syukuri sehat ketika sakit….? basi!

Kenapa ya manusia itu harus mengalami kondisi kontradiktif dulu baru bisa mensyukuri yang lagi ngga dialami? Ya seperti tajir ketika bokek, kerja ketika kelamaan libur, sehat ketika sakit, bahkan nikmat yang seringkali dianggap remeh seperti kentut pun baru disyukuri dan diagung-agungkan ketika orang abis operasi dan menunggu kentut setengah mati sebagai tanda tubuh udah berfungsi normal.

Astaghfirullah..

Ini sebenernya panjang lebar di atas gue ceramah adalah nyeramahin diri sendiri. Kenapa? ya karena gue sendiri kemarenan abis sakit. Sakit apa? macem-macem. Mulai dari atas ya.. Mata kanan merah dan panas, lalu sariawan bibir kering, badan panas dan menggigil, perut mual, lemes, dan puncaknya kaki kanan gabisa ditekuk dan susah untuk jalan. Ya Allah semoga dosa-dosa gue menyublim bersamaan dengan sakitnya tubuh ini.

2 mingguan kemarin tuh pas orang pada lalala yeyeye liburan natal dan tahun baru, gue terkulai dengan lemahnya di kasur. Ngerepotin mamah papah, dan menyita perhatian mereka dari adek-adek gue yang sejatinya juga lagi liburan. Oiya, adek bungsu gue sekolah asrama di Taruna Nusantara Magelang dan kemaren libur bisa cuti. Harusnya seneng dong kumpul keluarga, ehh dia jadi dicuekin gara-gara sang kakak sulung yang sakit-sakitan ini. Maap ya dek!

Sebenernya sakit apa sih lu cuy?!

Awalnya gue itu kan belakngan weekend ini fitness terus, Ya.. treadmill lah, ikut kelas lah, angkat beban kecil lah (padal beban kehidupan aja udah berat), main alat lah.. macem-macem.. ntah kenapa ya gue semangat amat macam yang mau nikah besok aja gue -__- Nah, jadi di suatu Sabtu, tampaknya gue over trained. Abis lari sekian kilo gue lanjut body combat, yang mana 2 kegiatan tersebut menumpu selalu pada kaki. Selain itu, gue ternyata baru ngeh punya kebiasaan onyon (baru tau juga pas dikasih tau dokter orthopedi di Palembang) bahwa gue jarangkali pendinginan setelah olahraga, yang ada gue ngeloyor mandi aja gitu.. hellooow! Jadinya akumulasi otot gue terluka (yak! ternyata ga cuma hati yang bisa terluka) …. Huffhh..  Nahtapi, itu ga terasa sampe 2-3 hari setelah fitness, baru di hari ketiganya gue ngerasa kayak kaki kanan pegel banget, sakit gitu. Cuma masih gue paksa aja gerak, malah gue ajak berenang tu kaki biar ga manja.. Edodoee ternyata besokannya tambah parahhh!!! Puncaknya, luka itu menyebabkan gue radang otot yang rasanya tuuuuuhhhhhhhhhh

ASTAGHFIRULLAAAHH  SAKITTTT BANGETTT MEN ASLI LEBIH SAKIT DARIPADA DIKHIANATIIN!

Itu kaki gue gerakin dikit aja langsung nangis gue, kayak kaku, keram, panas, keplitek, jadi satu semuanya. Hebohnya, besok itu pagi harinya gue sekeluarga akan ke Palembang ada acara gitu. Jadilah gue sang jagoan pasar minggu ini harus mengendarai kursi roda di soekarno hatta airport megah itu didorong macam oma-oma jompo 😥 ya ampun harga diri gue tergoress 😥

Sesampainya di bumi sriwijaya, gue menyambangi tukang urut rekomendasi om gue. Ini tukang urut namanya Pak Nardi, doi adalah andalan atlet-atlet KONI setempat yang sering terbang ke berbagai negara cuma buat ngurut para atlet yang cidera. Oke, sampai tahap ini harga diri gue agak terangkat, karena gue setara dengan atlet. Nah lalu kita ke rumahnya si Pak Nardi ini, jauuhh blusukan agak masuk kampung gitu.. Ditelponin ke HP nya kaga diangkat.. Ditelponin lagi, masih belum aktif juga.. Pas udah sampe rumahnya, ehh yang muncul si istrinya.. Pak Nardi ga ada 😦 si istrinya juga bilang beliau gabisa ditelpon. Wah gawat nih.. Ehhh di tengah kebingungan umat, si istrinya malah bilang gini ke kita “Nanti kalo sudah ketemu Pak Nardi tolong bilang, saya cariin ya.. Ada yang mau dibicarakan, penting.” LAAAH?? KENAPE JADI ELU YANG TITIP PESEN KE KITA? zzzz…..

