Postingan Pengangguran

Orang: Hi Wanda! Sibuk apa nih sekarang?

Wanda: Hi! Hmm.. ga sibuk apa-apa sih.

Orang: Oh… kegiatan lo apa dong?

Wanda: Apa ya? ng… Ngga ada šŸ™‚

IYA GAIIISSSS GUE LAGI NGANGGUR BANGET TUDEMEKS! Hahaha. Ini adalah masa-masa di mana kuliah gue udah beres, ngerjain tesis juga alhamdulillah udah beres, jadi tinggal nungguin nilai keluar dan wisuda bulan Desember ini in syaa Allah. Supaya ga bolak-balik, jadinya gue stay aja dulu di Inggris sampai wisuda itu.

Nah, jadi ya.. gue baru tau ada loh ternyata pertanyaan yang lebih nyebelin dan lebih mengganggu daripada “Kapan nikah?” dan pertanyaan itu adalah “Abis lulus mau ngapain?” Errrghh… Itu yaaa, tiap ada yang nanya kayak gitu rasanya langsung pengen gue olesinĀ pake sambel belibis ih bibirnya. KZL. AbisĀ gimana ya, kalo ditanya kapan kawin kan hal yang sangat misterius ya, yang sama-sama kita juga ga tau jodohnya mana, tanggal berapa, di mana, dan kapan. Jadi banyak aja gitu variasi jawaban yang bisa gue lontarkan, macam:

Mamah: Kapan kawin, Kak?

Wanda: Doain aja ya Mah.

Temen: Kapan nyusul, Wan?

Wanda: In syaa Allah segera deh.

Bude: Belajar terus, kapan jadi manten?

Wanda: In syaa Allah awal tahun bude, tapi belum tau tahun berapa.

Tuh variatif kan? Nah beda cerita kalo di tanyain tentang masa depan setelah S2. Ini tuh bukan hal yang se-misterius jodoh, penuh dengan rencana, dan setidaknya udah kebayang. Huhuhuu.. Bingung! Asli deh, gueĀ lagi dilanda kegusaran yang berpusar-pusar. Kadang ya gue goler-goler di kasur menatap langit-langit kamar kontrakan yang belum lunas ini sambil mikir, “Annisa Pratiwanda, lo tuh mau jadi apa sih dalam kehidupan dunia fana ini?” Ada yang menyarankan gue untuk balik lagi ke kantor lama. Well, dulu gue kerja sekitar 2,5 tahun di sebuah media advertising agency gitu. Seneng sih, betah, dan fun banget juga atmosphere kerjanya. Cuman untuk balikan lagi kok kayaknya gue masih pikir-pikir ya? Karena menurut gue kerja di agency itu ga bisa deh kayaknya buat jangka panjang. Jam kerjanya cuy, lembur itu adalah normal. Ga lucu kan ntar kalo gue udah menikah lalu suami gue pulang duluan, anak gue ga ada yang nemenin sampe ketiduran (tsaaah, visioner banget ya gue haha). Jadi makin ke sini gue makin mendambakan pekerjaan yang bisa settle, fixed hours, dan salary nya juga masuk akal. So I was thinking of BUMN lately. Tapi di BUMN itu ya mesti siap buat penempatan di luar Jakarta juga sih. Huffh.. Jadi sebenernya tuh gue dari jaman kuliah S1 punya sejenis ketertarikan untuk bekerja yang entah gimana caranya membantu di bidang pemerintahan in term of komunikasi, marketing, sosialisasi, dan serupa itu. Tapi sungguh gue ga mau jadi PNS, jadi gue maunya tuh either kayak third party nya atau tenaga non PNS nya atau part of staff ahlinya kementrian gitu loh. Gue tertarik banget bantu pemerintah untuk bikin ide-ide yang menarik,Ā bikin sosialisasi yang fun-engaging buat program-program pemerintah, nyiap-nyiapin presentasi cantik, terus marketing-in pariwisata, produk lokal, image nya IndonesiaĀ dan sebagainya. Duhh, kebayang ga sih maksudnya? :’)

Itu juga kayaknya diperkuat sejak dulu pas tahun 2010 alhamdulillah gue dapet kesempatan lolos seleksi untuk jadi bagian dari protokoler Istana Kepresidenan selama hampir 2 bulan buat persiapan HUT RI. Gue suka aja gitu detail kegiatannya, sibuk-sibuk urusin acara kenegaraan, ngecekin pidato dan materi presentasinya Pres/Wapres/Menteri, koordinasi sama divisi lain buat make sure jadwal kegiatan di Istana, menyambut dan ketemu utusan-utusan negara lain, bantu jelasin ke tamu-tamu negara yang non english speakers (seperti Perancis misalnya). Ya yang gitu-gitu dehh..

Tapi ya gitu guys, ga segampang itu nyari kerja di pemerintahan yang buat non PNS, kemarin sempet ada sih di KOMINFO tapi pas guenya masih stay di sini jadi ga bisa ikutan verifikasi dokumen dan wawancara. Selebihnya, gue bingung aja masuknya tuh lewat mana dan bagaimana.

