Aceh lalu Medan

I read somewhere a quote that said,

“Once a year, go to places you’ve never been before”

Last March 2014, I did it.

Dari kecil sampe SMA, gue pindah sekolah sembilan kali. Bokap tugasnya pindah-pindah dari satu kota, ke pulau lalin, dari satu pulau ke kabupaten lain, dan begitu seterusnya. Kira-kira yang udah pernah itu dari sumatera sampe sulawesi deh. Kalo pada nanya ke gue itu enak apa engga jadi anak model pindahan begitu,, hmmm.. jawabannya panjang, butuh postingan khusus.

Anyway, jadi dari sekian kota di berbagai pulau itu gue malah belom pernah ke Medan dan ke Aceh. Selama ini cuman dapet bika ambon dan beli mie aceh nya aja. Jadi, impulsively gue ajak si partner setia yang juga hobi banget jalan-jalan (baca: mamah) untuk book tiket ke Aceh. Awalnya sih kita emang targetnya aceh aja. Tapi setelah tanya dan browsing, aceh itu ga gede jadi keliling seharian ga pake nginep juga bisa. Lalu terbersit lah ide liar untuk lanjut ke medan karena udah ga jauh tinggal selemparan beha (behanya siapa?).

Entah gimana caranyaaa tiba-tiba kita udah mendarat di Aceh , dengan flight pagi, sampe di aceh jam 10 pagi, lalu dijemput mobil sewaan yang bakal nganterin kita seharian. Nah, keluar airport, sekitar 15 menitan kami disuguhkan pemandangan gokil. Itu yaa dipinggir jalan raya gitu pemandangannya bukan kali, bukan got, atau sungai, melainkan LANGSUNG SAMUDERA HINDIA! Allahuakbar

Image

gue minta turun terus foto-foto deh, secara di Jakarta ga ada yang beginian. Abis memandangi samudera ini kita sarapan sebentar, terus langsung meluncur . Tujuannya mau ke objek-objek ‘wisata’ yang bekas peninggalan musibah tsunami lalu. Tapi sebelumnya kita ke masjid dulu, berhubung itu hari Jumat dan supirnya mesti jumatan.

1. Masjid Raya Baiturrahman

Ini masjid suka gue liat dulu di TV waktu tsunami paling tegar kokoh berdiri di sekitarnya bergelimpangan mayat, dan jadi posko pengungsian. Akhirnya bisa ke sini juga. Lokasinya di tengah kota, bangunannya megah dan besar. Sekelilingnya ada taman rapih gitu.

Image

Di sini tuh mirip di mekkah, pantesan aja dijuluki serambi mekkah. Jadi kalo mau jumatan itu toko-toko pada tutup semua, jalanan sepi, dan masjid sebesar ini super rame. Gue sama nyokap yang tadinya mau ikutan jumatan udah heboh wudhu lari-lari takut telat, terus pake mukena. LAH KOK semua mukenanya putihhhh, gue sama nyokap dengan lugunya bawa mukena kembang-kembang, tie dye, warna cerah. hahah yaudalah bodo amat. Kita ikutan duduk di luar gitu kan karena udah penuh. Ehhh taunya disuruh mundur sampe bibir mesjid karena laki lakinya tambah banyak begitu mau mulai. Yaudah, abis sholat jumat itu kita keliling mesjid foto-foto lagi deh

Image

yah maklumin aja gayanya menyon, bukan poto model soaleee 😦

 

2. Teruusss abis itu kita lanjut ke PLTD Apung. Ini LUAR BISA sekaliiiiii. Kapal segede alaihum gambreng dari laut bisa keseret ke atas perkampungan warga karena gelombang tsunami. Ratusan ton apa berapa gitu deh. Ad 4 kampung kalo ga salah dehn yang jadi korban. Sampe ada monumennya dan ini dijadiin tourism site gitu biar orang pada kebayang dahsyatnya tsunami. Ini kalo lo liat kok bawahnya udah ga ada rumah, itu karena udah ditutup dan dipasangin batako biar ga bolong-bolong lagi. Tapi masih disisain beberapa spot yang bentuk aslinya dulu pas 2004.

ImageImageImage

Kami berdua juga diajak naik sampe ke paling atas kapalnya sama tour guide. Dari atas kapal itu bisa liat aceh banget secara luas. Ada teropongnya juga yang attached di badan kapal.

