Kamu tersinggung?

Bagian menarik dari nontonin video-video di youtube adalah bacain komen-komen di bawahnya. Macem-macem banget isi kepala orang. Ada yang bikin ketawa, ada yang ngeselin, ada yang menyulut peperangan, ada juga yang ga ada apa-apanya (iya, kosong aja gitu komennya, literally). Dari beberapa ratus kali nontonin video di youtube, ada satu hal yang lumayan gue highlight, yaitu ketika suatu video yang di comment section-nya melibatkan banyak orang Indonesia, entah gimana prosesnya, itu komen-komen jadi panas dan pada berantem saling ngatain satu sama lain. Triggernya biasanya sepele aja sih, tapi ditanggepin terus menerus, lalu ditimpalin sama yang lain dan begitu selanjutnya, sampe akhirnya rame bener macem persiapan tawuran. Padahal kalo di video lain yang lebih diverse peserta komennya, biasanya sih malah ga segitunya ribut berantem satu sama lain. Kalopun ada ya ga panjanglah gitu embel-embelnya. Ini nih, bikin gue jadi bertanya, “kenapa ya bisa gitu?”

Selain perihal video di youtube, coba deh iseng perhatiin platform social media yang lain, semisal facebook deh yang gampang. Sering banget ga sih liat postingan-postingan ajaib yang komennya juga ga kalah ajaib? Si A belain si Z dibantuin si C lalu dateng si X lawannya si Y yang maki-maki ga karuan ditimpalin sama si B. Lalu si Z yang punya status juga ga kalah tengilnya, dengan semangat batere alkaline dia mengeluarkan postingan lain yang bikin rame lagi. Hhhhh.. Itu ya komen-komen berantem caci maki kayak gitu tuh kalo dikumpulin yang versi Indonesia aja, udah bisa bikin mual 7 turunan deh kayaknya.

Melihat fenomena kayak gitu di social media, gue jadi curiga, apakah bener orang Indonesia itu sebegitu tersinggungannya? Apakah iya orang Indonesia itu gampang ngambek? Apakah bener orang Indonesia itu mudah merasa terhina? Apakah sejatinya orang Indonesia memang rapuh banget harga dirinya?

Di sisi lain ya padahal, orang Indonesia itu di mata internasional katanya terkenal ramah, santun, dan berbudi luhur (yang apalah itu artinya).  Nah ini yang bikin gue tergelitik untuk iseng berhipotesa: Jangan-jangan karena orang Indonesia itu udah pada tau sama tau bahwa sesama orang Indonesia itu mudah tersinggung, makanya mereka bersikap hati-hati dengan perwujudan sopan, ramah, senyam senyum. Untuk apa? Ya itu tadi, untuk menghindari ketersinggungan, menghindari pertikaian, dan konflik lainnya. Bisa jadi kan? Kalo emang bener begitu ya berarti maaf-maaf aja, si Indonesia yang ramah, si Indonesia yang santun itu tidaklah murni, bukanlah warisan budaya yang luhur, melainkan hanyalah bentuk antisipasi dari ketersinggungan yang meletup-letup. 😦

Semoga ini sekedar fenomena yang mewabah di kaum modern aja ya, fenomena euphoria kebebasan berekspresi di social media. Semoga ini temporer. Semoga Indonesia ga beneran tukang ngambek. Semoga Indonesia ga beneran gampang tersinggung. Dan semoga Indonesia yang ramah, santun, senyam-senyum itu ga cuma ‘katanya’.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s