Turkiye. Turki ni yeee!

Since I was a little girl, I had a dream to ride on a hot air ballon one day. Alhamdulillah, that ‘one day’ is today!
Selesai mengerjakan tesis master adalah momen di mana lagi muak-muaknya tapi sekaligus lega. Bayangin aja, 3 bulan super ngebut ngerjain penelitian, hampir 7 hari seminggu tempat nongkrongnya adalah perpustakaan atau lab komputer. Buku dan jurnal yang mesti dibaca ada se-alayhum gambreng. Dan sepanjang proses nulis, seringkali mood, emosi, dan kesehatan naik turun. Dari yang semangat banget sampe meletup-letup membayangkan akan jadi pemudi yang berguna bagi kemajuan masyarakat madani di Indonesia. Lalu berubah jadi rasa angkara murka kesel sama diri sendiri “ini ngapain sih gue jauh-jauh kemari S2, buat apaan?!” Kemudian sampai pada titik super pasrah, bahkan ga ngerti apa yang udah ditulis dan mulai meragukan penelitian diri sendiri.
Alhamdulillah, all those sparks settled down. Hopefully the results are going to be fine.
Jadi, setelah momen kemuakan dan kelegaan itu, gue bersama beberapa orang teman melakukan perjalanan ke Turki yang katanya terkenal indah dan menawan alamnya. Well, perjalanan di buka dengan merayakan idul adha di Istanbul. Ini asli super random. Karena pas beli tiket juga ga ngeh dan ga ngerencanain pas idul adha tanggal berapa dan ada di mana. Ternyata Sang Maha Perencana super asik, jadilah kita pada sholat eid di Blue Mosque, yang selama ini cuma gue liat di tipi-tipi :’) Di Istanbul kita juga sempat mengunjungi Ayasofya, mantan gereja yang dijadikan masjid di jaman kejayaan kerajaan Turki, ya tapi sekarang sih udah jadi museum. Bagus banget deh tempatnya, terutama sensasi pas ngeliat perpaduan ornamen Islam dan Nasrani yang masih berdampingan di beberapa sudut lokasi.



Selain Blue Mosque itu, ada juga yang terkenal namanya Masjid Suleyman. Menurut gue ga kalah bagus loh! Deket situ malah ada pemandangan kota Istanbul dari atas. Banyak resto yang menyediakan teras rooftop gitu. Menarik deh! Karena currency gue biasanya Poundsterling, begitu dijadiin Turkish Lira tuh apa-apa jadi berasa murah. Alhasil kita berasa juragan dan sering banget jajan. Selain nongkrong di rooftop, kita juga makan Testi Kebap (iya kebab tuh pake P ternyata) yang di masak dalem kendi dan kendinya dipecahin depan muka kita hahha. Abis itu jajan eskrim tipuan iseng yang dulu suka gue liat di youtube gitu. Terus kita jajan baklava (google deh) ini sweets nya Turkish gitu dan gue sebagai sweettooth sih sukaa, apalagi pas banget dipaduin sama turkish tea yang rada pait.

  
Terus selain itu gue juga menyempatkan masuk ke Istana Topkapi. Yaaa.. Menurut gue sih biasa dan yaudah gitu aja. Jadi totalnya di Istanbul 3 hari.
Setelah Istanbul kita lanjut ke Göreme, sebenernya tujuan utama adalah ke Cappadocia (Turkish spell: Kapadokya). Untuk apakah kita ke sana??? Tak lain dan tak bukan adalah untuuuuuk NAIK BALON UDARA DONG AH!

Ini cerita balon udara sesungguhnya sangat drama sih, terutama buat gue. Jadi kan kita tuh nyampe Kapadokya pagi jam 10, rencananya naik balon tuh besok pagi. Karena lusanya kita mau cabut ke kota lain namanya Pamukkale dan Izmir. Tenyata eh ternyataaaa. Itu hari pas banget lagi peak season holiday orang-orang turki jadi semua bus dari Kapadokya ke Pamukkale maupun Izmir semuanya penuh parah sampe 3 hari ke depan. Gawat kan?! Nah yang ga kalah gawat adalah kenyataan bahwasanya SEMUA BALON UDARA FULL BOOKED BROOO! Pening banget kepala, baru nyampe Kapadokya disambut dengan fakta akan berantakannya itinerary dan musnahnya impian naik balon. Mana di sini tuh super panas, gerah banget bikin pengen marah dan kesel dikit bawaannya mau makan orang! Terus setelah berembug musyawarah untuk mencapai mufakat, akhirnya kita dengan hati super berat mencoret pamukkale dan izmir terus extend tinggal di Kapadokya dengan harapan dapet balon. Menjelang sore, setelah keliling, kita menemukan sebuah tour agent gitu yang bilang bisa mengusahakan space buat naik balon besok pagi. Jadi tuh dari kita yang mau naik balon ada 3 orang, tapi ternyata yang bisa dijamin space nya adalah buat 2 orang. So, satu orang belom pasti. Pertanyaannya… Siapakah si satu orang yang belom pasti itu???
YAK BENAR SEKALI! Orang itu adalah Annisa Pratiwanda! Uyeah!
Jadi si bapak tour agent nya bilang: “tiga-tiganya tetep dateng dulu aja besok, yang 1 orang walaupun belom pasti tetep berangkat dulu aja naik mobil tour nya ke lokasi balon. Tenang, 90% lah chance lo untuk naik, karena biasanya ada aja yang cancel gitu.”