Dengan putus asa kami serombongan ke rumah nenek aja deh bobo-boboan sambil nunggu. Ternyata sorean gitu dia udah ditemukan dan di bawa ke tempat kita. Jeng jeenngg,,, saat menegangkan dimulai.. gue diurutlah sama dia.. sakitttt mennn pake segala dipletekin gitu bunyi.. Alhamdulillahnya abis diurut jadi agak ringan, lumayan bisa jalan. Malemnya gue tidur cantik.

Jam 12an malem gue kebangun karena tiba-tiba badan gue panas dan rasanya menggigil dingin, kaki gue bengkak dan panas. Heboh deh si papah bacain doa, usap-usapin air, nyokap gue ribet kompres, kasih obat, dsb.. Akhirnya besok paginya gue di bawa ke RS Siloam terdekat. Di rontgen dan di cek darah. Puji syukur kita panjatkan pada Allah, hasil rontgen bagus, tulang aman, berarti emang ototnya yang masalah. Nah tapi hasil cek darah, masaaa ternyata dapet bonus gue positif tifus :(( Ya ampuunn.. yamasa gue setaun 2 kali kena tifusss -__-

Akhirnya alhamdulillah itu semua printilan acara di Palembang berjalan lancar walaupun gue jadi artis diliatin semua orang gara-gara pake kursi roda. Eh ngomong-ngomong diliatin ya.. Ini pelajaran dan pengingat juga sih, bahwa janganlah kita ngeliatin orang yang kondisinya aneh, entah dia cacat fisik atau keterbelakangan mental, atau apapun.. Itu rasanya gaenak banget loh diliatin, kayak sedih sebel dan gabisa apa-apa gitu. Secara mereka itu bukan tontonan, ada kondisi yang terjadi sama mereka diluar kehendak. Ya kalo boleh milih juga pasti mereka ngga mau lah beda sama orang lain gitu.. Ya kita juga mungkin ngeliatin gitu seringkali ga sadar, tapi mulai sekarang kan udah tau, ya buru-buru inget “oiya gaboleh ngeliatin aneh gitu” biasa aja, anggap aja mereka sama kondisinya, cuma butuh extra assistant. Gitu.

Oiya, selain itu, pelajaran lain dan pengingat lain yang gue dapatkan di sakit kesekian kali ini, bahwa KELUARGA ITU NOMER SATU SELALU! Merekalah yang bakal terima kita dalam kondisi apapun. mereka juga yang bakal korbanin waktu tenaga biaya dan semuanya buat kita. Temen/sahabat? mungkin iya tolong-menolong tapi mereka gabisa ada 24 jam nemenin kita kan, ada kehidupan lain yang harus mereka jalanin. Lah kalo keluarga? Meenn kita tuh bagian hidup mereka dan mereka bagian hidup kita. Asli deh terasa banget, satu sakit, yang lain tuh jadi ‘kena’ juga ya sibuklah, ya capek lah ngurursin, ya heboh lah.. Apalagi kalo yang sakit tuh ibu dalam suatu keluarga (na’udzubillah) bener-bener timpang banget keluarga, rasanya ada yang ilang.. secara biasa apa-apa beliau yang urusin kan.. Makanya, selalu deh family comes first ya :’)

Hhhh… capek juga sakit gini.. rasanya kesel, sedih, gasuka gitu pengen buru-buru sehat.. Tapi pas gue ngeluh gitu ke seorang temen, dia dengan entengnya balikin ke gue “ya jangan kesel lah, jangan sedih, ntar makin capek dong lo.. capek hati!” DHUERR iya sih bener juga dia.. yaudah ikhlas aja semoga Allah izinkan ini jadi penggugur dosa gue yang segambreng itu. Dan nanti pas sehat jadi inget harus jaga badan, jaga pikiran, sayang keluarga, nolongin orang, dsb. Semoga gue ga tumbuh ke depannya sebagai perempuan yang suka sakit ya.. kasian nanti suami gue rempong ngurusin.. Dan gue kan juga mau dooonngg jadi ibu yang kece aktif dan kreatif ngurusin anak, rumah, suami, dan karir dengan seimbang.

Bismillah..

Terimakasih sakit kali ini nya Ya Rabb.. Semoga Kau berkenan menyehatkan hamba kembali supaya ibadahnya lebih lancar dan konsentrasi, Aamiin.

 

“Laainsyakartum la azidannakum wa laa inkafartum inna azabilasyadiid”

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s