postingan liburan VS kenyataan

Baru pulang liburan. Di sini ada istilahnya spring break atau easter holiday. Lumayan banget sih sebulan gitu durasinya. Jadi liburan ini ceritanya gue bagi menjadi dua, yakni perjalanan bersama mamah yang menyambangi gue ke Inggris, lalu dilanjutkan bersama teman-teman Leeds. Well, to be honest gue maruk juga sih jalan-jalannya, total sekitar hampir 20 hari. Tersadarlah gue bahwa ternyata si Annisa Pratiwanda ini termasuk cewek gampangan yang diajakin liburan ke sana ke mari langsung mau-mau aja. Ckckckck.. ga heran kalo jatuh melarat gini sekarang. Oke, kali ini gue ga akan bahas gimana jalan-jalan gue di daratan eropa dengan list negara mainstream, tapi lebih kepada di balik layarnya yang ternyata ga seindah postingan-postingan path dan instagram gue.

Sesungguuhnya ya guys, dibalik satu foto cantik (iyain aja biar seneng), itu terdapatlah berbagai gejolak di belakangnya. Yang keposting kan pasti yang indah-indahnya aja, yang menawan-menawan gitu. Padahal sih udah kampung gedombrangan banget aslinya. Di saat gue posting foto gue ketawa bahagia depan Colloseum, lo gatau aja bahwa gue abis kecopetan. Waktu gue posting foto cantiknya Venice dan kapal-kapal lucu, sejatinya gue dan temen-temen mengandalkan makan roti tawar yang dibagi-bagi karena duit udah abis. Di kala gue posting cakepnya Sagrada Familia, ga terungkap fakta bahwa kita nelen ludah berkali-kali ngiler liat eskrim tapi gapunya duit. Ketika check in di Madrid dengan gagahnya, lo pada gatau aja kita abis lost in translation bertaruh bacot bersama receptionist hostel dalam bahasa spanyol VS bahasa tubuh. Yahhhh masih banyak lagilah.

Makanya gue suka rada mau konferensi pers kalo orang pada komen “enak banget idup lo jalan-jalan terus” atau “wiii orang kayaaa, tajir amat” atau “lo ga belajar ya liburan terus?” hahaha khusus yang terakhir ada benernya juga sih, ya masa gue liburan bawa essay dan disertasi?? Lagian kalo belajar ga dipostinglah, ntar dikira riya’ (elaah, bisa aje ngeles). Kalo masalah tajir, oke aamiin for that, tapi yaaah boro-boro sekarang tajir deh, kan ini sekolah aja pake beasiswa, jadi ya pinter-pinter aja ngatur alokasi uangnya. Makanya harus ada yang dikorbanin kalo emang mau jalan-jalan. Jadi kayak ada paket kehidupan yang gue bikin sendiri, seperti;

a. jarang banget belanja tapi bisa makan enak

b. capek masak tiap hari, tapi duit irit bisa dipake belanja

c. yaudah belanja aja, tapi jangan sedih kalo gabisa jalan-jalan

d. jajan deh sesekali, tapi negara tujuan travellingnya dikurangin

e. bisa banyak negara tujuan travelling, tapi lo harus tahan ga makan enak

Ya gitu deh pokoknya, masih banyak paket-paket lainnya. So, kalo ke depannya liat postingan tentang orang liburan dan foto-foto kebahagiaannya, jangan serta merta terpana, bayangkanlah bahwa dibalik satu foto cantik niscaya ada ratusan cobaan yang telah dilalui. Even bahkan Syahrini sekalipun mungkin di balik video maju mundur cantiknya, kita ga tau kalo dia abis itu kakinya keplitek lah atau ga sengaja keinjek tokai burung.

Nah, ngomong-ngomong tokai burung nih ya, gue jadi inget tentang oleh-oleh (haha oke ga nyambung, tapi biarkanlah). Saat bahas tentang jalan-jalan, orang Indonesia itu selalu punya kebiasaan untuk minta atau membelikan oleh-oleh. “Eh, lo mau ke hongkong ya say??? Jangan lupa oleh-oleh ya buat gueee!” tuh pesan-pesan semacam itu ga asing banget kan. Gue pribadi sebenernya gak begitu setuju sih sama budaya oleh-oleh ini, karena sering banget disalahgunakan dan seringkali memberatkan. Ya berat beban bagasi, ya berat beban di dompet juga. Ok, bukannya gue pelit atau gimana, cuman menurut gue, yang namanya oleh-oleh itu adalah pemberian secara sukarela yang dilakukan secara sadar kepada orang-orang yang terpilih. Jadiiiii, ya terserah si orang yang berpergian itu dong mau ngasih lo oleh-oleh apa engga. Kalo ga dapet ya jangan sebel, kan si traveller itu ga punya kewajiban apa-apa beliin lo sesuatu. Lain halnya jika lo emang nitip sesuatu sama si traveller, mau dibeliin apa di mana dan harganya berapa. Lagi-lagi menurut gue, etika menitip beliin barang itu adalah dengan memberikan info sejelas-jelasnya, kalo perlu kasih gambarnya, serta berikan juga uangnya terlebih dahulu. Kenapa? Karena lo ga pernah tau kondisi keuangan si traveller ini gimana. Jadi jangan sampe titipan lo itu memberatkan dia nantinya. Kan resek kalo udahlah nitip, ngerepotin pula 😦 Yahh urusan kayak gini harusnya udah common sense lah sadar sendiri aja gitu.

Well, kembali kabar gue sepulang jalan-jalan ini. Gue merasa cita-cita gue semakin kuat akan suatu hal nih, yaitu gue mau di suatu hari nanti (secepatnya) akan tiba masa di mana gue bisa travelling ke manapun yang gue mau dan makan enak apapun yang lambung gue naksir, TANPA MIKIRIN HARGANYA. Ahhhh indah banget kayaknya hidup.

There will come a time for that.

Can I get an aamiin?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s