Yang Pasti Terjadi Itu, Mati

Beberapa hari setelah gue ulang tahun ke 26, gue mendapatkan kabar bahwa Ibunya teman gue meninggal dunia.Beliau adalah Ustadzah Tutty Alawiyah, salah seorang wanita inspiratif yang banyak peran konkritnya buat pendidikan, syi’ar Islam, dan pemberdayaan wanita. Sekitar jam 10 gue berangkat menuju rumah duka. Mendekati area Jatiwaringin, Masyaa Allah, jalanan mega giga macet nyaris ga bergerak. Itu adalah imbas dari penuhnya kediaman beliau, semuanya mau ke rumah Bu Tutty, semuanya mau parkir buat nengok terakhir kali. Bukannya kesel atau apa karena macet tersebut, justru gue malah fokus di betapa beliau ini dihargai dan dicintai banget sama orang-orang, sampe super banyak orang yang hadir takziah dan mau ikut menyolatkan dan memakamkan beliau.

Karena takut kehilangan momen dan terlalu lama stuck di jalan akhirnya gue parkir di suatu resto, dan jalan kaki menuju rumahnya. Sesampainya di rumah,  Ar-Rahmaan lagi dibacakan bareng-bareng. Gue nyari temen gue tapi belum keliatan, pastinya lagi sibuk juga urus ini itu, jadi yaudah gue lanjut sholat zuhur dulu aja. Pas numpang wudhu di salah satu kamar mandi, ada 3 orang ibu-ibu yang barengan masuk sama gue buat wudhu. Gue denger obrolan dia sama seorang ibu-ibu lainnya, ternyata dia adalah alumni santrinya di pesantren keluarga Bu Tutty ini. Gue wudhu sambil mikir, Ya Allah.. ini ibu-ibu tadinya diurus dan dirawat di panti, dan sekarang setua ini, udah bisa hidup sendiri, bekeluarga sendiri. Jariyah banget ya bisa ngurus anak-anak yatim/piatu sampe akhirnya mereka hidup mandiri :’)

Selesai sholat gue duduk diem di kerumunan orang-orang lainnya sambil menunggu jenazah dibawa ke ruang tengah setelah dimandikan. Sambil duduk itu gue liat kanan-kiri dan seperti biasa mikir-mikir sendiri. Ada yang gue liat orang sambil nelpon urusan bisnis, ada yang sambil ngobrol sama temen sampingnya dan ketawa-ketawa, ada juga yang sibuk ngurusin anaknya rewel, ada yang sambil whatsapp sama grup kantornya ngomongin kerjaaan (asli ga sengaja keliatan, bukan ngintip), ada juga yang foto-foto, dan masih banyak lagi. Di grup pertemanan gue sama anaknya Bu Tutty ini juga banyak temen-temen yang minta maaf ga bisa hadir karena alsan kesibukannya masing-masing. Ya enggaa, gue ga nyalahin atau nge judge yang ga dateng atau gimana. Malah itu bikin gue mikir. Mikir banget asli deh. Ketika seseorang yang sangat amat penting bagi kita meninggal sekalipun, which is itu ultra sedih banget kan buat kita, tapi tetep aja ga bisa memungkiri yang namanya orang lain kan ya punya kegiatannya sendiri. Jadi ga bisa juga mengharapkan sedih kita bakal ditemenin, atau galau kita bakal dihibur. Moment ini mempertegas ke gue bahwa sesedih apapun lo, hidup tuh tetep berjalan. dunia ga ikut freezed bareng kesedihan lo. Ngeliat itu semua tuh gue jadi ngebayangin dan nalar, betapa kalo kita mati nanti tuh  kehidupan orang akan tetap berjalan, saat kita meninggal nanti tuh aktivitas orang akan terus berlangsung.

Abang Christ Martin menggambarkannya dengan tepat lewat lagu Everglow

So how come things move on
How come cars don’t slow
When it feels like the end of my world?

Orang mungkin akan sedih, nangisin kita, tapi ya paling berapa lama sih? Gak lama! Beneran. Sehebat-hebatnya manusia, sepenting-pentingnya kita waktu di dunia, cepet atau lambat juga bakal yaudah aja gitu. Ini yang gue hadiri adalah wafatnya seorang hebat, inspiratif, berperan, dan kesayangan masyarakat. Di sini aja gue udah bisa liat betapa orang hidupnya tetep berjalan, betapa orang juga cepat kembali ke aktivitas masing-masing. Lah terus apa kabar dong sama manusia yang semasa hidupnya ga berperan apa-apa, ga ngasih manfaat, kurang amalnya, atau malah cenderung merugikan orang lain (na’udzubillah) ? Gimana coba? Apa ga lebih gampang lagi dilupain orang? Apa ga makin cepet diabaikan orang? Huhuhuhu.. 😦 sedih banget gue kalo liat diri sendiri, umur segini belum adaaaa ngapa-ngapainnya. Takutttt banget kalo diberhentiin jantungnya sama Allah sekarang-sekarang ini 😦 Mau jadi apa gue, bakal kayak apa orang nginget Annisa Pratiwanda, maukah orang menyempat-nyempatkan waktunya doain solatin dan anter gue ke makam?

Masih sibuk sama pikiran sendiri, gue liat sekeliling rumah yang besar itu, terisi penuh sesak sama para tamu dan keluarga. Semua hadir untuk mendoakan Bu Tutty. Keluarga pun banyak dibantu oleh warga dan rekan sekitar. Tapi gue ga bisa nahan untuk ga bayangin gimana kondisi rumah ini 3 hari lagi, seminggu lagi, atau sekian bulan lagi yang kembali jadi sepi, sunyi, dan tiap sudutnya pasti ngingetin sama keluarga yang udah ga ada. Yang paling berasa pasti keluarga inti ya. Makanya pas ngebayangin kesepian itu tuh gue rasanya nyesss banget. Justru masa-masa paling sedih biasanya adalah pas rumah udah ga ada tamu dan jadi sepi. Hmm.. semoga doa ga putus ya buat beliau dan keluarga yang ditinggalkan. Aamiin.

Ada beberapa takziah yang udah pernah gue hadiri, sensasinya pun sama. Bikin ngerasa sepi banget pas lagi rame-ramenya orang. Bikin mikir dan bikin introspeksi. Momen termembekas so far adalah pas gue ikut mandiin almh. bude gue tahun 2007, waktu itu gue masih SMA. Pas mandiin beliau gue kayak bener-bener dibuka matanya lebar-lebar dan dihadapkan pada kenyataan bahwa mati itu nyata dan mati itu pasti.

Ya Khaliq :”(

Seringkali kalo pas gue lagi nyetir atau melewati kuburan, gue selalu ngebayangin dan semacam bergumam dalem hati “ya ampun ini gue lagi jalan menuju mall mau seneng-seneng, tapi di bawah tanah yang gue lewatin ini, ada ratusan bahkan ribuan orang yang udah ga bisa ngapa-ngapain.” Terus gue ngebayangin gimana ntar kalo gue udah mati, udah dikubur di bawah sana sementara orang-orang hidup lainnya masih beraktivitas di atas tanah dan bersenang-senang sesuai jadwal mereka. Hhh..

“Perbanyak oleh kalian mengingat penghancur segala kenikmatan, yakni kematian.” [HR. Tirmidzi]

 

p.s: Rabb, semoga tulisan ini ga sekedar coret-coretan hamba, tapi beneran bisa jadi pengingat kalo mulai off track. Bismillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s