KETAGIHAN

1 tahun, 15 negara, lebih dari 30 kota.

Berawal dari khayalan siang bolong, nyender lemes ngemil chiki, selimut  bau iler murni, dan dinding kamar penuh sticker eiffel, big ben, serta landmark lainnya di sana-sini.  Kemudian rajin nge-save save in dan nge-love love in foto-foto traveling di Tumblr dan Pinterest di mana saat itu konflik terberat paling cuma milih gambar mana yang mau dipake buat jadi wallpaper hp atau laptop. Lalu, hal paling mendekati aroma internasional yang bisa gue lakukan adalah dengan ikutan postcrossing, kirim-kiriman postcard sama strangers dari seluruh dunia. Tiap postcardnya nyampe, gue pegang, gue bauin, gue liat sambil bayangin, “Ih.. ini tuh postcardnya dari negeri lain, tempat yang belum pernah gue liat, orang-orangnya ngomong pake bahasa yang gue ga familiar, dan sekarang nyampe aja gitu di Pasar Minggu :’)


Jadi cita-cita banget tuh bisa mengunjungi sisi lain dari buminya Allah tapi gimana caranya ga pake uang sendiri. Karena apa? Ya karena jujur aja uangnya belom nyampe buat memenuhi budget travelling, katakanlah area Eropa aja misalnya, tetep belum cukup. Masa bisa terbang ke sana tapi terus ga bisa pulang kan lawak. Lagipula kalo uangnya udah ada pasti adaaa aja pertimbangan ina inu yang bikin ‘sayang ah duitnya’ kalo gitu ceritanya, niscaya ga akan jadi-jadi. Atau alternatif lain, mau pake uang orang tua? Yakaliii, kalo gue anak semata wayang atau bapak gue sultan kelantan sih mungkin gapapa ya. Tapi adek gue ada 2 semuanya masih sekolah. Hahha ya kalo tega sih gue pake aja biaya pendidikan adek gue buat jalan-jalan :p. Well, sebenernya ada sih cara lain, yaitu dengan ikut kuis-kuisan yang berhadiah jalan-jalan ke luar negeri. Tapi gue anaknya mualleeeesss banget ikut undian, ga bakat. Beli ale-ale buat gosok hadiahnya aja gue males 😦

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, per September 2014 gue mendapat beasiswa dari pemerintah Indonesia untuk lanjut sekolah selama setahun. Singkatnya, dana beasiswa itulah yang menjadi bahan bakar travelling gue. Nah, jangan pada suudzon dulu. Biasanya nih orang-orang bakal komen, “Lah, itu beasiswa yg diambil dari nge-pajakin gaji gue lo pake foya-foya?” atau “Itu uang rakyat lo pake jalan-jalan banget?” Hahahhaa ribet deh lo! Jadi gini gais, beasiswanya itu tuh alhamdulillah udah mencakup semua kebutuhan dari uang kuliah, uang buat bayar kosan, uang buat makan dan hidup, uang buat buku. Bentuknya tuh dikasih ke kita, nah kita sendiri deh yang bertanggung jawab untuk ngeplot-plotin berapa buat rumah berapa buat jajan, dst. Jadi bisa aja lo tinggal di kosan murah yang rada cupu tapi sisa uangnya banyak atau tinggal rada mewah tapi jajannya dibatasi, yaa trade off semacam itulah. Kalo gue, jarang pisan jajan baik jajan makanan maupun jajan fashion. Gue berusaha masak tiap hari dan membawa bekal, yaaah walopun masakan rasanya masih kayak tumis tanah liat setidaknya bisalah dimakan :p Belanja fashion juga paling lebih ke yg essential misalnya karena kebutuhan menyesuaikan cuaca semacam sepatu boots, jaket winter, dsb. Lalu kosan gue milih yang antara kampus dan city center jadi ke mana-mana tak gendong tinggal jalan kaki deh, ngirit ongkos transport. Lalu sisa uangnya ada nih lumayan banget, pilihannya mau ditabung apa mau dipake. Nah gue pilih dipake, buat apa? Yaitu tadi, buat travelling. Begitulah asal-usul perwujudan cita-cita “jalan-jalan ga pake uang sendiri”.

