Perpisahan sendu dan pertemuan baru

Oh dangdutnya judul postingan ini :/

Dengan segenap kedangdutan yang gue miliki, postingan kali ini gue tujukan pada Ligwina yang telah beristirahat dengan tenang di alamnya. Buat yang belum tau, Ligwina itu adalah nama hape gue. Ia merupakan sesosok LG G2 berwarna hitam elegant, dengan case yang juga hitam menawan. Dari kejauhan Ligwina ini tampak begitu classy, terhormat, dan angkuh.

Kalo pernah ada yang baca tentang Andra di postingan sebelumnya , rasa sayang nya tuh beda. Si Ligwina ini tuh umurnya bahkan ga sepanjang Andra. Tapi gue mencintai di dengan segala kecanggihannya. Kameranya bagus banget. Baterenya super irit tahan lama. Besar layarnya pas. Memorynya mana 32 giga pula. Headset dan speakernya outloud, bisa buat dangdutan se kelurahan. Yaaah banyaklah. Pokoknya tuh Ligwina berkesan banget selama 8 bulan usia nya. Tapi sungguh disayangkan bahwa suatu hari gue sangat ceroboh dan Ligwina pun retak hancur berantakan layarnya. Umpamanya tuh kayak Raisa kecipratan air keras 😦

Kejadiannya pas di dapur, gue lagi masak dan seperti biasa gue bawa Ligwina untuk moto makanan karya gue. Ntah kenapa hari itu karena grabak grubuk kali ya, si Ligwina meluncurlah dari genggaman gue. Ini emang bukan kali pertama dia jatoh. Makanya gue santai aja pas ngambilnya. Eh begitu gue balik dari posisi tengkurepnya, LAYARNYA RETAK PARAH, lebih retak daripada hati lo waktu putus cinta. Hhh…. Langsunglah gue ga nafsu makan, ga nafsu minum, ga nafsu ketawa, ga nafsu bikin essay atau ngerjain tugas (aaahlesan!)

Seiring terkoyaknya hati gue, segera gue mau bawa Ligwina ke city center buat berobat. Sayangnya itu hari libur dan udah mau malem jadi pasti semua toko tutup. Jadilah gue harus nunggu besok dan jadi cuma bisa browsing tempat berobatnya. Karena ga ada LG centre, gue mengarah pada suatu tempat yg lumayan meyakinkan reviewnya. Yaitu carphone warehouse. Pas keesokan harinya gue bawa ke sana, ternyata katanya ini butuh 2 minggu buat benerinnya dan gue shock harganya lebih mahal daripada harga diri gue!!! MAHAL PISAAAAN! Tapi setelah berpikir kalo gue compare dengan beli hape baru ya tetep mendingan benerin. Lagian gue kayak pengen ngusahain bisa balik lagi sama dia sih, udah nyaman dan terlanjur terbiasa. Males aja adaptasi lagi sama yang baru dari awal, capek. (Wah gila, ini ngomongin apa woy).

Akhirnya gue iyain aja untuk dibenerin dan fee nya. 2 minggu gue bertahan hidup dengan ipad kampus dan wifi 😦 gundah banget gue nungguin ligwina. Tiap hari gue coretin kalender menunggu tanggalnya tiba untuk jemput dia (haha boong deng). Begitu tiba juga saat penjemputan, gue dateng, lalu bayar, dan dikasih Ligwina nya. TAPIIIIIII gue merasa ada yang janggal. Soalnya body nya baru bangettt kayak bukan Ligwina! Gue curiga nih diganti dengan hp lain 😦 tapi gimana, yaudah gue cek cek semua feature nya dan ternyata GABISA DIPAKE NELPON KARENA LAYARNYA LANGSUNG MATI 😥 yaaaah langsung gue balikin lah alhamdulillah masih di tokonya kan. Akhirnya si abangnya ngecek dan ngaku salah ternyata belom sempurna service nya. Ya gue tau sih kesempurnaan emang milik Tuhan, tapi kan gue udah bayar jadi dia harus tanggung jawab! Akhirnya setelah perdebatan panjang, dia ngasih 2 opsi:
A. Gue nunggu 2minggu lagi baru Ligwina nya sembuh
B. Diganti LG G3 (spec nya di atas Ligwina) dan bisa diambil seminggu lagi.
Dan dia juga minjemin gue hape samsung ebel buat gue pake sementara.

Gini ya, kan udah gue bilang tetep pengen sama Ligwina, tapi ternyata toh dia udah berubah wujud dan data gue ilang semua. There is no point dong kalopun mau pertahanin dia. Akhirnya gue ambil opsi B. Oke, dengan sabar gue tunggu seminggu dan gue balik lagi ke sana. Pas kali ini gue nyampe sana, si abangnya malah mau ngasih gue LG L3 yang mana itu hape jadul yang specnya rendah jauh di bawah G2 dan G3 ;( katanya orang pusat salah nganter barang. Ya ampunnn ada ada ajaaaaaa, mau marah!!!!!! Bukannya dicek dulu deh apa gimana. Jadinya setelah nego nego sama pusat gue disuruh balik 2 hari lagi, abangnya minta maaf :/

Tepat 2 hari kemudian hari Rabu 22 Oct 2014 gue ke sana lagi bersama seorang teman bernama Ryu pakar per gadgetan Indonesia dan ahli analisa bisnis. Si Ryu udah tau kisah Ligwina dan kepontang pantingan gue , dan juga ngeri aja kalo si abang carphone tipu tipu gue atau ada masalah lain. Akhirnya tiba lagi di toko tersebut dan gue ketemu sama Rachel PIC hari itu karena abang yg biasanya itu ga masuk. Bla bla bla blaaaa, akhirnyaaaa si LG G3 muncul. Dan dia diperkenalkan kepada gue. Seiring dikasihnya G3, gue harus menyerahkan Ligwina yg masih rusak itu kepada Rachel untuk selamanya. Hikkss yaudalah. Hidup tuh kadang emang keras, ga semua yang kita sayang bisa selamanya sama kita, makanya jangan terlalu attached sama apapun, sama siapapun (edisi pesan moral).

Oke, lalu dengan bantuan dan panduan Ryu, dicek ceklah itu si LG G3 akan semua feature dan kemampuannya. Alhamdulillah aman semua. Jadi.. Bismillah kita bawalah itu si G3 dan langsung dibeliin casing serta tempered glass biar aman sentausa! Hati gue pun riang dan lega karena sekarang udah kembali punya hengpong :’) Alhamdulillah.

Pas pulang Ryu bilang, “Dijagain baek-baek nih G3 nya, jangan kayak Ligwina dibanting-banting. Eh tapi ini siapa namanya si G3?” Seperti biasa, gue menemukan nama untuk barang gue selalu spontan pas udah liat barangnya. Lalu gue jawab, “Mmmm… Namanyaaaa… LIGAMEN! dia cowok!” Well, secara harafiah Ligamen itu kayak sambungan antar otot gitu padahal. Buahahhaha! Bodo amat.

Oke.. Bismillah, Ligamen.
Semoga kita langgeng ya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s