Sholatnya Gimana?

Hai hai! Apa kabar hidupnya? kerjaannya? kesehatannya? hatinya? Semoga baik-baik aja.

Kali ini gue mau cerita tentang tempat sholat di University of Leeds. Jadi awal-awal datang ke Inggris itu pola pikir gue masih ngendonesa banget. Ga terbayang di mindset gue bagaimanakah menjalani hidup di sebuah negara yang di mana kita nya merupakan minoritas dari segi agama. Yaah gue paham sih dengan wacana yang menyatakan muslimnya ga sebanyak di Indonesia, sholatnya juga ga segampang nemu musholla di mana-mana, atau cari makanan halal juga PR banget. Iya gue tau dan pernah denger semua itu tapi tetep aja kalo belom ngalamin sendiri tuh rasanya beda.

Nah begitu gue udah mulai hidup di sini dan mulai settling down, berasa bener ya jadi minoritas. Terutama masalah sholat dan tempat sholat. Di tempat-tempat umum tuh jarang banget deh yang namanya musholla, kayak di mall, sekolah, kampus, taman, atau tempat wisata. Jadi kalau mau berpergian tuh bolak-balik make sure waktu sholat apa mulai jam berapa dan jarak ke waktu sholat berikutnya berapa lama. Di rentang durasi itulah kita bisa leluasa bepergian karena sholatnya mesti di rumah.

Alhamdulillahnya di Kota Leeds ini jumlah muslimnya tergolong cukup banyak untuk UK. Jadi sebenernya masjid pun ada dan jumlahnya lumayan, cuma ya itu tempatnya berjauh-jauhan jadi bukan yang bisa dimampirin kalo lagi jalan-jalan atau lagi melakoni pergaulan lainnya (azeeigh). Nah terus di kampus gimana solatnya? Alhamdulillah, di University of leeds ada mushollanya geenggs!! πŸ™‚ cuma satu sih sekampus raya ini. hehe tapi ini juga udah bagus kok. Lokasinya memang lumayan jauh sih kalo dari business school (fakultas gue) malah hampir sama kayak jalan kaki ke flat gue. Haha makanya agak dilemma juga sebenernya antara ke musholla ini atau sekalian pulang ke rumah karena selain bisa sholat, bisa juga sekalian menyelesaikan hajat-hajat lainnya :p

Si musholla ini tuh namanya Green Room. Dari luar penampakannya kayak gudang gitu, ga ada hawa-hawa mushollanya sama sekali. Pengenalnya cuma tulisan di depannya kayak gini

IMG_0736.JPG

Pas masuk ke dalam ya ternyata tempatnya tuh bukan luas. Tapiiiii memanjang ke atas. Alias banyak tangganya gitu. Tempat ikhwan dan akhwat tentu saja terpisah. Yang akhwat ada di paling atas sendiri, masuk ke ruang akhwat pun pake password hahah biar aman kali ya. Lalu begitu gue udah di tempat si akhwat, ternyata area nya nyaman dan bersih.

IMG_0734.JPG

Kalo gue gambarin, gini.. Ada 3 ruang utama. Pertama itu toilet dan tempat wudhu. Toiletnya spesial dikasih plastik penyiram pot bunga di tiap biliknya. Iyaa beneran penyiram pot bunga yang kayak teko gitu. Fungsinya buat basuh kalo abis buang hajat, secara kan di budaya barat ga terbiasa kan basuh after pipis pake air gitu, biasanya pake tissue doang. Nah ini disediaiin penyiram pot bunga karena islam ngajarin bersihin hadas pake air πŸ™‚

Lalu ruangan kedua itu adalah tempat sholatnya itu sendiri, bentukannya seperti ini. Mukenapun tersedia dan ga bau πŸ˜€

IMG_0732.JPG

IMG_0731.JPGlumayan luas kan yaa.. Bersih pula πŸ™‚

Nah ruangan ketiganya adalah common room gitu yang bisa dipake buat istirahat dan makan. Ada bantal-bantal benyek buat yang mau santai nunggu kelas, ada microwave buat ngangetin bekal, ada juga jualan kecil kecilan dengan sistem kejujuran, semisal coklat, makanan ringan, dll. Uangnya taro ditempat yang disediaiin.

IMG_0730.JPG

IMG_0729.JPG

IMG_0735.JPG

Di sekliling area green room ini banyak poster poster islami gitu, tapi paling banyak model peringatan begini “Allah is watching you, think of it before stealing” :)) gangerti deh apa rawan kecurian apa gimana.. Tapi yang jelas kalo stealing your heart sih gapapa kali ya :p

Green room juga punya jadwal jumatan. Dia malah buka 2 kloter, jarak antar kloternya 15-30 menit. Ga sedikit juga ada akhwat yang ikut jumatan. Ah jadi inget masa SD di Jambi. Dulu di SD Al-Falah Jambi, murid perempuan juga diajakin sholat Jumat loh di masjid agung Al-Falah nya yang merupakan masjid agungnya Kota Jambi. Dikenal juga sebagai masjid seribu tiang πŸ™‚

Nah kira-kira begitulah kondisi musholla dan flow sholat di kampus. Kadang mepet banget waktu sholat udah mau abis tapi masih di kelas dan emang ga ada jeda banget buat keluar, se ga ada jeda itu. Kelar kuliah A langsung ngejar seminar B, beres itu lanjut workshop C, dan seterusnya. Terparah sih bisa 5 kelas sehari. Huwwwoohh banget kadang malah ga sempet lunch. Ya maklum deh master di UK rata-rata durasinya setahun jadi padet sesek mampet hep hep banget! Oleh karena itu gue biasanya tayamum dan sholat di kelas. Haha iyaa sambil duduk gitu ngadep ke dosen, tapi gue sholat. Alhamdulillah bajunya ketutup semua, pake coat dan kaos kaki. Hmmm… Ga nyaman banget sih sebenernya. Tapi gimana :/

Allah Yang Maha Tau upaya hamba hambaNya untuk memenuhi kewajiban. Semoga kedepannya jalan ibadah semakin lapang ya gaeess! Aamiin.

Advertisements

5 thoughts on “Sholatnya Gimana?

  1. aku lagi iseng iseng buka blog kakak
    ternyata kakak pernah tinggal di jambi ya
    aku juga tinggal di jambi kak sampai sekarang
    salam kenal πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s