Panah aku Mas, Panah!

Karena senin sampe jumat rasanya hidup begitu-begitu aja, lalu ditambah sabtu minggu palingan gue klemar klemer tidur ga karuan, jadinya suatu hari gue memutuskan untuk membuat weekend jadi lebih berwarna. Yaaah ga seberwarna kisah kasihnya Chelsea Olivia dan Glen Alinskie sih. Tapi mayanlah buat mengisi masa muda.

So, gue udah sebulanan ini ikut kelas memanah. Tentu saja bukan memanah hati kamu, apalagi dengan target masa lalu. Bukan pula melatih arah anak panah agar melesat setajam tatapan Nicolas Saputra. Bukan. Gue belajar memanah karena itu adalah salah satu sunnah.. (Yak 1..2..3 ciyeee Wandaak) :’) Hahaha beneran deh, abisnya kan ada tuh hadits mengenai ajaran untuk 3 jenis olahraga yang dianjurkan; berenang, memanah, dan berkuda.

“Ajarilah anak-anak kalian berkuda, berenang dan memanah” (HR. Bukhari Muslim)

 

oke, itu pake armguard nya kebalik hahaha
 
Oke, renang alhamdulillah udah bisa, nah berkuda bingung aja belom tau aksesnya dan masih jarang yang fasilitasin. Berhubung suatu hari temen gue ada yg post di Path tentang dia les panahan di Al Azhar pusat situ, gue tertarik ikutan. Apalagi tagline nya nyeleneh banget mayan ambigu, gini “karena belajar memanah adalah belajar melepaskan.”  Hahaha apaan banget kan? 🙂

Yaudah daftarlah gue tanpa kemampuan apapun. Alhamdulillah alat panahan semuanya lengkap dipinjemin, udah termasuk dari biaya les yang gue bayarkan. Gue ambil kelas dasar, jadi diajarin dari awal mulai pemanasan, lanjut kenalan sama alat-alatnya, printilan pengamannya, istilah-istilahnya, teknik-tekniknya, dan praktek sekaligus. Kalo mau tau lebih jauh dan penasaran, asyiknya sih lo langsung aja daftar dan ikutan. Prove it by yourselves. Tiap pertemuan ada 4 sesi jadi bisa lo adjust sama waktu lo cocokan yang jam berapa.

Nah di kursus memanah ini, selain dari teknik-teknik yang emang teknis banget, gue belajar hal lain yang lebih tersirat sifatnya. Ternyata nih ya bro and sist, memanah itu mengajarkan dua hal yang cukup essential buat kita.

1. Konsistensi
Memanah kan ada targetnya ya. Yaiyalah, masa manah ke sembarang arah. Gamungkin dong, ntar kalo panahnya nyasar ke sanubari kamu gimana :’) *eaaa jijik*  

Ini nih gambar targetnya

  
Well, target itu melatih kita buat konsisten, karena susah banget coy buat pas di kuning terus atau di merah terus, dst. Pastiii aja kalo sekarang berhasil di kuning, lalu berikutnya narget kuning lagi eehhh… meleset aja gitu. Jadi makanya kita diajarin banget konsistensi itu penting.

2. Sabar

Mesti. Mesti banget sabar. Asli gabisa banget kalo gue grasah grusuh, adaaa aja yang anak panahnya ga kepasang-pasang lah, anak panah copot dari busurlah, tangan kejepret karet busur sampe biru, dan variasi keamburadulan lainnya. Makanya ini belajar manah beneran melatih orang buat sabar, ga tergopoh-gopoh. Yang mana nantinya akan mengarahkan kita pada ketenangan. Yes, tenang adalah salah satu poin vital di olahraga memanah.

3. Stabil

Ini berlaku kestabilan fisik dan kestabilan mental juga. Jadi kalo fisik tuh ya artinya kita berdiri yang ajeg, ga goyang, ga miring. Jadi secara postur tuh kita pas dan siap buat meluncurkan anak panah ke target. Begitu juga dengan kestabilan mental, mesti sadar dan sepenuhnya konsen, kan ada tuh orang badan di mana pikiran ke mana-mana. Nah ini juga ngaruh selanjutnya ke poin emosi.

4. Manajemen emosi

Yoi banget kan?! Ini latihan memanah atau lagi ESQ? Wakaka..  Memanah juga ternyata melatih emosi kita supaya stabil, supaya jadi orang tuh mbok yang tenang. Ihhhh pas bangetlah buat gue. Sebagai seorang pemudi panikan yang sering belingsatan, gue butuh banget latihan untuk stay calm dan ga meledak-ledak. Mana bisa orang lagi marah, lagi KZL dan ZBL terus disuruh manah lurus JLEP langsung kena tepat di kuning. Pastinya anak panah juga bakal nyasar ugal-ugalan ga jelas karena orangnya lagi emosi. Nah emosi juga ga berarti selalu berkaitan sama marah. Bahagia kan juga emosi. Jadi terlampau bahagia juga ga bagus sih. Makanya supaya pas, dimanage deh tuh emosinya. Oleh karena itulah menjadi tenang dan bisa atur emosi adalah salah satu requirement dan sekaligus benefit dari memanah ini.

Siapa tau kan ntar setelah sekian lama belajar memanah lo akan menemukan gue sebagai Wanda yang tenang, sabar, dan bersahaja? Jika tiba saatnya lo papasan sama gue di mall lalu manggil dengan hebohnya, “Wandaaa! Apa kabar looo?!” Maka jangan heran jika gue nengok dengan anggunnya dan jawab dengan lemah lembut, “Halo juga. Kabarku senantiasa indah dan penuh rasa syukur. Bagaimana kah kiranya kabarmu?” *senyum simpul* 

Advertisements

9 thoughts on “Panah aku Mas, Panah!

  1. Wah impian banget nih belajar memanah. Kedengerannya seru pula, nanti ah coba ikutan beberapa bulan lagi. Semoga semesta mendukung! (ceilah)

  2. Warbiyasak filosofi panahannya 😀
    Kok ga bilang2 hobi panahan juga Barb? Di Al Azhar tiap sabtu apa minggu? Jam berapa? Kalo ga mudik aku biasanya latihan di Duren Sawit hari minggu pagi.
    Btw itu arm guard apa ga kebalik depan-belakangnya? Hehe..

    1. Al Azhar tiap minggu mas!
      Hahhaha aku ga pernah pernahnya pake arm guard kemaren pas udah terlanjur biru2 baru deh dipinjemin armguard sama coachnya. WHCIH IS KEBALIK YA AHAHAHHAHA

      kalo di jkt ayo latihan bareng mas sewa di senayan atau mana gitu

      1. Dia buka 4 sesi mas. Jam 7.00 , 8.30 , 10.15 , 13.00
        Nah yg di ak azhar ini paketan gitu mas latihannya selama 4 kali hari minggu = 225rb

        Kalo yg go show per sekali main gitu selain senayan mana sih?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s