Flashback gemes

Dulu pasca putus cinta yang telah terjalin 4 tahun lamanya, gue terpuruk total. Bisa dibilang gue nyaris ga berfungsi berbulan-bulan. Ternyata kata orang ada benarnya juga, putus cinta itu racun. Di kondisi itu, timbul empati gue pada pelaku bunuh diri atas nama cinta. Moment termeledak adalah setiap adegan bangun pagi. Rasanya tuh kayak ga mau bangun. Kenyataan hidup terlalu rame buat gue hadapi. Semua urusan di bumi rasanya ditaro gitu aja dipundak gue. Berat. Capek. Gerah. Males. Ngebayangin ada satu unsur yang kecabut semena-mena dan hilang tiba-tiba dari system hidup gue tuh bikin mual. Ulu hati gue sakit kalo inget mantan. The idea of being putus cinta, sendirian, not having a partner are really really sick.

crack
source: doktercinta.info
At the moment gue berpikir, “anjirlah gue udah abis-abisan banget sayang sama orang 4 tahun ke belakang. Stok cinta gue kayaknya udah abis. Rasa-rasanya gue ga bisa cinta sama orang baru lagi.” Di titik itu gue jadi paham kenapa ada yang namanya system ‘balikan’. Dulu tiap ada temen gue yang mau balikan sama mantannya selalu gue kata-katain, “ ngapain sih lo baca buku yang sama 2 kali? Kan udah tau endingnya? Buang waktu deh.” Hahaha kini kutau bahwa ngomong harus ati-ati. Putus cinta itu PR nya banyak banget. Lo harus handle hati lo sendiri, meyakin-yakinkan otak lo bahwa ini bisa diatasi, memaksa tubuh lo untuk bergerak selayaknya aktivitas orang normal, membuat diri tampil sebagai orang yang ga ancur-ancur amat di muka umum, dan bakar-bakarin semua kenangan kampung yang seenak udelnya lewat-lewat dipikiran lo.

Seiring berjalannya waktu, yang mana waktu jalannya lama banget kayak siput hamil pemalas, kondisi berangsur menuju normal. Hati udah ga berdarah-berdarah amat, napas udah mulai agak panjang, dan mulut juga udah lumayan mau ngobrol. Gue sempet baca artikel psikologi yang menyatakan bahwa at least butuh waktu separuh dari durasi hubungan terdahulu untuk bisa move on secara bersih. Oh, God Bless orang-orang yang pacaran 10 tahun terus putus (muahahaa). Gue pasca putus ternyata anaknya sibuk banget dan semakin melejit. Emang ampuh tuh sibuk, bisa jadi pengalihan dari kenistaan cinta yang telah usai. Gue waktu itu boro-boro kepikiran cari yang baru. Bangun tidur dengan lega aja udah syukur banget. Kalo katanya orang, sakitnya putus cinta itu bisa diobati secara mujarab dengan jatuh cinta lagi. Hmm.. tt..tap..tapp..tappiii.. kan gabisa seenaknya nentuin kayak, “ah jatuh cinta ah besok!” yakali? Dan gabisa dipaksa juga lo mau naksir ah sama si A atau si B gitu. Dan lagipula pasca putus cinta itu adalah masa paling maleeess tingkat internasional untuk mulai sesuatu yang baru dari awal. Rasanya tuh kayak abis ambil kursus panjang bertahun-tahun trus tiba-tiba semua pelajarannya ga guna ga manfaat dan lo harus cari tempat kursus lain dan belajar dari awal. DOH! Migraine duluan ngebayanginnya, harus adaptasi lagi sama kebiasaan orang yg baru, kenalan ke temen-temennya, keluarganya, dan sekitarnya, belom lagi ina inu lain yang printilan banget kayak ngelewatin fase ngambek unyu sampe berantem diplomatis. LE to the LAH!

Eh btw, asik ya di masa sekarang nulis kecupuan dan kehinaan jaman dulu, nulisnya bisa sambil ketawa-ketawa gini. Kalo dulu pas lagi terpuruk gue paksa nulis pasti jadinya dangdut murni ala majalengka digoyang :’) hihihi..

Update punya update, ternyata semua kekhawatiran di atas sirna begitu saja loh, kayak debu karpet kena vacuum cleaner, begitu kita ketemu lagi sama orang yang dirasa worth it. Hahhaa.. yah semoga worth beneran deh.

Adios!

Advertisements

One thought on “Flashback gemes

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s