Kalo iya ya ayok, kalo engga ya dadah!

Ini sebenernya cerita beberapa bulan lalu, baru sempet aja ditulis. Suatu hari, secara random yang terencana, gue main sama sobi dari jaman SMA ke sebuah mall pergaulan paling hits se pejaten, ya anggaplah namanya Pejaten Village ✌🏽️

Sebongkah bocah lelaki ini sudah gue kenal sejak jaman ingusan SMA masih kurus kering kerontang sampe sekarang udah jadi subur makmur sehingga bentuknya macam bapak orang. Setelah kenyang dan capek tarik suara, kita nongkrong di sebuah kafe sambil ngobrol panjang lebar, yah ga jauh-jauh topiknya dari kegelisahan manusia-manusia setengah abad. Waktu itu kita saling bertukar pendapat mengenai curhatan masing-masing. Dia cerita tentang kebingungannya akan perempuan dan gue cerita tentang keheranan gue akan laki-laki. Ini bagian yang menarik karena kita masing-masing bisa dapet insight langsung dari ‘si makshluk yang bikin kita bingung’ yeaah! Kali ini gue males menceritakan mengenai bagaimana kita bahas sisi perempuan karena udah mayan banyak yang nulis tenntang perempuan dan menjelaskan gimana itu perempuan. Lalu jawabannyapun jelas sudah, kita nih, para perempuan emang ga bakal bisa dipahamin, tapi cukup dipastiin. *wink*

female-male-brain-differences
source: http://www.feministcurrent.com

Gue akan lebih ke membahas apa yang gue tanyakan tentang laki-laki kepada si temen gue ini. Waktu itu entah gimana pembahasan sampe kepada mengapa laki-laki itu kadang ada yang terlihat serius mengusahakan tapi ada juga yang on-off aja gitu, kayak iya kayak engga. Kemudian si temen gue ini ketawa lalu jawab dengan simplenya kurang lebih begini. “Ya kalo lo ngerasa diusahain, berarti emang dia lagi ngusahain lo. Nah kalo dia kayak sok cuek atau terkesan tarik ulur, ya percayalah itu bukan ‘sok’ atau ‘terkesan’, tapi emang dia enggak ngusahain lo! Jangan lo bikin asumsi sendiri buat hibur-hibur diri.”

KROMPYANGGGG!

Singkatnya temen gue itu berkata bahwa:
“Men are honest, you are just not listening!”

Inti yang gue tangkap dari obrolan sore itu yaituuu… karena laki-laki itu adalah makhluk yang simple, mereka ga ada waktu buat ribet-ribet kamuflase perasaannya, ga cukup kreatif buat akting sok cuek / sok perhatian , dan ga cukup sabar juga buat main tarik ulur. Kalo mereka emang bener-bener pengen sesuatu ya mereka akan lakuin apapun sebisanya buat dapetin si sesuatu itu. Fitrahnya lelaki itu tuh kayak pemburu. Ga bakal berhenti sampe dapet, atau at least sampe bener-bener jelas bahwa si sesuatu itu emang ga mungkin lagi diperjuangin.

Jadi pelajaran moral yang gue dapet dari si temen gue ini adalah, kalo kita nih para perempuan mau paham laki-laki, berpikirlah kayak laki-laki. Mereka sesimpel itu kok. Asli deh kalo ribet-ribetan, kita masih lebih menang. :’)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s