Ada apa lagi sih? Lagi ada apa sih?

  
Sekarang lagi duduk manis di pesawat menju Berlin dari London. Took off jam 19.00 (early autumn) pemandangan di atas lagi cantik-cantiknya. Awannya banyaaaak kayak bulu domba berserakan diatur-atur, langitnya kayak ketumpahan nutrisari campur warna biru dan abu-abu. Allah ngaturnya bagus banget deh, ini gue baru liat 15 menitan aja udah seneng banget foto-foto sepuluh kali, senyam-senyum sendiri. Bagus banget Ya Allah. Jadi bikin mikir, ini palingan mah cuma secuprit banget dari urusan Allah, yaelah ga ada setitik-titiknya juga. Gampang banget ya Allah bikin sesuatu jadi indah. Dan sebaliknya gampang banget juga Allah bikin sesuatu jadi serem. Ini si langit nutrisari bisa aja kan tiba-tiba jadi gelap, mendung, hujan, dan pake petir. Pantes aja Allah salah satu namanya itu Maha Kuasa, ya Yang paling punya kuasa untuk berbuat apapun atau tidak berbuat apapun.
Kalo ngeliat alam tuh ya bawaannya bikin gue mikir betapa detailnya Allah atur seluk beluk semua printilan jagat raya. Langit, bumi, laut, daratan, awang-awang, dan seterusnya lah ntah apalagi namanya yang bahkan gue gatau, semuanya diatur super rapih, super detail, super sempurna. Lagi-lagi ini bikin gue mikir lebih jauh, kalo alam semesta aja Allah sanggup rapihin tiap detailnya dan udah ribuan tahun ga ada masalah, apalagi cuma sekedar ngatur hidup gue, ngatur nasib gue, ngatur semua urusan gue :’) Mungkin ya, kalo gue tau langsung gimana cara Allah nyusun setiap detail urusan kehidupan gue, kayaknya gue bisa nangis terharu sampe air mata kering kerontang deh :”’))

Masalahnya nih, kinerja Allah itu tak kasat mata manusia kan, bahkan cenderung abstrak karena keterbatasan pikiran dan indera kita. Lagipula manusia itu cenderung ga percayaan orangnya kalo belum liat sendiri atau belum mengalami langsung, makanya seringkali kita tuh ragu, panik, bingung, dan ngerasa clueless parah sama rencana-rencananya Allah. Makin kita gatau, makin kita gabisa prediksi, makin takutlah kita sama apa yang bakal kejadian di depan nanti. Bahkan ditambah dengan beban yang bernama ekspektasi 😦 Sering banget kan ngerasa doa belom dikabul-kabulin? Ga jarang juga kan kecewa karena kenyataan ga sesuai rencana? Atau malah kadang justru pernah dapet lebih dari yang kita harapin? Haaa macem-macem banget skenarionya.

Well, sesungguhnya gue nulis kayak begini pas kebeneran lagi rada waras aja otaknya. Mumpung kan, jadinya yaudah tulis aja buat reminder di hari galau kelak. Gue sendiri sih duelaahh, sesungguhnya masih dodolipet banget, masih tukang ngeluh, masih sering ngeyel usaha sendiri, masih ngotot maksain semuanya mesti sesuai rencana gue, masih suka lupa bahwa ada loh Dzat Yang Maha Kuasa, masih…. masih banget 😦 Astaghfirullah

Semoga seiring dengan dipersiapkannya detail rencana kehidupan kita, Allah juga membuat kita paham mengapa rencana X yang terbaik bukan rencana A. Supaya kita ga sedih berlarut-larut dalam kesotoyan ketika apa yang kita inginkan tidak terkabul exactly dalam bentuk yang kita minta. Iya, gue bilang sedih berlarut-larut dalam kesotoyan, karena seringkali manusia super sok tahu. Udah sedih ngerasa paling pedih padahal belom ngeh kalo itu justru kebaikan yang berlebih. Atau sebaliknya. Udah super riang dan girang bukan kepalang ternyata justru itu awal menuju perang.

  

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (Al Baqarah:216)

Bismillah wa bi’dznillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s