Upin, Ipin, dan Iphone

Memperhatikan tingkah laku dan kebiasaan orang lain itu menyenangkan deh. Gue suka banget meng-observe orang tanpa sadar ataupun sadar. Dari sekian banyak yang gue notice tentang orang-orang, biasanya cuma beberapa yang gue keluarkan/sampaikan. Terakhir gue nulis panjang lebar tentang hasil observasi iseng terhadap temen-temen adalah 3 tahun lalu kayaknya. Tentang 24 orang teman terdekat di kantor, bisa dibaca di sini .

Nah, kali ini gue coba nulis lagi mengenai hal serupa, dengan objek tiga orang mas-mas random yang lumayan “lu-lagi-lu-lagi” di kehidupan gue selama setahun ke belakang di Leeds. Dari main, pesta pora, jalan-jalan, dan belajar sering bener bareng.

Disclaimer: Apapun yang tertulis di bawah ini adalah hasil pengamatan sepihak, dengan bumbu seperlunya, dan sedikit jokes kadaluarsa. Ga boleh ngambek, apalagi menuntut ke pengadilan. Deal? Deal! Here we go!

Bayu Pramudyo Widinugroho
Orang ini dari awal kenalan di whatsapp, gue udah sense bahwa dia curiosity nya tinggi karena sering banget nanya, yang mana tiap nanya suatu topik tuh cukup detail dan sampe dia ngerasa jelas. Terbukti pas udah kenal beneran di dunia nyata bahwa doi emang tipe yang banyak bertanya dan mengusut hal-hal kenapa begini kenapa begitu. Konsekuensi dari curiousity tersebut, orang ini jadi luas pengetahuannya, banyak hal yang dia tahu, diajak ngobrol hampir semua hal dia nyambung. Kalopun sekalinya gue tanya dan dia gatau, dia akan bilang “gue kurang tau sih kalo itu.” Jadi ya ga sok-sok tau juga gitu demi ngejawab pertanyaan orang. Di samping itu, Bayu ini sangatlah on time saat janjian apapun, tapi kasian seringkali dia dikecewakan dengan teman-temannya, seperti Adwin misalnya (ntar anaknya kita bahas di bawah) Haha.

Si lulusan TI UI ini adalah orang yang lumayan detail dan prepare banget sama segala hal kayaknya. Kalo mau ngapa-ngapain tuh pasti dia rencanain mateng-mateng. Contoh jelasnya adalah kalo dia mau travelling ke mana kek misalnya, pasti dia urut banget dari itinerary, pertiketan rapih, gimana cara dari airport ke point-point tujuan, mau ke mana aja di sana, tanya kanan kiri yg udah pernah duluan, bahkan sempet2in cari tau tentang history dan ke khas-an tempat tersebut. Haha very neat lah pokoknya, tipikal konsultan banget. Pasti Accenture bangga sekali akan karyawannya yang satu ini. Oya, Mas dari 2 orang adik ini juga termasuk tipe good listener. Dia akan dengerin orang baik-baik sampe orangnya selesai cerita, dan ga jarang dia inget detail apa yang udah dia denger. Kadang ngeri sih gue, ada kalanya dia bisa inget sampe ke level diksi dan redaksionalnya :’) makanya dia gue juluki pria dengan daya ingat gajah betina hehe. Terus, dari para teman lelaki yang gue punya, si Bayu ini salah satu yang bisa gue andalkan. Anaknya tuh ga rempong, gampang menyesuaikan diri sama sikon orang lain, solutif, dan mau gitu bantu mikir, terus dia juga akomodatif bangetlah. Oh, sama ini.. dia adalah 1 dari 2 orang yang paling cocok seleranya tiap ngasih rekomendasi film-film. Good job!

