Ilmu Pasti? Oh, apalah yang pasti di dunia ini :)

Ada satu kata yang ketika dia disebut, gue mendadak pening. Tiba-tiba gue kesel dan mau mukul orang. Nah, kira-kira kata apakah gerangan?

F I S I K A

Iya, fisika yang pelajaran Ilmu pasti itu loh. Hhhhhh beneran deh gue sebenci itu sama fisika ya Allah astaghfirullah 😦 Ini semua sejatinya bermula dari masa SMA yang kata orang adalah masa-masa paling indah, penuh gelora, warna warni, dan semarak! Tapi sayangnya itu ga berlaku buat gue. Masa SMA gue di sekolah sangatlah gersang, kering kerontang. Ditambah lagi dengan waktu itu ‘terpeleset’ masuk jurusan IPA. Jadilah gue mencari kebahagiaan di luar sekolah dengan ikut kegiatan lain yang cukup intense.

Ngomong-ngomong IPA ya, jaman gue sekolah dulu (gatau deh skrg masih apa engga), ada semacam stigma di masyarakat kalo anak IPA itu lebih pintar dan lebih idaman dibanding anak IPS yang sering dicitrakan nakal, males, dan kurang pintar. Kalo masuk IPA nanti cari kuliah dan kerja lebih gampang, dan kalo masuk IPA kemampuan hitungannya lebih kuat. Ckckck.. Ini sesat banget sih hahahaggh *ketawa kesel*  Gimana ga kesel coba? Dari SMP tuh gue udah ngerasa bahwa gue emang tertariknya tuh di bidang sosial, dan ga pernah semenitpun kepikiran bakal kuliah dengan jurusan berbau IPA nantinya. Kayak jurusan teknik gitu misalnya, yaelaaah bedain kabel aja gabisa, nyalain komputer aja kesetrum. Apalagi mau jadi dokter? Gue anaknya super panik, niscaya bisa gila sih kalo beneran jadi dokter. Bayangin aja lagi jaga IGD lalu ada pasien dateng bedarah darah gitu, yang ada gue nangis sih, paling banter juga berdoa kepada Allah semoga dia lekas sembuh :’) Wahhh asli lah jurusan IPA tuh ga masuk hitungan gue sama sekali. Tapi takdir berkata lain, ntah gimana saat penjurusan di kelas 2, gue nilainya cukup buat masuk IPA dan akhirnya terjebloskan lah gue dalam lubang nestapa selama 2 tahun, yah total 3 tahun ya.

With offense, dari semua pelajaran IPA yang paling gue muak dan musuh berat adalah si fisika. Gue beneran ga paham sama itu pelajaran. Susah banget ya Tuhaaaan ga kira-kira. Nalar gue ga nyampe. Rumusnya banyak banget dan ini pelajaran menurut gue super iseng. Asli deh iseng banget. Nih ya contohnya suka ada kan tuh soal-soal begini:

Asrul sedang berdiri pada sebuah tangga lipat yang bersandar di dinding untuk memasang lampu. Berat Asrul 60kg dan kemiringan tangga adalah 43 derajat, bla bla bla…. Lalu pertanyaannya, di detik keberapakah Asrul akan jatuh dari tangga?

Haahhh, gimana sihhh?! Ini ada orang yang kita udah tau dia mau jatoh, mbok ya ditolongin aja gitu loh, syukur-syukur dicegah. Lah ini malah sibuk ngitungin kapan dia jatoh. Hahahaha terseraaah deh :’) yaah, jadi selama 3 tahun sekolah di jenjang SMA itu gue total ikut sekitar 15 kali perbaikan tiap ada tes atau ujian FIsika. Ga pernah sekalipun langsung lulus, kasian kan 😦 Pun sampai akhirnya gue survive masa SMA adalah dengan cara MENGHAPAL RUMUS-RUMUSNYA. Sehingga bukannya paham, gue cuma sekedar nginget model soal aja. Jadi kacaunya ketika soalnya diganti, dimodif, diputer, dijilat, dicelupin… Gue cuma bisa bengong, dan baca ayat kursi 😥

Source: keepcalm-o-matic

Setelah selesai ujian akhir masa SMA, gue merasa bebas lepas merdeka banget. Umpama budak hamba sahaya yang dibebaskan tuannya di jaman penaklukan Mekkah dulu (sok tauuuuuu).  Selepas itu, gue langsung giat dan semangat ngambil les / bimbel yang khusus IPS, dalam 2 bulan gue mendalami pelajaran IPS yg ga gue dapat sama sekali, karena waktu itu gue berencana ambil SPMB (tes masuk perguruan tinggi) yang IPS murni. Critanya saat itu udah mentok banget cinta mati sama komunikasi. Kalo ga keterima itu gatau mau kuliah apa, mungkin alternatifnya jadi artis youtube aja 🙂 *macem oke aja gue* Nah alhamdulillahnya Allah baik dan gue dapet jurusan di kampus yang gue mau. Dan selamatlah dunia per yutuban Indonesia.

Intinya ya, jangan pernah paksain sesuatu yang lo emang ga pernah ngerasa sreg ngejalaninnya. Makin dipaksa makin kesel. Beneran deh. Dan coba itu tolong dihentikan lah stereotype bahwa anak IPA lebih oke dari anak IPS. Biasanya nih ya maap maap aja, kebanyakan yang masih berpikiran demikian adalah para orang tua dan bahkan beberapa dari kalangan guru. Semoga ke depannya lebih setara lagi deh semua ilmu di dunia pendidikan.

Oh ya, for the record, pada hakekatnya gue tuh mengagumi ilmu Fisika sih. Gue salut dan tepuk tangan buat hal-hal yang mengaplikasikan fisika dalam kehidupan sehari-hari. Palingan gue cuma, “wihhh kereen, kok bisa ya?” Udah sih sebatas itu. Jadi sebenernya fisika itu menarik sih in syaa Allah. Tapi ntah kenapa gue ga cocok aja, dan gabisa dipkasa cocok buat belajar fisika. Di samping itu, setelah gue pikirin mateng-mateng bahwa sesungguhnya peran tim pengajar sangatlah berpengaruh dalam proses belajar seorang siswa. Cara mereka menyampaikan pelajaran, transfer ilmu, dan mengomunikasikan materi itu bisa jadi variable independent dalam proses penerimaan ilmu di para siswa. Ada nih misalnya dosen atau guru super pinter jenius abad 21 manusia millenium, tapi sayangnya ga menarik dalam penyampaian materi, malah terkesan belibet dan bikin pusing, jadilah siswanya males tidak tertarik, dan mungkin malah ga peduli. Atau sebaliknya, ada pengajar yang biasa aja yaah mungkin IQ rata-rata dan pengetahuan juga standard. Eh tapi ternyata metode ngajarnya asik, dan cara dia transfer ilmu nya tuh nyampe aja gitu. Sehingga anak yg tadinya ga paham, at least jadi tertarik, dan mulai belajar lebih dalem lagi.

Yeah I know, ga gampang jadi kaum pengajar. Tantangannya berat, tanggung jawabnya besar. Lagipula, gue juga ga menyalahkan siap-siapa di sini, cuma mau sharing aja dari sudut pandang si anak murid bengal dan bebal, hehe.

Jadi buat fisika, dapet salam tuh dari Krisdayanti. Katanya: I’m sorry..goodbye!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s