? Nyinyir tapi ga mikir! Hahaha nyebelin. Helloooo! Siapa juga ya yang mau nunggu lama-lama? Siapa sih yang berencana nunggu seumur hidupnya? Meeen, nunggu Transjakarta ga dateng-dateng aja udah pengen murka apalagi nunggu dinikahin?! Lagian ya emang orang yang melontarkan pertanyaan ini berharap dapet jawaban kayak apa sih? *heraaaan*

Buruanlah nyusul!

Oke, yang ini bentuknya bukan pertanyaan, tapi lebih ke seruan, himbauan, atau apalah namanya. Gimanapun juga, seruan ini sedikit banyak sesungguhnya mengandung unsur jumawa. Karena yang melontarkan pasti adalah orang-orang yang telah menikah. Untuk menutupi kejumawaan-nya, biasanya mereka akan bilang, “ya ini kan doa cuy biar lo cepet nyusul.” Haaah?! Gimana sih kok jadi twisted? Doa ya doa, menghimbau ya menghimbau. Lagian kalo emang doain ngapain pamrih amat pake dibilang-bilangin hahhaha.

Poinnya adalahhhh, biarkan saja orang-orang dengan usaha mereka dan pergolakan batin mereka masing-masing dalam menuju pernikahan ini. Itu aja udah cukup ribet buat mereka, ga perlu lo ikutan masuk dan nambah-nambahin pressure. Kalo emang niat doain, ya doainlah dengan tulus. Asal kalian tau, doa yang baik itu justru ketika lo mendoakan seseorang diam-diam, bukannya malah pamer dan diumbar-umbar :’) Kalo emang berniat jadi temen yang baik ya berikanlah masukan pada saatnya, pada saat lo ditanyain pendapat, pada saat lo dimintain saran. Kalo niat bantu jodohin juga boleh aja, berikanlah kandidat dengan cara yang baik, hargai juga pendapat dan kesediaan si orang ini. Ya kan?? Jangan sampe maksud baik jadi malah nyebelin gara-gara dilakukan secara repetitive dan ga sensitif dengan perasaan orang lain.

Hmm… sekali lagi, kita ga pernah tau apa yang udah orang lain lakukan buat mengusahakan dirinya menuju jenjang pernikahan. Dan kalo lo perhatiin baik-baik, manner kayak gini ga cuma berlaku diperihal nikah-nikah aja, tapi juga di urusan kehidupan lainnya kayak nanyain kenapa orang belum hamil juga, kenapa anaknya ga dikasih ASI, kenapa anaknya disekolahin swasta, kenapa ini itu dan seterusnya.

Inget ajalah, peduli dan mencampuri adalah dua hal berbeda yang batasannya tipis banget. Setipis apa? Ya setipis rasa malu kita :))

Anyway, ini tulisan juga sebagai pengingat gue di kala nanti gue udah menikah dan berumahtangga, maka Hai Annisa Pratiwanda, janganlah kau jadi sosok mbak-mbak nyebelin yang melontarkan pertanyaan-pertanyaan di atas kepada orang lain. Oke ya, janji?!

Oke, in syaa Allah.

Advertisements

2 thoughts on “Butuh Dua

  1. Dan setelah menikah akan muncul lagi pertanyaan selanjutnya, “Waah seneng dong yaa udah nikah. Ngomong-ngomong, kapan isi? Kan udah sebulan. Nunggu apalagi sih?”

    Semoga aku juga nggak jadi temen yang terlalu semangat kayak beberapa orang yang kasih pertanyaan-pertanyaan (bahkan “sindiran”) ini.. *miris*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s