KOK, TIBA-TIBA 26?

Tahun lalu gue mengira-ngira dan membayangkan bakal seperti apakah ulang tahun gue yang ke 26. Hmm.. sebelum bahas lebih jauh, intinya sih gue bersyukur banget Allah udah ngasih waktu buat gue melampaui 26 tahun gini. Kan banyak ya orang yang mati muda, atau bahkan bayi baru lahir meninggal, dan macem-macem. Nah sekarang pe er nya adalah gimana nih caranya biar gue ga ngecewain Allah atas pemberian usia yang udah Dia kasih buat gue :/

Ulang tahun ke-25 lalu gue belajar banyak. I learned the hard way about being grateful :’) Cerita lengkapnya bisa dibaca aja di sini. Teruuuusss tahun ini tanpa disangka-sangka ternyata jadi salah satu ulang tahun gue yang paling beda, paling seru, dan tersibuk banget sampe ga megang handphone seharian hahaha. Asli deh biasanya 2 Mei itu alhamdulillah handphone gue ga berhenti tang ting tung seharian isinya orang-orang pada baik banget ngucapin dan doain yang bagus-bagus. Beberapa via text, beberapa lainnya via telepon.

Jadi gini ceritanya, tanggal 2 Mei lalu gue ikutan Kelas Inspirasi. Ini adalah salah satu program turunannya Indonesia Mengajar nya Pak Anies Baswedan. Singkatnya, program ini tuh mengajak para relawan untuk rela cuti 1 hari demi mengajar di sebuah sekolah dasar dalam rangka menginspirasi anak-anak SD tersebut mengenai profesi kita masing-masing. Tujuannya adalah agar anak-anak itu punya mimpi dan tujuan yang tinggi serta membuat mereka terpacu buat sekolah dan belajar terus. Makanya tagline Kelas Inspirasi ini adalah “Sehari mengajar, seumur hidup menginsprasi.”  SD yang dipilihpun rata-rata adalah SD marjinal yang tidak berada di tengah kota dan kurang berada. Waktu itu gue dan kelompok gue dapet SD daerah Cilincing Jakarta Utara. Uwaaaaw! Sebagai warga selatan, sungguhlah gue lumayan terkejut ya kan dari ujung ke ujung. Tapi gapapa, justru yang jauh sekalian biar gue tau kayak gimana rasanya dan kayak gimana bedanya.

20160502_111807

Tantangan di Kelas Inspirasi ini ternyata ga semudah itu bro! Dulu 2011 gue pernah ngajar SD selama kurang lebih sebulan karena program K2N UI yang menempatkan gue di sebuah desa terpencil, yang merupakan perbatasan Indonesia Malaysia, yaitu daerah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. Saat itu gue mengajar pelajaran layaknya guru-guru lainnya. Tapi di Kelas Inspirasi iniiiiii gue mesti menjelaskan profesi gue dengan bahasa yang super disederhanakan dan mengejawantahkannya ke dalam benda-benda dan kegiatan konkrit supaya anak-anak itu pada kebayang dan paham. Asli deh kerjaan kayak gue (di dunia agency dan periklanan gini dan beberapa teman lain macam konsultan, staff legal, analis, gitu-gitu tuh cukup abstrak kan ya apalagi buat bocah. Ga segamblang dan sefamiliar dokter, polisi, atau guru  misalnya. Di luar itu, gue sendiri jadi terbuka banget nih mata.. ternyata eh ternyata kerjaan orang tuh variatif banget. Serius deh, dari yang kerjaannya rapper, make up artist, sampe pemandi jenazah, dan itu semua lulus masuk jadi inspirator buat Kelas Inspirasi ini.

Setelah kurang lebih  2 minggu persiapan dan briefing bersama temen-temen sekelompok, H-1 kita pada nginep di apartemen sewaan daerah MOI biar gampang mobilisasi dan ga telat. Besoknyaa, tibalah hari ulang tahun Ki Hajar Dewantara itu, yang juga hari ulang tahun gue, yang mana juga hari mengajar di Kelas Inspirasi.

opening
suasana opening, di MC in temen gue Kojek Rap Betawi yang ngajarin profesi Rapper ke bocah-bocah ini 🙂
Aaaaak pas mau mulai masuk kelas masaa gue deg-degan dan  efeknya jadi mules hahaha. Udah kayak mau dilamar aja deg-degannya (sok tau). Gue dapet jatah ngajar 4 kelas, yaitu kelas 2, kelas 4, dan dua kelas 6. Ternyataaa beda banget ngajar anak kelas 2 sama kelas 6 hahahha. Asli ngajar kelas 2 kayak mau nangis gue :’) emang pada belom fokus dan maunya main aja. Masih pada gampang nangis dan berantem sama temennya. Alahsil di kelas 2 itu gue cuman ngajak mereka main, tepuk-tepuk, dan bersenang-senang. Hahaha yaudahlah. Nah kalo kelas 6, emang mereka udah lebih bisa nalar, tapiiii ternyata tantangannya beda lagi. Mereka tuh kan masa2 awal puber dan mulai berpikir kritis ya. Jadi ga jarang mereka suka melontarkan pertanyaan yang ga kepikiran atau malah beberapa yang ‘nakal’ membelokkan ke hal-hal berbau genit-genitan cewe dan cowo. Contohnya, waktu itu abis dijelasin menenai profesi, dan betapa mereka harus sekolah yang tinggi dan gaboleh males buat mencapai cita-cita. Terus ada satu yang nanya, “Tapi Bu, kan kita miskin. Sekolahnya mahal Bu.” Atau ketika gue bahas tentang menggunakan internet, kan gue tanya apa aja yang kalian buka di internet, jawabannya macem-macem dan beberapa gerombolan bocah cowo nyebutin situs-situs dewasa sambil ketawa-ketawa gitu. Hadeuuuh.

