TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WIJCK

Sebulan terakhir sangat dimanjakan banget sama film-film Indonesia. Well,, sesungguhnya gue adalah orang yang suka sama film Indonesia. Kecuali film setan jorok ya, macam kuntilanak diperkosa pocong lah, nenek kakek keramas barenglah, atau suster ember gayung.

Jadi baru kemaren banget gue nonton film “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” eenngg… agak panjang ya, singkat aja jadi TKVDW.  Ini film adalah hasil adaptasi dari novel lawasnya Buya Hamka dengan judul yang sama.

Image

Nah, sebelum mulai review (sok iye banget mau ngereview), gue sebenernya agak pengen nanya sih sama Buya Hamka, kenapa ya doi kasih judul super spoiler macam gitu? Ya orang yang ga baca dan ga nonton TKVDW juga bakal tau bahwa kapalnya tuh ntar tenggelam. Anyway, gue berpikir mungkin ini tipe sastra zaman dulu kah? Karena at the moment, gue juga lagi baca novelnya Marah Rusli, beliau yang juga mengarang Siti Nurbaya. Judulnya Novel yang gue baca ini “Memang Jodoh”. Jadi dari awal baca juga gue tau ini si laki ama si cewe bakalan jodoh. Sudut pandang yang dipake juga orang ketiga, yang serba tahu, dan dinarasi penghubungnya suka agak spoiler. Misalnya diceritain sang Ibu lagi sedih, bla bla.. Nah sebelum lanjut ke bab berikutnya udah di kasih tau kalo itu NANTI Ibunya bakal sedih banget sampe sakit lalu mati menanggung derita. Hmm.. bingung, jadi keburu gue tau duluan dong -__-

Oke, lanjut ke TKVDW. Ini film super melayu! Terasa banget dari settingan dan penggunaan bahasanya. Agak merasa beruntung juga gue kurang paham bahasa melayu dan bugis nya, jadi di kuping gue mereka fine. Mungkin kalo ada orang asli yang mau komen lain monggo 🙂 Terus penggunaan musiknya, kalo menurut gue sih musiknya kurang melayu, tapi cenderung pop gitu, seringa banget tiba-tiba backsound dan lumayan kenceng lagu pop masakini ala nidji gitu, jadi agak kurang nyatu aja rasanya. Selain itu, casts nya menurut gue 80% oke banget. Terutama yang paling gue sorot adalah:

1. Reza Rahadian: Oh, no comment sama bapak yang satu ini. He has class. Effortless. Gue paling suka tiap adegan dia marah. Kasarnya dapet, nakutin, laki! Scene dia lempar gelas pas abis minum, scene dia mau nampar hayati, nendang kursi ke belakang. Ga cuman di di sini malah, gue perhatiin adegan marah dia dari Hari Untuk Amanda, Emak Ingin Naik Haji, Perahu Kertas, dan lain-lain sesuai pas pada porsinya dan apik. Lalu, peran sombongnya juga berasa banget. Tengil, tajir, dan angkuh.

2. Pevita: Mmm.. sesungguhnya kalo compare dari acting dia di film-film sebelumnya, kali ini di TKVDW acting dia udah naik level banget sih menurut gue. Perannya cukup sulit dan kompleks. Tapi kurang aja main di ekspresinya. Kayak misalnya adegan yang harusnya sedih banget sampe pilu dia nangisnya agak standard. Scene memohon belas kasih kurang jatoh aja gitu harga dirinya. Jadi sebagai yang nonton gue jadi kurang nangkep ini tokoh tuh se-cinta apa sih sama Zainuddin, se-sedih apa sih perasaannya, se-galau apa sih dia.. ga nangkep gitu. Terus juga, ehm, ini agak ngrang sih personal thought gue bahwa suara khas Pev yang serak-serak itu agak lumayan ngota banget sih buat Hayati, kurang ndeso, jadinya kurang mesa’ke gitu loh hahaaha.

3. Junot : Astaghfirullah… ini laki makin hebat ya acting nya! Peran Zainuddin itu dia pegang banget sangat oke. Ekspresi Junot selalu juara. Nangis sampe ingus tumpah-tumpah udah ga paham lagi gue gimana itu caranya. Kalo dia sedih, kalo dia galau, kalo dia bingung, itu kita jadi ikut berasa. Paling joss adalah adegan agak mau akhir-akhir ketika Zainuddin melampiaskan uneg-uneg hatinya selama ini ke Hayati. Dendam, rindu, marah, cinta, semuanya campur. Scriptnya ciamik! Junot juga delivernya keren banget, suara putus-putus campur kesel mau nangis. Apalagi pas dia balik badan munggungin Hayati, bisa-bisanya ekspresi muka dan kata-kata yang dia keluarin itu berlainan. Verbally mad at Hayati, tapi ekspresinya ga bisa bohong kalo dia tuh cinta banget, kangen! Ahhhh JUNOTT! You set your own standard :*

4. Randy Nidji: Sederhana. Kocak. Syahdu. Pas. Ini orang bakal dapet peran lagi sih di film lain. Gue yakin.

Selain cast, gue juga notice dialog mereka yang sering banget ngulang. kayak misalnya si A udah bilang itu, eh terus nanti diulang lagi ga lama kemudian hal yang sama, sehingga agak lamban alurnya, rasanya pas nonton kayak pengen bilang “iya…iya tau kok tadi kan udah cerita”. -___- Eh tapi ya setelah gue inget, ini kondisi pengulangan yang sering semacam ini juga gue temukan di novel “Memang Jodoh”, hmm.. makin kuat dugaan gue kalo susastra zaman dulu memang gitu tipenya..

Sebenernya gue emang belom baca novelnya TKVDW, makanya setelah nonton ini gue jadi penasaran banget pengen cari novel lawasnya. Agak ga mau beli juga sih gue kalo ntar terbit di Gramedia yang sampul gambar muka aktor aktris filmnya. 

Overall, film ini sangat megah dan sangat niat. Elemen pendukungnya juga sdah cukup untuk bikin film ini worth 60 ribu dan ngasih experience yang beda akan film Indonesia. So, menurut gue, lo luangkan lah waktu barang 3 jam dalam liburan kali ini untuk nonoton TKVDW. Karena ini durasinya 2.45 min jadi persiapkanlah niat untuk duduk dan nonton dengan khidmat.

Note: Ini kapal tuh emang asli ada dan beneran tenggelam. Monumennya ada di Lamongan Jatim.

Image
source:suprizaltanjung.wordpress.com

Advertisements

4 thoughts on “TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WIJCK

  1. gw tetep bertahan wan sm opini gw haha. akting junot ok, tp logat makasarnya kuraaaang.. dan alurnya lambat benerrr, jd kurang dramatis.. *anak kekinian bgt, langsung dihajar sm penikmat sastra lama* LOL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s