Kalo ada lomba fokus-fokusan, Bayu pasti menang. Sejauh bergaul ini, dia orangnya konsisten dan bisa menjaga pace yang dia bikin sendiri dengan baik. Bisa banget dia mengontrol diri dari distraksi sekitar. Ini berlaku baik dalam hal belajar, ibadah, dan bergaul sehari-hari. Pancen oye kan :’)
Anyway, selain itu semua, teteplah ada beberapa hal yang gue gemes (dalam konteks gemes kesel) dari ini orang adalah dia tuh lumayan tertutup gitu kadang. Ya ga salah sih, cuman kadang gemes aja kayak hal-hal yang sepertinya casual aja dia bisa keukeuh gamau bilang. Misal, “Bay ntar jam segini free ga gue mau minta tolong.” Dia jawab, “yah gabisa, gue ada suatu urusan.” Ya gue tanya aja dong casual, “oh ada acara apaan bay?” Gongnya dia sering banget jawab, ” Ada deh.” Atau misalnya baru ketemu terus gue tanya dia dari mana, lalu dia dengan ke-bayu-bayu-an nya menjawab, “biasalah..” Lah apaan coba biasalah? Hahaha auk ah. Selain itu, dia juga orangnya tuh ga ekspresif banget dehhhh. Jadi kadang gue tuh beberapa kali menemukan momen bingung, kayak “ini orang seneng apa engga sih” atau “ini dia marah ga sih atau kesel atau apa” gituuu .. Lempeng banget anaknya. Hhhhhh

Nah satu hal yang unik, gatau deh nih dia sadar apa engga..Bayu ini sebisa mungkin berusaha berbicara dalam “bahasa” si lawan bicaranya. Bukan bhs inggris atau indonesia gitu, tapi lebih kepada dia automatically menggunakan istilah atau pilihan kata yg biasa digunakan si lawan bicara ketika ngobrol.

Hal detail yang gue inget adalah:

1. Sejak kenal di UK, sangat amat jarang gue lihat dia tanpa jaket.

2. Sering banget memulai percakapan dengan “eh lo tau ga?”

3. Kalo udah belajar gabisa diganggu, dia adalah bapak pomodoro Indonesia. (Oh, dan hasilnya pun jelas, dia lulus dengan predikat maksimal)

4. Kalo lagi mikir sesuatu suka freeze gitu tapi matanya doang yang gerak kanan kiri.

5. Berat badan turun signifikan sejak S2 😦

Adwin Pratama Anas
Yang termuda dan tergemas adalah si putra daerah kebanggaan Makassar. Orang ini sungguh unik adanya. First impression gue yang awalnya ngirain dia pria kalem, alim, dan berbudi luhur, ternyata dia patahkan setelah kita bener-bener kenal di Leeds. Hahhaha.

Sebagai anak sulung dari 3 bersaudara, gue lumayan tercengang dengan kepribadiannya yang lumayan bungsu :’) gemez pengen jewer kadang-kadang. Walau begitu, dia sayang banget sama adik-adiknya, kadang suka terharu kalo liat mereka lagi video call.

Pejabat teras dari United Army Makassar ini memiliki moto andalan “segala yang tidak direncanakan itu, lebih menyenangkan.” Jadilah dia orangnya lumayan santai dan ga terlalu banyak pusing dengan rencana-rencana ke depannya. Bahkan lebih pusing buat mikirin caption path atau instagram :p Oiya, perihal caption nih ya, hahhaha udah paling ngakak gue kalo liat proses dia bikin caption di sosial medianya. Asli ribet banget, se-ribet ngurus bikin e-ktp pada jamannya.

Dari pengamatan gue selama setahun penuh ini,dia sesungguhya sangat concern terhadap image nya. Se-concern itu. Well, bahasa gampangnya, JAIM BANGET hahhaa, duh maaf Win gue udah berusaha mengucapkan dengan bahasa tak langsung tapi takut ga jelas. Haha. Gatau ya kalo di mata orang lain, tapi kalo dari setahun kenal dan lumayan sering interaksi, dia rajin banget bertanya ya bajunya cocok apa engga, sepatunya gimana, jaketnya matching apa engga, dan caption-caption sosial medianya menarik apa engga (tetep). Hahaha.

Nah, menyambung dari ke-on time- an nya Bayu di atas, si Adwin ini justru sebaliknya, kalo janjian suka paling telat, sekali-kalinya ga telat adalah ketika janjian mau ke Manchester nonton bola di Old Trafford. Bisa-bisanya dia sampe di meeting point 10 menit lebih awal dari orang lainnya. Prestasi!

