Mau nikah?

Ini baru awal bulan ketiga di tahun 2013.

Gue udah dapet tujuh undangan nikahan temen. TUJUH! yak, sekali lagi biar boom.. TUJUH MEEN!!! 

dan, 4 di antaranya adalah temen seumuran gue.

agak gatau sih mau bilang apa. dan ya emang ga harus bilang apa-apa juga. toh ini nikah. bukan sesuatu yg aneh atau ajaib seperti makan sate setusuk-tusuknya misalnya. Ya biasa sih ya emang, nikah. pertemuan dua orang manusia yang disatukan dengan janji secara agama dan negara untuk jadi suami istri.

Tapi yang bikin ga biasa adalah, di umur-umur 20an menengah sudah timbulnya keinginan untuk menikah dalam diri kita, ya katakanlah sekalipun lo belum ada rasa ingin menikah tapi disekeliling lo, temen-temen lo udah pada siap-siap nikah, pre wed lah, cari gedung lah, lamaran lah, apalah…pasti akan timbul kegelisahan. Ditambah lagi kultur di Indonesia yang ‘mempersialakan’ orang-orang di luar kehidupan kita untuk sotoy ikut campur nanya-nanya “kapan nyusul? ditunggu ya undangannya, dsb dst dll” ga mungkin engga deh ya pasti timbul itu kegelisahan. Bikin terpuruk aja.

Bagi yang emang udah mau nikah, juga ga segampang itu kehidupan. Harus melewati masa-masa akrobat yg bikin pusing tertekan. Mulai dari cari calonnya, kalo udah dapet diliat kecocokanya, pacaranlah, apalah, kenalin ke keluarga, temen-temen, belum lagi masalah penerimaan dari orang-orang sekitar yang ga selalu mulus tentang si calon, terus proses mutusin mau nikah sama orang ini apa sama orang lain juga ga gampang, perihal seberapa yakin lo sama si calon ini buat akhirnya memutuskan, “Oke gue nikahin orang ini!”

Ya karena ini mau cari pasangan hidup bukan beli kue cubit yg bisa sembarangan, mau mateng apa setengah mateng yg penting murah dan enak. Pilih pasangan hidup tuh mesti mateng! harus orang yg cocok, yg tau hidupnya mau apa, yang jelas masa depannya gimana, dan yg paling penting ya kita cinta sama dia. dia juga cinta sama kita. Nah ini lagi ngomongin cinta. duh dung dung pret banget deh. Konsep abstrak yg bikin migrain dari jaman esde. Gausalah ya dibahas. udah pada ngerasain juga tombak-tombak nya cinta kan? Udah pada gede , kan? Nah teruuus.. kalo udah oke baru deh jungkir balik buat siapin nikahannya. belom si ortu pengennya gini gitu lah, calon mertua dan keluarganya gina ginu lah, gedung pada penuh lah, catering mahal, taitutetot. hoaahh ngetiknya aja capek, gimana jalaninnya ya?

Gabisa ya nikah tuh dibikin simple aja gitu tapi makna.. Toh intinya pergantian status kan, pengalihan tanggung jawab. Sama makan-makan deh buat hormatin tamu.

hhh…

Lalu.. itu segelintir proses di atas yg ribet itu akan lebih ribet lagi kalo di step pertama aja udah mentok. Yaitu pilih pasangan. Duileee, jangankan milih deh, macam banyak aja. Ada aja dulu sebiji udah alhamdulillah. Karena kalo step awal ini aja udah mentok, kita belom bisa lanjut ke step ribet berikutnya.

Oke, terlepas dari semua keribetan itu, gue mau bilang sesuatu. Dari para temen gue yg udah menikah , ya emang mukanya pada lebih cerah, bahagia gitu. haha. Ada 3 yang bilang sama gue, ” Ah gue nyesel nih nikah..” , kaget dong gue, trus gue tanya emang kenapa lo? trus dia jawab “Ya nyesel aja, kenapa ga dari dulu deh gue nikah!” DHUAR! pengen kayang gue dengernya. Terus ada juga yang bilang, “Nikah itu ternyata bahagianya cuma 1% ya. ” Nahloh, ini juga kasian banget jangan jangan korban KDRT. pas gue tanya, emang kenapa.. dia jawab gini ‘ ” Iyalah bahagianya 1%, 99 % nya BAHAGIA BANGET!” oke sip, gue sikap lilin dulu.

 

So, kalo judul postingan kali ini membutuhkan sebuah jawaban, maka jawaban gue adalah: IYA GUE MAU.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s