ImageImage

Abis itu, si tour guide cerita, istrinya hilang pas peristiwa itu. Ya Allah dia nya ringan aja gitu suaranya cerita istrinya hilang. Hmmm mungkin udh lama juga kali ya jadi udah makin tabah… Eh eh si tour guide ini agak lucu deh dia mau jadi fotografer banget gitu gayanya, dia pinjem kamera kita lalu dia atur-atur pose nya. haha, tapi lumayan sih jadinya begini:

Image

 

3. Museum Tsunami Aceh

Kalo mau kesini jangan lupa dicek jamnya karena dia ga buka sepanjang hari. Alhamdulillah pas kami ke sana pas lagi buka… Tapi eh tapi sempet mati lampu dulu terus ga laa kemudian alhamdulillah idup. Dalemanya ini museum bagusssss, gaya bangunan modern dan banyak info terkait tsunami gitu, ada simulasi gempanya juga, simulasi gelombang tsunami minaitur, dsb. Di tengah gedung museum ada tangga panjang gitu menuju kebahagiaan (haha engga deng), menuju lantai teratas gitu. di sekelilingnya ada bola batu yang kayak di kota tua, tapi ada tulisan nama-nama negara, melambangkan solidaritas dan tanda penyumbang katanya.

ImageImageImage

 

4. Kapal di atas genteng rumah orang.

Well, jadi banyak banget kejadian kapal nyangsang di rumah penduduk pas waktu tsunami itu. Salah satunya yang terkenal dan jadi mini site adalah tempat ini. Pas liat gue negbayangin Ya Allah ini pas kejadian orang-orang pada gimana, tapi sekalian mikir juga ini kalo dipertahanin jadi objek wisata gini apa ga lama lama roboh ya??

Image

ini lupa fotonya di mana, minjem punya org aja.

 

5. Nah sambil capek kita mampir ke mie aceh yang asli di kota aceh, hahaha. Enak banget rasanya kayak jatuh cinta lagi! Abis makan kita langsung ke airport dan menuju medan jam 7 malam.

 

Ya gitu deh cerita tentang aceh, terus kita tiba di kota medan jam 8an gitu. Dari airport Kuala Namu langsung naik kereta ke kota nya. Asliii keretanya bikin bangga sekali! bagus bersih rapih adem. yaaa semoga tahan lama ya. Fare nya sekitar 80 ribu ya klo ga salah, pokoknya kalo penumpang garuda, gratis deh :))

Begitu sampe di medan kami nginep di salah satu hotel lalu turun naik becak motor untuk cari makan di tengah kota. Setelah kenyang, abangnya ngajak keliling liat jalan raya yang suka dipake jualan para prostitute :(. Capek, lalu bobo deh.

besok paginya kita jemput bokap yang nyusul 🙂 Nah, puncaknyaaa kita langsung ke kota Prapat. Seru deh jalan darat sekitar 5 jam lewat Pematang Siantar dan lain-lain. Mampir ke toko ROTI GANDA, hmmmm srikayanya enak abesss! Sampe prapat kita langsung nyebrang danau toba ke Pulau Samosir. Di sana ternyata bentuknya ga kayak yang gue bayangin. Pulaunya GEDE BANGET dan udah kayak kota aja gitu, ramee, ada pasar, banyak yg jualan, dan yaaah ga kayak imajinasi gue pas didongengin, hahaw. Di Samosir ada pertunjukan tari Tor-Tor, mereka bilangnya manortor. Penonton boleh iktuan juga ntar dipakein ulos dan diajarin. Tapi bayar. Ya gapapalah.

Image

 

Puas di Toba dan Samosir, lalu kita pulang lagi ke Medan.

Besoknya kami lanjut ke istana maimun + masjid raya nya medan. Foto tiada henti!!! gila gue salut banget ini energi emak babe gue ngalahin penonton YKS!! huffhh. Semoga mereka berdua sehat terus Ya Allah, aamiin. Abis itu kita pengen mampir ke Durian Ucok yang terkenal itu, sayangnya ga kekejar karena harus ke airport. Yowis deh.

 

 

Alhamdulillah, what a trip!

Semoga next journey bisa lebih bermanfaat, seru, dan mamah papah lengkap sehat terus.

Aamiin :))

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s