Nah gila kan, si bapak tour agent ini bermulut manis banget. Gue yang emang dasar selayaknya anak gadis pada umumnya, yaa terhanyutlah dalam janji manis dan buaian semu itu. Alhasil, besok subuhnya gue dan 2 teman lain berangkat menuju lapangan lepas landasnya si balon. Gue udah dag dig dug ga karuan. Pas sampe di lokasi. Tukang balonnya yang in charge hari itu nanya, “Loh kok bertiga sih? Kan reservasinya cuma berdua.” JEGEEERRRR!! Hati gue pun terluka. Setelah argue dan nego panjang lebar, tetep abang balonnya bilang, “gabisa..gabisa.. Ga ada yang cancel, lo harus tunggu di bawah gaboleh naik pokoknya!”

Ckckkc gokil ya, sama babeh babeh tour agent aja gue bisa di php-in cobaaa!

Ah asli lah itu gue udah terpuruk banget dan mojok di suatu warung teh dalam kegelapan subuh. Palingan sekitar enam detik lagi gue nangis.


Ga lama setelah itu ratusan orang menuju ke keranjang balonnya masing-masing dengan ceria tralala trilili. Sementara gue masih tersudut di warung teh dengan hati yang robek-robek sambil ngeliatin balon mulai mengembang dan matahari nyaris terbit. Gue pasrah deh yaudah mungkin bukan rejekinya dan mungkin ada kenapanya gitu Allah ga ngasih gue naik. Lalu sekitar 5 menit sebelum balonnya terbang, 2 orang temen gue yang mestinya udah di dalem keranjang tiba-tiba terlihat dari jauh lari-lari ke arah gue sambil teriak, “WANDAAAA LO BISA NAIK, AYO CEPETAN ADA SATU TEMPAT KATA ABANGNYAAAA!”
Gue kayak diguyur air zam-zam dingin, langsung kaget ga mikir lagi dan lari tunggang langgang sambil teriak, “HAH GIMANA SIHHH KOK BISA? INI BENERAN KAN? SERIUSSS? LO YAKINNN?!” –> maklum anaknya insecure keseringan digantungin :’)
Dan sodara-sodara, dengan resmi ternyata gue beneran bisa naik di suatu balon walaupun pisah keranjang sama temen-temen gue. YA AMPUN ALLAH BAIK AMAT SIHHH, kayak ga tega gitu kalo gue nangis sendirian di warung teh.
Di keranjang gue ga berhenti alhamdulillah kayaknya dan begitu udah take off dan ngeliat sunrise dari atas, jadinya beneran mau nangis setetes deh hahhaha tapi nangisnya nangis bahagiaaaaak bangettzzzz! Ga paham lagi rasanya kayak menang kuis ale-ale dapet motor 15 biji gitu mungkin yaaa :’)

Alhamdulillahirobbil’alamin.

Indeed, Allah can make everything possible.
So I could not just keep it to myself, I would love to share this magical feeling here


  
Diluar semua kebahagiaan itu, gue akui bahwa bayar buat naik si balon itu memanglah mahal adanya! Asli mahal gilaaaaa hahaha. Sebagai gambaran, yang tadinya sebelum naik balon adalah masa-masa kejayaan kayak juragan jajan sana sini makan enak, sekali makan bisa 35 lira dan masih cemal cemil cantik. Nah sekarang, pasca balon udara, tibalah kami pada musim paceklik di mana sekali makan kita cuma mampu 2 lira (yaitu instant noodle cup). Hahaha bener-bener ya hidup tu emang muter banget kadang di atas kadang di bawah :’)

Perihal balon yang super mahal, yaudahlah duit in syaa Allah bisa dicari lagi. Pengalaman dan momentum yang susah banget dicari lagi.
Bismillah, semoga Allah ridho.

Super terimakasih ya Rabb!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s