Jadiii sejauh ini selain cari-cari dan lamar-lamar kerja, hari-hari pengangguran gue ini diisi dengan kegiatan-kegiatan sebagai berikut;

  1. Jalan-jalan!
  2. Masak
  3. Nonton
  4. Baca buku yang belum sempat kebaca
  5. Les Bahasa Arab (haha iya sih random, ntar gue jelasin)
  6. Bernafas

Untuk yang nomer 1, ya gue hanya memanfaatkan sebaik mungkin remah-remah uang beasiswa dan masa berlaku visa schengen untuk melihat sisi lain dari buminya Allah. So far, dalam setahun ini alhamdulillah Allah kasih izin buat mengunjungi; Amsterdam, Den Haag, Brussels, Paris, Milan, Venice, Florence, Pisa, Roma, Barcelona, Madrid, Oslo, Stockholm, Copenhagen, Berlin, Dresden, Prague, Budapest, Vienna, Istanbul, Cappadocia, Santorini, Athens. Total 15 negara beserta suka dukanya. Travelling ini adalah kegiatan paling fun untuk mengisi kengangguran gue, dan paling banyak dapet macem-macem pengalaman + pelajaran juga. Dari semua hal yang gue alami selama jalan-jalan kemarin itu, highlight gue adalah, betapa travelling tuh mengajarkan banget tentang pengambilan keputusan, skala prioritas, dan memahami batas diri. Well, ini kayaknya butuh satu postingan sendiri deh.

Untuk nomer 2, 3, dan 4, mereka adalah jenis kegiatan yang gue lakukan di rumah dan hampir setiap hari. Urusan masak memasak sih emang gue ga sesemangat berkarya kayak waktu jaman tinggal di student accomodation dulu, jadi yaudah masak biasa aja buat sehari-hari. Oiya, belom cerita ya? Iya gue tuh pindah tempat tinggalĀ sejak September karena kontraknya abis, jadi sekarang di rumah baru bersama 2 teman Indonesia dan 1 adik Vietnam. Ā Lalu kalo perihal nonton dan membaca ini adalah hal-hal yang lumayan bisa dilakukan untuk bisa tetep menstimulasi otak. Biarpun udah ga ada perkuliahan lagi, setidaknya supaya tetep bisa dipake mikir dan mencerna banyak hal. Hahaha asli terdengar sok banget ga sih? Tapi beneran gaisss, kalo sama sekali ga ngapa-ngapain dan ga mikir tuh rasanya butek banget kayak frustasi gitu.

Untuk nomer 5, WAAAINI NI! Orang yang tiap gue ceritain gue les bahasa arab pasti responnya, “Hah? Bahasa Arab?! Ngapain lo?! haha.” gituuu.Ā Malah mungkin orang ga akan sekaget itu kalo misalnya gue bilangĀ “Ini guys, gue les bahasa kalbu.” Hmm.. Ya iya sih, emang bagi kebanyakan orang bahasa arab kurang populer buat dilesin, ga kayak Spanish, French, Italian, atau Korean bahkan yang booming belakangan ini. Tapi sebenernya gue udah lama pengen les Arab, dari sekitar 2009 deh kayaknya. Motivasi gue tuh cuma 1, gue pengen banget suatu hari nanti gue bisa baca Quran senyaman dan sekhusyuk gue baca novel-novel kesayangan gue. Suka cemburu banget deh kalo denger orang baca surat apa gitu misalnya sampe nangis parah ga bersuara, atau baca suatu surat di Quran sambil senyam-senyum penuh arti. Rasanya kayak pengen nanya, “APAAN SIHH ARTINYA?” Gue tahu sih bahasa arab di Quran itu memang beda dari yang digunakan untuk percakapan dan kehidupan sehari-harinya, tapi setidaknya kalo gue bisa bahasa arab kan jadi tau akarnya, makna dasarnya nangkep, dan bisa kebayang sedikit-banyak. Ga kayak sekarang yang buta sama sekali, sehingga tiap kali baca Quran kayak cuman lewat gitu aja dan bergantung pada terjemahan šŸ˜¦ Jadi mulai Oktober kemarin gue iseng mencari info tentang kelas bahasa Arab yang ada di Leeds, alhamdulillah nemu di Leeds Grand Mosque. So far, kelasnya menyenangkan dan gue bisa get along. Huhahh!! Bismillah, semoga Allah ridho.

Untuk nomer 6, well… ini buat nambahin aja sih supaya kesannya gue banyak kegiatan! Heeeeee :p

Ya kurang lebih begitulah kisah gue selama menganggur ini. Semoga pergalauan akademis, pergalauan karir, dan pergalauan masa depan ini akan berakhir indah, sehingga di postingan-postingan selanjutnya ada update positive. Aamiin!

P.S: Eh kata nganggur, pengangguran, dan Ā menganggur tuh kata dasarnya apa sih? Anggur? Bukan kan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s