Adapun 15 negara dan kota-kota tersebut adalah sbb:

Belanda, Perancis, Belgia, Italia, Jerman, Spanyol, Norwegia, Swedia, Denmark, Ceko, Hungaria, Austria, Yunani, Turki, dan ya si Inggris itu sendiri. Kota- kotanya Amsterdam, Den Haag, Brussels, Paris, Milan, Pisa, Florence, Venice, Roma, Barcelona, Madrid, Berlin, Dresden, Prague, Budapest, Vienna, Istanbul, Cappadocia, Santorini, Athens, Oslo, Stockholm, Copenhagen, Leeds, York, Manchester, Edinburgh, Glasgow, Stirling, London, Sheffield, Southampton, Salisbury, Bath, Greenwich, Bournemouth, Dorset, Birmingham, Leicester, Liverpool, Nottingham, Coventry, Newcastle, dan lain-lain.

Masing-masing kota punya ceritanya sendiri, mulai dari pengalaman konyol sampe kisah penuh pelajaran moral. Partner travellingnya pun warna-warni ada temen Indonesia, temen Internasional, dan orang-orang yang baru kenalan di tempat. Dari semua kota itu, yang gue sempet solo travelling adalah Nottingham, Newcastle, Prague, Budapest, Vienna, dan Paris. Tanpa disangka ya, ternyata jalan sendiri itu enak juga. Lo bebas nentuin jadwal berangkat kapan, pulang kapan,ke mana aja, mau makan di mana, kalo capek tinggal istirahat, mau foto tinggal berhenti, mau ngemil tinggal beli, ga perlu merasa berkewajiban ngajak temen ngobrol, ga perlu consider pendapat dan kondisi orang lain, dan sebagainya. Paling repotnya adalah ketika adegan nyasar dan di negara yang tidak berbahasa Inggris. Gue sebagai orang yang maps-illiterate lumayan pasrah kalo udah nyasar. Baca peta udah dibulak balik tetep ga ngerti, internet juga ga ada kalo gapake wifi kan. Jadi yaudah pake feeling atau nanya pake bahasa tarzan. Terus solo travelling itu juga ga enaknya pas di bagian pengen foto-foto kece ala pergaulan masa kini. Kalo sama temen kan enak ya bisa berkali-kali, minta ulang kalo hasilnya kurang memuaskan, nah kalo pas sendirian ya mau ga mau ngulang seratus kali ke strangers yg lewat, “ekskyus mi, ken yu plis help teking mai pikcer?” Yaah banyak yang baik sih, tapi ga jarang juga ditolak 😦 deuuh, dikira gue tukang minta sumbangan kali ya? Sekalinya udah dipotoin dan hasilnya ga oke kan juga ga enak ya minta ulang lagi. Pernah tuh pas di Sacre Couer Paris, gue udah males minta tolong, jadinya selfie aja sendiri. Eeeh, datenglah abang penjual tongsis. Ternyata eh ternyata dia bukan nawarin tongsisnya tapi nawarin bantuin foto! Baik kan?! Nah tapi, karena dia mau motoin gue, biar ga ribet itu bongkahan tongsis dagangan dia gue yang peganggg!! JADILAH GUE POTO SAMBIL MEGANG-MEGANG BANYAK TONGSIS :’)


Eh tapi ya, hal yang perlu ekstra diwaspadai pas solo travelling adalah masalah keamanan. Soalnya lo sendiri banget kan, dan itu lebih sering jadi inceran copet dan sejenisnya. Belom lagi tourist scam yang banyak ga kira-kira. Terus juga pas kalo sakit mayan repot ga ada yang nge back up urusan printilan macem tiket, check in, transport, dll. Jadi sebenernya solo travelling kemarin membuka pemahaman gue bahwa benerlah itu di Islam dianjurkan para wanita untuk tidak bepergian tanpa mahram.

Perihal kuliner, sesungguhnya gue ini tukang makan banget. Tapi berhubung budget yang dimiliki super terbatas, jadinya sering banget ada momen patah hati pas ngelewatin makanan atau jajanan yang pengen dibeli tapi ga bisa. Keterbatasan budget dan minimnya pilihan kuliner halal menyebabkan gue dan temen-temen masak di penginapan setempat. Biasanya air bnb atau hostel yang kita pilih emang ada fasilitas dapurnya jadi kita tinggal belanja bahan baku di supermarket sekitar dan masak buat 2 kali makan, yaitu makan malem dan sarapan besoknya, baru deh siangnya makan di luar. Kalo udah miskin banget, siangnya juga bawa bekal hasil masak atau makan roti-roti gitu. Pernah waktu itu jatuh miskin banget, mana abis dicopet juga pas di Roma, jadinya kita makan roti tawar 2 hari berturut-turut . Awalnya agak mending pake beli selada dan saos segala, sama nutella kecil. Lama-lama jadi tinggal roti tawar diselipin doritos biar asin ada rasanya 😦 Huffh, cita-cita banget tuh suatu hari bisa jalan-jalan dan kulineran tanpa mikirin harganya :’) aamiin.

