SOEKARNO

Halo Jomb!

Gue baru pulang dari nonton bioskop. Kali ini filmnya SOEKARNO.

Jadi gini ya, gausah pake basa-basi, gue langsung aja bilang bahwa ini film BAGUS!!! Pemilihan pemerannya tuh pas, actingnya ga kurang ga lebih, settingnya juara banget, alurnya maju mundur pun tetep ga bikin bingung. Ah siapalah gue ini tersotoy 2014 ngomenin film macam ngerti aja. Tapi pokoknya ini emang film bagus!

OIYA! sebelum filmnya mulai, semuanya satu bioskop pada berdiri nyanyi lagu Indonesia Raya :’) Terharu, bangga, kangen, ahh x)

 

Nah jadi di film ini tuh gue mengamati dan mengambil beberapa hal yang gue soroti. Yaitu, jadi istri dari seorang ‘pria besar’ tidaklah mudah, hmm bukan tidak mudah lagi, tapi SYUSYE BOK! Asli deh ya, ya lo bayangin aja seumur hidup penuh tekanan, ancaman, deg-degan, resiko bertaburan, belom lagi potensi malem-malem suami lo tiba-tiba mau dibunuh orang, ya ampuuun stress abis! Belom lagi ngurusin anak, tetek bengek rumah. Astaghfirullah gimana mau kepikiran bangsa ya, printilan domestik aja udah banyak.. Boro-boro deh mau manja, ngambek, unya unyu, yang ada baru ngambek lucu 2 detik mungkin suami lo udah disamurai sama Jepang!

Lalu, hal lainnya adalah Soekarno dan wanita. Sebagaimana kita tahu,  beliau kan punya banyak istri (ntah bersamaan atau setelah cerai). Nah di film ini tuh juga digambarin gimana beliau yang mudah sekali menarik hati wanita. Sekali Soekarno napas, cewe-cewe langsung belingsatan dari timur ke barat. Yah emang sih, pesona pria tampan yang pintar itu sangat amat susah ditolak, sesusah nolak indomie rebus pas lagi ujan 😥 Nah, yang gue bertanyain (ini grammarnya gimana) kenapa sih harus tidak merasa cukup dengan satu wanita ? Yaa bukan mau nanyain takdir apa gimana, ya kalo emang ternyata beliau jodohnya banyak kan juga gue mau apa.. Cuman kayak dipikiran gue tuh : “ini kan pilihan” jadi sebenernya bisa aja doi milih untuk stay sama satu buah istri. Ah gataulah, tapi ya buat para pria di luar sana jangan dijadikan contoh ini sebagai legitimasi untuk mengidentikkan pemimpin dengan womanizer.

Salah satu adegan yang pedih banget adalah pas Inggit (istri kedua Bung karno) abis cerai dan dia beresin koper buat cuss. Lalu dia nangis, ngebelakangin Soekarno, perihh banget Meenn! Terus sebagai salam perpisahan Inggit makein peci ke Soekarno sebagaimana biasa dilakukan, TAPI INI UNTUK YANG TERAKHIR :”'((( –> ASLI INI LO HARUS NONTON biar berasa gimana sedihnya. Hati gue aja rasanya ancur 😥

Selain itu, adegan lain yang oke adalah pas Fatmawati mencium bendera hasil jaitannya, SANG MERAH PUTIH, lalu di bentang JEBRET gitu di meja dan dia perhatikan detailnya.. ahhh sungguh syahdu. Gue aja yang ga ikutan jait bisa berasa bangga gini :’)

Oiya, tadi pas gue nonton film ini tuh ternyata banyak juga bule yang nonton, karena film ini full sub titled juga sih, jadi emang buat internasional. Rasanya seneng, bangga, sedih, cemburu,  kangen, kagum, dan cantik semuanya jadi satu (well, yang terakhir tambahan gue sih)

Jadi, initinya, saya atas nama Bangsa Indonesia menghimbau kepada seluruh rakyat untuk nonton film Soekarno dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya!

Jakarta, 14 September 2013

 

Annisa – Pratiwanda

 

 

 

note: Makasih Mas Hanung 🙂

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s