Terlepas dari semua ke-clumsy-an beliau yang gue jabarian di atas, si Adwin ini sungguh jago dalam menyebar dan memaintain networking, baik sama sebaya maupun sama orang-orang kelas atas macam pejabat. Kalo dia baca ini nih, pasti dia diungkit-ungkit tentang betapa banyaknya teman-teman internasionalnya (hahaha basi lu, Win!) Well, di samping memaintain networking gitu, si macan kampus UnHas ini juga piawai memaintain hubungan asmara dari sejak dia baru akhil baligh hingga kini sudah umur seperempat abad. Kisah LDR nya membahana di seantero United Kingdom dan sekitarnya. Perlukah kita nobatkan dia sebagai Bapak LDR Indonesia? Hmm..

Oya, satu hal yang lumayan gue salut dari Adwin ini, dia seringkali ga malu bertanya ketika emang ga tau tentang sesuatu. Jadi instead of sok tau nimbrung, dia lebih baik terlihat cupu sebentar karena bertanya tapi akhirnya jadi paham. Hihi. Bagus deh.

Si anak melankolis ini juga makannya gampang, apa aja disikat. Nyenenginlah pokoknya. Bersama Bayu, mereka gue lantik menjadi Duta Anti Mubazir Indonesia. Kalo masakan gue kebanyakan, tinggal hubungin mereka, lalu 10 menit kemudian semuanya ludes.

Hal detail yang gue inget adalah:

1. Kalo ngetik ‘nya’ dia ganti ‘x’ dan setiap chatting, dia baca ulang dulu berkali-kali sebelum klik ‘send’.

2. Setiap jelasin sesuatu yang ada tahapan-tahapannya, dia selalu pake efek bunyi “takkk” kayak menunjukkan ‘done’ gitu.

3. Motong apapun (sayur, daging, ayam, dll) prefer pake GUNTING. Ya Allah.

4. Kalo lagi telponan sama kekasih, manggil diri sendiri jadi pake nama.

5. Kalo malu atau ketauan apa gitu, pasti dia pause sebentar, terus mukanya kocak banget antara ketawa, nunduk, tapi sambil cari bahan buat respond balik.

 

Ryzky Yudha
Kalau Bayu dan Adwin itu tinggal satu lingkungan akomodasi bersama gue (st.marks), nah orang ini tidak. Ryu jauh tinggal di desa Grayson Heights. Lalu dengan innocent nya dia ntah gimana masuk ke pergaulan st.marks.

Pertama kenal di Primark Headrow Leeds (yang sekarang udah jadi Sports Direct) , menemukan orang ini lagi belanja sprei kasur warna merah gonjreng. Setahun kenal lumayan memberi gue bahan bacotan buat merangkum orang ini dalam tulisan. Anak ke 4 dari 5 bersaudara ini pernah tinggal di Sendai Jepang kurang lebih setahun. Gatau deh dia ngapain di sana, mungkin jadi tukang sushi. Haha ga deng, dia pertukaran pelajar gitu, yah gossipnya sih anaknya pinter. Dia ini punya nama panggung, yaitu Ryu alias singkatan dari nama pertama dan keduanya. Jadilah tiap kenalan, kata-kata andalan dia adalah “nama saya Ryzky Yudha, tapi biasa dipanggil Ryu. Itu singkatan dari Ryzky sama Yudha nya.” Wkwkwk panjang yekaaan? Biarlah.

Anak IBM ini paling bisa diandalkan masalah per-gadget-an, IT-IT an, komputer, software, data, dan pernak perniknya. Asiknya, dia bisa sabar menjelaskan semua kenjelimetan itu dengan bahasa yang lebih manusiawi. Selain itu, si California Dreamer kebanggaan Sumatera Barat ini adalah salah satu dari 3 orang yang paling tabah dalam menghadapi gue di bidang spasial dan per peta-an. Dia mengubah semua instruksi jalanan yang ribet menjadi bahasa yang gue pahami. Kalopun gue masih nyasar dia cuma akan ketawa dan ngulang jelasin sampe gue nangkep (ya gatau sih kalo aslinya abis itu dia nonjok dinding). Doi juga lumayan solutif, kalo diceritain suatu masalah bisa banget bantu mikir, asal pastikan aja perutnya ga kosong.

