5 Waktu yang Diremehkan :(

Beberapa waktu lalu sempet ada pembicaraan di antara nyokap sama gue, kita ngobrolin mengenai pasangan hidup a.k.a calon suami a.k.a jodoh a.k.a belom ketauan mane orangnyeee.

Nyokap bilang bahwasanya dalam mencari jodoh itu janganlah terlalu pilih-pilih amat. Karena orang ga ada yang sempurna dan begitupun kita juga ga sempurna. Kriterianya sederhana aja, yang penting seiman, sayang sama gue, dan tanggung jawab lahir batin. Well, sebenernya ga ada yang salah sih dari pernyataan nyokap tersebut. Jadi awalnya kita tuh lagi ngebahas suatu ‘oknum’ yang disinyalir lagi gue taksir dan menurut mamah dia juga naksir sama gue (iya doi emang mayan sotoy tapi indra ke enamnya jarang meleset haha). Permasalahan yang lagi diangkat waktu itu adalah gue menyatakan kalo ga sreg-sreg amat sama si oknum ini. Pas nyokap tanya alasannya kenapa, gue bilang: “Ya karena dia sholatnya aja masih kadang-kadang, Mah. Kalo waktu sholat kelewatan gitu dia santai aja kayak ga ada apa-apa.” Lalu nyokap gue menimpali dengan bilang bahwa orang itu berproses untuk menuju perubahan yang lebih baik. Beliau mencontohkan dirinya dan bokap gue yang katanya jaman awal nikah dulu juga sholatnya masih blang-blentong, tapi alhamdulillah makin ke sini makin baik in syaa Allah, begitu juga dengan ibadah lainnya. Jadi maksud beliau adalah agar gue tidak terlalu strict dalam menilai laki-laki sehingga jadi mudah mengeliminasi seseorang  dari list calon suami harapan ‘hanya’ karena dia sholatnya masih bolong-bolong.

Asli nih ya, gue ga bermaksud jadi anak durhaka yang menikung nasehat dan masukan dari orang tua. Cuman di saat pembicaraan itu gue merasa bingung dan heran. Apa iya sih berharap dapet jodoh yang setidaknya bisa menjaga sholat 5 waktu aja tuh berlebihan? Lagipula kan kita ga bisa menggantungkan harapan pada perubahan seseorang ke depannya. Karena kita ngubah diri sendiri aja susahnyaaa astaghfirullah, ya jangan harap bisa tampil sebagai pahlawan buat ngubah orang lain :/

Bukankah suami gue nanti adalah orang yang mesti gue patuhi, gue taati, gue layani, gue sahabati, dan gue imbangi dengan sepenuh hati? Gimana coba caranya gue bisa patuh sama orang yang bahkan ga patuh sama perintah Allah? Gimana caranya gue bisa taat sama orang yang bahkan gak taat sama aturan penciptanya?

Kalo sholat aja dengan ringan dia tinggalin, apalagi gue? 😦

Anggaplah gue bisa meng-assess diri gue sendiri. Gue tahu dan paham banget kalo gue itu belom rapih sholatnya, ibadah lainnya juga masih celemotan. Tapi in syaa Allah gue beritikad banget supaya semuanya jadi lebih baik, jadi lebih rajin, jadi lebih konsisten, dan istiqomah. Oleh karena itulah gue butuh partner yang juga sekiranya ber-visi sama. Minimal sholatnya dulu aja deh. Makanya kan dari awal postingan ini yang paling gue highlight adalah sholat nih tanpa embel-embel ibadah lainnya. Karena menurut gue, ketika ibadah lo yang lain masih amburadul tapi setidaknya lo masih berusaha menjaga sholat lo, in syaa Allah ada harapan buat memperbaiki yang lain. Pasti juga ada alasannya kan Allah menjadikan sholat tuh amal yang pertama banget diadili di akhirat nanti?Berarti emang sepenting ituuu :’)

005776e45ad26f2279c1611b4bf79b9b
source: unknown
Ya katakanlah emang banyak orang yang walaupun 5 kali sehari ‘ngadep’ Allah tapi maksiat tetep jalan terus. Ini kan memberikan kesan bahwa sholat ga jaminan kebaikan atau menimbulkan opini “percuma sholat kalo kelakuan masih kayak setan.” Hhhh.. sekarang gini deh bego-begoannya. Kita kan bukan malaikat ya, sedikit banyak kecil besar sadar ga sadar pasti adaaaaa aja dosa tiap hari. Nah mending mana: udahlah lo pasti punya dosa tiap hari terus ga sholat pula, atau lo pasti punya dosa tiap hari tapi masih ngusahain sholat? Lagian kalo udah sholat rajin tapi tetep maksiat ya simply sholatnya berarti belum bener-bener sholat. Kan di 5 kali sehari itu setidaknya kita punya kesempatan buat minta ampun sama Allah, kesempatan ‘curhat’ sama Allah, kesempatan mohon apapun sama Allah. Bayangin gais, 5 kali sehari, bisa di mana aja, dan gratis!

Yah kesombongan luar biasa tiada tara sih kalo kita sampe ga bisa juga ngeluangin waktu dari kesibukan kita. Ya gimana ga sombong, waktu kita kan punya Allah, kesibukan kita juga Allah yang kasih, bahkan umur kita tuh juga Allah yang punyaaa. Deuh, makanya gue suka diam-diam berasa konyol kalo pas gue lagi sholat buru-buru. Rasanya kayak pengen toyor kepala sendiri, “Yaelah Wandaa, buru-buru amat mau ke mana? Ini lo lagi ‘ngadep’ Yang Punya Seluruh Waktu di dunia cuyyy!” Astaghfirullah.

Kalo sholat aja kamu rasa berat, gimana minta aku dengan seperangkat alat sholat? 😥

So, kesimpulannya adalah gue sepakat dengan penyederahanaan kriteria seperti yang nyokap gue sarankan di atas karena 3 poin yang beliau kedepankan itu menunjukkan bahwa kita menilai seseorang jangan secara parsial aja tapi cek juga aspek lainnya. Nah, tambahannya di samping itu.. sembari gue memperbaiki diri dan memperbaiki ibadah gue, semoga harapan untuk mendapat jodoh yang sholatnya baik, bukanlah harapan yang terlalu muluk-muluk.

Please.. Ya Allah yaa, please :’)

 

p.s: Perkara sholat ini kesannya remeh, padahal sulit. Saling ingetin yah gais, semoga kita termasuk orang-orang yang mampu menjaga sholat dengan baik. Aamiin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s