Astaghfirullahadzim

Hari ini ke-empat kalinya gue menyengajakan diri ikutan ashar di mesjid. Namanya Leeds Grand Mosque (LGM). Lumayan lah dari flat sekitar 20 menit jalan kaki sambil terombang-ambing angin. Eh btw kenapa ‘terombang’ pasangan repeat nya sama ‘ambing’ sih? kenapa beda? kenapa ga terombang-ombang? ahh yaudalah..

Jadi gue abis sholat dzuhur dan makan siang di rumah, lalu cabut ke LGM. Motivasi gue adalah karena kangen rumah Jakarta yang deket masjid depan belakang. Sehari minimal 1 kali denger adzan. Dan kalo udah sampe LGM apalagi yg lantai atas bagian perempuan itu rasanya enaaak, orang sliwar-sliwer menyapa “assalamualaikum” sambil senyum. Sukaa 🙂 rasanya adem dan kayak disayang deh. Rata-rata isinya adalah orang kebangsaan hidung mancung gitu, semacam arab, iran, lebanon, kuwait, oman, qatar, pakistani, dan beberapa melayu seperti si doi tetangga sebelah dan kita deh orang Indonesia.

Di mesjid inilah gue pertama kalinya sholat idul adha pas awal baru dateng. Takbiran di negeri orang berasa banget. Sebelah gue bukan mamah, belakang dan depan gue bukan nenek atau para bude dan para tante gue, tapi pure strangers dan beberapa temen yang baru kenal kulit-kulitnya doang :’)  Satu-satunya yang bikin tenang walau begitu adalah, we recite the same thing, takbir! 🙂 Alhamdulillah ternyata ramenya ga cuman pas hari besar aja tapi di tiap jumat yang gue datengin beberapa kali ini juga penuh terus. Ikhwan sampe luber-luber dan akhwatnya mampet banget. Bagian perempuan/akhwat lebih mampet karena hadirnya boci- bocil mungil yang mau ikutan solat sama emaknya. Ada yang masih bayi banget, ada yang batita, balita, dan agak gedean. Ga asing lagi sama suara nangis, teriak, dan manjat-manjat punggung emaknya pas sujud. Hahahaha sama aja ya kelakuan bocah, nationality ga ngaruh. Beberapa bayi geletakan gue temukan dengan variasi pose:

kepompong gendut
kepompong gendut
cilukba slengki
cilukba slengki

Ngeliat ‘kerepotan’ para ibu ini pas sholat sambil bawa anak-anaknya bikin gue jadi lumayan mikir sih tadi. Gue rasanya lupa banget bersyukur sementara gue masih dalam masa single kayak gini seharusnya bisa optimalin ibadah gue, puas-puasin, pol-polin sholat, dzikir, curhat sama Allah, wara-wiri volunteer sana-sini, atau apapun bentuk ‘ibadah egois’ lainnya. Loh, kenapa ibadah egois? Ya maksudnya egois di sini adalah kayak cuman antara lo sama Allah aja gitu quality time nya. Belom ada adegan sejadah dipipisin anak, punggung ditomprok pas lagi sujud, atau mukena dipelorotin balita. Doa abis sholat juga bisa selama apapun yang kita mau tanpa harus kepotong nyebokin anak, bayi nangis, atau suami pulang kantor. Ngaji pun harusnya bisa dapet berlembar-lembar tiap hari bahkan sejuz juga make sense, kan belom ada mertua yang numpang nginep lah, nyiapin bekal suami ke kantor lah, anter anak sekolah, dsb. Kita semua paham lah ya kalopun udah berkeluarga itu bahkan semua kerempongan di atas bisa jadi ladang ibadah juga buat kita para perempuan. Tapi di sini poin gue bukan lagi bahas itu. Gue cuman lagi kontemplasi aja, gimana nih ya biar masa bebas merdeka gue ini bisa dimanfaatin maksimal. Mumpung loh yang diurus masih cuman diri sendiri. Apalagi kayak gue dan beberapa temen yang lagi jauh dari rumah gini dan urusannya cuma sekolah sama organisasi paling kan? Ortu jauh, saudara juga jauh. Asli deh banyak banget waktu gue sebenernya buat ngobrol total sama Allah. Tapiiiiiiiiiiiiiii

Tapi dasar emang manusia, makhluk fana. Adaaaa aja urusan yang diada-adain. Seakan waktu 24 jam tuh ga cukup banget. Kalo napas dan kedip bukan hal bawah sadar, mungkin kita juga lupa kedip lupa napas kali ya? Contoh nih misalnya, yang harusnya ngaji bisa 5 lembar jadi cuma selembar udah bangga. Dari sholat yang mungkin bisa diusahain jamaahan, malah dijamak biar ringkes. Atau dzikir abis sholat fardhu yang bisa tenang dan diperlambat malah langsung to the point ‘Allah aku mau nilai A, pengen dapet B, jodohin sama C, dan besok mau ke D.. dst dll dsb. Astaghifirullah, padahal kan Allah bukan dukun (na’udzubillah), yang cuma didatengin pas ada maunya. Seneng lupa, sedih murka. Ga dikasih sedih, dikasih lupa makasih. Semoga ketika kita datang lagi nanti, Allah ga sampai hati bilang, “Yahh lu lagi..lu lagi..”

Allah, aku minta maaf, aku minta ampun. Semoga Engkau berkenan memampukanku untuk bisa memperbaiki ibadah ke depannya. aamiin..

Because no relationship is more important than your relationship with The Creator 🙂

Advertisements

One thought on “Astaghfirullahadzim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s