Selain kuliner, highlight dari travelling adalah penginapan. Gue selalu nginep di tempat murah either itu air bnb atau hostel bunk bed gitu. To be honest, kalo gue mengikuti naluri ke-cewek-yeye-an yang ada, mungkin gue udah gamau deh tidur di bunk bed gitu,soalnya seringnya kan yang available itu yang mix gender ya, jadi super ga nyaman dan was-was banget. Sekamar bisa sampe 14 orang atau bahkan lebih. Ga nyamanlah pokoknya. Buka kerudung ga bisa, mau sholat susah, mandi juga deg-degan. Cuma beberapa kali gue bisa kebagian booking yang female only. Sempet juga beberapa kali tidur di airport, di stasiun, geletakan gitu di kursi atau selonjoran di lantai. Kalo ini biasanya karena flightnya super pagi dan kita ngirit biar ga bayar penginapan. Hhh.. tambah lagi deh cita-cita, ke depannya bisa travelling dengan penginapan yang mumpuni. Aamiin.

Trus apalagi ya, hmm.. Oiya kendala bahasa kalo pas ada di negara yang orang-orangnya ga terlalu bisa bahasa inggris. Hhhhh itu asli ribet banget. Waktu di Madrid tuh ya, mau check in hostel aja lama banget. Ada masalah apa gitu sama kuncinya, nah Ibunya ga ngerti kita ngomong apa dan kita apalagiii juga ga paham dia ngemeng apaan. Bahasa spanyol yang gue tau cuman dari pilem amigos por siempre sama maria mercedes 😥 Udah sampe pake bahasa tubuh tuh si ibunya, dia gambar garis-garis apaan gitu ga jelas, dan dia rada ngebentak akhirnya, sehingga ada titik di mana dia frustasi megang kepala macam pusing di iklan paramex gitu. Hahhaa gue dari yang takut sampe jadi ketawa. Ya Allah.

Terakhir mengenai souvenir. Sebisa mungkin gue usahain dari tiap kota gue punya barang sebiji dua biji souvenirnya. Biasanya sih paling magnet dan keychain, sama karena gue main postcrossing jadi gue juga beli postcards. Kalo ada uang lebih biasanya gue beli miniatur yang termurah di toko tersebut. Selain itu, souvenir lainnya adalah gue nyimpenin tiket atau kartu bekas transport dan karcis masuk ke area wisata setempat.

Yaaah begitulah kira-kira summary travelling 2015 ini. Dari ada duit sampe kecopetan, dari makan enak sampe roti tawar, dari dandan (agak) cakep (aamiin) sampe bluwek capek lusuh ga karuan, semuanya demi memanfaatkan kesempatan jalan-jalan ini sebaik-baiknya. Jadiiiii gais, sesungguhnya dibalik satu foto kece seseorang yang ia posting di path, instagram, facebook, dll … yakinlah bahwa dia sudah jatuh bangun sebelum postingan itu teraplot! Muahahah.Well, kalo ga males Mungkin di lain postingan kali ya gue cerita beberapa kota yang berkesan banget.

 

Processed with MOLDIV
terlalu luas buminya Allah untuk setahun. semoga besok-besok ada rejekinya lagi :’) aamiin

Terima kasih Yaa Allah, semoga ke depannya hamba bisa bersyukur dengan lebih sering dan lebih baik lagi.

Advertisements

7 thoughts on “KETAGIHAN

  1. Kak enak banget doain saya juga yah kak cita 2 saya juga kepengen kanya kakak keliling dunia traveling truss kerja di tiap negara sambil ngumpulin uang untuk ke negara yg ingin di kunjungin
    Sukses yah kak kuliah nya

  2. Pingback: Kok Jalan Sendirian, Jomblo ‘Ndan? | what has happened?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s