Orang Muda dan Orang Tua

Gue abis nonton The Judge. Film yang lumayan baru itungannya, tapi alhamdulillah udah bisa ditonton gratis. Terimakasih bioskop25.com ohh please dont ask me ini cara kerjanya bioskop25 gimana dan hubungannya dengan bajak membajak. Karena sungguh, sungguh gue ga paham.

Gue juga ga akan membahas gimana itu filmnya atau bahkan ngasih sinopsis plot ya. Mendingan lo tonton aja sendiri, worth it kok dengan durasi 2 jam lebih. Nah, yang pengen gue highlite adalah salah satu adegan di mana si anak (robert downey jr) lagi di kamar mandi sama bapaknya yang udah tua dan sakit kanker. Adegannya adalah si bapak udah jatoh menggelosor di lantai sambil meraih-raih dudukan toilet buat muntah. Setelah kelar muntahnya, dia dibantu berdiri sama si anak dan seketika si bapak tanpa terkontrol lagi buang air besar berceceran di lantai 😥 makin anaknya mau bantuin si bapak makin marah minta dilepas aja. Beliau semacam malu dan stress gitu dengan kondisinya yang udah ga terkontrol 😦

Ini adegan sebentar sih, tapi bikin gue mikir lama banget dan sampe akhirnya nulis ini. Orang tua tuh siklusnya akan balik lagi kayak anak kecil, apa apa gabisa sendiri, buang air ga terkontrol, lemah, gampang sakit, butuh banyak pertolongan di sana sini. Ya kayak bayi. Hmm… Kalo udah kayak gini, yang ngurusin orang tua siapa?? Bisa macem-macem sih, mau diurus sama anaknya, sama keluarga besar, atau malah ditaro di panti jompo. Buat alternatif yang terakhir, sesungguhnya itu sangat nyata dan gue lihat dengan mata kepala sendiri di Panti Jompo Ciracas Jaktim.

Dari adegan singkat di film The Judge itu gue jadi ngebayangin, orang tua gue yang ada di posisi si bapak dan gue sebagai anaknya. Asli pedih banget ngeliat orang tua yang biasanya dari kecil sampe sekarang kita lihat selalu gagah, sehat, siap sedia, siaga, dan tulang punggung keluarga. Di satu poin nantinya mereka akan jadi lemah, tanpa daya, dan bahkan sangat rapuh. Ini kayak menampar gue untuk mengingatkan sesuatu yang sebenernya udah sempet kepikiran beberapa waktu lalu. Seiring gue sibuk mengejar cita-cita, sembari jadwal gue semakin padat untuk mengaktualisasikan diri, seiring gue hectic menjemput mimpi-mimpi gue, di saat itu pula lah orang tua gue semakin tua. Ibarat matahari tuh, mereka semakin senja. Gue takut, beneran takut kalo secara sadar atau engga, gue malah lupa sama mereka. Menganggap proses penuaan adalah hal wajar yang ga perlu ada perlakuan khusus menghadapinya. Gue khawatir, betul-betul khawatir kalo secara sengaja atau engga gue selalu menang-menangin kepentingan gue dibanding kepentingan orang tua. Gue ga mau jadi anak yang telat nyadar, dateng-dateng kayak pahlawan kesiangan bayarin bill rumah sakit ratusan juta lalu merasa membayar semua hutang budi selama ini.

Lagipula ya, umur tuh ga ada yang tau kan. Bisa aja orang tua duluan atau kita duluan yang kembali pulang. Ibaratnya tuh kayak kejar-kejaran sama waktu, tapi bete nya kita gabisa liat yang ngejar kita dan bahkan gatau juga garis finish nya di sebelah mana. Berarti satu-satunya jalan adalah lari sekenceng mungkin yang kita bisa supaya ga ada penyesalan di belakang semacam, “ah coba aja gue lari lebih semangat dikit, coba aja gue gapake istirahat dulu, coba aja…. dst” Nah, dalam hal ini berarti lari tuh ya refer to both urusan egois dan urusan orang tua. Iya … gue juga tau pasti susah buat balancing antara ngejar cita-cita dan juga menyediakan waktu yang berkualitas buat orang tua sama keluarga. Tapi setidaknya make sure aja lah bahwa lo udah ngusahain yang terbaik, se baik mungkin yang lo bisa. Supaya apa? Yaitu tadi supaya ga ada penyesalan di belakang. Yahh lagian namanya juga ‘penyesalan’ pasti datangnya di belakang, kalo di depan namanya ‘registrasi’ :/

Bismillah, semoga Allah ridho sama semua niat dan usaha kita ya temen-temen! Aamiin..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s