Di kelas gue, waktu itu gue bawa beberapa visual aid berupa print-an media yang biasa dipakai buat beriklan, serta beberapa mock up produk yang gue jadiin unbranded buat mereka role play latihan jualan / promosi suatu barang. Alhamdulillah seruuu apalagi pas bagian beberapa anak maju ke depan dan memperagakan gimana kalo mereka jual barang itu. Beberapa konyol kocak gitu caranya. Beberapa lagi malu-malu. Hahaha. Oya FYI, ini gue dapet di SD petang gitu, mereka ini tinggal di daerah deket pantai / laut, jadi selagi belom waktunya sekolah, masih pagi ke siang gitu, mereka bantu orang tuanya sebagai pengupas kerang. Jadi ga heran kalo awalnya pengetahuan mereka mengenai profesi ya hanya selingkup nelayan, jualan kerang, dsb.

Di penghujung kelas, gue tanyain cita-citanya semua mau jadi apa. Mereka jawabannya alhamdulillah jadi macem-macem. Ada yang mau jadi orang kaya (gatau kerjanya apa) , ada yang pengen jadi haji :’) , terus ada juga cita-citanya jadi artis yang mau membangun masjid (haha spesifik ya) , tapi ga jarang juga ada yang mau jadi spiderman :’) ahahhaa.

Oiya, di sela-sela ngajar ada waktu istirahat super singkat, gue sempet lari ke depan sekolahan demiiii jajan makanan-makanan SD haha. Yang ter-memorable enaknya adalah telor gulung. Ga peduli lagi itu mecin macam apa yang masuk ke perut gue karena udah laper banget dan panas gilaaak

jajan2
terlor gulung dari surga. satunya 1000 perak
Ngajar dan lala lilinya alhamdulillah selesai kisaran maghrib. Terus lanjut dari SD itu ke MOI, meeting point nya kita. Eh di jalan ya pas banget super macet, udah lemes, laper (iya gue lupa makan), dan ngantuk, mobil temen yang gue tumpangi menuju MOI itu ditabrak aja looohhhh sama sebuah mobil ugal-ugalan. Duhh ribet deh pake ngotot-ngototan dulu, udah jelas si mobil itu yg salah ehhh malah dia nyolot ke temen gue. Bla bla blaa.. akhirnya beres urusan pernabrakan. Sampailah di MOI dan gue udah kayak barongsai ngamuk nyari sevel buat beli makan dan minum anget. HUAAA! Terus lanjut naksi deh ke rumah. Sampe rumah jam 9an lewat dan disambut mamah papah yang cium gue dan ngucapin ulang tahun. Uwuwuwuuw… capeknya ilaaang :’)

Abis beberes gue baru sempet ngidupin handphone, bacain satu-per-satu message orang-orang dan balesin juga. Ada yang di grup ada yang japri langsung. Well, dijapri selalu menyenangkan yah, rasanya beda 🙂 ahaha. Terus ada juga yang nyamperin ke rumah dari kantor repot banget pake bawa-bawa. Hampir tiap tahun nih orang begini haha, I love you Aming! Ada juga yang ga text, tapi nelpon. Aaaah Allah, mereka pada baik banget ya. Usaha banget supaya gue merasa diinget dan merasa disayang :”) Semoga semua doa-doa baiknya Kau kabulkan juga buat mereka masing-masing. Aamiin.

Oya, malem sebelumnya (1 Mei), menjelang pergatian hari gue gusar banget, kenapa yaa… kayak resah gitulah. Kepikiran aja kok gue udah lewat 25 tahun tapi kok rasanya gini-gini aja. Terus gue juga mellow ngebayangin kalo ditanya orang “usia berapa sekarang?” terus gue ga bisa jawab dengan riang dan ceria “dualima :)” hahaha kayak sepele sih ya mungkin bagi orang, tapi ntah kenapa menurut gue duenam itu ga buat disebutkan dengan ceria dan lincah. Hmm.. kayak apa ya, kayak.. udah mesti dewasa, tanggung jawab, mumpuni, dan paripiurna gitu.Oke, biar ga mumet sendirian gue chat salah satu temen nge-random yang so far gue percaya dan gue andalkan. Yah panjang lebarlah gue jelasin gue khawatir kalo gue bakal gini-gini aja, mau sampe kapan, dan hidup mau ngapain ya. Dia mencoba meyakinkan bahwa setidaknya adalah yang udah gue capai, dia menjabarkan apa-apa yang sekiranya udah gue lakukan dan gue dapet. Tapi tetep aja gue merasanya itu semua kayak achievement pribadi gue, masih pencapaian egois, belom yang manfaat buat orang lain. Sampe akhirnya kita bahas kayaknya emang perlu bikin target deh, list down apa-apa aja yang mau dicapai sehingga itu terdefinisi nantinya sebagai “ga gini-gini aja” Hmmm..

Bismillah, semoga di usia ke 26 ini gue bisa membawa manfaat baik buat orang banyak, jadi contoh yang baik buat adik-adik gue, jadi kebanggannya mamah papah, dan yang terpenting ga ngecewain Allah atas pemberiannya berupa usia, rejeki, waktu, dan semuanya.

closing
suasana closing, pada nanyain, “Buk, kapan ke sini lagi? Pak besok dateng lagi ya!” :’)

 

 

p.s: oya satu lagi, Rabb, sebaik-baik Perencana, semoga rencana hamba yang “itu” di usia 26 ini juga sejalan sama rencana Mu yaa 🙂 bismillah bi’idznillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s