Wakil ketua PPI Leeds periode 2014-2015 ini adalah pecinta TV series luar negeri dan juga musik dengan genre yang cukup luas, apa aja dia dengerin kayaknya, kecuali lagu Indonesia yang dia kurang berminat. Dedikasinya pada musik bisa dilihat dari spotify nya yang sudah premium sejak 100 tahun lalu. Oya, si tukang ngemil kue-kuean ini terkadang suka random banget ga keruan. Dia pernah di suatu kesunyian tiba-tiba bilang gini, “Gue mau mulai nabung ah…(menatap nanar ke depan)” jeda 5 detik dia sambung, “mau buat pijet! Kan pijet di Inggris mahal!” kamvret, kirain serius mau investasi apa ehhh mau pijetttt sodara-sodara! Oh satu lagi ga kalah random, dengan bersemangatnya dia bilang “gue kan punya waktu nih sebulan nganggur sebelum pulang ke Indonesia, mau gue manfaatin ah buat…..” Buat apa coba menurut kalian??? Gue kira mau apa gitu ya nyari kerja atau ikut conference, ternyata terusannya .. “NGAPALIN LAGU NIKI MINAJ!” Suke sukeeee luuu hahaha. Well, kerandoman tersebut juga menjamah sampai ke selera makannya. Ini orang ya, apa aja dimakan sih kayaknya, ga pilih-pilih, makannya gampang, dan banyak.

Namun, dibalik semua itu, orang yang komennya pernah dibales Dian Sastro di Instagram ini tuh kadang suka insecure sama diri sendiri, suka over analisis situasi dengan patokan skenario terburuk. Apa-apa dipikirin banget, selalu mikirnya dia yang salah atau dia yang kurang apa gitu. Hahha gatau deh ni orang suka overthinking kadang. Contoh sederhana nih, misalnya di tulisan ini aja nih, pasti dia mikir “kenapa gue ditaro terakhir ya?” Wakakaka. Oya, kalo Superman punya Kryptonite yg jadi kelemahannya, maka si Ryu ini juga punya. Kryptonite dia adalah jam tangan, sepatu, fashion wardrobe. Kalo digodain “cieee belanja, borong!” Dia akan jawab dengan templatenya “Ah engga, ini murahan kok” atau “ini paling gue pake sekali aja, ntar gue jual lagi” Bebasss!

Selain itu, si preman fasilkom UI ini orangnya sering banget banget banget ga enakan. Se ga enakan itu. Berkali-kali ada momen di mana dia mau minta tolong, lalu 5 detik kemudian pasti dia bilang “eh gajadi deh, gapapa.” Atau kalopun akhirnya minta tolong pasti ujung2nya, “ini beneran gapapa, maaf ya repotin, atau kalo gabisa gausah aja gapapa.” HIAAATT! Ngeselin kan. Hal berikutnya adalah, orang yang ke mana-mana bawa tisu basah ini lumayan ngeyel pisan anaknya, kalo lagi diskusi atau dikasih tau apa gitu suka menunjukkan kalo dia against it, padahal mah dipikirin juga ntar. Terus satu lagi, si pecinta gym ini basically orangnya down to earth tapi kadang sih suka kelewatan yang malah cenderung meragukan kemampuannya sendiri dan ditambah dengan fakta bahwa dia adalah peragu sejati. Mesti diencourage berkali-kali sampe akhirnya “hmm oke deh coba.”

Hal detail yang gue inget adalah:

1. Hampir ga pernah ga pake kacamata.

2. Kukunya selalu rapih bersih dipotong

3. Cukur rambut sangat rutin krn kalo panjang keriting

4. Sangat amat jarang swearing yg kasar atau kebun binatang gitu.

5. Kalo menemukan dirinya salah apa gitu, pasti bilang “kok gue bego sih?!”

 

Yak, dan begitulah rangkuman setahun ke belakang bersama mereka. Yakin dan percayalah bro, bahwa paparan singkat ini ga ada seupil-upilnya dari semua yang gue tahu hahaha.

Well, ini anak-anaknya udah pada pulang ke Indonesia, sementara gue masih kayang-kayang di Leeds. Semoga ntar walaupun udah sibuk masing-masing dan beda kota, kita masih bisa menyempatkan ketemuan, makan enak, ngelawak bareng sampe ga lucu lagi, dan travelling tanpa ada yang males bikin visa lagi (ehmm)!!

IMG_3811.JPG

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s